Community

Tak Perlu Saling Membenci, Karenanya Kita Pun Pernah Bahagia dengan Saling Menyayangi

Setiap Perpisahan tentunya akan menyisakan luka. Entah luka itu merupakan luka yang ringan maupun luka yang sangat dalam. Begitu pula dengan perpisahan yang menerpa hubungan kita di masa silam.

Aku dan kamu pernah bahagia di masa lalu dengan berjalan bersama. Kini, semua itu sudah menjadi kenangan tak bisa kembali kita ulang. Kamu dan aku sudah memiliki jalan kehidupan yang berbeda.

Mungkin aku sempat menaruh kebencian yang cukup besar terhadapmu. Namun aku sadar, tak ada gunanya semua benci kutujukan kepadamu. Toh, kini aku sudah hidup bahagia dengan jalanku sendiri, begitu pun denganmu. Kita sudah menemukan tujuan kita yang pernah salah di masa silam.

Kini aku datang bukan untuk memicu perdebatan lagi denganmu, atau memintamu untuk kembali bersamaku. Aku datang untuk menaruh rasa damai dalam perpisahan kita yang sudah lama terjadi. Aku ingin kita mulai dari awal, dimana kita belum saling menyakiti dan belum saling mencintai. Masa dimana aku dan kamu hanya sekedar teman biasa.

Aku sadar, rasa benci bukan pemecah permasalahan. Untuk apa kita saling membenci dan mendendam. Toh dulu kita pun pernah bersama dengan bahagia. Tak perlu saling menghakimi lagi atas kesalahan di masa lalu. Aku dan kamu cukup berbeda untuk bersatu. Namun bukan berarti cukup buruk untuk saling bermusuhan layaknya saat ini.

Untukmu, sosok kesayangku di masa lalu. Kuhaturkan uluran perdamaian kepadamu. Kuharap kamu bisa menerimanya dan kita bisa memulai kehidupan kita masing-masing dengan hati yang lebih lapang dan tenang.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Karya Seniman Eko Nugroho Sedang Bertengger di Galeri Nasional Singapura

Cahayanya yang terang, jadi salah satu hal yang akan kita pikirkan setiap kali mendengar nama kunang-kunang. Dan ternyata, seniman Eko Nugroho juga punya kenangan indah akan binatang yang sering terlihat di malam hari tersebut. 

Ini bisa kita lihat, dari karya instalasi ‘Kenangan Kunang-Kunang’ atau ‘Memories of Fireflies’ miliknya, yang saat ini sedang turut serta dipajangkan dalam pagelaran ‘The Gallery Children’s Biennale: Embracing Wonder’ bersama seniman-seniman Asia lainnya. 

Setidaknya, Eko Nugroho menampilkan enam Damar Kurung yang merupakan lentera kertas tradisional. Lentera tersebut menggambarkan adegan kehidupan Jawa sehari-hari sampai nilai-nilai penting seperti rasa hormat, perdamaian, cinta, dan lain-lain. 

Sumber : Galeri Nasional Singapura

“Pengunjung juga diundang untuk menjelajahi lentera dengan melakukan berbagai aktivitas interaktif,” tulis keterangan yang media, Selasa (25/6/2019). 

Aktivitas interaktif, pengunjung akan mengubah karya dengan cahaya, bayangan, warna, dan bentuk. Perubahan tersebut berkontribusi pada ide-ide besar demokrasi yang ingin disampaikan sang seniman. 

Tak hanya itu saja, karyanya juga dimeriahkan oleh mural di dinding yang berjudul ‘Tightly Hugging Care, Love, Peace’. Muralnya menggambarkan pemandangan harapan yang penuh cinta, perhatian, dan perdamaian antar umat manusia. 

Lelaki asal Yogyakarta ini memang dikenal sebagai seniman yang bekerja dengan berbagai medium. Ada batik, topeng, wayang kulit, dan mural berskala besar. Menetap di Yogyakarta, sebagian besar karyanya terinspirasi dari budaya Jawa dan peristiwa yang terjadi di sekitarnya. 

Warna-warni cerah yang dihadirkan oleh Eko membuat karyanya diminati publik dunia, termasuk digaet Louis Vuitton untuk dijadikan scraf. Karya instalasi tersebut akan berlangsung pada 25 Mei hingga 29 Desember 2019 di Galeri Nasional Singapura.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Kerinduan BJ Habibie pada Ainun Dikisahkan Lewat Lagu Baru Maudy Ayunda

Sudah sembilan tahun sejak mendiang Hasri Ainun Besari meninggal dunia, kini kisah cinta Ainun dan Habibie kembali diangkat ke layar lebar. Sebelumnya, kisah mereka dimainkan dengan apik lewat film yang berjudul ‘Habibie & Ainun’ itu diperankan oleh Reza Rahadian dan Bunga Citra Lestari.

Film keduanya, ‘Rudy Habibie’ atau ‘Habibie & Ainun 2’, tayang pada 2016. Namun, film besutan Hanung Bramantyo itu fokus pada cerita cinta Habibie dirinya masih muda. Reza Rahadian kembali dipercaya untuk memerankan pria berumur 82 tahun itu.

Akhir tahun ini, film ‘Habibie & Ainun 3’ akan hadir di bioskop-bioskop Indonesia. Film ini akan menceritakan tentang kisah cinta Ainun muda yang diperankan oleh Maudy Ayunda.

Menariknya, tak hanya berperan sebagai Ainun muda, Maudy juga mengisi soundtrack utama ‘Habibie & Ainun 3’ lewat lagu berjudul ‘Kamu & Kenangan’. Lagu ini mengisahkan kerinduan Habibie pada mendiang sang istri.

‘Kamu & Kenangan’ dibuka dengan denting piano nan sendu. Suara merdu Maudy yang tak kalah sendu pun terdengar. Suaranya berpadu apik dengan instrumental ‘Kamu & Kenangan’ yang didominasi orkestra, membuat lagu tersebut terdengar megah.

Ku memintal rindu,
Menyesali waktu,
Mengapa dahulu,
Tak ku ucapkan aku mencintaimu,
Sejuta kali dalam sehari.

Walau masih bisa senyum,
Namun tak selepas dulu,
Kini aku, kesepian.

‘Kamu & Kenangan’ adalah lagu ciptaan Melly Goeslaw. Sedangkan untuk strings di lagu tersebut dibuat oleh suami Melly, Anto Hoed.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Iko Uwais Dilarikan Ke RS Setelah Merasakan Sakit Pasca Bleaching Rambut

Aktor laga Iko Uwais sempat dilarikan ke rumah sakit di tengah masa produksi film ‘Stubber’ yang dibintanginya setelah ia dituntut mengubah warna rambut oleh sang sutradara. Namun ternyata, kulit kepala Iko Uwais tak kuat dengan zat kimia pada cairan bleaching. Alhasil, sakit luar biasa dirasakan suami Audy Item tersebut.

“Warna rambutnya dibuat beda dari karakter saya sebelumnya. Untuk dapat warna itu di-bleacing sampai dua kali, baru diwarna,” ujar Iko Uwais seperti dikutip dari detik.com, Selasa (25/6).

Iko menambahkan, ternyata bleachingnya agak keras untuk kepalanya. Bahkan sampai merasakan migrain dan sensitif di area kepala lantaran sakit saat disentuh. Ia bahkan sempat menahan rasa sakit itu lantaran ingin bertindak profesional. Namun pemeran Rama dalam film ‘The Raid’ itu tak mampu lagi membendung rasa sakit yang dialaminya. Ia pun terpaksa dibawa ke rumah sakit.

“Selama syuting saya menggunakan obat pain killer setiap pagi. Karena memang sakit banget, bener-bener sakit. Saya pikir akan hilang dengan sendirinya ternyata sampai dua minggu nggak hilang,” ungkap Iko Uwais.

Beruntung, sakit pada kepala Iko Uwais langsung sirna ketika dokter mengambil tindakan. Proses pengambilan gambar pun bisa dilanjutkan kembali.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top