Feature

Terlalu Banyak Curhat di Sosial Media, Membuat Orang Lain Muak Mendengar

Di media sosial, semua hal bisa dilakukan, termasuk curhat secara terang-terangan. Terdengar baik jika hal itu memang bermanfaat, lalu bagaimana dengan curhat tak jelas yang justru lebih sering diposting? Masihkah bermanfaat? Tentu saja tidak.

Kamu perlu tahu, jika media sosial berisi jutaan orang. Dan jika tak cukup bijak untuk memilah-milah hal mana saja yang bisa diposting, kamu bisa kena imbasnya. Ya, imbas dianggap kurang kerjaan hingga tak paham etika bermedia sosial.

Benar memang, jika media sosial dipakai untuk menarik perhatian. Akan tetapi, ada baiknya jika kamu menggunakannya untuk hal-hal yang jauh lebih berguna. Kamu mungkin senang-senang saja bercerita panjang lebar, namun bagimana dengan mereka yang berteman denganmu di media sosial? Beginilah kira-kira isi kepala mereka setiap kamu curhat di media sosial.

Bersikap Terlalu Berlebihan. Dari Semua Manusia yang Ada Di Muka Bumi Ini, Seolah Kamulah yang Paling Terbebani

“Rasanya udah nggak sanggup lagi, terjadi banyak ujian yang harus dijalani.”

Sebuah postingan status yang entah tujuannya untuk apa. Mencari perhatian, atau memang sungguh merasakannya.

Anehnya lagi, baru saja posting status ingin bunuh diri, beberapa jam kemudian sudah bisa posting status bernada bahagia. Setelah itu, tiba-tiba saja sudah memposting status bijak.

Namun yang menjadi inti sari dari semua status yang kamu sampaikan sama. Sama-sama ingin menunjukkan bahwa beban hidup yang kamu hadapi jadi ujian paling berat dari semuanya. Padahal jika mau membuka mata, banyak orang di luar sana yang sedang mengemban beban lebih berat.

Hanya saja meraka tak mau mengumbarnya, sebab mencari jalan keluar jauh lebih penting daripada sibuk posting status sarat keluh kesah.

Bergaya Bak Artis, Kamu Pikir Beritamu Dinanti?

Agaknya ini penting, beberapa saat sebelum klik tombol bagikan kamu coba tanyakan ulang. Pentingkah status yang akan kamu bagikan pada semua orang. Jika ternyata tidak, lebih baik urungkan saja.

Sebab hal-hal yang kamu pikir penting belum tentu dibutuhkan oleh orang lain. Lain hal jika ternyata kamu adalah artis, yang segala hal dalam kehidupannya selalu ditunggu orang. Kalau ternyata kamu adalah manusia biasa yang bukan siapa-siapa, cobalah hilangkan kebiasan posting status yang tak jelas juntrungannya.

Tidak Punya Kerjaan, Sehingga Selalu Asik Curhat di Media Sosial

Ini sih jelas, karena waktu yang sebanarnya bisa dipakai untuk hal-hal berguna, justru jadi terbuang percuma. Sebab logikanya begini, kalau kamu memang memiliki runtutan pekerjaan yang jelas, tentu tak akan ada waktu untuk posting status setiap saat. Sebab ada prioritas lain yang mesti didahulukan.

Namun jika ternyata setiap saat justru memposting status dan curhat melulu, lalu apa namanya kalau tidak kurang kerjaan? Sekilas kegiatan itu memang terlihat menyibukkan, meski sebenarnya tidak ada kegunaannya sama sekali.

Daripada harus sibuk dengan kegiatan posting status tanpa tujuan, lebih baik cari kegiatan lain yang lebih bermakna.

Alih-alih Bermanfaat, Curhatanmu Justru Menganggu Timeline Para Sahabat

Yap benar, apa lagi kalau curhatmu hanya ujaran yang bernada negatif. Jelas akan menganggu orang lain yang terhubung denganmu. Bisa-bisa mereka merasa risih, atau bahkan memutuskan untuk memotong tali pertemanan.

Kamu perlu tahu, jika tujuan sosial media yang sebenarnya adalah sebagai wadah untuk komunikasi yang baik. Mempertemukan teman lama, bertukar pesan, hingga saling memberi masukan. Dan jika ternyata yang kamu bagikan hanyalah curhatan-curhatan galau yang terkesan melow, bisa-bisa malah jadi sesuatu yang menganggu kenyamanan.

Di matamu ceritamu bisa saja baik dan penting, tapi belum tentu mereka juga merasakan hal yang sama.

Hingga Dianggap Tukang Pamer, Karena Segala Sesuatu Dijadikan Bahan Curhatan

Tak hanya postingan galau saja, curahan untuk pencapaian pun tak semua orang ingin dengar. Kamu boleh berbangga diri, berpikir ini akan menambah nilai baik. Sebab yang akan dibagikan adalah berita baik atas kemampuan.

Eitsss, tunggu dulu. Cobalah pikirkan kembali. Tolong bedakan mana pencapaian yang harus dibagikan dengan yang tidak. Jika sekiranya tidak terlalu terasa perlu, cukuplah kamu dan orang-orang terdekat saja yang tahu.

Sebab pikiran orang tak bisa kita tebak, meski katamu tak berniat riya bisa saja orang menganggapmu sedang berusaha pamer dengan apa yang kamu punya.

Dianggap Kesepian Hingga Hanya Jadi Tameng Untuk Cari Perhatian

Ini barangkali benar, kegiatanmu yang kerap memposting semua curhatan galau hanyalah sebuah permainan agar orang-orang melirik dan mulai peduli. Tak apa jika ternyata trikmu berhasil, sialnya bukannya diperhatikan, mereka justru jadi berniat menghapusmu dari daftar pertemanan. Sebab bukan apa-apa, hal-hal yang kamu bagikan tentu tak berpengaruh untuk mereka.

Curhat di media sosial kadang memang jadi alternatif baik untuk memenangkan diri. Namun bukan berarti semua semua hal akan kamu tuangkan disitu. Bijaklah dalam memilah-milah bahasa. Memposting status sesuai kebutuhannya saja. Ingat, cukup yang perlu-perlu saja.

Satu-dua Orang Mungkin Bolehlah Paham, Tapi Tak Semua Orang Mengenalimu

Kamu boleh bilang jika kebiasaanmu posting serampangan di sosial media sudah berlangsung lama, hingga sulit diubah. Ya, silahkan bela dirimu sesukamu. Jika dia teman dekatmu, rasanya memang tak sulit baginya untuk memahami kebiasaanmu itu. Tapi bagaimana dengan mereka yang mengenalimu hanya dari sosial media, bukan lewat kehidupan nyata.

Jika ternyata ini yang kamu pikirkan, cobalah untuk merubah pola pikiran. Sebab jutaan orang yang terhubung denganmu di media media, tak akan menghabiskan waktunya untuk ceritamu itu.

Sebenarnya tak ada yang melarang kamu untuk posting ribuan kali dalam sehari. Namun sebaiknya jangan! Ya jangan cuma terlalu sering, kalau bisa setiap hari, dengan begitu orang lain akan muak mendengarnya.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

5 Bantahan Terhadap Argumentasi Konyol Penolak Vaksin MR

Kamu termasuk yang mana, pendukung vaksin MR atau mereka yang menolak? Yup, dalam satu bulan terakhir dunia maya dibuat berisik soal urusan Vaksin MR ini. Tak percaya? Google bahkan menangkap kenaikan hingga lebih 1000 persen perbicangan soal ini. Penyebabnya apa? Tak lain karena menguatnya debat antara para pendukung vaksin dan mereka yang anti vaksin tadi.

Masing-masing punya argumen. Tapi ini soal kesehatan yang sudah selayaknya tak dijadikan bahan debat apalagi cuma jadi penghias gadget dan linimasa semata. Karena Vaksin MR itu diperlukan untuk menghindari penyakit Rubella yang bisa menyebabkan cacat bisu, tuli, kebutaan, kelainan jantung dan komplikasi lainnya.

Sementara Campak pada anak-anak gejalanya kesannya ringan tapi komplikasinya yang berbahaya bisa diare berat, menyerang sistem syaraf, kejang-kejang dan mungkin kebutaan dan kematian.

Mengerikan bukan? Lantas kenapa masih saja ada yang menolak vaksin MR ini? Karena mereka punya alasan yang sesungguhnya sudah bantahannya.

Rubella Dibilang Bisa Disembuhkan Menggunakan Obat Alami Dan Herbal, Faktanya?

Sebetulnya mereka yang anti vaksin itu bukan berarti gagah berani dan merasa tak mungkin anaknya terkena penyakit rubella dan campak. Tapi mereka berani tidak ikut vaksin karena merasa bahwa anaknya tidak akan terkena penyakit itu selama kesehatannya dijaga. Dan kalaupun terkena bisa disembuhkan dengan menggunakan obat-obatan herbal macam madu atau jintan hitam

Padahal faktanya penyakit Rubella itu disebabkan oleh virus yang bisa menular jika korban dalam kondisi seperti apa pun. Dan fatalnya mereka yang sudah terkena penyakit ini tidak ada obatnya. Pernyataan ini bukan asal comot karena dokter dan mereka yang fokus dibidang medislah yang menyatakan ini.

Bahkan Menteri Kesehatan Nila Djuwita Moeloek juga menegaskan hal ini bahwa penyakit campak (measels) dan rubella bila sudah terkena anak-anak akan mematikan. Menggunakan vaksin adalah satu-satunya cara untuk menghindari kedua penyakit tersebut. Kalau sekelas Menteri kesehatan saja sudah menyatakan seperti ini lantas kenapa kita yang tak punya pendidikan kesehatan masih berani mengambil kesimpulan sendiri?

“Saya mengingatkan kalau terkena penyakit ini tidak ada pengobatannya. Kita hanya mencoba meningkatkan supaya gejala berkurang,” ujar Nila.

Belum Bersertifikat Halal, Bukan Berarti Lantas Haram

Nah ini yang bikin ramai kemarin. Vaksin MR dikabarkan haram dan tidak boleh digunakan oleh mereka yang muslim. Padahal informasi tepatnya, vaksin MR ini sertifikasinya sedang dalam proses pengurusan.

Analogi sederhananya begini. Ketika kita membeli mie ayam atau ketoprak yang lewat di depan rumah, pernahkah kita mencap makanan tersebut haram karena tidak ada sertifikat halalnya? Kenapa kita bisa tenang saja dan tak mempermasalahkan makanan tersebut? Kalau untuk perkara yang lebih ringan saja kita bisa melihatnya secara jernih, kenapa pulak untuk urusan mendesak macam vaksin MR kita begitu ngotot?

Apalagi urusan vaksin MR ini sebetulnya sudah tertuang dalam Fatwa MUI Nomor 33 Tahun 2018 yang memutuskan bahwa Vaksin MR produksi Serum Institute of India (SII) diperbolehkan untuk imunisasi. Kalau sudah ada fatwa berhukum Mubah dari para ulama macam ini, kenapa masih harus ragu lagi?

Paling Konyol Adalah Tuduhan Vaksin MR Dibuat Dari Darah Pelacur

Mungkin ini tuduhan paling gila dan brutal. Disebarkan isu bahwa vaksin MR ini dibuat dari campuran darah pelacur dan darah para penjahat. Jelas ini tuduhan yang begitu sesat. Karena vaksin MR ini merupakan produk kesehatan yang harus melalui uji yang ketat. Proses berisiko seperti menggunakan darah apalagi darah pelacur dan penjahat jelas tidak mungkin dilakukan.

Vaksin MR yang digunakan di Indonesia sudah mendapat rekomendasi dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan izin edar dari Badan POM. Jadi, vaksinasi MR aman dilakukan. Vaksin ini pun nyatanya telah digunakan di lebih dari 141 negara dunia. Apa iya 141 negara itu akan diam saja kalau vaksin MR dibuat asal-asalan seperti tuduhan itu?

Efek Samping Vaksin MR Hanya Minor Dan Nyaris Tidak Dirasakan

Salah satu alasan orang tua menolak anaknya di vaksin MR adalah karena adanya isu bahwa vaksin ini bisa menyebabkan autisme pada anak. Padahal hingga saat ini tidak ada studi yang membenarkan isu tersebut.

Sementara yang benar, umumnya vaksin MR tidak memiliki efek samping yang berarti. Sekalipun ada, efek samping yang ditimbulkan cenderung umum dan ringan, seperti demam, ruam kulit, atau nyeri di bagian kulit bekas suntikan. Ini merupakan reaksi yang normal dan akan menghilang dalam waktu 2-3 hari.

Tak Bisa Egois Soal Vaksin MR, Karena Mereka Yang Tak Divaksin Bisa Menularkan

Seringnya mereka yang menolak vaksin beralasan bahwa ikut tidaknya vaksinasi adalah urusan ranah pribadi. Masalahnya untuk urusan penyakit macam campak dan rubella ini, pencegahannya hanya bisa dilakukan secara bersamaan.

Ambil contoh misalnya jika anak kita sudah divaksin, maka dia tidak akan terkena penyakit tersebut. Masalahnya jika sekelilingnya tidak divaksin, jika nanti anak kita memiliki keturunan bisa jadi tertular di dalam kandungan oleh orang lain yang tidak divaksin.

Jadi kalau masih ngotot tak mau ikut vaksinasi rasanya tepat idiom yang tersebar selama ini. Tak masalah kamu tidak mau ikut vaksin, tapi silahkan mengasingkan diri jauh-jauh dan jangan tinggal dekat kami yang memilih untuk ikut vaksinasi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Berdamailah dengan Masa Lalu, Buka Hati untuk Cinta yang Baru

Perkara masa lalu, biarkan dirimu terus belajar dari orang-orang sekitar. Aku yakin, akan ada saatnya kamu mau menerima dan mengikhlaskan hubungan yang sempat berakhir di tengah jalan. Aku tahu rasanya memang sulit, kamu harus mengalami kenyataan pahit di masa lalu.

Tapi, kamu sudah melalui hal itu, kini saatnya untuk membuka hati dan melihat masa depanmu pada sebuah hubungan yang baru tanpa perasaan ragu. Kawan, sudahlah, bukan lagi saatnya untuk meragu. Bagaimanapun, kamu berhak mengukir kisahmu dengan hal-hal yang baru yang lebih indah dengan seseorang dimana nantinya kamu bisa merasakan bahagia lagi.

Saat Ragu Mulai Menyapa, Pikirkanlah Kalau Kamu Juga Berhak Bahagia

Setiap orang dibekali Tuhan dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kamu hanya harus fokus pada kelebihan yang kamu miliki dan kembangkanlah kemampuan tersebut setiap harinya. Hal ini bisa jadi langkah sederhana yang membuatmu percaya bahwa kamu itu berharga.

Terlepas dari seberapa besar pengalaman membentuk pemikiran untuk menghindari hubungan dengan seseorang yang baru, kamu itu berhak bahagia. Tak usah membandingkan dirimu yang sekarang dengan yang lama serta mengungkit lagi soal kegagalan hubungan dengan orang baru yang datang menghampiri.

Lagipula, Kegagalan Seharusnya Bisa Membuatmu Memiliki Hati yang Lebih Lapang

Kalau kamu pernah putus cinta, bukan berarti kamu gak bisa mencinta lagi. Kegagalan dalam hubungan justru bisa menjadikan pribadimu lebih dewasa dalam hal mencintai dan dicintai. Sudah selayaknya kamu lebih bisa mencintai dirimu yang sekarang, kawan. Menerima seseorang yang pastinya bisa menghargai dirimu lebih dari sebelumnya, dan menjalin hubungan yang lebih naik tingkat. Karenanya, kegagalan memang seharusnya bisa membuatmu memiliki hati yang lebih lapang.

Pahamilah Kalau Setiap Pilihan yang Kamu Tetapkan Selalu Ada Risikonya

Keraguan dalam menerima seseorang justru bisa membawa dampak bagi dirimu sendiri. Mau sampai kapan kamu meragu dan terpenjara dengan perasaan itu seterusnya? Padahal, kamu sendiri juga tahu bahwa setiap hal yang membuatmu bahagia juga sepaket dengan kemungkinan terburuk serta kesedihannya.

Bagaimanapun, kegagalan di masa lalu harus membuatmu lebih bijak dalam mengambil langkah di masa depan. Setiap pilihan ada sisi enak dan tak enaknya memang, tapi jangan sampai kamu justru berhenti menutup diri untuk menjajal kesempatan baru dalam hidupmu.

Yakinkan Diri, Jika Kamu Memang Sudah Benar-benar Belajar dari Masa Lalu

Kalau dulu kamu masih main-main dalam menjalin hubungan, karena kegagalan yang terdahulu otomatis membuatmu makin bisa berpikir rasional, kan? Kamu jadi tahu mana yang lebih cocok dan mengeliminasi yang sekiranya tak sesuai sama dirimu. Termasuk soal memilih dan memantapkan hati pada hubungan yang baru.

Sekalipun memilih seseorang tanpa bayang-bayang orang di masa lalu memang bukan hal yang mudah, Janganlah sering membandingkan keduanya hingga tak kunjung mengambil kesempatan saat ada yang mendekati. Saat ini, yang perlu kamu perlu menghilangkan kebiasaan membandingkan ini, karena setiap orang punya kelebihannya sendiri.

Terpenting, Kamu Harus Sayangi Dirimu Lebih Dulu

Keraguan saat mau menjalin hubungan bisa datang dari ketidakyakinan diri untuk bertahan pada pilihan. Nah, jika kamu merasa dalam kondisi yang semacam ini, cukup jalani segala sesuatu dari apa yang ada di depan mata, terima dirimu seutuhnya. Dengan ini, maka kamu akan lebih mudah mempersilahkan seseorang hadir dan menjalani hubungan baru. Ingatlah, Tuhan pasti punya alasan dalam mempertemukanmu dengan seseorang yang  baru. Terlepas dari kenangan atau kejadian yang tak menyenangkan, aku berharap kamu bisa menjalani hubungan yang lebih berkualitas lagi dari sebelumnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Angel Lelga Dikabarkan Hamil Lagi Walau Tengah Menjalani Proses Cerai

Komedian Vicky Prasetyo mengatakan bahwa istrinya, Angel Lelga tengah mengandung anaknya.

“Iya, istriku hamil, Angel-nya. Istriku update info katanya lagi hamil. Aku juga bingung prosesnya nanti bagaimana,” kata Vicky seperti dikutip Kompas.com, Jumat (19/10/2018). Sebagai informasi, Vicky dan Angel saat ini tengah menjalani proses cerai di pengadilan Agama Jakarta Selatan.

Vicky mengajukan permohonan talak cerai kepada Angel. Sidang perdana yang beragendakan mediasi Kamis ini nyatanya ditunda lantaran Vicky dan Angel tidak hadir. Mengenai kehamilan sang istri, Vicky diberitahu Angel memberikan informasi kepadanya beberapa hari lalu.

“Saya diinfoin hasil testpack juga. Saya diinfoin hasil sensitifnya. Ibu angkat saya juga mengabarkan bahwa istrimu lagi hamil,” kata Vicky.

Ia sendiri mengaku hendak memastikan kehamilan istrinya. Semenjak melakukan permohonan talak cerai, Vicky mengaku sudah jarang berkomunikasi dengan Angel, sampai sang istri mengabarinya hamil.

“Yang pasti saya harus ketemu Angel dalam waktu dekat ini untuk memastikan kehamilannya. Apalagi sudah mau mendekati dua bulan,” kata dia.
Sebelumnya, Angel pernah mengandung anak pertama dari pernikahannya dengan Vicky. Namun, janin yang dikandung oleh Angel mengalami keguguran pada Juli 2018.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sebelum Vakum, Raisa Siap Menghelat Konser Tunggal

Seiring kehamilannya, Raisa tak akan seaktif sebelumnya di dunia tarik suara. Ia akan mengambil waktu istirahat selama kehamilan hingga pasca melahirkan. Namun sebelum ia benar-benar vakum untuk sementara waktu, Raisa mengaku tengah menyiapkan konser tunggalnya bertajuk Fermata Intimate Concert.

“Jadi konsernya namanya Fermata, artinya itu adalah musical post. Di musik klasik biasanya ada Fermata, hold, rest karena itu yang lagi aku alami dalam karier aku, aku akan istirahat, jadi aku pengin bareng-bareng positif.  Curhat-curhatan sama pendengar-pendengar aku, terus ya udah aku mau bikin konser,” katanya.

Istri Hamish Daud ini mengaku konser tersebut sebagai tanda kalau dirinya akan vakum bermusik untuk sementara.

“Jadi enggak yang aku suatu saat ‘oh Raisa lagi enggak manggung nih karena lagi istirahat’, tapi enggak ada yang tahu,” kata pelantun Kali Kedua itu. Seiring kabar vakumnya, Raisa justru baru saja merilis single kolaborasi pertama bersama DJ Dipha Barus bertajuk My Kind of Crazy. Sementara itu, Fermata Intimate Concert akan digelar di Tje Hall Senayan City, Jakarta Selatan, pada 21 November 2018 mendatang.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top