Trending

Yang Katanya Peduli Bumi dan Lingkungan, Nih Ada Pertanyaan!

Kapan kamu terakhir menanam pohon? Mungkin saat masih duduk di bangku SD atau bahkan TK. Tanpa bermaksud untuk melabeli diri lebih peduli pada bumi, kamu mungkin sedang merasa tersindir karena memang sudah sejak lama tak pernah menanam pohon.

Hari ini sesuai dengan keputusan presiden RI Nomor 24 Tahun 2008 yang menetapkan, jika tanggal 28 November adalah peringatan Hari Menanam Pohon Indonesia (HMPI). Dengan kata lain, peringatan ini bak sebuah amanat yang sebenarnya jadi pengingat bahwa bumi kita memang sudah semakin tua.

Lalu apa saja yang sudah kita lakukan untuk menanggulanginya?

Kita Lebih Gemar Menyoroti Potret Kerusakan Lingkungan, Daripada Mencari Tahu Akar Masalahnya

Terjadinya bencana banjir dan longsor, perubahan iklim yang ekstrim, luas tutupan hutan yang terus berkurang, deforestasi dan degradasi lingkungan, kebakaran hutan dan lahan, hingga konflik manusia dengan satwa, dan berbagai masalah lainnya, kerap kita artikan sebagai bukti nyata bahwa pemerintah telah gagal menjaga kelestarian alam.

Padahal jika mau ditelesik lebih dalam lagi, hal ini tak melulu jadi tanggung jawab pemerintah saja, tapi juga kita sebagai manusia. Namun seolah tak merasa bersalah, kita hanya bisa berkata, “Bukannya itu tugas pemerintah?”.

Tanpa harus bersuara untuk gempar menyuarakan protes akan beberapa kegiatan yang memang jadi tugas pemerintah. Hal lain yang tak kalah pentingnya, cobalah untuk bertanya perihal sebab akibat yang mendatangkan bencana yang terjadi. Barangkali sebagian sumber masalahnya justru datang dari kita. Kebiasaan membuang sampah sembarangan bisa jadi salah satu pencetusnya.

Padahal Ada Beberapa Gerakan Penanaman Pohon yang Memungkinkan Kita untuk Ambil Bagian

Sumber : https://www.wwf.or.id

Untuk kamu yang mungkin masih bingung, akan memulai dari mana untuk bisa turut serta. Sebenarnya ada beberapa gerakan yang bisa kita ikuti dalam hal membenahi bumi. Mulai dari Gerakan Perempuan Tanam dan Pelihara Pohon, Gerakan Penanaman Satu Juta Pohon, One Man One Tree (OMOT), One Billion Indonesian Trees (OBIT) atau Gerakan Penanaman Satu Milyar Pohon, hingga yang terakhir ada Gerakan Tanam dan Pelihara 25 Pohon Selama Hidup (sesuai Instruksi Menteri LHK bulan Agustus tahun 2017). Mereka yang kontra memang menuding, jika hal ini hanyalah ajang pencitraan dari pemerintah. Padahal upaya ini jadi salah satu kegiatan yang bisa menjaga kelestarian alam dan lingkungan.

Gerakan lain yang juga lahir sebagai bentuk upaya untuk menghijaukan kembali Indonesia bernama MyBabyTree dari WWF Indonesia. Sesuai dengan semboyan mereka, kamu bisa turut serta dalam menghijaukan alam Indonesia dengan adopsi pohon secara virtual lewat donasi yang kamu kirimkan.

Dan Tak Perlu Terlalu Sibuk Mengkritik Pemerintah Untuk Upaya Penanganan Bencana, Jika Kita Sendiri Tak Pernah Turut Serta Membenahinya

Isu bencana dan penanaman pohon jadi topik pembahasan yang memang menarik untuk dibicarakan. Sebagian yang pro pada upaya pemerintah dalam beberapa gerakan, tentu akan berdiri pada barisan terdepan.

Tapi fakta lain yang tak bisa kita lupakan adalah sebagian orang yang justru hanya bersuara tanpa melakukan apa-apa. Gencar meminta orang lain untuk berhenti menebang pohon, tapi dirinya sendiri masih membuang sampah sembarangan.

Percaya atau tidak, satu atau dua orang dari kita bahkan mungkin tak pernah berpikir perihal penanaman pohon dan manfaatnya. Berharap agar bumi akan tetap terjaga, hutan dan lahan terbuka hijau yang rusak akan segera ditanami kembali. Dengan syarat, pemerintahlah yang akan mengurus semuanya.

Lantas apakah sikap tersebut jadi salah satu bukti dari perbuatan yang memang harus dilakukan? Tentu saja tidak kan! Mengutarakan suara tentu bukanlah sesuatu yang salah, namun akan percuma jika tak ada upaya dan bukti nyata.

Biar Bagaimana pun, Menanam Pohon Menjadi Investasi Masa Depan yang Akan Menyelamatkan Tempat Tinggal Kita

Untuk kamu yang mungkin tak ingin diribetkan dengan hal-hal yang tergolong susah, ikut gerakan dan semacamnya. Kamu bisa memulainya untuk menanam beberapa jenis pohon dengan memanfaatkan ruang terbuka yang ada di tempat sekitar kita tinggal. Mulai dari halaman rumah, hingga pekarangan kosong yang memang bisa ditanami.

Tanaman pisang, cempedak, sukun, mimba, kemiri, nangka, jambu mete, aren, damar, hingga bambu bisa dijadikan pilihan untuk ditanam di sekitar rumah kamu. Peranan akar dan daya serap terhadap air yang dimiliki pohon-pohon tersebut jadi penolong yang akan menyelamatkan lingkungan dikala banjir dan longsor.

Hari ini mungkin kita mungkin sedang susah payah, untuk menanam dan merawatnya. Namun percayalah pepohonan tersebut akan menjadi aset masa depan yang bisa menyelamatkan kita.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Cara Unik Ucapkan “Aku Cinta Kamu” dalam 10 Bahasa Daerah

Indonesia terkenal sebagai Negara dengan beranekaragam budaya di dalamnya. Sebenarnya, ada banyak bahasa daerah yang ada di Indonesia, namun adapula satu bahasa pemersatu yaitu bahasa Indonesia. Berikut adalah cara unik untuk mengucapkan “aku cinta kamu” dalam 12 bahasa daerah yang berbeda.

1. Bahasa Daerah Makasar

Jika kamu adalah orang asli Makassar, kamu pasti tahu ucapan cinta ini. Dalam bahasa Makassar, kamu bisa mengucapkan “aku cinta kamu” dengan ucapan “kuangaiq/ eroka’ ri kau/ ku suka’ ko / ku suka ki’.”

2. Bahasa Daerah Manado

Yang kedua adalah bahasa daerah Manado. Manado juga punya ucapan tersendiri untuk mengungkapkan ucapan “aku cinta kamu”, yaitu “Ta suka pa ngana”.

3. Bahasa Daerah Minang

Untuk bahasa daerah Minang, ternyata ucapan “aku cinta kamu” dari seorang pria dan wanita berbeda loh. Ucapan dari pria berbunyi “ Aden suko jo kau piak” dan ucapan dari wanita berbunyi “Adiak suko jo uda”.

4. Bahasa Daerah Nias

Selanjutnya adalah ucapan “aku cinta kamu” dengan bahasa daerah Nias. Dalam bahasa Nias, kamu bisa mengucapkannya dengan kalimat “Omasido khou”.

5. Bahasa Osing

Nah yang satu ini adalah ucapan “aku cinta kamu” dengan menggunakan bahasa Osing yang berasal dari Banyuwangi. Dalam bahasa osing sendiri, kamu bisa mengungkapkan cinta dengan ucapan “Isun demen nang riko”.

6. Bahasa Daerah Padang

Bagi kamu yang suka masakan Padang, nggak afdol jika kamu nggak tahu sedikit saja bahasa orang Padang. Nah ucapan cinta dalam bahasa Padang sendiri berbunyi “Ambo senang siko/ Aden suko jo waang”.

7. Bahasa Daerah Papua

Papua adalah bagian Indonesia yang terletak di daerah Timur. Kalau kamu sudah mengenyam pendidikan di Universitas ternama, biasanya kamu akan punya banyak teman dari banyak pulau yang berbeda. Salah satunya adalah Papua. Di papua sendiri, ungkapan cinta diungkapkan dalam kalimat “Sa cinta ko”.

8. Bahasa Daerah Palembang

Selanjutnya beralih ke daerah Palembang yang terkenal dengan kerupuk ikannya. Nah di Palembang sendiri juga memiliki bahasa daerah loh. Dalam bahasa daerah Palembang, ucapan “aku cinta kamu” bisa kamu ganti dengan “Aku cinto bedebek samo kau”.

9. Bahasa Daerah Pekalongan

Berbicara tentang Pekalongan, pasti identik dengan batiknya yang terkenal di kalangan banyak orang. Nah dalam bahasa Pekalongan, ungkapan cinta bisa kamu ucapkan dengan kalimat “Nyong demen koe”.

10. Bahasa Daerah Prabumulih

Yang terakhir adalah bahasa daerah Prabumulih. Dalam bahasa Prabumulih, kamu bisa mengganti ucapan “aku cinta kamu” dengan kalimat “Aku galak samo kau”.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Pemudik Melahirkan di KA Dalam Perjalanan Menuju Surabaya

Seorang pemudik bernama Nuzulul Hikmah (23) melahirkan di atas kereta dalam perjalanan dari Jakarta menuju Surabaya. Ia diketahui berasal dari Dusun Makalah, Kecamatan Kedundung, Sampang, Madura. Sementara itu, kereta yang ditumpanginya adalah ka 7028 Kertajaya Lebaran relasi Pasarsenen-Surabaya Pasarturi.

Nuzulul yang duduk di tempat duduk nomor 13B gerbong kereta Ekonomi 4 itu merasakan kontraksi saat di perjalanan sehingga sang suami, Jamil (32) segera lapor ke kondektur saat berada di Stasiun Kaliwungu.

Menerima laporan tersebut, kondektur segera melihat kondisi Nuzulul dan mengumumkan kepada penumpang lainnya guna menanyakan adakah yang berprofesi sebagai tenaga medis.

“Secara kebetulan di dalam kereta tersebut ada salah seorang penumpang yang berprofesi sebagai bidan sehingga yang bersangkutan segera membantu proses persalinan Bu Nuzulul Hikmah dengan dibantu kru KA Kertajaya Lebaran. Persalinan tersebut dilakukan dalam perjalanan di petak jalan antara Mangkang dan Jerakah,” kata Manajer Humas PT Kereta Api Indonesia Daerah Operasi 4 Semarang Suprapto , Minggu (18/6/2018) malam seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan, proses persalinan tersebut berjalan dengan lancar dan bayi lahir dengan selamat pada pukul 15.27 WIB. Setibanya di Stasiun Semarangtawang, Nuzulul Hikmah beserta bayi perempuan yang lahir dengan berat badan 2,5 kilogram tersebut segera dirujuk ke Rumah Sakit Panti Wilasa, Semarang demi mendapatkan perawatan.

Ia mengatakan proses persalinan tersebut berjalan lancar dan bayi lahir dengan selamat pada pukul 15.27 WIB. Sesampainya di Stasiun Semarangtawang. kata dia, Nuzulul Hikmah beserta bayi perempuan yang baru dilahirkan dengan berat badan 2,5 kilogram tersebut segera dirujuk ke Rumah Sakit Panti Wilasa, Semarang, untuk menjalani perawatan.

Selanjutnya, Suprapto mengatakan PT KAI Daop 4 Semarang sudah menyiapkan tiket untuk keluarga Jamil yang akan melanjutkan perjalanan ke Surabaya. Terkait dengan pembiayaan, ia mengatakan secara aturan jika biaya perawatan bagi penumpang tersebut tidak ditanggung oleh asuransi Jasa Raharja.

Menurut dia, biaya perawatan bagi Nuzulul Hikmah beserta bayinya dibiayai oleh Direktur Utama PT KAI (Persero) Edi Sukmoro.

“Bayi tersebut selanjutnya diberi nama Faridatul Jamilah. Dia merupakan anak kedua dari pasangan Jamil dan Nuzulul Hikmah,” katanya.

Suprapto mengimbau seluruh penumpang khususnya ibu hamil yang menumpang KA jarak jauh agar mematuhi aturan mengenai ketentuan perjalanan bagi ibu hamil. Dalam hal ini, ibu hamil yang boleh naik KA jarak jauh jika usia kehamilannnya 14-28 minggu.

Apabila di luar usia kehamilan 14-28 minggu, wajib membawa surat keterangan dari dokter kandungan atau bidan yang menyatakan usia kehamilan pada saat pemeriksaan, kandungan dalam keadaan sehat, tidak ada kelainan dalam kandungan, dan wajib didampingi oleh minimal satu orang pendamping dewasa saat naik KA jarak jauh.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

10 Artis Ini Indonesia yang Rela Pindah Agama Demi Cinta

Terkadang cinta memang tak mengenal adanya logika. Banyak orang gila akan cinta. Demi cinta, banyak orang rela mengorbankan apapun, termasuk berpindah keyakinan. Agama memang menjadi persoalan yang sensitif.

Banyak kisah asmara yang berakhir di tengah jalan karena persoalan agama. Namun 10 artis cantik ini rela sampai pindah agama demi cinta.

1. Rianti Cartwright

Rianti adalah sosok artis cantik Indonesia yang menikah dengan penyayi asal Batak. Penyanyi bernama Cassanova Alfonso tersebut ternyata berkewarganegaraan Amerika Serikat. Dua minggu pasca pernikahannya dengan Cassanova, Rianti memutuskan untuk memeluk agama yang diyakini oleh suaminya, yaitu agama Khatolik.

2. Nafa Urbach

Ternyata artis cantik yang satu ini pernah menjadi seorang mualaf saat menjalin hubungan dengan Primus Yustito. Namun setelah hubungan itu berakhir, dan dia menjalin hubungan dnegan Zack Lee, dia kembali memeluk agama Kristen.

3. Tamara Bleszynski

Tamara adalah seorang yang memeluk agama Kristen sebelumnya. Namun setelah resmi menikah dengan Teuku Rafly Pasha, Tamara memilih untuk menjadi seorang mualaf. Namun sangat disayangkan, pernikahan keduanya harus berakhir dengan perceraian.

4. Bella Saphira

Bella terlahir di keluarga yang memiliki agama yang kuat. Dia lahir di lingkungan Kristen. Namun sebelum menikah dengan seorang perwira TNI, dia memutuskan untuk menjadi seorang mualaf.

5. Renata Kusmanto

Renata merupakan seorang artis yang juga berprofesi sebagai model. Awalnya, artis satu ini memeluk agama Kristen. Namun setelah menikah dengan Fachri Albar, akhirnya dia memutuskan untuk menjadi seorang mualaf.

6. Marsha Timothy

Artis cantik yang satu ini memiliki darah Batak-Jerman. Dia seringkali dipasangkan dalam sebuah film maupun FTV bersama Vino G Bastian. Tak disangka berawal dari adegan, kini Marsha sudah resmi menjadi istri Vino dan memilih berpindah agama mengikuti agama suami, yaitu Islam.

7. Bunga Zainal

Bunga Zainal memang kerap menjadi bintang dalam sinetron FTV. Dia adalah salah satu artis yang menutup rapat tentang kehidupan pribadinya. Namun tersiar kabar bahwa dia telah menikah dengan seorang produser yang bernama Sukdev Sing dan Bunga pun memilih berpindah agama dari agama Islam menjado agama Hindu mengikuti sang suami.

8. Happy Salma

Artis cantik yang satu ini diketahui memluk agama Hindu sebelum menikah dengan putra bangsawan Bali bernama Tjokorda Bagus. Pasca menikah, Happy Salma pun kemudian diberi nama Jero Happy Salma Wanasari.

9. Asmirandah

Asmirandah merupakan artis yang sempat menghebohkan publik. Artis cantik ini diketahui menjalin hubungan dengan seorang artis beragama Kristen sedangkan dia sendiri memeluk agama Islam. Awalnya tersiar kabar bahwa Jonas Rivano lah yang berpindah agama dari Kristen ke Islam. Namun setelah itu tersiar kabar bahwa ternyata Asmirandah lah yang berpindah keyakinan sebagai seorang Kristiani.

10. Lulu Tobing

Artis yang merupakan seorang dengan darah Batak ini diketahui telah menjadi seorang mualaf sebelum menikah dengan cucu mantan Presiden Soeharto. Setelah menikah, Lulu Tobing pun tak pernah tampil di dunia hiburan lagi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top