Feature

Untuk Perempuan yang Masih Sendiri, Diantara Kawan Lain yang Sudah Jadi Istri

Tahu jika saya tak merayakan Lebaran. Momen Lebaran kemarin, saya jadi pendengar yang baik untuk beberapa teman. Obrolannya tak jauh-jauh dari keresahan, atas banyaknya pertanyaan “Kapan nikah?” dan “Mana pasangannya?”.

Perkara-perkara seperti ini nampaknya jadi sesuatu yang memang sulit lepas dari masyarakat kita. Apalagi jika kamu adalah seorang perempuan yang sudah memasuki usia hampir seperempat abab. Dijadikan patokan untuk  usia ideal berumah tangga, kadang kala mereka yang bertanya lebih bisa dibilang sosok hakim yang akan memvonis tersangka.

“Memangnya nunggu apa lagi?” kata seorang tante, dari teman yang kebetulan memang sudah punya pacar. Selanjutnya teman lain berkata jika ia diberi wejangan dengan nada menyinggul yang terlalu dalam, “Makanya jangan terlalu pemilih, susah kan dapat kekasih” ujar bibinya ditengah-tengah acara makan opor ayam bersama.

Padahal boro-boro mau memilih-milih, yang saya tahu dia belum pernah terlihat dekat dengan laki-laki. Karena memang masih ingin fokus bekerja untuk hidupnya nanti. Ya, setidaknya itu adalah hal yang sedang berusaha ia jalani dan yakini.

“Kalian tidak sendiri, di momen Natal nanti hal serupa juga mungkin akan saya alami” jadi kalimat balasan yang saya kirimkan pada grup whatsapp yang isinya cuma 4 orang. Dua diantaranya sudah punya pacar, sedang saya dan satu teman lain belum.

 

 

Rasa jengah untuk pertanyaan-pertanyaan bernada serupa, tak datang dari keluarga dan sanak family saja. Di sosial media, beberapa teman lama yang seusia, yang memang sudah lebih dulu menikah dan punya anak. Kadang serupa menyebalkannya. Begini, saya tak pernah anti pada orang yang berani untuk memilih menikah muda. Tapi kadang kala, pencapaian menikah yang sudah mereka jalani dijadikan sebagai ajang menuduh yang terlihat samar-samar.  

“Wah, lucunya kamu nak” komentar saya pada salah satu foto anak seorang teman SMA, lalu dibalas dengan cepat oleh ibunya dengan kalimat “Makasih tante, makanya tante juga nikah dong. Nggak pengen apa punya anak kaya aku?”

Daripada misuh-misuh sendiri, situasi seperti itu kadang saya atasi dengan tak buka facebook sampai beberapa hari. “Lah aku kan memuji anaknya, kok bahasanya jadi nyerang gitu ya?” jadi kalimat yang terbayang-bayang dalam beberapa waktu lamanya. Bukan apa-apa, setiap perempuan pastilah punya keinginan serupa. Menikah, punya anak, bahagia bersama keluarga kecilnya. Masalahnya, setiap orang punya cara berbeda untuk mewujudkannya. Ada yang menikah dulu, lalu melanjutkan karirnya. Ada yang bekerja dulu, untuk kemudian menikah jika sudah merasa siap untuk menjalaninya.

 

 

Masih seputar pandangan-padangan tak sedap yang bernada sama. Beberapa kawan lain sering mengirimi saya pertanyaan yang hampir serupa. “Di Jakarta kau kerja apa?, asik nulis-nulis ajanya kau kutengok (red: kulihat), bentar di sana, bentar di sini” atau “Kau kok nggak lulus-lulus kuliahnya? Makanya cari pacar biar semangat nyusun skripsinya”.

Tanpa merasa sedang ingin memojokkan mereka yang tak mengenyam bangku kuliah, kadang kala saya ingin sekali membalas pernyataan sejenis ini dengan “Lah, aku nggak lulus-lulus karena sembari kerja. Nggak apa lulusnya lama, tapi nanti punya gelar Sarjana, daripada kamu yang buru-buru nikah, karena nggak mau capek-capek kerja” Tapi yang jelas, perkataan seperti itu hanya sampai di dalam hati saya saja. Sebab, membalas mereka dengan nada serupa itu artinya saya dan dia sama saja. Sama-sama suka ngurusin hidup orang dengan menempatkan diri di posisi lebih baik.

 

 

Tekanan-tekanan demi tekanan yang sering dibungkus dalam pertanyaan dengan embel-embel kepedulian, mungkin masih akan menghiasi hari kita. Dan akan bertambah terasa jadi beban, jika kebetulan kamu punya adik yang sudah punya pacar sedangkan kamu masih saja sendirian. “Cari pacarlah, nggak takut apa dilangkahin sama adik sendiri” kata beberapa kawan pada saya, saat tahu adik saya  sudah punya pacar dan memang serius untuk melanjutkan hubungan lebih lanjut.

Masih dengan senyum yang manis, saya hanya menjawab pernyataan yang katanya adalah bentuk kepedulian itu dengan “Setiap orang punya jalan cerita yang berbeda, tak ada yang harus lebih dulu atau nanti dulu”. Karena sesungguhnya, saya tak pernah merasa takut atau khawatir, jika memang adik saya akan menikah lebih dulu dari saya. Manusia kadang lupa, jika segala hal yang terjadi sudah ditakdirkan oleh-Nya jauh-jauh hari. Sekuat apapun saya menahan agar adik saya tak melangkahi saya, kata sang Penguasaha bilang dia “Menikah” ya pasti dia akan menilah.

Tak ingin menyebut diri sebagai orang yang paling paham urusan hati, tapi jika kamu adalah salah satu perempuan yang sedang mengalami hal-hal seperti ini. Tenang, kamu tak sendiri. Daripada melebarkan ketakutan-ketakutan akan masa depan dan pernikahan, kamu lebih baik membekali diri dengan kemampuan lain yang bisa menjadikanmu pribadi yang lebih baik lagi. Percayalah, akan selalu ada lelaki yang akan datang untuk mencintaimu sepenuh hati. Bukan sekarang, tapi bukan berarti tak akan ada kan? Barangkali kita memang sedang diminta untuk bersabar sebentar.

 

 

Jalani semua hal yang kamu percaya, datangi tempat-tempat mana saja yang kamu ingini. Sampai nanti kamu mungkin merasa siap dan merasa memang sudah mampu menikah dengan lelaki yang kamu cinta. Ini adalah perkara sekali seumur hidup, jadi alangkah lebih baik jika diputuskan dengan tidak terburu-buru.

Memilih untuk menikah bukanlah perkara mudah. Sebab itu artinya, kita sudah siap untuk masuk ke keluarga orang, menjadi istri dari pasangan, serta jadi ibu untuk anak-anakmu kelak. Tanggung jawabnya besar, resikonya pun sama. Dan jika kau pikir menikah adalah solusi dari semua masalah, tentu saja itu salah. Karena beberapa kawan yang memilih menikah, sering berkata bahwa foto-foto indah di Sosial Media adalah kebohongan yang paling nyata. Sebab di kehidupan yang sebenarnya, tak selalu begitu adanya.

Dan yang paling penting, jangan pernah membandingkan hidup dan pencapaian orang lain dengan perjalanan yang sedang kamu lalui. Karena setiap orang punya jalur dan cerita yang berbeda untuk hidupnya. Tetaplah yakini apa yang kamu ingini, dengan berbaut segala hal sesuai versi terbaik yang kamu percayai. 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Bersyukurlah kalau Kamu Termasuk Golongan Zodiak Ini, Tandanya Kamu Berbakat

Kita dibekali talenta yang berbeda-beda. Ada yang diberi kemampuan musikalitas tinggi sehingga bisa bernyanyi atau bermain musik. Ada juga yang dibekali tubuh tinggi nan atletis, kemudian jadi punya  talenta di bidang olahraga. Nah, soal bakat dan talenta sejatinya kalau dilihat dari ilmu astrologi, ada lho tanda-tandanya kalau kamu orang yang berbakat yang dilihat berdasarkan zodiakmu. Nah dari sekian zodiak, ini dia zodiak yang paling dianggap berbakat dan kreatif.

Gemini

Gemini adalah zodiak yang mudah beradaptasi dengan banyak hal. Soal bakat, Gemini punya kemampuan untuk bisa jadi unggulan dalam segala hal. Seperti bernyanyi, olahraga, akting, main alat musik, sampai bahasa asing dan bakat lainnya. Biasanya mereka awalnya hanya penasaran, lalu mencoba, lalu tanpa sadar jadi bisa dan jago.

Virgo

Zodiak ini dikenal punya tekad kuat dalam melakukan sesuatu. Mungkin pada percobaan pertama, mereka gagal atau harus kembali mencoba lagi. Tapi mereka tak akan menyerah. Kegagalan bukan akhir dari segalanya. Begitu prinsip mereka. Jadi, saat belajar ilmu baru, awalnya mereka senang-senang, tapi lama-kelamaan mereka akan serius dan hal itulah yang membuatnya ahli dalam hal tersebut.

Scorpio

Sementara Scorpio adalah zodiak yang lahir dengan bakat untuk jadi performer atau penampil sejati. Mereka dikaruniai aura untuk jadi pusat perhatian. Ya, kepribadian ini membuat Scorpio selalu berhasil membuat orang lain memerhatikannya ketika melakukan sesuatu hal. Di lain sisi, seorang Scorpio juga punya kemampuan untuk tetap mempelajari sesuatu dari awal sampai akhir, yang membuatnya jadi penuh bakat.

Aquarius

Lain halnya dengan Aquarius. Zodiak ini selalu berhasil menemukan bakatnya dan mampu melihat dunia dari sudut pandang yang berbeda. Aquarius punya kepribadian yang unik dan dikenal sebagai sosok yang terbuka dalam mempelajari hal baru yang bisa memperluas minat dan menambah bakatnya. Ia juga selalu haus dan ingin selalu jadi yang pertama dalam segala hal. Dan inilah yang membuat Aquarius selalu totalitas dalam mengembangkan dan menjaga talentanya.

Pisces

Sementara bagi Pisces, yang namanya mempelajari sesuatu baru berarti harus suka dahulu terhadap hal tersebut. Zodiak ini tidak akan membuang-buang waktu mengembangkan bakat jika itu membuatnya bosan. Pisces mungkin berbakat di banyak bidang, tapi zodiak ini hanya akan berusaha keras pada hal yang dicintainya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Bagi yang Perlu Tambahan Dana, Yuk Manfaatkan Peluang Bisnis Jelang Hari Raya Idul Adha

Umat Muslim sebentar lagi siap menyambut Hari Raya Idul Adha. Segenap keluarga yang merayakan pasti akan mempersiapkan segala keperluan beberapa hari atau minimal H-7 sebelum Idul Adha tiba. Nah, bagimu yang mungkin sedang perlu pemasukan tambahan, jangan ragu memanfaatkan momen seperti ini demi mencari rezeki. Kamu bisa melakoni bisnis yang mungkin akan berpeluang mendatangkan untung yang lumayan di momen hari besar seperti ini. Sini, biar kubantu membuat ide bisnis apa saja yang bisa kamu lakukan sembari menanti Hari Raya Idul Adha.

Karena Ini Salah Satu Hari Besar Umat Islam, maka Penjualan Baju Muslim pun Pasti Laku Keras di Pasaran

Beberapa hari jelang Idul Adha, pasti akan ada banyak sekali orang yang memanfaatkan waktu untuk belanja baju muslim serta alat ibadah. Baik itu dipakai sendiri atau untuk didonasikan. Nah, melihat peluang ini, yakin kamu tak mau memanfaatkannya? Kamu bisa kita menjual baju muslim serta alat ibadah. Demi menggaet pasar, kamu bisa promosikan dalam bentuk paket atau pasangan. Terpenting, kamu harus rajin memantau fesyen atau gaya terbaru di Instagram yang kebetulan sedang diminati orang-orang.

Jangan Dianggap Sepele, Saat Idul Adha Hampir Setiap Keluarga Perlu Alat Bakaran Sate

Kamu sudah mahfum, ‘kan? Saat Idul Adha tiba, kurban berupa daging sapi atau kambing pasti banyak dibagikan. Nah, biasanya daging ini kemudian diolah jadi aneka masakan. Mungkin salah satu yang paling mudah dan disukai adalah sate.

Pasti keluargamu pun termasuk yang akan bakar sate ketika Idul Adha, untuk itu tak ada salahnya kamu memanfaatkan peluang ini dengan berjualan alat bakaran sate. Tak perlu modal banyak, asal kamu bisa membuat variasi produk yang kamu tawarkan. Misalnya, satu paket alat bakaran sate lengkap dengan arang, kipas, tusuk sate, bahkan bumbu pelengkap. Pasti banyak yang akan memesan.

Idul Adha Identik dengan Potong Hewan Qurban, Kenapa Tidak Menjual Varian Bumbu Masak?

Sekarang ini orang lebih suka pakai bumbu masak siap saji lantaran dianggap lebih praktis. Melihat kebiasaan ini, kenapa tidak kamu coba jadikan peluang bisnis saja? Kamu bisa memulainya dengan membuka bisnis bumbu yang menyediakan berbagai varian produk bumbu untuk sajian daging seperti bumbu sate, tongseng, rendang, gulai, rawon, dan sebagainya.

Bahkan Kalau Kamu Mau Membuka Jasa Masak atau Mengolah Daging Qurban, ya Sah-sah Saja Lho, Kawan!

Kita sering mendapatkan daging qurban yang melimpah, sayangnya tak semua orang bisa mengolah daging dengan benar dan jadi sajian yang lezat, lho. Nah, untukmu yang suka bahkan punya talenta memasak, kenapa tidak jadikan keahlianmu jadi peluang bisnis?

Cobalah promosikan diri dengan membuka jasa masak daging qurban. Pasti ada peminatnya, terlebih di zaman yang serba praktis ini. Orang akan cenderung mencari peluang agar tak perlu repot atau berlama-lama di dapur. Dengan membuka jasa ini, mereka meminta jasamu cukup menyerahkan daging dan ‘menjemputnya’ dalam kondisi siap disantap. Menarik, ‘kan?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Bahagia Adalah Cara Pintar untuk Merayakan Hidup yang Lebih Bermakna

Merasa lelah karena didera masalah? Depresi karena banyaknya tanggung jawab yang membebani? Hingga rasa cemas yang tak henti-hentinya memenuhi isi kepala. Ya, hampir setiap orang sedang berjuang untuk menghadapi itu semua.

Memang sih, masih banyak hal-hal bahagia yang bisa kita ingat untuk menghibur hati. Tapi, kenapa akhir-akhir ini semua itu seolah terlihat menjauh, ya? Bukan, itu hanya perasaanmu saja.

Nah, demi menyelamatkanmu, bagaimana jika kami akan memberimu langkah yang mungkin lebih mudah dari yang terbayang sebelumnya agar kamu benar-benar bisa merasa bahagia. Biarlah kami bercerita, kamu cukup diam dulu untuk membaca dan memahaminya. Tentang bagaimana langkah-langkah dasar yang sebenarnya bisa kamu jalani untuk hidup yang lebih bermakna.

Bahagia Itu Adalah Bentuk Lain dari Pengalaman  

Memang sih, akan terasa mengada-ada jika kita diminta untuk bahagia, ditengah-tengah situasi sulit yang mungkin sedang diderita. Kebahagiaan itu sebenarnya merupakan kumpulan kecil dari makna-makna perjalanan dan kepuasan yang didapatkan.

Jaringan Solusi Pembangunan Berkelanjutan AS merilis Laporan Kebahagian Dunia, setiap tahunnya. Pada laporan tahun 2018, penduduk Firlandia jadi orang-orang yang menempati peringkat pertama untuk penduduk yang paling bahagia. Padahal dari beberapa negara yang diteliti, Amerika justru memiliki tingkat pendapatan yang paling tinggi. Tapi mereka justru berada pada urutan ke-18. Dengan kata lain, meski katanya bisa memilih bahagia karena memiliki apa saja yang diinginkan, belum tentu juga kita bisa mendapat bahagia.

Ini Akan Menjadi Rumit, jika Kita Tak Bisa Memecahkan Persoalan yang Sedang Mendera

Kamu pasti paham, ‘kan? Jika ekonomi Amerika dan penduduknya sudah jadi tolak ukur yang baik untuk berbagai negara. Mereka menghasilkan uang lebih banyak. Namun dari hasil rilisan penelitian yang tadi dijelaskan, negara tersebut justru tak menunjukkan peningkatan kebahagiaan. Konon kesenjangan antara pendapatan dan kebahagiaan ini disebut Easterlin Paradox. Dan tak melulu jadi patokan untuk bahagia yang banyak digadang-gadang orang.

Diri ini mungkin punya uang yang lebih dari cukup, bahwa lebih banyak dari yang sebelumnya kita bayangkan. Tapi kita justru terjebak, berjuang memahami. Kenapa sih kita tak bahagia? Padahal jawabannya sungguh sangat sederhana, bahagia itu adalah pilihan.

Ya, Sesimpel Memilih “Aku Ingin Bahagia Saja”

Diartikan dalam bentuk yang berbeda-beda. Setiap orang pasti punya penilaian yang tak serupa tentang bahagia. Kawan lain bilang bahagianya jika punya rumah dan mobil mewah, tapi untuk kita bisa jadi tak serupa. Jika kebahagiaanmu adalah keadaan, maka kita dapat berkata bahwa kebahagiaan hanyalah pengalaman, atau serangkaian pengalaman.

Selain itu, kebahagiaan juga bisa kita artikan sebagai tindakan untuk menemukan makna hidup dalam pengalaman sehari-hari dengan orang lain. Itulah sebabnya, Worl Happiness Report mengungkapkan bahwa kedermawanan dan jaringan dukungan sosial, juga jadi dua faktor kunci yang akan mengarahkan kita pada bahagia.

Pada setiap bahagia yang mungkin sedang diinginkan, kita menaruh harap untuk orang lain mengambil bagian. Kita percaya, memilih bahagia bisa didapatkan dengan mempersilahkan orang lain berperan untuk hidup kita.

Selanjutnya, Mari Bertindak Jadi Penentu untuk Bahagia yang Kita Inginkan

Jangan terlalu mendengar apa kata orang, jangan pula ikut-ikutan bisikan kawan. Sejatinya bahagia, hanya bisa kita rasakan sendiri. Bukan tentang takaran yang dibuat orang, atau berdasarkan kepercayaan yang digadang-gadang oleh mereka yang ada di sekitar.

Tentukan dan lakukan semua hal yang kita percaya jadi sumber bahagia. Perbuat segala sesuatu yang memang kita percaya. Ini bukan tentang siapa mereka yang ada di dekat kita saja. Tapi bagaimana kita bisa memaknai arti dari bahagia yang kita percaya.

Dan Jadikan Bahagia sebagai Pilihan Bijak demi Hidup Lebih Bermakna

Sesungguhnya banyak cara untuk memaknai hidup lebih dalam. Tapi belajar untuk memilih berbahagia dengan cara yang kita suka adalah salah satunya. Tak pernah ada pihak lain yang tahu, semuanya hanya akan jadi rahasia diri sendiri. Buang semua perkara yang jadi beban, dan mulailah merileksasi diri dengan cara yang kamu percayai.

Pertanyaannya, sudahkah kamu bahagia hari ini?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top