Feature

Untuk Perempuan yang Masih Sendiri, Diantara Kawan Lain yang Sudah Jadi Istri

Tahu jika saya tak merayakan Lebaran. Momen Lebaran kemarin, saya jadi pendengar yang baik untuk beberapa teman. Obrolannya tak jauh-jauh dari keresahan, atas banyaknya pertanyaan “Kapan nikah?” dan “Mana pasangannya?”.

Perkara-perkara seperti ini nampaknya jadi sesuatu yang memang sulit lepas dari masyarakat kita. Apalagi jika kamu adalah seorang perempuan yang sudah memasuki usia hampir seperempat abab. Dijadikan patokan untuk  usia ideal berumah tangga, kadang kala mereka yang bertanya lebih bisa dibilang sosok hakim yang akan memvonis tersangka.

“Memangnya nunggu apa lagi?” kata seorang tante, dari teman yang kebetulan memang sudah punya pacar. Selanjutnya teman lain berkata jika ia diberi wejangan dengan nada menyinggul yang terlalu dalam, “Makanya jangan terlalu pemilih, susah kan dapat kekasih” ujar bibinya ditengah-tengah acara makan opor ayam bersama.

Padahal boro-boro mau memilih-milih, yang saya tahu dia belum pernah terlihat dekat dengan laki-laki. Karena memang masih ingin fokus bekerja untuk hidupnya nanti. Ya, setidaknya itu adalah hal yang sedang berusaha ia jalani dan yakini.

“Kalian tidak sendiri, di momen Natal nanti hal serupa juga mungkin akan saya alami” jadi kalimat balasan yang saya kirimkan pada grup whatsapp yang isinya cuma 4 orang. Dua diantaranya sudah punya pacar, sedang saya dan satu teman lain belum.

 

 

Rasa jengah untuk pertanyaan-pertanyaan bernada serupa, tak datang dari keluarga dan sanak family saja. Di sosial media, beberapa teman lama yang seusia, yang memang sudah lebih dulu menikah dan punya anak. Kadang serupa menyebalkannya. Begini, saya tak pernah anti pada orang yang berani untuk memilih menikah muda. Tapi kadang kala, pencapaian menikah yang sudah mereka jalani dijadikan sebagai ajang menuduh yang terlihat samar-samar.  

“Wah, lucunya kamu nak” komentar saya pada salah satu foto anak seorang teman SMA, lalu dibalas dengan cepat oleh ibunya dengan kalimat “Makasih tante, makanya tante juga nikah dong. Nggak pengen apa punya anak kaya aku?”

Daripada misuh-misuh sendiri, situasi seperti itu kadang saya atasi dengan tak buka facebook sampai beberapa hari. “Lah aku kan memuji anaknya, kok bahasanya jadi nyerang gitu ya?” jadi kalimat yang terbayang-bayang dalam beberapa waktu lamanya. Bukan apa-apa, setiap perempuan pastilah punya keinginan serupa. Menikah, punya anak, bahagia bersama keluarga kecilnya. Masalahnya, setiap orang punya cara berbeda untuk mewujudkannya. Ada yang menikah dulu, lalu melanjutkan karirnya. Ada yang bekerja dulu, untuk kemudian menikah jika sudah merasa siap untuk menjalaninya.

 

 

Masih seputar pandangan-padangan tak sedap yang bernada sama. Beberapa kawan lain sering mengirimi saya pertanyaan yang hampir serupa. “Di Jakarta kau kerja apa?, asik nulis-nulis ajanya kau kutengok (red: kulihat), bentar di sana, bentar di sini” atau “Kau kok nggak lulus-lulus kuliahnya? Makanya cari pacar biar semangat nyusun skripsinya”.

Tanpa merasa sedang ingin memojokkan mereka yang tak mengenyam bangku kuliah, kadang kala saya ingin sekali membalas pernyataan sejenis ini dengan “Lah, aku nggak lulus-lulus karena sembari kerja. Nggak apa lulusnya lama, tapi nanti punya gelar Sarjana, daripada kamu yang buru-buru nikah, karena nggak mau capek-capek kerja” Tapi yang jelas, perkataan seperti itu hanya sampai di dalam hati saya saja. Sebab, membalas mereka dengan nada serupa itu artinya saya dan dia sama saja. Sama-sama suka ngurusin hidup orang dengan menempatkan diri di posisi lebih baik.

 

 

Tekanan-tekanan demi tekanan yang sering dibungkus dalam pertanyaan dengan embel-embel kepedulian, mungkin masih akan menghiasi hari kita. Dan akan bertambah terasa jadi beban, jika kebetulan kamu punya adik yang sudah punya pacar sedangkan kamu masih saja sendirian. “Cari pacarlah, nggak takut apa dilangkahin sama adik sendiri” kata beberapa kawan pada saya, saat tahu adik saya  sudah punya pacar dan memang serius untuk melanjutkan hubungan lebih lanjut.

Masih dengan senyum yang manis, saya hanya menjawab pernyataan yang katanya adalah bentuk kepedulian itu dengan “Setiap orang punya jalan cerita yang berbeda, tak ada yang harus lebih dulu atau nanti dulu”. Karena sesungguhnya, saya tak pernah merasa takut atau khawatir, jika memang adik saya akan menikah lebih dulu dari saya. Manusia kadang lupa, jika segala hal yang terjadi sudah ditakdirkan oleh-Nya jauh-jauh hari. Sekuat apapun saya menahan agar adik saya tak melangkahi saya, kata sang Penguasaha bilang dia “Menikah” ya pasti dia akan menilah.

Tak ingin menyebut diri sebagai orang yang paling paham urusan hati, tapi jika kamu adalah salah satu perempuan yang sedang mengalami hal-hal seperti ini. Tenang, kamu tak sendiri. Daripada melebarkan ketakutan-ketakutan akan masa depan dan pernikahan, kamu lebih baik membekali diri dengan kemampuan lain yang bisa menjadikanmu pribadi yang lebih baik lagi. Percayalah, akan selalu ada lelaki yang akan datang untuk mencintaimu sepenuh hati. Bukan sekarang, tapi bukan berarti tak akan ada kan? Barangkali kita memang sedang diminta untuk bersabar sebentar.

 

 

Jalani semua hal yang kamu percaya, datangi tempat-tempat mana saja yang kamu ingini. Sampai nanti kamu mungkin merasa siap dan merasa memang sudah mampu menikah dengan lelaki yang kamu cinta. Ini adalah perkara sekali seumur hidup, jadi alangkah lebih baik jika diputuskan dengan tidak terburu-buru.

Memilih untuk menikah bukanlah perkara mudah. Sebab itu artinya, kita sudah siap untuk masuk ke keluarga orang, menjadi istri dari pasangan, serta jadi ibu untuk anak-anakmu kelak. Tanggung jawabnya besar, resikonya pun sama. Dan jika kau pikir menikah adalah solusi dari semua masalah, tentu saja itu salah. Karena beberapa kawan yang memilih menikah, sering berkata bahwa foto-foto indah di Sosial Media adalah kebohongan yang paling nyata. Sebab di kehidupan yang sebenarnya, tak selalu begitu adanya.

Dan yang paling penting, jangan pernah membandingkan hidup dan pencapaian orang lain dengan perjalanan yang sedang kamu lalui. Karena setiap orang punya jalur dan cerita yang berbeda untuk hidupnya. Tetaplah yakini apa yang kamu ingini, dengan berbaut segala hal sesuai versi terbaik yang kamu percayai. 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kamu Harus Bersyukur, Karena Orang Kurus Punya Kelebihan dari Sisi Kesehatan

Sebagian besar orang, selalu berharap jika ia akan memiliki tubuh yang ideal. Mereka yang gemuk berusaha untuk kurus, sedangkan yang kurus mungkin sedang berupaya untuk lebih gemuk. Sebenarnya, kurus dan gemuk memang dipengaruhi banyak faktor. Mulai dari genetik, gaya hidup, hingga hal-hal lain yang mempengaruhi tubuh.

Menariknya, tak hanya mereka yang gemuk saja, orang-orang kurus pun sering merasa tak percaya diri atas bentuk tubuhnya. Padahal nih, ada beberapa hal yang membuatmu patut bersyukur sebagai orang kurus. Kira-kira apa saja ya?

Tak Mudah Lelah, Jika Harus Jalan Kaki dalam Waktu yang Lama

Tubuh yang gempal kerap kali jadi beban jika kita harus bergerak atau berjalan dalam melakukan aktivitas harian. Beruntungnya, dengan tubuh yang kurus kamu jelas akan terhindar dari persoalan seperti ini. Tubuhmu yang tak begitu berat memungkinkan kamu untuk berjalan lebih leluasa, tanpa harus merasa lelah.

Rendahnya lemak dalam tubuh, membuat tubuh orang kurus lebih ringan dan melincahkan mereka. Itulah kamu perlu bersyukur, sebab berjalan kaki akan membuatmu lebih banyak bergerak yang baik untuk kesehatan.

Lebih Mudah untuk Bernafas

Ternyata orang-orang yang bertubuh kurus jarang sekali dihampiri masalah pernafasan. Karena pada kenyataannya berat badan seseorang memang berpengaruh pada kelancaran pernafasan yang dimiliki. Jika orang-orang gemuk kerap dinyatakan sulit untuk bernafas, karena lemak yang ada dalam tubuh kerap menghalangi proses pernafasan. Mereka yang kurus tak akan merasa hal semacam ini.

Sebab badan kurusmu memungkinkan sirkulasi oksigen menuju jantung akan lebih lancar. Jadi kamu akan leluasa bernafas dan terhindar dari sulitnya bernafas atau engap. Dengan kata lain, kamu bisa lebih sehat.

Fleksibel untuk Memilih atau Menentukan Pakaian yang Ingin Dikenakan

Mari kita buka-bukaan, persoalan memilih pakaian kerap jadi perkara yang sulit untuk diselesaikan jika kebetulan tubuh kita sedikit lebih gemuk. Tapi dengan tubuh kurus, kita bebas menentukan pakaian mana yang ingin dikenakan. Baik yang pas di badan atau yang sedikit longgar. Yap, orang kurus memang selalu terlihat cocok untuk mengenakan bentuk pakaian apa saja.

Terhindar dari Gejala Sakit Punggung

Dari banyak kasus perihal bentuk tubuh yang gemuk, biasanya sakit punggung adalah persoalan yang paling banyak dikeluhkan. Nah, dengan tubuh kurus, diperkirakan kamu akan lebih sedikit mengalami gangguan terhadap sakit punggung ini. Karena berat badan milikmu, masih sebanding dengan otot punggung yang kamu miliki.

Disamping itu, orang-orang kurus juga akan lebih mudah bergerak. Jadi kalaupun punggung orang yang kurus terluka, proses penyembuhannya akan lebih cepat daripada mereka yang gemuk.

Dan Resiko Kematian yang Lebih Rendah dari Mereka yang Bertubuh Lebih Gempal dari Kita

Hingga saat ini beberapa hasil studi menunjukkan mereka yang memiliki risiko kematian paling rendah datang dari mereka yang memiliki berat badan proporsional. Sedangkan mereka yang Obesitas memiliki resiko 20 hingga 30 persen lebih tinggi untuk lebih dulu meninggal. Sedangkan yang kekurangan bobot badan mencapai risiko 80 persen lebih rendah.

Maka dengan kata lain, orang-orang kurus lebih terhindar dari resiko kematian yang lebih cepat. Jadi jika disuruh pilih dan kamu bisa memilih serta mengusahakannya, pilihlah menjadi kurus yang proposional.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Hal yang Perempuan Cerdas Lakukan Saat Tahu Ia Diduakan

Bohong memang jika katamu kau tak kecewa. Karena selingkuh adalah sesuatu yang tak pernah diinginkan oleh perempuan mana saja. Lagipula siapa yang mau cintanya diduakan? Tapi marah tak selalu jadi jalan keluar dari masalah. Diduakan memberi perempuan pelajaran, bagaimana rasa sakitnya ditinggalkan. Tapi sudahkah kamu tahu apa yang harus kamu lakukan?

Nah, untukmu perempuan-perempuan cerdas nan pintar, cobalah lakukan beberapa hal ini. Ketika tahu, kekasihmu selingkuh dan main hati pada perempuan lain. 

Intropeksi Diri dan Cobalah Berpikir Lebih Terbuka

Memang sih, kadang kala tak penyelewengan yang ia lakukan tak sepenuhnya adalah salahnya. Itulah mengapa kamu perlu untuk memikirkan kembali, sebenarnya siapa kah yang salah dan apa yang menjadi pemicunya. Tahan dulu untuk tak berbicara apa pun pada pacarmu, pikirkan semuanya pelan-pelan tanpa amarah. 

Diduakan memang membuat hati sakit, tapi dibalik semua itu ada beberapa hal yang mungkin bisa kamu jadikan pelajaran untuk cinta lain di kehidupan yang akan datang. Uraikan semuanya pelan-pelan, agar kamu bisa menemukan jawaban yang paling benar. 

Tahan Amarah dengan Tak Perlu Menyalahkan Oranglain

Kadang kala, jika masih ada dia di depan kita, rasanya sulit sekali untuk marah. Tapi ini baik untuk dirimu, sebisa mungkin tahan amarah ketika sedang berhadapan dengannya. Pikiran yang masih kalut akan membuatmu mengambil keputusan yang tak matang. Maka jika memang ingin marah dan meluapkan semua kekesalan, lakukan ketika ia sudah tak ada atau ketika kamu sendirian. 

Ini akan membantumu meluapkan emosi yang membuncah, lalu setelah itu jangan lupa untuk menenangkan kembali pikiranmu. Selain itu, kamu juga perlu menahan diri untuk menyalahkan orang lain atas perselingkuhan yang kamu temui. Tahan semua emosi, sampai akhirnya kamu tahu siapakah pihak yang bersalah dari perselingkuhan ini. 

Memberi Maaf Tapi Bukan Berarti Melupakan Perbuatan 

Kamu mungkin kecewa, ingin marah dan meluapkan kekesalan padanya. Tapi biar bagaimana pun, ia berhak untuk meminta maaf jika memang dirinya lah yang bersalah. Tapi kamu juga berhak untuk memberi maaf atau tidak padanya. 

Di sisi lain, hal yang perlu kamu tetap ingat adalah perselingkuhan bukanlah sesuatu yang bisa dibenarkan dalam setiap hubungan. Untuk itulah penting untuk tetap mengingat perselingkuhan yang sudah ia lakukan. 

Tak Perlu Balas Dendam, Cukup Beri Ia Pelajaran 

Kepalang sakit hati, kadang membuat kita ingin berbuat hal yang serupa. Iya, membalas dia yang selingkuh dengan selingkuh juga. Tapi, apa gunanya? Berbuat hal serupa tak akan membuatmu terlihat berdaya, justru kian merunyamkan masalah saja. Maka daripada berniat balas dendam, lebih baik beri ia pelajaran. 

Tunjukkan sikap yang elegan tanpa harus kelihatan marah dan merasa butuh untuk kembali bersama. Biarkan ia merasakan, bagaimana kamu akan perlahan hilang dari hidupnya. Hingga akhirnya ia akan sadar bahwa, upaya selingkuh yang ia lakukan adalah perbuatan yang salah. 

Berilah Ia Keputusan, Tetap Bersama atau Tinggalkan 

Pada akhirnya setiap perempuan memang harus memberi keputusan ketika diduakan. Tetap bersama sang kekasih atau pergi melepaskan ia dengan perempuan lain yang dipilihnya. Jika memang dirimu merasa masih bisa menerimanya dan percaya ia bisa berubah, kamu berhak untuk memberinya beberapa aturan yang memang harus dijalankan.

Jelaskan padanya, beberapa hal yang harus ditaati demi tak mengulang perselingkuhan lagi. Jika memang ia menerima, tak ada salahnya untuk mengulang kembali kisah cinta. Tapi, jika dirimu tak lagi bisa memberi percaya atas ia, segera tinggalkan dan lupakan semua hal tentang dirinya. Karena ada banyak cinta baik yang menunggumu untuk menghampirinya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Mantan Sudah Punya Pacar, Tapi Kamu Masih Sendirian? Tenang…

Mengetahui mantan pacar sudah punya pasangan baru setelah putus, kadang jadi sesuatu yang menganggu pikiran. Apalagi jika masih ada perasaan yang belum bisa dihilangkan, tentu kita akan masih merasa sedih melihat ia dengan orang lain. Tapi, jika apa yang kita harapkan, kadang berbalik dengan kenyataan. 

Maka, daripada harus bersedih jika mantan kekasih sudah punya pacar baru lagi. Ada hal lain yang sebenarnya bisa kita syukuri dan pahami. Daripada berbuat sesuatu yang justru merugikan diri sendiri, lebih baik mulai membuka mata tentang hal apa saja yang bisa kita lakukan ketika mantan sudah punya pasangan duluan. 

Lebih Dulu Punya Pacar Tak Berarti Jadi Pemenang

Hanya demi ego dan harga diri, kadang kita menjadikan punya pacar lagi sebagai pencapaian. Padahal, hubungan lama atau baru bukanlah sebuah lomba yang akan menentukan siapa yang menang dan siapa yang kalah. Tak perlu merasa tertinggal, atau kesal hanya karena mantan pacar sudah punya gandengan. 

Fokuslah pada dirimu sendiri dulu, dan biarkan ia melakukan apapun yang ia mau. Tak ada yang layak disebut sebagai pemenang dan pecundang, perpisahan kalian adalah jalan yang jadi penentu jika masing-masing akan berjalan sendiri-sendiri. Jadi tak ada yang perlu kau urusi dari apa yang dilakukan oleh mantan kekasih. 

Sudah Tak Ada Hubungan Apa-apa, Biarkan Ia Melakukan Maunya

Kadang kala kita sering lupa, kalau kini sudah tak ada apa-apa antara kita dan dirinya. Lupa jika dirinya sudah jadi mantan, hingga akhirnya masih sibuk memikirkan dirinya dan cemburu melihat ia pergi dengan orang lain. Untuk itu, kamu tak seharusnya memikirkan ia secara berlebihan. 

Ingat, dirinya bukan lagi milikmu dan yang ia lakukan itu bukan urusanmu. Maka biarlah ia melakukan apa saja yang ia mau, entah ingin punya pacar lebih dulu atau tidak semuanya bukan lagi urusanmu. Sebab, kalian berdua sudah tak ada hubungan apa-apa. 

Lagipula Punya Pacar Lebih Dulu Bukan Berarti Lebih Bahagia 

Dari postingan yang ia unggah di sosial media, kamu mungkin melihatnya tertawa lepas dan bahagia dengan seseorang yang baru ia pamerkan. Tapi jangan buru-buru bersedih dan merasa dirimu butuh dikasihani. Karena potret yang kamu lihat tak selalu sejalan dengan kenyataan yang ia rasakan. Walau terlihat bahagia, bisa jadi ia sedang berpura-pura hanya untuk membuatmu merasa iri dengan apa yang dicapainya. 

Karena pada kenyataannya, foto-foto bahagia bukanlah patokan bahagia setiap manusia. Apalagi dinilai dari punya pacar atau tidak. Dan punya pacar atau tidak, kamu akan tetap bisa berbahagia dengan berbagai macam cara. 

Tetap Lanjutkan Hidupmu Tanpa Perlu Memikirkan Mantanmu 

Daripada sibuk memikirkan mantan, lebih baik lakukan sesuatu yang membuatmu sibuk. Dari pagi hingga malam, lakukan apapun yang kamu sukai dan buat itu sepadat mungkin agar kamu tidak memiliki waktu untuk memikirkannya. Dengan begitu kamu akan lebih mudah melupakannya. 

Setidaknya kamu tidak akan stalking media sosialnya dan menemukan foto dia dan pacar barunya yang bisa membuatmu semakin sedih saja. Dan di sisi lain, kamu pun akan lebih bahagia karena punya waktu untuk melakukan semua yang kau suka. 

Dan Jangan Pernah Menerima Seseorang Karena Ingin Buru-buru Punya Pacar Seperti Mantanmu

Demi membuktikan pada mantan, jika kamu juga sudah berhasil melupakan. Barangkali kamu mungkin kepikiran, untuk segera menerima siapa saja yang ingin menyatakan perasaan, walau dirimu sendiri mungkin tak benar-benar sayang. Dengar, hanya karena mantanmu punya pacar, bukan berarti kamu pun harus melakukan hal yang sama. 

Tak ada hati yang pantas untuk disakiti demi ego untuk menunjukkan jika kamu juga sudah bisa mencintai. Selain membohongi diri sendiri, kenyataan dan situasi seperti ini tentu juga tak baik untuk orang yang  mungkin sedang mendekati. Nikmati semua waktu yang kamu miliki, dengan melakukan hal baik lainnya. Dan berhenti untuk ikut campur pada urusan mantanmu yang sudah tak lagi punya hubungan denganmu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top