Feature

Tak Usah Kembali, Namamu Sudah Lama Kuhapus dari Hati

Akhir-akhir ini sedang ada satu perseteruan antara masa lalu dengan sesuatu yang sedang kujalani. Berusaha merawat luka dan semua dari sisa cerita kita, sebenarnya aku baik-baik saja dan tak berharap akan ada kata kita lagi untuk kita berdua. Tapi ini hanya perkiraanku saja, karena sejatinya semua hal bisa terjadi begitu saja. Ya, serupa kamu yang tiba-tiba datang lagi meski tanpa diminta.

Hampir berhasil lepas dari semua rasa kecewa, memandangku kembali dihadapanku. Mengusik upaya penyembuhan yang selama ini aku upayakan. Membawa rasa sesal dan sebuah harapan, tawaran untuk kembali mengulang kisah bukanlah sesuatu yang aku harapkan. Sampaikan apa isi kepalamu atas tolakanku, tapi sebelum itu aku ingin kamu tahu bagaimana aku merawat lukaku dulu.

Pergi Tanpa Aba-aba, Aku Sempat Berpikir Bahwa Dirikulah yang Salah

Jangankan mereka yang tahu cerita kita. Aku yang jadi kekasihmu saja masih kerap bertanya-tanya. Mengapa kita mendadak bisa berpisah tanpa alasan jelas yang bisa dipercaya. Bukan tentang orang ketiga, bukan pula tentang pandangan yang kian berbeda. Bahwa meski kata seorang kawan, kamu sudah berkencan dengan orang baru, selepas perpisahan itu. Aku masih sering bertanya “Dimana letak salahku?”.

Berbulan-bulan aku merasa tertekan, serasa disudutkan oleh banyaknya pertanyaan. Hingga sampai pada satu titik, dimana aku merasa bahwa sepertinya memang akulah yang bersalah. Walau akhirnya, aku justru lega. Karena deklrasi hubungan yang kamu sampaikan justru jadi jawaban, bahkan hubungan itulah yang jadi sebabnya.

Hingga Ribuan Pertanyaan Memadati Isi Kepala

Akhirnya aku mengerti, ini adalah satu sesi proses dari kedewasaan yang harus dipilih. Larut dalam sedih dengan semua kesedihan yang ada saat ini, bukanlah sesuatu yang harus kujalani. Tetap duduk sembari meratap semua yang terjadi atau bediri untuk melanjutkan hidup lagi.

Hampir kalah dan menyerah, kau pasti tahu bahwa aku selalu menang dari semua ketakutan. Dan saat itu, dengan mantap aku berkata pada diri sendiri. Bahwa semua pertanyaan yang ada di dalam kepalaku, kelak akan menemukan jawabannya sendiri.

Pelan-pelan Aku Belajar, Bahwa Kepergianmu Justru Mendewasakan

Perjalananku untuk sampai pada titik yang sekarang, jelas bukanlah sesuatu yang mudah. Beberapa kali saat berusaha menatap hal-hal yang harus aku lakukan di masa depan. Rayuan untuk kembali ke belakang jadi godaan besar yang menakutkan. Sempat tak percaya pada kemampuan diri sendiri, jalan yang kupilih akhirnya menunjukkan perubahan besar.

Manusia yang kemarin kamu tinggalkan, kini berubah lebih tangguh dari masa lalunya yang kelam. Tak lagi sibuk untuk mempetanyakan keadilan atas putusnya hubungan, tapi sibuk mempebaiki segala kekurangan yang masih melekat di badan. Aku berubah, menjadi seseorang yang jauh berbeda dari sebelumnya.

Kehilangan Adalah Luka, Tapi Bukan Berarti Aku Tak Lagi Percaya pada Cinta

Siapa yang tak sedih ditinggal pergi oleh kekasih. Merasa dilukai sampai dibohongi oleh dia yang dicintai, jelas tak enak. Menghilangkan nafsu makan dan memperlambat gairah hidup yang benar. Sempat tak percaya lagi pada cinta, kebaikan orang-oran yang menyembuhkanku dari luka. Justru mengajakku membuka mata.

Kini aku tahu, cinta tak hanya perkara dua orang laki-laki dan perempuan yang saling sayang. Tapi tentang bagaiamana seseorang diperlakukan dan memperlakukan orang lain dengan baik. Cintamu memang pernah membuatku buta, tapi kasih sayang dari keluarga dan teman-teman ternyata lebih besar pengaruhnya.

Menata Hidup Agar Kembali Seperti Biasa,Ribuan Tanya yang Dulu Ada Kini Menemukan Jawabannya

Awalnya aku menjadi sosok yang ‘sebodo amat’, atas semua luka adalah bentuk lain dari kecewa yang tak menemukan jawab. Belajar untuk tak lagi menghiraukan pertanyaan atas alasan perpisahan, hingga pura-pura diam untuk semua masa lalu yang masih saja tergiang.

Tapi waktu menunjukkan kemampuannya. Membawaku pada jawaban-jawaban atas pertanyaan yang selama ini sering aku pikirkan. Beban berat atas segala bentuk kemungkinan dari perkiraan kini tersingkap dan bersanding dengan semua alasan. Menunjukkanku pada sesuatu hal yang memang tak bisa dipaksakan. “Segala sesuatu yang terjadi, pasti selalu datang dengan penghiburan besar”.

Sengaja Kuciptakan Jarak, Agar Rasa yang Dulu Tak Lagi Kembali Bergerak

Perkara hati memang tak bisa lupa dengan mudah, bahkan hingga kini aku masih sering berterimakasih atas segala hal baik yang dulu kau berikan. Walau belakangan aku suka kesal, kenapa dulu aku jadi pihak yang ditinggalkan. Padahal rasanya tak ada salah yang terlihat besar.

Tak bisa melarangku untuk duduk lagi disampingku, tapi aku selalu punya hak akan duduk dimanakah aku ketika kau memilih menghampiriku. Silahkan berlari sekuat yang kau mau, tapi jangan marah ketika aku pergi berlalu lebih cepat darimu.

Maka Jika Kini Kau Kembali Datang, Kupikir Rasa dan Sayang Telah Lama Hilang

Menuturkan semua kekeliruan di masa lalu, kau bungkus dalam ucapan maaf yang terlihat sendu. Memperlihatkan wajah sayu penuh harap atas pertemuan, mata dan garis bibirmu masih selalu jadi bagian tubuh yang berkesan. Tapi tidak dengan perasaan. Sebab, meski sudah membuatku hampir percaya bahwa kepergianmu di masa lalu hanyalah sebuah kekeliruan. Kupikir untuk kembali bersama, bukanlah sesuatu yang aku butuhkan sekarang.

Tak perlu susah payah berusaha, aku hanya ingin kau tahu bagaimana rasanya ditinggal pergi begitu saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Pemilu Sudah Terlewatkan, Mari Sudahi Ajang Kubu-kubuan

Hampir satu tahun terakhir, kita semua jadi saksi bagaimana pesta demokrasi melahirkan berbagai macam kejadian. Teman lama yang mendadak bermusuhan, adu pendapat yang jadi sumber pertengkaran, hingga saling ejek atas pilihan yang tak sesuai dengan hal yang kita lakukan.

Banyak drama yang sudah kita saksikan bersama. Gilanya fanatisme atas usungan kepala negara, sampai perselisihan hebat yang terjadi pada beberapa grup whatsApp keluarga. Serupa dengan para legislatif yang gagal mendapat suara, kita semua juga pasti sudah lelah menyaksikan ajang kubu-kubuan yang selama ini jadi tembok pemisah.

“Tujuh belas April lalu, jadi penentu. Siapa yang menang dan kalah”

Untuk itu seharusnya kita pun bisa kembali seperti semula. Tak lagi memblokir teman lama karena sering memberikan komentar negatif atas pilihan kita. Kembali menyapa tetangga, meski pilihan kita kalah dan pilihannya jadi juara.

Perlu diingat, jika tak ada satupun peristiwa yang mampu memisahkan kita semua sebagai saudara sebangsa. Pemilu itu pesta demokrasi, bukan ajang yang bertujuan untuk mencerai-beraikan kita dari hidup bermasyarakat. Setiap usungan kita tentu punya niat dan maksud, dan kita percaya jika perjuangan mereka adalah yang terbaik yang patut dipilih. Namun bukan berarti, orang lain harus bisa mengerti. Sebab, setiap kepala memiliki cara pandang yang berbeda. 

Ingat, Bangsa yang merdeka adalah mereka yang bisa menerima perbedaan yang lahir dari tiap kepala. Ketidaksukaan kita pada satu pihak tertentu, tak lantas jadi alasan untuk memaksakan kehendak pada teman lain yang belum tahu. Sebagaimana kita yang merasa berhak untuk memilih sesuatu, orang lain pun memiliki hak serupa untuk menyuarakan apa yang dirasanya perlu.

Selepas jari yang sudah berwarna ungu, setelah puas karena telah menggunakan hak suaramu, mari kembali bersatu. Sebagaimana gerai pakaian atau restauran yang tak membeda-bedakanmu menikmati diskon bersadarkan pilihan suara, ayo lupakan semua perbedaan dan pertentangan yang kemarin ada.

“Saatnya kembali menjadi Indonesia, yang meski berbeda-beda tapi tetap satu jua”

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Bus Terguling dan Tewaskan 29 Orang di Portugal

Sedikitnya 29 orang tewas setelah kecelakan bus turis yang mengangkut puluhan turis Jerman jatuh menggelinding di salah satu pulau di Portugal, Madeira. Kecelakaan terjadi pada pukul 18.30 waktu setempat, Rabu 17 April 2019 setelah pengemudi disebutkan kehilangan kendali kemudi di persimpangan dan tikungan yang jalannya tak mulus sebagaimana diberitakan kantor berita Portugal, Lusa.

Bus tersebut jatuh di jalanan di dataran tinggi, kemudian berguling dan menimpa atap rumah di pemukiman yang berada di area bawah.

“Saya sampai tak bisa berkata-kata atas kecelakaan fatal ini. Saya tak sanggup melihat penderitaan dan duka yang dialami korban,” kata Wali Kota setempat, Filipe Sousa.

Ia mengatakan seluruh turis dalam bus tersebut merupakan warga negara Jerman, namun tak menutup kemungkinan ada beberapa warga lokal diantara mereka. Korban tewas 11 orang lelaki dan 17 orang wanita, kemudian satu orang wanita lainnya meninggal dunia setelah sempat dirawat di rumah sakit.

Sementara itu, pemimpin pemerintahan daerah Madeira, Pedro Calado mengatakan, bus tersebut sebenarnya memenuhi standar keselamatan dan keamanan. Karenanya ia mengungkapkan, masih terlalu dini memastikan penyebab kecelakaan maut tersebut.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Aktris Senior Michelle Yeoh Dapat Peran untuk Sekuel ‘Avatar’

Sekuel film Avatar tengah digarap. Para kru film masih mencari pemeran untuk melengkapi peran di dalam film tersebut. Kabar terbaru menyebutkan giliran aktris senior Michelle Yeoh yang bergabung di kisah fiksi ilmiah tersebut. Melansir The Hollywood Reporter, Yeoh mendapat berperan sebagai ilmuwan bernama Dr. Karina Mogue. Ia akan beraksi di Pandora, tempat tinggal para makhluk berwarna biru yang disebut suku Na’vi.

“Sepanjang karirnya, Michelle selalu menciptakan karakter yang unik dan mudah diingat. Saya berharap dapat bekerja sama dengan Michelle untuk melakukan hal yang sama di sekuel ‘Avatar’,” kata sutradara James Cameron.

Nama Yeoh sudah diakui sebagai aktris senior Internasional. Dirinya sudah terjun di dunia perfilman sejak tahun 1984 dimana sudah sekitar 47 film dan empat serial yang dibintanginya.

Beberapa penampilan yang paling diingat adalah ketika Yeoh tampil dalam film ‘Memoirs of a Geisha’ (2005) dan ‘The Mummy: Tomb of the Dragon Emperor’ (2008). Terakhir, ia berperan sebagai Eleanor Young dalam ‘Crazy Rich Asians’ (2018).

Februari lalu, Cameron membenarkan judul-judul film sekuel Avatar yang sempat bocor pada November lalu. Di antaranya ‘Avatar: The Way of Water’, ‘Avatar: The Seed Bearer’, ‘Avatar: The Tulkun Rider’ dan ‘Avatar: The Quest for Eywa’.

“Saya tak bisa mengkonfirmasi ataupun membantah. Baik, begini yang bisa saya katakan. Judul-judul itu merupakan judul yang sedang dipertimbangkan. Dan belum ada keputusan akhir yang dibuat,” ujarnya beberapa waktu lalu. Cameron memang tengah bekerja keras menyelesaikan empat sekuel ‘Avatar’ yang rilis perdana 10 tahun lalu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top