Feature

Taktik Orang Tionghoa dalam Mengumpulkan Uang yang Bisa Kamu Jadikan Panutan

Seorang supir ojek daring , pernah bercerita kepada saya. Tentang seorang ibu-ibu Tionghoa, yang menunggu kembalian seribu rupiah atas ongkos yang dibayarnya. “Pada pelit-pelit semua mba”, begitu beliau bercerita sembari tertawa.

Tak cuma pandai berdangang, orang-orang Tionghoa memang dikenal dengan cara mereka mengatur pemasukan dan pengeluaran. Tapi sialnya, banyak dari kita yang menilai jika ini tindakan pelit. Padahal nih, kalau mau diperhatikan lebih dekat. Justru perbedaan sikap-sikap sederhana seperti inilah yang akhirnya membedakan kita dengan mereka.

Jadi jangan heran, kalau banyak dari mereka yang lebih sukses dari kita. Nah, daripada berpikir yang tidak-tidak, ada baiknya kita mulai belajar untuk mengadopsi kebiasan-kebiasan yang sering mereka lakukan, khususnya dalam hal mengelola keuangan.

Bukan Tak Mau Kerja dengan Orang Lain, Meneruskan Usaha Keluarga Adalah Bentuk Bakti

Kamu pasti tahu, jika sebagian besar orang Tionghoa memilih berkelut dengan bisnis yang mungkin dimiliki keluarganya. Menjaga kepercayaan lewat bakti pekerjaan, mungkin itu adalah alasan mengapa mereka akhirnya memilih meneruskan usaha yang sudah diturunkan.

Lagipula ini cukup masuk akal, tak lagi perlu mengeluarkan banyak modal untuk hal-hal yang sudah dimiliki. Sehingga, uang yang bisa disimpan bisa lebih banyak. Tapi ini tak hanya dilakukan oleh anak kepada orangtuanya saja. Karena biasanya, orang Tionghoa yang memperkerjakan anaknya untuk usahanya, tetap digaji setara dengan orang lain.

Jadi meskipun anaknya masih kuliah, jika memang sudah bisa ikut membantu dalam bisnis keluarga. Biasanya si anak tetap diberi gaji yang sesuai. Hal ini dilakukan, untuk mengajarkan sang anak berusaha untuk mendapatkan upah. Dengan begitu, ia akan lebih menghargai uang yang didapatkan.

Tak Semuanya Mewah, Sebagian Besar dari Mereka Justru Hidup Sederhana

Dengar, bagi orang Tionghoa. Belajar hidup sehemat mungkin adalah sesuatu yang wajib dilakukan selama keuangan keluarga belum stabil. Coba lihat anak-anaknya setiap kali ke sekolah. Agar tak perlu jajan di luar, biasanya mereka akan dibekali air minum dalam botol besar serta bekal makanan untuk makan siang.

Titik ini jadi salah satu hal yang kerap membuat mereka terlihat ‘Pelit’. Padahal yang sebenarnya sedang mereka lakukan adalah menghemat pengeluaran demi hal lain yang lebih dibutuhkan. Terbiasa hidup sederhana begitu, ketika nanti keuangannya sudah cukup baik. Tak heran jika mereka bisa sangat loyal.

Lupakan Gengsi, Setiap Kali Beli Sesuatu Akan Ditawar Sampai Pada Harga yang Pas di Saku

Lain dengan kita yang sering gengsi dan merasa malu kalau harus menawar sesuatu. Orang Tionghoa justru melakukan hal yang sebaliknya. Mereka cukup berani dan bijak dalam menawar barang yang hendak di beli. Bahkan sering dipuji, karena kemampuan mereka memanfaatkan setiap promo akan suatu kebutuhan.

Tak ada kata ragu atau gengsi, kalau memang harga yang hendak dibeli masih bisa ditawar mereka tak akan segan untuk bilang. Tak semua orang bisa melakoninya memang, kemampuan menawar inilah yang akirnya membedakan kita dari mereka.

Jangan Ngutang, Beli Semua Hal dengan Kontan

Prinsipnya, jangan beli kalau tak punya cukup uang. Karena kalau harus membayar dengan cara kredit, jelas saja itu hanya menambah hutang dan beban. Untuk itulah, biasanya orang Tionghoa lebih memilih untuk menabung dulu, untuk kemudian membeli barang yang diinginkan secara kontan.

Kalaupun harus mengutang atau meminjam uang orang, dipastikan mereka akan berusaha untuk cepat-cepat membayar. Sebab mereka menyakini berutang adalah sesuatu yang tak boleh dibiasakan.  

Dan Selalu Menabung dari Hasil Pendapatan untuk Biaya Dadakan yang Tak Terkira

Tak tanggung-tanggung, secara konsisten mereka akan selalu menyisihkan beberapa persen dari pendapatan setiap bulan sebagai tabungan. Hal ini dilakukan sebagai salah satu upaya persiapan untuk hidup di hari mendatang. Dan tak akan menghambur-hamburkan uang, mereka hanya akan mengeluarkan uangnya untuk sesuatu yang dianggap perlu dan bisa digunakan. Kalau bisa apa yang dibeli mampu menghasilkan uang.

Nah, daripada merea sirik atau dengki atas kehidupan etnis Tionghoa yang kerap terlihat lebih beruntung dari kita. Terhitung mulai hari ini, ada baiknya kita mulai belajar dan berguru pada mereka dalam hal mengelola keuangan. Itu jauh lebih bermanfaat, daripada sibuk nyinyir tanpa sebab.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sejalan dengan Usia yang Bertambah, Bagimu Kriteria Pasangan Pun Ikut Berubah

Dulu, saat belum sedewasa sekarang. Kamu mungkin punya berbagai macam keinginan ajaib tentang bagaimana dia yang kelak jadi pasangan. Namun sejalan dengan pertambahan usia, banyak pandangan baru yang berubah. Begitu pula dengan caramu berpikir tentang cinta.

Pernah berpikir lelaki romantis adalah pasangan sempurna, kini kamu justru merasa jengah jika si dia hanya bisa mengumbar kata manis saja. Benar, kita sadar bahwa deretan kriteria dia yang jadi pasanngan tak lagi melulu tentang dia yang mampu berkata manis seperti lelaki di film romantis.

Sebelumnya, Sering Tak Ada Jeda untuk Memulai Cinta, Kini Punya Pertimbangan Panjang dalam Menerima Seseorang

Mari ingat kembali, perjalanan asmara yang kita miliki sejak dari kekasih pertama. Setiap kali putus cinta, rasanya tak pernah butuh lama untuk bisa kembali membuka hati untuk dia yang baru. Tapi, hal tersebut tak lagi berlaku untuk usia yang sedewasa kini. Biar banyak yang datang untuk menawarkan hati dan cintanya, rasanya selalu susah untuk mengiyakan ajakan untuk memulai hubungan.

Bukan perkara belum bisa melupakan mantan pacar terdahulu, walau kadang hal itu pun bisa jadi alasan. Tapi ini lebih kepada pertimbangan yang perlu dipikirkan matang-matang. Tak lagi mau sembarangan, ada banyak ketentuan yang kita jadikan standar untuk dia yang akan jadi pasangan.

Bukan Rasa yang Menggebu-gebu, Tapi Bagaimana si Dia dan Kamu Mengelola Emosi

Di usia remaja, apapun seolah terasa mudah. Berpikir bahwa kita akan bersama selamanya dengan dia yang dicinta. Jika diibaratkan sebuah bunga, rasa cinta yang ada  di hati kita sedang mekar-mekarnya. Harum ke semua penjuru, bahkan menutup bau dari si dia yang mungkin bisa menyakitimu.

Tapi ketika sudah dewasa, cinta dan rasa yang menggebu-gebu bukanlah jadi penentu. Tapi bagaimana kita dan pasangan bisa sama-sama belajar untuk selalu mampu mengelola emosi dalam segala hal. Untuk itu pulalah, kata putus tak lagi bisa diucapkan dengan mudah seperti kala remaja.

Kini Kamu Paham, Kalau Hubungan yang Baik Bukan yang Tanpa Pertengkaran

Jadi dua sejoli yang selalu akur, bertaburan kata romantis, hingga hal-hal manis lain yang akan menghiasi cerita. Pernah jadi mimpi yang diharapkan untuk selalu ada dalam hubungan cinta. Bayangan yang selalu ada di kepala, bagaimana kita dan si dia selalu tertawa tanpa adanya masalah.

Padahal pada kenyataannya, hal tersebut adalah sesuatu yang hampir mustahil. Sebab hubungan yang baik, tentu juga butuh perdebatan. Kamu pasti tak suka, jika lelakimu selalu mengiyakan kata-katamu seolah tak punya pendapatnya sendiri, dan begitupun sebaliknya.

Pertengkaran dan perdebatan bukanlah sesuatu yang harus dihindari, hal ini justru jadi tanda bahwa ada komunikasi yang berjalan antara kita berdua.

Tadinya Putus Cinta Selalu Buat Kecewa, Tapi Sekarang Kamu Sadar Ada Pelajaran dari Sana

Berbalik sebentar ke sikap kita dalam menghadapi putus cinta saat masih di bangku SMA. Menangis semalaman, mengutuki keadaan, atau membencinya dan menganggapnya musuh yang pantas dilenyapkan. Menariknya, kedewasaan turut serta membawa perubahan dalam diri kita dalam hal memahami masalah.

Tak lagi memandang patah hati jadi sebuah pilu yang patut ditangisi, kini kita sadar ada banyak pelajar yang bisa diambil dari setiap asmara, meski kadang berakhir dengan luka.

Dulu Kamu Meyakini Adanya Cinta Sejatinya, Kini Kamu Mengerti Rasa yang Abadi Harus Diciptakan Sendiri

Hidup kita bukanlah cerita romansa yang ada di film-film romantis milik Disney. Ini adalah kehidupan nyata yang butuh upaya. Yap, selain restu dari pemilik hidup, kita perlu berusahauntuk saling membahagiakan jika memang ingin cinta ini jadi sesuatu yang layak disebut keabadiaan.

Butuh mengerti dan dimengerti, mendengar dan didengar, memahami dan dipahami, hingga hal lain yang memang bisa membantu kita mempertahankan hubungan hingga menua bersama.

Kita mungkin pernah bermimpi tentang segala hal indah yang sekiranya terjadi atas hubungan, tapi kini kita sadar bahwa ada banyak hal yang berubah seiring usia yang terus berjalan. Dan ini adalah sesuatu yang wajar.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Menjadi Dewasa Itu Menyebalkan, Tapi Ini Adalah Sebuah Keharusan

Sebelum sampai di usia yang sekarang, ada banyak sekali hal-hal yang bisa jadi sumber bahagia. Gebetan yang memberi senyum sebagai isyarat suku, aktivitas di sekolah yang selalu berhasil mengundang tawa, hingga kencan pertama yang membuat hati berbunga-bunga hingga esoknya.

Sialnya, selepas memasuki usia di angka 20. Segala macam tetek bengek untuk menjadi manusia dewasa terasa kian berbeda. Tak melulu tentang urusan cinta, pikiran kita berubah kian kompleks untuk mencerna hal apa saja yang memang layak untuk membuat bahagia. Dan untuk tetap menjalaninya, tentu tak mudah.

Setelah Dewasa, Hidup Tak Lagi Mudah Sebab Semuanya Berubah

Sebelum sampai di usia sekarang, kehidupan kita hanya diisi dengan aktivitas belajar. Hal terberat yang mungkin terasa paling susah adalah menunggu kiriman uang datang dari orangtua ketika masih sekolah atau kuliah. Kini, siklusnya telah berubah. Masuk di usia 20-an, sebisa mungkin kita berupaya untuk tak lagi menjadi tanggungan orangtua.

Kehidupan impian yang sebelumnya kita pikirkan, nyatanya masih hanya sebatas angan. Keinginan yang dulu ditulis dalam daftar panjang, terlihat jadi sesuatu yang fana dan mungkin tak akan bisa dinikmati semuanya. Kini, ada banyak kegalauan yang harus kita pikirkan. Dan bahagia kadang tak selalu jadi tujuan, ada uang yang kerap jadi nomor satu. Demi hidup yang harus tetap berjalan.

Jungkir Balik Kehidupan, Banyak Hal yang Baru yang Kini Jadi Pegangan

Orientasi dan pikiran atas masa depan dan kehidupan dewasa yang sedang dijalankan, mengalami banyak perubahan. Hal-hal yang dulu jarang diperhatikan, kini mungkin sudah mulai dipikirkan. Proses ini membantu kita membuka mata, bahwa ada banyak hal baru yang mungin belum kita tahu. Dari sini, kita kemudian belajar tentang hal apa saja yang perlu ditingkatkan.

Mata kian terbuuka lebar, tapi bukan berati hidup yang tak lagi punya tantangan. Justru sebaliknya, ketika kita semakin tahu banyak hal. Ada banyak pertimbangan yang juga mendadak perlu dipikirkan dalam setiap keputusan.

Tak Hanya Perkara Asmara, Dewasa Mewajibkan Kita Memikirkan Segala Aspek Kehidupan yang Ada

Percaya deh, proses untuk bisa menjadi dewasa ini menyebalkan. Apalagi ketika hidup mulai terasa membosankan. Tak cukup hanya pada satu sisi saja, semua hal yang kita jalani seolah berteriak meminta dipikirkan juga. Kuliah yang belum selesai juga, pekerjaan, cita-cita, pendidikan lanjutan, gaji hingga pada situasi sosial kita.

Untuk itu, mari belajar membelah diri. Melakukan semau hal berbarengan agar tak ada satu sisi yang merasa ketimpangan hingga menjadi dewasa bisa lebih tenang.

Jatuh Bangun Meraih Mimpi yang Tak Jauh Berbeda dengan Cerita Cinta yang Dimiliki

Sialnya, kisah cinta yang hobi naik turun demi menemukan seseorang yang layak dianggap “The one”. Kerap sejalan dengan perjalanan meraih mimpi yang terasa morat-marit. Susah payah untuk tetap mengalah agar terus bersama, ternyata si dia bukan jodoh kita. Sama halnya dengan passion yang selama ini diyakini akan membahagiakan diri, ternyata bukanlah jalan sukses untuk diri.

Berdiri sendiri lagi, berjalan lagi, lalu mencari apa yang sebenarnya menjadi tujuan. Perjalanannya mungkin masih panjang, untuk itu berkata ‘menyerah’ adalah sesuatu yang pantang. Tegakkan kepala, dan buatlah kuda-kuda. Menjadi dewasa memaksa kita untuk bisa melesat lebih tinggi dari yang sebelumnya.

Bahkan Teman-teman yang Dulu Dimiliki, Mulai Hilang dan Pura-pura Tak Mengenali

Percaya atau tidak, menjadi dewasa memang memang membawa kita pada banyak kehilangan. Dan teman adalah salah satu bagian yang perlahan akan hilang. Berganti dengan orang baru, atau tetap bertahan dengan mereka yang memang masih bisa sejalan. Ini bukan sebuah kutukan, atas ketidakmampuanmu merawat pertemanan. Tapi memang seperti itulah rules-nya.

Ada yang datang dan pergi, semua orang punya porsinya masing-masing untuk hadir dan berada dalam cerita hidup kita. Jadi jika saat ini kamu merasa banyak teman yang semakin jauh. Tak hanya dirimu, semua orang pun merasakan hal itu.

Sering Hampir Menyerah, Lalu Sadar Jika Bahagia Tak Datang untuk Orang-orang Lemah

Sebagai manusia biasa, nelangsa yang terjadi atas kehidupan jadi ujian berat yang selalu membuat diri hampir angkat tangan tanda kekalahan. Namun, dunia selalu punya cara yang berbeda-beda untuk menyampaikan pesan semangatnya pada kita. Tak sengaja mendengar cerita hidup orang lain yang lebih susah dari kita, misalnya.

Nah, fase ini akhirnya jadi pembelajaran. Betapa kita perlu untuk terus bersyukur atas segala hal dan tetap berjalan meski sesusah apapun tantangan.

Hingga Akhirnya Kita Sadar, Meski Menyebalkan Menjadi Dewasa Adalah Sebuah Keharusan  

Hidup terus berjalan, usia kian bertambah. Masalah dan kesusahan akan jadi cerita, jadi modal untuk bisa lebih dewasa, dan jadi pelajaran untuk tak lagi berbuat kesalahan serupa. Harus kita akui memang, pada kenyataannya, menjadi orang dewasa tak seenak yang dulu kita bayangkan. Tak segembira yang dulu kita angan-angankan. Tapi biar bagaimanapun, ini adalah sebauh keharusan yang tetap harus dijalankan.

Singsingkan lengan bajummu, dan teruslah melangkah untuk semua hal yang ingin kau lakoni. Selama mau mencoba dan berusaha, selalu ada buah baik yang kelak kita terima sebagai hasil dari perubahan menjadi orang dewasa yang tak lemah.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Jangan Menyerah, Setiap Masalah Membuat Kita Lebih Dewasa!

Biar sebahagian apapun seseorang dihadapan banyak orang. Percaya atau tidak, pasti ia punya keresahan atau masalah dalam hidupnya. Selama ini, kita mungkin melihat masalah sebagai sesuatu yang menyedihkan. Padahal ini adalah cara semesta untuk menempah kita jadi seseorang yang lebih kuat dari biasanya. Dan salah satunya, adalah menjadi lebih kian bijak dan dewasa.

Kita mungkin merasa tak siap, tapi daripada lebih dulu pesimis atas masalah yang akan datang silih dan berganti. Mari kita pahami, bagaimana sebuah masalah bisa merubah kita jadi pribadi yang lebih baik lagi. Anggaplah ini sebagai upah, karena kita tetap bertahan untuk semua perkara.

Mendorongmu Kita untuk Mencari Jalan Keluar dari Sebuah Masalah

Demi menakar diri sendiri, kita bisa melirik lagi kemampuan kita tatkala masalah sedang datang. Bagaimana cara yang kita pakai untuk menghadapinya, baik masalah kecil atau besar, yang ringat atau yang berat.

Untuk itu, kedewasaan seseorang akan terlihat ketika ia berlari untuk mencari solusi, bukan malah mengeluh dan tetap berdiam diri dalam masalah yang sedang dihadapi. Tak selesai dengan cara ini, berjuang untuk cari cara lain yang mungkin bisa jadi jalan keluar. Terus mencoba sampai menemukan titik terangnya, adalah bukti dari kebijaksanaan yang lahir dari masalah. Dan itu adalah bukti dari dewasa.

Melatih Pikiran Agar Lebih Jeli dan Tajam dalam Menganalisa Segala Hal

Yap, kedewasaan seseorang juga tampak dari pola pikirnya yang kuat dan berjangka panjang. Apa yang kita putuskan, bukanlah hasil pertanyaan jangka pendek yang dibuat dengan cepat. Sebaliknya, kita jadi lebih tetili dalam bersikap, bertindak dan mengambil keputusan.

Sebab setiap hal yang kita jadikan keputusan, lahir dari pertimbangan matang yang berlandasan jelas. Dari masalah-masalah ini kita pun akhirnya belajar, bahkan pemikiran yang matang bisa didapatkan karena terbiasa menghadapi masalah yang tak biasa.

Kita Berubah, Jadi Seseorang yang Bermental Berani

Selian keberuntungan dan kedewasaan , hal lain yang juga berperan untuk membentuk kedewasaan seseorang adalah nyali yang ia miliki. Kita perlu berani untuk menantang diri, melawan rasa takut dan menggantinya dengan sebuah keberanian untuk melangkah.

Mematangkan kemampuan untuk selalu berani meredam takut, mental kita ditempah untuk jadi bijak dalam menentukan jalan yang benar. Itulah sebabnya, semakin banyak masalah yang kita hadapi, semakin mantap pula kita berdiri untuk berani menentukan arah jalan yang sebenarnya. Karena takut hanya akan membuatmu makin ciut, tapi berani akan membawamu terbang lebih tinggi.

Bahkan Fisik Kita Pun Ikut Menjadi Lebih Kebal dari Sebelumnya

Kemampuan bertahan dari semua rasa sakit, kecewa, bersalah, atau merasa tak berguna setiap kali ada masalah. Adalah kekebalan sejati yang tak semua orang punya. Beberapa orang bahkan bisa mendadak ciut nyali, ketika kecewa atas kenyataan yang ada. Sebaliknya, sosok yang dewasa akan terus berjuang meski hal yang terjadi kerap diluar harapan.

Tak lagi mudah menangis, atas semua sedih. Batin dan fisik kita, kini jadi sesuatu yang tak biasa. Karena tahan banting atas semua perkara. Jadi, meski itu adalah sesuatu yang sukar bagi orang lain. Untuk dia yang sudah dewasa, hal tersebut adalah sesuatu yang biasa.

Dan Mengeluarkan Kita dari Zona Nyaman yang Selama Ini Kita Tinggali

Kerap diartikan sebagai langkah awal untuk menuju kesuksesan. Sebenarnya, keluar dari zona nyaman bukan hanya perkara keberhasilan dalam hal materi atau yang lainnya. Sebab, hal ini juga meliputi kedewasaan diri. Bagiamana kita mampu melepas sesuatu yang mungkin selama ini memang jadi fase nyaman untuk kehidupan.

Keluar dari pekerjaan dan mengejar passion lain yang ingin dimaksimalkan, atau menunda bekerja untuk lebih dulu menyelesaikan kuliah, atau contoh lain dalam kehidupan yang sering membuat dilema. Selain membuat kita berhasil menemukan titik teranng, keluar dari zona nyaman akan mengajarkan kita betapa sebuah masalah bisa membuat kita lebih dewasa.

Jadi mulai saat ini, jangan pernah berpikir jika masalah yang datang hanya akan menyusahkan diri. Sebab ada banyak partikel baik yang juga dibawanya, dan salah satunya adalah membuat kita kian dewasa.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top