Feature

Untukmu Para Perokok, Ini Alasan Mengapa Merokok Dekat Anak Sangat Berbahaya

Pasti gemas sekali kalau melihat anak-anak yang masih lugu, imut dan ceria. Hati-hati, bahaya asap rokok tengah mengancam mereka.Beberapa perokok belum sadar betul bagaimana bahayanya asap rokok. Akibatnya, mereka dengan santai merokok di tempat umum yang tak jarang di dekat anak-anak.

Dibandingkan orang dewasa, anak-anak tentu lebih rentan menjadi korbannya. Artinya, merokok di dekat anak-anak sangatlah berbahaya.Siapa sih yang rela kalau anak tercinta terkena dampak buruknya? Bahkan membayangkan saja tidak mau.

Penting bagi orangtua untuk mengetahui sejauh mana bahaya rokok mengancam. Meskipun orangtua tersebut perokok atau bukan, waspada tak ada salahnya.Terlebih lagi bagi para perokok aktif,harus tahu banget apa saja bahayanya. Jangan sampai kegiatan merokokmu membahayakan anak-anak. Inilah mengapa merokok di dekat anak-anak sangat berbahaya.

Racun Rokok Tidak Mudah Pergi, Bahkan Akan Mengendap Pada Pakaian, Sofa, Kasur, Bantal Dan Benda Lainnya

Sudah banyak yang berusaha menjauh dari anak-anak saat merokok. Ternyata cara ini tidak sepenuhnya efektif. Racun dari asap rokok akan menempel di mana-mana, termasuk pada pakaian yang dikenakan. Kalau habis merokok, jangan langsung menggendong atau mencium anak. Bisa saja racunnya terhirup. Usahakan mandi dulu, berganti pakaian dan yakin kalau benar-benar bersih. Selain pakaian, racun dapat mengendap di sofa, kasur, bantal dan benda lainnya. Segera amankan si kecil dari racunnya.

Asap Rokok Dapat Mengakibatkan Gangguan Kesehatan Pada Anak-anak

Asap rokok dapat menyebabkan gangguan kesehatan seperti batuk-batuk dan radang tenggorokan. Anak-anak bisa juga mengalami kesulitan bernapas dan resiko infeksi saluran pernapasan akut. Penyakit pada paru-paru banyak yang disebabkan oleh asap rokok. Pertumbuhan paru-paru pada anak juga terganggu sehingga fungsinya menjadi berkurang.

Dalam Jangka Panjang Anak Bisa Terkena Penyakit Akut. Dari Asma, Bronkitis, Pneumonia, Infeksi Telinga Hingga Kanker

Dalam jangka panjang, penyakit yang lebih akut bisa saja muncul. Anak-anak dapat menderita asma, bronkitis, pneumonia, infeksi telinga hingga kanker. Sakit pada usia mereka tentu perlu perawatan yang intensif dan biaya lebih. Belum lagi kalau melihatnya kesakitan, pasti tak tega

Racun Rokok Yang Menumpuk Bertahun-tahun Bisa Mengakibatkan Potensi Penyakit Saat Dewasa

Asap rokok ternyata memiliki bahaya yang laten. Mungkin saja anak tidak terserang penyakit saat kecil, namun masih punya potensi saat ia dewasa. Ada saatnya racun yang menumpuk bertahun-tahun akan memberikan dampaknya. Anak-anak yang terkena asap rokok memiliki resiko lebih tinggi menderita jantung dan stroke saat dewasa.

Meningkatkan Resiko Kematian. Bahkan Pada Bayi, Asap Rokok Dapat Meningkatkan Adanya Sindrom Kematian Mendadak

Berita buruknya, dampak asap rokok meningkatkan resiko kematian. Berbagai penyakit dalam tingkatan yang akut dinilai dapat menyebabkan kematian. Pada bayi, asap rokok dapat meningkatkan adanya sindrom kematian mendadak.

Ibu Hamil Juga Harus Waspada, Asap Rokok Bisa Mengancam Janin Dalam Kandungan

Jangankan pada bayi yang telah lahir ke dunia, janin dalam kandungan juga bisa terancam. Baik pada perokok pasif maupun aktif, asap rokok sama berbahayanya. Asap rokok meningkatkan resiko gangguan kehamilan dan keguguran. Selain itu juga meningkatkan resiko kelahiran mati, bayi prematur, dan permasalahan pasca kelahiran.

Sebab Orang Tua Adalah Contoh Bagi Anak-anaknya, Bisa Saja Anak Menjadi Perokok Aktif

Anak-anak seringkali mencontoh orang dewasa. Hindari merokok di dekat anak, dikhawatirkan mereka akan menirunya. Dapat dipastikan bahaya yang mengancam lebih besar jika anak menjadi perokok aktif. Baik itu saat mereka masih anak-anak atau nanti saat usia dewasa.

Bahaya merokok memang tidak dapat diragukan lagi. Menjauhkan asap rokok dari anak-anak sangatlah penting, demi kesehatannya. Tapi kalau dipikir-pikir, lebih baik memang berhenti merokok. Jangan sampai menyesal nantinya. Kalau belum bisa, setidaknya minimalkan bahayanya bagi orang lain. Sudah siap jadi mantan perokok? Pasti siap dong, kalau kamu paham betul bahayanya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Buat Apa Menyimpan Dendam Cuma Buat Diri Remuk Redam

Tak melulu tentang bahagia, beberapa perkara dalam hidup kadang menyisahkan luka. Alih-alih bisa melupakannya, sebagai manusia biasa kadang kita malah memeliharanya jadi sebuah amarah. Memupuknya subur dengan rasa benci, hingga akhirnya menjadi dendam yang terus tumbuh di hati.

Dendam adalah suatu kondisi dimana kita berharap orang lain yang berbuat salah kepada kita. Kelak akan mendapatkan balasan serupa dengan yang telah diperbuatnya. Sialnya, daripada buru-buru melupakan amarah atau mengelola emosi dengan cara yang lebih baik. Kita justru memilih untuk menyimpan dendam yang kemudian membuat kita selalu beranggapan bahwa, orang lain adalah ancaman. Meski kejadian yang membuat kita marah itu mungkin sudah lama berselang.

Kita tak sadar, jika menyimpan dendam hanya akan membuat diri kesal, merusak hubungan dengan orang-orang sekitar hingga gangguan kesehatan yang bisa merusak tubuh tanpa diduga. Sebelum nanti akan menyesal karena sudah terlambat, cobalah pahami apa saja yang bisa dilahirkan oleh dendam.

Membuatmu Lebih Tua dari Usia yang Sebenarnya

Kamu pasti pernah dengar kan, kalau mudah tersenyum membuat kita awet muda. Nah, menyimpan dendam serupa dengan memelihara amarah dalam diri. Sehingga, tak ada lagi sumber energi positif yang bisa melahirkan bahagia untuk sekedar tersenyum. Efek samping dari dendam, akan jadi pemicu stres yang kemudian menimbulkan depresi dan frustasi.

Selain gangguan emosi, tubuh akan merespon stres berlebih dengan cara memicu penuaan dini. Hal ini disebabkan adanya perubahan kromosom DNA dalam proses regenerasi untuk pembentukan sel baru. Sehingga memicu penuaan biologis organ dalam tubuh yang lebih cepat. Sebaliknya, memaafkan akan menghasilkan hormon stress yang lebih terkendali dan diminimalisir sehingga proses respon stress pada tubuh dapat kembali normal.

Tubuh Akan Mudah Terserang Penyakit dengan Rasa Nyeri dan Kronis

Sebuah penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat menunjukan bahwa seseorang yang menyimpan dendam memiliki peluang 50% lebih tinggi untuk mengalami penyakit dengan rasa nyeri seperti ulserasi lambung, sakit punggung dan sakit kepala.

Dengan kata lain, jika kamu giat menyimpan dendam dalam hati atau pikiranmu, bukan tak mungkin jika suatu waktu kamu akan merasakan hal yang sama juga. Diserang penyakit dengan rasa nyeri yang bersifat kronis. Selain itu, peneliti juga mengambil kesimpulan bahwa menyimpan dendam berkaitan kemungkinan berkaitan dengan gangguan psikosomatis.

Secara Tak Langsung Juga Menuntun Kita Pada Gaya Hidup yang Tak Sehat

Ketika pikiran telah dipenuhi dengan berbagai macam dendam yang terus tumbuh tanpa kita hilangkan. Sebagaimana yang tadi sudah dijelaskan, stres yang kemudian menghinggapi pikiran akan membuat kita kurang memerhatikan kondisi kesehatan.

Bahkan sebuah studi menunjukkan kondisi mental yang sedang tak stabil, mendorong seseorang lebih banyak merokok dan mengonsumsi junkfood yang tinggil kalori. Perilaku macam inilah yang kemudian merusak kesehatan tubuh. Yang selanjutnya mendatangkan berbagai macam jenis penyakit berbahaya yang bisa membuat kita sakit parah.

Dan Mengubah Susunan Hormon Otak Kita

Salah satu organ tubuh terpenting, otak akan bekerja saat kita berpikir, berkomunikasi, dan membentuk hubungan sosial dengan orang lain. Nah, fungsi tersebut konon dipengaruhi oleh dua hormon yang saling berkaitan namun dapat bekerja berlawanan yaitu hormon kortisol dan hormon oksitosin.

Hormon kortisol biasanya dilepaskan saat kita berada di bawah tekanan mental besar, seperti saat menyimpan dendam. Sebaliknya, hormon oksitosin diproduksi ketika kita memaafkan atau saat berdamai dengan diri kita maupun orang lain.

Agar fungsi otak bisa tetap berjalan dengan seimbang, kedua hormon tersebut perlu  menciptakan stress baik atau yang disebut juga eustress. Seperti saat bekerja untuk mencapai tujuan, serta mengendalikan stress buruk atau distress.  

Padahal, Hormon kortisol dikenal sebagai hormon yang berbahaya jika diproduksi secara terus menerus dalam waktu yang lama, karena tidak hanya memengaruhi kerja sistem saraf pusat namun juga kerja organ lainnya. Kamu bisa bayangkan kan, bagaimana jadinya fungsi otak akan terganggu karena adanya hormon kortisol yang lahir dari dendam yang terus membara.

Serta Dipercaya Meningkatkan Risiko Kerusakan Jantung Juga

Setiap emosi dan kecewa yang ditumpuk, pelan-pelan akan jadi bukit kebencian yang terus tumbuh dan tak bisa hilang. Padahal, situasi ini disebut-sebut sebagai penyebab terjadinya tekanan darah tinggi pada seseorang. Dan akan sangat berbahaya jika berlangsung dalam waktu yang lama.

Serupa dengan kemunculan emosi negatif yang kemudian membuat kita merasa tertekan. Dan akan menjadi akar dari meningkatnya resiko penyakit jantung jika terjadi terus menerus dalam waktu yang lama. Hal ini sejalan dengan hasil dari sebuah riset yang dilakukan oleh Asosiasi Jantung Amerika sudah membuktikan bahwa menyimpan rasa marah dan dendam dapat memicu terjadinya penyakit jantung koroner yang didahului oleh kondisi tekanan darah tinggi dan arterosklerosis.

Jadi, masih mau menyimpan dendam lagi? Memaafkan mungkin tak mudah, namun daripada membahayakan diri kita, lebih baik belajar untuk jadi orang yang peyabar. Dan selalu lembutkan hati untuk memafkan kesalahan orang.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

7 Kebiasaan Buruk Ketika Puasa, Termasuk Di Dalamnya Minum Air Teh

Kamu harus tahu, selain menahan lapar dan haus, puasa juga memiliki segudang manfaat untuk kesehatan. Salah satunya adalah meningkatkan kinerja sistem perncernaan dalam tubuh kita. Eits, jangan senang dulu. Karena faktanya, diri sendiri jadi pihak yang justru mengilangkan manfaat baik itu pada tubuh.

Sembarangan dalam memilih menu sahur hingga terlalu bernafsu memakan semua makanan saat berbuka, adalah salah satu contohnya. Itulah kenapa, penting untuk kita tahu. Apa saja sih, kesalahan makan yang harus dihindari selama berpuasa?

Berbuka dan Sahur dengan Makanan Siap Saji

Memang sih praktis, karena memang malas untuk bangun pagi-pagi. Banyak orang yang menjadikan junk food sebagai menu sahur atau berbuka. Padahal ini adalah pilihan yang salah. Mulai daari minum sirup yang tinggi fruktosa, makanan dengan MSG (Penyedap rasa), natrium berlebih, sampai minyak yang dapat menyumbat jantung.

Sekalipun sedang terburu-buru dan merasa tak siap untuk mengolah makanan sehat. Sebisa mungkin, hindari makanan siap saji. Coba pilih makaan sehat lain, yang cara penyajiannya cepat. Lagipula mengonsumsi junk food tak akan memberikan kita energi untuk berpuasa, karena apa yang dikonsumsi tak memberikan asupan apapun untuk tubuh.

Memilih Makanan Berminyak dan Mengandung Banyak Gula untuk Berbuka

Dengar, makanan yang diolah dengan cara digoeng biasa mengandung minyak yang tinggi sehingga sulit unutk dicerna tubuh. Apalagi jika kita menjadikan makanan tersebut sebagai santapan untuk pertama kali berbuka. Hindari penggunakan kadar gula nan tinggi untuk makanan kita, sebaliknya ganti dengan pemanis alami seperti madu atau gula tebu saja.

Kalau memang ingin mengonsumsi makanan yang manis-manis, gantilah dengan buah-buahan sebagai pengganti makanan atau minuman manis.

Saat Sahur, Terlalu Banyak Karbohidrat yang Masuk ke Dalam Tubuh

Jangan asal kenyang, memasukkan terlalu banyak karbohidrat dalam tubuh saat tengah sahur, dapat menyebabkan lonjakan insulin dan kenaikan berat badan, terutama pada sekitar ulu hati. Itulah mengapa, Dr.Ravi Arora, spesialis diabetologis di RS NMC, Abu Dhabi, mengatakan puasa berkepanjangan dapat menyebabkan keasaman pada lambung.

Dan akan semakin buruk jika tubuh terlalu banyak diisi dengan karbohidrat, karena dapat menimbulkan rasa tak nyaman pada perut. Selain itu, situasi ini akan mendorong kita untuk menginginkan lebih banyak makan gula yang berpotensi meningkat rasa lapar sebelum waktu berbuka puasa. Itulah penting untuk menghindari, konsumsi karbohidarat yang berlebih.

Minum Teh Manis Setiap Kali Berbuka

Sudah jadi hal yang lazim memang, jika puasa identik dengan kegiatan minum teh saat berbuka. Padahal nih, walau katanya ini bisa mengembalikan energi yang hilang. Hal yang akan tubuh dapatkan adalah naiknya asam lambung, dikarenakan kandungan kafein yang terdapat dalam teh.

Lebih dari 12 jam perut kita dalam keadaan kosong, dan selama itu pula tidak ada satu makanan pun yang dicerna oleh tubuh. Nah, pada saat berbuka minum teh manis, perut akan terasa kembung dan mual. Lebih baik konsumsi air putih hangat, ketika akan sahur atau berbuka. Ini akan lebih membantu kita menghadapi dehidrasi.

Pergi Tidur Lagi, Seusai Santap Sahur

Gambarannya begini, sehabis makan sahur tubuh telah menerima makanan yang masuk. Dan jika kita memutuskan untuk kembali tidur, dengan kata lain tubuh harus bekerja keras untuk mencerna makanan dan membagikan nutrisi yang terkandung, ketika kita sedang istirahat.

Jangankan untuk dengan pulas lagi, berbaring di atas kasur atau sofa setelah makan saja bisa memicu gejala maag. Posisi kita yang sedang berbaring, akan membuat katup antara perut dan kerongkongan tidak tertutup sepenuhnya. Membuat asal lambung naik dari perut ke kerongkongan, yang kemudian menyebabkan gangguan kesehatan asam lambung.

Ketiduran dan Tak Sempat Sahur

Rashi Chowdhary, seorang ahli gizi pada sebuah kesempatan mengatakan terlepas dari hal-hal yang harus dihindari saat puasa seperti gorengan, makanan manis, kafein berlebihan, ada satu kebiasaan yang akan berpengaruh buruk sekali pada tubuh. Yaitu, tidak sahur!

Melewatkan sahur pada pagi hari akan menyebabkan kita kehilangan energi hingga siang, sampai waktu berbuka menjelang. Membuat kita dehindrasi, bau mulut, hingga menganggu sistem pencernaan. Jadi, selalu usahakan untuk sahur ya.

Terlalu Kalap dan Banyak Makan Ketika Buka Puasa

Kalau harus disimpulkan, sepanjang bulan puasa. Penyakit yang kemungkinan akan rentan dikeluhkan setiap orang adalah, gejala diare, muntah-muntah, nyeri pada perut, hingga radang perut. Dimana, hal-hal tersebut sebagian besar disebabkan oleh kebiasaan kita yang tak bisa mengontrol diri saat sedang berbuka puasa.

Apapun yang ada dihadapan, buru-buru disantap dan dimakan. Padahal, ketika mendapati waktu berbuka, kita wajib untuk memperlakukan perut dengan hati-hati. Jangan asal makan sembarangan, apalagi mengisi perut banyak-banyak dengan makanan apa saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

7 Makanan dengan Manfaat Bagus untuk Kulit yang Bisa Membuatmu Terlihat Awet Muda

Rasanya semua orang pasti menginginkan kulit yang bagus sehingga nampak selalu awet muda. Buktinya tak jarang orang berbondong-bondong pergi ke tempat perawatan kulit untuk menjaga penampilannya. Nah, untuk kamu yang ingin tampil awet muda dan tak punya budget lebih untuk melakukan treatment mahal di klinik, kamu bisa coba cara alami nih.

Yap, semua itu bisa kamu dapatkan dengan hanya memperbanyak mengonsumsi 7 jenis makanan dibawah ini. Karena mereka punya banyak sekali mamfaat baik untuk kulit yang kau ingini.

1. Lemon

Lemon kerap dijadikan tambahan untuk minuman maupun makanan. Nah, lemon ini ternyata memiliki khasiat yang tak bisa kamu remehkan loh. Selain membantu melancarkan pencernaan, lemon juga berfungsi sebagai antioksidan. Tak sampai di situ saja, lemon juga mengandung vitamin C dan asam sitrat yang bisa mencegah penuaan dini dan membuat penampilanmu tetap awet muda.

2. Wortel

Wortel dikenal memiliki khasiat yang baik untuk mata. Ternyata, wortel ini juga memiliki manfaat lain yang tak kalah mengagumkan loh. Wortel mentah mengandung beta-koroten yang mampu mencegah penuaan dini. Jadi tak ada salahnya kamu memakannya langsung atau mengolahnya menjadi jus wortel tanpa gula dan susu seriap harinya.

3. Tomat

Hayo siapa di antara kamu yang suka banget makan tomat? Lanjutkan terus ya konsumsi tomatmu, karena tomat ini ternyata mengandung lycopene yang mampu membuat kulitmu nampak lebih cerah. Tomat ini juga mengandung vitamin C yang mampu menghilangkan jerawat dan noda di wajahmu. Selain itu, tomat juga berfungsi sebagai antioksidan yang bisa mencegah kerutan dan managkal radikal bebas penyebab kerusakan kulit.

4. Alpukat

Buah yang terkenal dengan lemak baiknya ini ternyata juga bermanfaat untuk kulitmu loh. Alpukat mengandung lemak tak jenuh yang baik untuk sistem kardiovaskular. Alpukat juga mengandung minyak yang bisa membantu membuat kulitmu tetap lembab. Coba saja konsumsi buah yang satu ini secara rutin, tapi akan lebih baik jika kamu mengonsumsinya tanpa tambahan gula atau susu ya.

5. Ubi Jalar

Jika kamu ingin kulitmu tetap halus, cobalah untuk mengonsumsi ubi jalar secara teratur. Makanan yang satu ini mengandung beta karoten yang berfungsi sebagai antioksidan loh. Tak hanya itu saat kamu mengonsumsi ubi jalar, tubuhmu akan secara otomatis mengubah kandungan beta karoten menjadi vitamin A yang berfungsi untuk menghaluskan kulit dan juga mencegah kerutan di wajahmu.

6. Yoghurt Rendah Lemak

Apa kamu sudah tahu kalau yoghurt rendah lemak mengandung protein dan kalsium? Tak hanya itu saja, yoghurt juga mengandung vitamin B yang bisa membantu pertumbuhan dan pembelahan sel sehingga sel kulit kamu bisa lebih sehat. Jika sel kulitmu sehat, tentu kulitmu juga akan terlihat lebih cerah.

7. Kerang

Yang terakhir adalah kerang. Kerang memiliki kandungan zinc dan selenium. Kerang memiliki manfaat untuk mencegah kulitmu dari penuaan dini dan tentu membantu kulitmu menjadi awet muda. Kandungan mineral yang ada dalam kerang juga memiliki fungsi sebagai antioksidan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top