Feature

Tak Peduli Kalian Berkata Apa, Aku Akan Tetap Memilih Lanjut Studi Hingga S2

Untuk para perempuan yang sedang menempuh S2 di manapun kalian berada…

Melanjutkan pendidikan hingga jenjang S2 itu jadi pertimbangan yang kompleks bagi kaummu. Bukan bermaksud seksis, namun seringkali pandangan dari sekeliling yang membuat perempuan jadi urung mengejar S2 yang sudah jadi target sejak muda dan terpaksa membuat manuver lain. Yang paling sering terdengar ya tentu pertanyaan tentang kesiapan menikah. Seakan ada dinding besar yang menghalangi perempuan untuk menikah kalau dia memilih lanjut S2.

Baik menikah, melanjutkan pendidikan, atau melakoni keduanya bersamaan adalah sebuah pilihan masing-masing, bukan? Lantas untuk apa kita mencecar porsi hidup orang lain? Bukankah justru lebih baik kalau kamu memberi dukungan dibanding menyepelekan pilihan yang mereka ambil? Memilih melanjutkan pendidikan juga bukanlah hal yang perlu ditakuti. Juga untuk pria, hingga hari ini bahkan masih ada saja yang merasa minder jika punya pasangan dengan gelar akademik yang lebih tinggi. Memangnya kualitas hubunganmu akan diukur lewat gelar? Kalau pun pasanganmu memang masih punya semangat tinggi dalam mengejar targetnya itu, maka langkah terbaik adalah memberikan dukungan bukan?

Mengejar S2 Membuat Kami Terus Mau Belajar, Perkara Menikah Adalah Mimpi Lain yang Juga Sedang Kami Kejar

Tanpa ditanya-tanya, kami pun sejatinya juga memikirkan perkara menikah. Tapi kami bukanlah perempuan yang terpaku harus menikah di usia 22, 23, 24, atau bahkan 25 sekalipun. Selagi ada kesempatan meraih cita-cita, maka kami akan mengejarnya. Sesederhana itu. Peluang untuk melanjutkan S2 juga tak datang begitu saja. Sementara kami menyadari peluang lebih cepat menyelesaikan studi justru ketika belum berumah tangga. Karenanya, selagi kami belum memantapkan hati untuk berumah tangga, maka sah-sah saja bukan jika kami memilih lanjut S2?

Sudah Biasa Mendengar Selentingan Seksis yang Masih Sering Mengaitkan Perempuan dengan Dapur. Baiklah…

Melanjutkan pendidikan itu hak setiap orang, termasuk perempuan. Tapi tak lantas membuat kami lantas melupakan kodratnya sebagai seorang perempuan. Perempuan tentu punya hak dan kewajiban yang wajib dilaksanakan. Kalau sudah berumah tangga dan suami bekerja, tentu saja kami akan mengurusi rumah dan segala isinya. Tapi meruntuhkan mimpi perempuan untuk melanjutkan studi dengan mengatakan kalau perempuan hanya akan berakhir di dapur itu bukan sesuatu yang benar.

Melanjutkan S2 adalah Mimpi Kami Sejak Lama, Bukan Pelarian yang Selama Ini Kamu Kira Hanya Karena Merasa Jodoh Tak Kunjung Tiba

Agak sakit saat mendengar selentingan semacam ini. Padahal niat kami melanjutkan S2 memang karena mimpi yang sudah kami rangkai sejak lama. Berpetualang dan mempelajari hal baru di luar sana adalah angan besar agar kelak kami punya cerita bagi anak cucu kami. Perkara menikah, bukankah soal jodoh sudah ada yang mengatur?

Belum Lagi Disangka Melanjutkan S2 Hanya Demi Gaya Semata…

Soal biaya, S2 tentu memakan biaya yang lebih besar dibanding S1. Soal tuntutan, tentu jauh lebih besar juga. Lantas, untuk apa kalau sekadar gaya? Selain menghabiskan banyak biaya, bukankah lebih baik dijalani sebaik-baiknya daripada biaya terbuang sia-sia?

Kami Tak Menjanjikan Akan Jadi Istri yang Lebih Pintar atau Lebih Berwawasan, Tapi Kami Siap Menjadi Partner yang bisa diajak Berdiskusi Perihal Apa pun

Banyak orang menilai perempuan lulusan S2 jadi merasa lebih pintar. Tidak juga, justru kami akan jadi orang yang suka diajak berdiskusi, membicarakan hal-hal yang mulai dari serius sampai yang cuma guyonan. Kami pun tak akan menghalalkan segala cara agar agar bisa memposisikan diri diatas pasangan, malah kami akan senantiasa mendukungnya. Jadi, jangan takut untuk menjadi perempuan yang berpendidikan tinggi ya! Karena ibu yang cerdas akan melahirkan anak-anak cerdas pula.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Jurusan Kuliah yang Bisa Bikin Kamu Mudah Untuk Mendapat Kerjaan Saat Sudah Lulus Nanti

Sebelum kamu memutuskan jurusan apa yang ingin kamu ambil saat kuliah nanti, akan lebih baiknya kamu memikirkan beberapa hal penting lainnya. Seperti pengetahuan yang kamu kuasai, kamu sukai dan memiliki peluang besar untuk mendapatkan pekerjaan dengan cepat setelah lulus nanti.

Tapi, jika kamu masih saja bingung dan tak bisa menentukan jurusan mana yang akan jadi pilihanmu. Kali ini, ada beberapa berikut jurusan yang bisa bikin kamu mudah mendapatkan pekerjaan saat sudah lulus.

1. Jurusan Aviation Safety

Jika kamu memiliki ketertarikan dengan dunia penerbangan, sepertinya jurusan ini patut kamu pertimbangkan. Kamu bisa mencoba mengambil jurusan Aviation Safety di STPI (Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia). Selain antimainstream, kelak saat kamu sudah lulus, kamu juga akan lebih mudah mendapatkan pekerjaan loh.

2. Jurusan Cyber Security

Saat ini jumlah pengguna internet terus bertambah dengan seiring berjalannya waktu. Jika tidak didukung dengan pengamanan yang mumpuni, tentu akan menjadi boomerang bagi dunia. Untuk itu, tak ada salahnya jika kamu memiliki kemampuan di bidang komunikasi, kamu bisa memilih jurusan ini untuk kamu tekuni.

3. Jurusan Teknik Lingkungan

Jurusan ini mungkin memang seringkali disepelekan. Namun kamu harus tahu,bahwa seorang ahli teknik lingkungan sebenarnya banyak dibutuhkan oleh orang-orang. Karenanya nggak ada salahnya nih kamu mengambil jurusan yang satu ini.

4. Jurusan Fashion Designer

Kamu tak akan kehabisan ide dalam hal pekerjaan jika kamu memiliki kemampuan sebagai seorang fashion designer. Kamu bisa bekerja di sebuah perusahaan desain jika nanti kamu sudah lulus. Jika hal itu sulit untukmu, kamu bisa memulai mengembangkan sayapmu untuk membuka usaha sendiri.

5. Jurusan Hubungan Internasional

Jurusan yang satu ini sangat tepat buat kamu yang memiliki kecerdasan dan keterampilan yang tinggi. Ditambah jika kamu merupakan sosok pemberani dalam mengungkapkan opini, jurusan ini sangat cocok untukmu.

6. Jurusan Pembangunan Daerah/Wilayah

Jika kamu ingin berkontribusi dengan pemerintahan kelak saat sudah lulus, kamu bisa nih memilih jurusan ini. Saat kamu sudah lulus nanti,kamu bisa menerapka ilmumu dengan menjadi bagian dari pemerintahan dan berusaha untuk lebih memajukan daerah tempatmu tinggal.

7. Jurusan Astronomi

Kamu akan merasakan suasana yang berbeda saat belajar di jurusan yang satu ini. Tak perlu takut untuk prospek kerja ke depannya. Kamu bisa bekerja sebagai seorang peneliti di LAPAN atau LIPI, dosen, dan masih banyak lagi pekerjaan yang bisa kamu geluti saat kamu sudah lulus nanti.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kawanku, Hanya Lelah yang Kamu Dapat Kalau Punya Pasangan yang Hobinya Play Victim

Menjalin relasi kalau hanya membuatmu lelah dengan karakter dan kepribadiannya, ya buat apa diteruskan? Pada dasarnya, seseorang butuh pasangan yang benar-benar jujur dan mau menerima adanya kita, bukan? Sekalipun mungkin ada waktunya kita berbuat salah, maka akuilah salahmu itu, bukan justru menyalahkan orang lain dan seolah-olah kamu yang selalu jadi korban.

Kamu perlu tahu, tindakan semacam itu kerap dikenali sebagai ciri-ciri orang yang gemar play victim. Dan menjalin relasi dengan orang yang suka berlaku demikian tak akan membawa dampak positif apa pun untukmu dan justru bisa menganggu kesehatan mentalmu, lho!

Pasangan yang Suka Play Victim, Hobinya  Hanya Akan Selalu Mengumbar Kemalangan Hidupnya di Depanmu Dan Tak Ragu Menyalahkanmu

Baginya, apa pun yang terjadi padanya, itu semua salahmu. Dia kelaparan dan kamu tak bisa menemani makan di tempat yang dia mau, berarti itu salahmu. Padahal apa susahnya ya coba datang ke tempat itu seorang diri atau kalau memang sibuk, ya pesan antar saja. Intinya, dia tipikal yang tak ragu untuk mengarahkan segala kemalangannya itu akibat ulahmu.

Bukan hanya soal sepele, menurutnya, segala hal salah yang ada di dalam hubungan kalian adalah perbuatanmu. Kalau sudah begini, sebenarnya tak baik untuk hubunganmu, karena bisa jadi dia justru merasa tak punya  tanggung jawab untuk hubungan kalian.

Masalah Kecil Tak Bisa Asal Berlalu Saja, Pasti Ada Drama yang Dia Ciptakan Terlebih Dahulu

Ya, pasangan seperti ini hobi sekali membesarkan masalah. Kamu tak balas chatnya karena tertidur, bisa-bisa dalam kurun waktu satu jam, dia bisa terus-terusan missed call sampai kamu mengangkatnya. Tak peduli sampai berapa kali. Setelahnya, belum tentu dia langsung memaklumi keletihanmu. Yang ada, dia pasti marah-marah dulu saat kamu sudah bisa memberinya kabar. Drama pun berlanjut, setelah tak percaya kalau kamu hanya sebatas tertidur, dia jadi membesar-besarkan masalah dan menuduhmu dengan tuduhan macam-macam.

Meski Dia Selalu Mengandalkan Rasa Iba dan Simpati Orang Lain, Tapi Giliran Berbuat Salah, Dia Tak Akan Mau Minta Maaf Duluan

Begini, dalam sebuah hubungan, kamu dan dia itu punya tanggung jawab yang sama besarnya. Baik dalam susah dan senang, kamu sama-sama punya andil dalam keadaan tersebut. Intinya, tak ada yang benar tapi tidak ada yang perlu juga disalahkan. Karena jika kamu berdua bisa bekerja sama, sepatutnya kesalahan serupa tak akan kejadian lagi di masa depan. Tapi prinsip ini tak berlaku bagi mereka yang suka play victim. Ucapan maaf sebagai bentuk empati tak akan meluncur dari mulut mereka. Untuk alasan apa pun mereka enggan meminta maaf.

Bahkan Dia Terus-terusan Mencoba Menyudutkanmu Setiap Kali Kamu Berusaha Mengungkapkan Sesuatu

Setiap kali kamu mengungkapkan sesuatu perihal kondisi hubunganmu dan dia, pacar yang play victim hanya akan menganggapnya sebagai bentuk konfrontasimu terhadapnya. Dia enggan sekali sadar kalau dia selalu bersikap demikian, itu namanya dia sedang menyudutkanmu. Apa iya kamu mau terus-terusan bertahan dengan orang yang memiliki sikap semacam ini? Selain melelahkan, dia pun lebih membesarkan egonya dibanding mencoba memahamimu.

Saat Ada Masalah, Dia Tak Mau Mengulas Masalah Sampai Selesai

Hubunganmu bisa terancam jadi toxic relationship kalau kamu dan dia terbiasa tak menuntaskan masalah sampai selesai. Setiap ada masalah, baik kamu dan pasanganmu memilih untuk tidak mendiskusikannya karena kamu merasa dia lagi-lagi akan berlaku play victim atau dia memang yang enggan disalahkan. Karenanya, coba pikirkan baik-baik, benarkah kamu mau seterusnya bertahan pada sebuah hubungan dimana partnermu susah sekali diajak untuk memiliki kedewasaan perilaku dan mental didalamnya?

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sini Kuberitahu, Marah-marah Tak Akan Menyelesaikan Masalah Kita, Kawan

Maramaramara itu ga perlu udahan marahnya
Cepetan dong cepetan dong…
Maramaramara itu ga perlu udahan marahnya
Cepetan dong cepetan dong…”

Ada yang ingat sepenggal lirik lagu berjudul ‘Maramaramara’ milik Project Pop ini? Seperti yang dikatakan pada lagu tersebut, marah itu tak perlu berlama-lama, tak ada untungnya juga untuk tubuhmu. Semakin lama kamu marah, makin stres yang kamu rasakan.

Orang marah karena ada yang mencari masalah. Biasanya seperti itu. Padahal kalau bicara soal masalah, semua orang pasti punya masalah, bukan? Tapi apa iya menghadapi masalah itu harus diselesaikan dengan marah-marah? Bukannya selesai, mungkin yang sering terjadi justru memicu masalah baru kalau marah-marahnya berlebihan.

Nah, tapi kalau kondisinya justru ada orang marah-marah karena tindakanmu, kira-kira kamu bakal berlaku seperti apa? Tak mungkin juga ‘kan menyanyikan lagu Project Pop yang tadi? Mengutip dari Bright Side, sebenarnya ada lho cara-cara mengendalikan situasi saat mungkin kamu berhadapan dengan orang yang sedang marah atau kesal. Begini caranya…

Kamu Harus Tenang dan Berusahalah Menjadi Sosok Orang yang Bersedia ‘Direpotkan’ untuk Mengurusi Masalah yang Dihadapinya

Saat kamu menghadapi orang yang sedang marah, kamu jangan ikut-ikutan terpancing emosi. Cara terbaik adalah dengan memperlakukannya baik-baik dan tunjukkan kalau kamu mau membantu masalah yang sedang dihadapinya.

Orang tak mungkin marah bila semuanya berjalan baik-baik saja. Untuk itu, jadilah figur yang mau membantu memecahkan masalah sekaligus mengusir emosi negatif pada diri orang yang ada di hadapanmu. Terpenting, tak perlu mengucapkan kalau kamu hendak menolongnya. Justru akan jauh lebih baik kalau kamu langsung memberi diri tanpa perlu mengumbar inisiatifmu untuk membantunya.

Emosi Orang di Depanmu Sedang Meluap, pada Situasi ini Pun Kamu Sebenarnya Sedang Diuji

Tetap tenang. Itu kuncinya. Saat dia marah-marah dan kamu ada di dekatnya, sebenarnya ini juga ujian sederhana untukmu. Kira-kira sudah seberapa baik penguasaan dirimu? Tetap jadilah dirimu dan tunjukkan upayamu untuk menenangkan orang tersebut. Jangan sampai karena kamu tak bisa menjaga amarahmu, yang ada kamu justru jadi terpancing untuk ikut-ikut marah. Jangan ya… Dengan tetap tenang, sejatinya kamu sedang berdamai pada diri sendiri juga lho dan tak mencoba untuk memperkeruh situasi.

Dia Sedang Menghadapi Sesuatu yang Tidak Beres, Kamu Sendiri Lebih Baik Terima Segala Kemarahannya atau Berusaha Mendamaikan Hatinya?

Ada tipikal orang yang bisa dengannya marah-marah tapi enggan menyampaikan penyebab kemarahannya. Ada juga yang marah karena masalah yang dihadapinya begitu menumpuk sehingga merasa tak mampu untuk menyelesaikan sesuatu. Nah, ketika kamu berhadapan dengan orang semacam ini, kira-kira apa yang bakal kamu lakukan? Berusaha menerima setiap kemarahannya atau kamu mencari cara untuk menenangkan hatinya? Kalau kamu pilih opsi kedua, strategi terbaik adalah dengan menanyakan pelan-pelan apa penyebab kemarahannya kemudian jadilah teman diskusi yang baik untuknya.

Kalau Mereka Sedang Ingin Sendiri, Lebih Baik Beri Ruang untuk Melakukan Hal Itu

“Jangan ganggu, aku sedang mau sendiri,” ada sebagian orang yang marah dan menunjukkan ekspresi yang demikian. Nah, kalau kamu menghadapi orang dengan tipikal seperti ini, maka berikan mereka ruang. Jangan justru mengganggunya yang nantinya bisa membuat mereka semakin tertekan dan merasa kalau keberadaanmu justru memperkeruh situasi. Kalau memang dia marah karena tindakanmu, tak apa, ucapkan dahulu permintaan maaf dan beri dia ruang untuk menenangkan hatinya seorang diri.

Tunjukkan Perhatianmu Padanya, Hal ini Bisa Membuatnya Lega dibanding Kamu Berpura-pura Tak Peduli Padanya 

Tak ada orang yang menyukai kepura-puraan. Bahkan saat berhadapan dengan sosok yang sedang marah pun, ada baiknya kamu tunjukkan itikadmu yang sebenarnya. Cobalah untuk merangkul dan peduli pada emosinya. Dengan tetap tenang dan berusaha mendekatinya, hal itu akan jauh lebih baik dibanding kamu diam saja dan justru pura-pura tak peduli padanya. Sikap ini yang ada membuat temanmu atau orang yang sedang marah di hadapanmu itu semakin merasa terpuruk dan menganggap orang sekitarnya tak peduli padanya.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top