Feature

Setidaknya, Tunjukkanlah Kepedulianmu Terhadap Mereka yang Terindikasi Mengalami Depresi

Kamu mengikuti serial Glee? Tahun 2013, Cory Monteith—bintang utama serial tersebut ditemukan meninggal dengan cara bunuh diri. Lima tahun berselang, kawan seprofesi Monteith, Mark Salling pun wafat dengan cara gantung diri. Beberapa minggu sebelum Salling, kabar duka pun menyelimuti para penggemar K-Pop. Pasalnya, salah satu idola mereka, Jonghyun SHINee memutuskan mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri.

Jika ditarik satu benang merah, tiga publik figur tersebut punya satu kesamaan kondisi. Ya, mereka mengalami depresi. Lihatlah, depresi sekarang ini sudah tak bisa dipandang sepele lagi, kawan. Menyadari bahaya depresi, kita sebaiknya tak  ikut lepas tangan jika ada kawan, kerabat, atau bahkan keluarga inti yang mengalami tanda-tanda depresi.

Tak semua orang bisa mengontrol emosi dengan baik. Ada kalanya ketika mereka terpuruk dan terus-terusan merasa sendiri dan diabaikan, mereka menganggap satu-satunya jalan keluar untuk segala masalah yang menurut mereka tak bisa teratasi adalah dengan cara mengakhiri hidup. Karenanya, penting sekali untukmu agar tahu bagaimana menempatkan diri, bila di tengah-tengahmu ada yang terindikasi mengalami depresi.

Bangun Kepercayaan Dalam Dirinya, Yakinkan Padanya Kalau Kamu Adalah Tempat yang Tepat Baginya untuk Bercerita Keluh Kesahnya

Tak semua orang yang menurutmu kawan adalah pendengar yang baik dan bisa dipercaya. Itulah yang dipikirkan orang yang sedang depresi. Ketika dia merasa benar-benar sendiri, dia lebih baik tak mempercayai siapapun dibanding harus kompromi dengan orang  yang tak bisa mereka percaya.

Sebagai kawan yang ingin menepis anggapan tersebut, kamu punya PR yang cukup berat memang. Tapi bukan berarti kamu tak bisa mengatasinya. Pelan-pelan, datanglah terus padanya. Tunjukkan empatimu padanya dan berikan waktu yang kamu miliki untuk bersamanya.

Pancinglah dia untuk mau menerima kehadiranmu dan memintanya agar tak memendam masalahnya sendiri. Serta, yakinkan padanya kalau dia tak perlu sungkan bila ingin menghubungimu. Pelan tapi pasti, aku yakin kamu pasti bisa menolongnya keluar dari zona depresi.

Ajaklah Membangun Quality Time dan Mintalah Padanya Agar Tak Terlalu Mengurusi Aktivitas di Media Sosial

Faktanya, media sosial terbukti mampu meningkatkan stress dan mendorong depresi. Hal ini berdasarkan penelitian dari Universitas Brown yang mengungkapkan jika orang yang aktif menggunakan media sosial berisiko mengalami stress 3,2 kali lebih besar dibanding mereka yang tidak terlalu aktif bermain media sosial.

Sebagai sosok teman yang baik, cobalah alihkan perhatiannya dan ajaklah dia untuk mengurangi intensitasnya membuka media sosial. Ingatkan terus akan hal ini, terutama saat dia merasa sendiri, katakan padanya jika lebih baik dia menghubungimu daripada harus membuka media sosial terus menerus.

Tak Kalah Menarik, Ajaklah Bergabung di Berbagai Komunitas Atau Aktivitas Sosial Demi Mengalihkan Rasa Depresinya

Depresi dan pemikiran bunuh diri sering kali muncul karena seseorang merasa kesepian. Berdasarkan pengalaman, salah satu cara yang bisa dilakukan untuk keluar dari perasaan kesepian ini adalah melakukan berbagai aktivitas.

Kalau kamu tipe yang suka bergabung dalam komunitas tertentu, ajak saja temanmu datang sebagai relawan. Atau ikutkan dia dalam kelas-kelas pelatihan singkat. Percayalah, aktivitas fisik yang teratur dapat memperlancar aliran darah dan bermanfaat untuk hormon pada otak.

Jagalah Ucapanmu, Jangan Sampai Melontarkan Kalimat yang Terkesan Menghakimi dan Memojokkan Teman yang Sedang Depresi

Begini, salah satu alasan orang enggan bercerita mengenai kondisi mental mereka lantaran takut dihakimi. Apapun yang mereka alami pada masa lalu, seburuk apapun itu, jangan sampai kamu lontarkan hingga terkesan menghakimi.

Kalau kamu datang memang untuk menolong mereka, maka jadilah pendengar yang baik, dengarkan apa yang mereka rasakan. Caramu datang dan memperlakukan temanmu dengan baik. Akan sangat berarti dibanding jika kamu hanya ingin menghakimi dan memojokkan dirinya hanya karena kesalahan di masa lalunya.

Pelan Tapi Pasti, Bujuklah Dia Agar Mau Mendapatkan Pertolongan dari Mereka yang Paham

Ini patut dilakukan bila kondisi teman atau keluargamu yang mengalami depresi tak kunjung membaik. Perlahan, cobalah nasehati mereka untuk mau mendapatkan pertolongan dari tenaga profesional.  Memang di satu waktu mereka bisa merasa sedih karena dianggap ‘sakit’, tapi setidaknya yakinkan bahwa pertolongan itu perlu dilakukan agar dia tak terpikirkan untuk melakukan hal-hal yang merugikan dirinya dan keluarganya.

Setiap tahun, ada jutaan orang di dunia yang mengalami masalah dengan kondisi mental. Karenanya penting sekali untukmu mengenali dan mengetahui tanda-tanda depresi, termasuk juga cara menghadapi orang depresi.

Pemahaman yang cukup tentang kesehatan mental sejatinya bisa memberikan dampak yang baik untuk lingkungan kita kelak bahkan tak menutup kemungkinan bisa menyelamatkan banyak jiwa.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Tahukah Kamu Inilah 7 Waktu Paling Tepat Untuk Meminum Air Putih

Air merupakan salah satu hal penunjang kehidupan manusia, setiap hari manusia memerlukan asupan air mineral yang cukup untuk menunjang aktifitas hariannya. Normalnya, tubuh memerlukan delapan gelas air atau sekitar dua liter air per hari nya. Sayangi tubuhmu dengan minum air putih yang dibutuhkan, jangan sampai tubuhmu kekurangan cairan hanya karena kamu malas meminumnya.

Selain itu, ternyata mengonsumsi air putih di waktu yang tepat juga dapat membantu kinerja organ tubuh secara maksimal lho! Inilah 7 waktu yang tepat untuk meminum air putih.

1. Satu Gelas Air Sebelum Tidur

Jangan lupa untuk menerapkan kebiasaan ini juga ya, segelas air putih sebelum tidur dapat mengganti cairan yang hilang saat seharian kamu bergulat dengan aktifitasmu. Selain itu, segelas air sebelum tidur juga dapat membuat tidurmu semakin nyenyak, istirahatmu akan terasa lebih lengkap.

2. Setelah Bangun Tidur Di Pagi Hari

 

Jadikan satu hingga dua gelas air putih sebagai awal mengawali harimu. Setelah bangun tidur, tubuh membutuhkan isi ulang cairan untuk proses metabolisme dan membuang racun yang ada dalam tubuh. Jadi, jangan lupa untuk menerapkan kebiasaan ini ya.

3. Satu Gelas Air Sebelum Mandi

 

Salah satu cara untuk menurunkan tekanan darah adalah dengan meminum satu gelas air putih sebelum mandi. Jika kamu akan mandi dengan air hangat, lebih baik kamu meminum air dengan suhu yang hangat juga ya.

4. Sebelum dan Sesudah Makan

Minum air sebelum dan sesudah makan ternyata sangatlah penting. Kamu bisa meneguk segelas air putih pada 30 menit sebelum makan. Hal tersebut dapat membantu kerja sistem pencernaan lebih baik. Bahkan, lebih baik minum air sebelum makan, daripada kamu meminumnya saat sedang makan.

Tujuannya supaya tubuh dapat menyerap nutrisi makanan yang baru saja dikonsumsi, kamu bisa membantunya dengan minum air setelah makan. Lakukan kebiasaan ini agar sistem pencernaanmu semakin baik ya.

5. Sebelum dan Sesudah Berolahraga.

Ketika berolahraga kamu pasti akan mengeluarkan banyak cairan, tentu saja akan merasa lelah dan kehilangan banyak tenaga. Untuk itu minumlah segelas air putih untuk mengembalikan energimu. Minum banyak air sebelum dan sesudah berolahraga dapat meningkatkan daya otot tubuh lho!

6. Minumlah Saat Merasa Lelah.

Perlu kamu ketahui bahwa mengonsumsi air putih secara teratur dan dalam jumlah cukup dapat membantu kerja organ tubuh dengan baik. Termasuk kerja otak. Sedangkan kekurangan air dalam tubuh atau otak dapat menyebabkan kelelahan, hilang fokus serta berbagai macam masalah lainnya. Untuk mencegah hal tersebut maka jangan lupa untuk selalu minum air putih ya.

7. Minum Banyak Air Saat Sedang Sakit.

Tubuh yang sakit memerlukan banyak cairan, untuk itu banyaklah minum ketika kamu sedang sakit. Dengan meminum air yang cukup maka bisa mempercepat kembalinya daya tahan tubuhmu.

Seperti yang kita ketahui, air putih memberi banyak manfaat untuk tubuh kita. Jadi, kamu tak perlu khawatir mengonsumsinya meski dalam jumlah banyak. Beberapa poin di atas merupakan waktu yang tepat untuk minum air putih. Sesuaikan juga dengan kemampuan meneguk hingga berapa gelas, jangan sampai tubuhmu kekurangan air ya!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Tidak Mandi Selama Dua Hari? Hati-hati, inilah Yang Akan Terjadi

Mandi adalah suatu hal yang wajib dilakukan agar kita hidup sehat. Minimalnya kita mandi dua kali sehari untuk membersihkan badan dari segala macam bakteri. Namun tetap saja masih banyak yang malas untuk melakukannya.

Apalagi disaat weekend atau libur panjang, seseorang yang menghabiskan waktunya di rumah cenderung memiliki tingkat kemalasan mandi yang tinggi, dengan alasan tidak akan pergi kemana mana. Padahal, dimanapun kita berada bakteri selalu datang kapan saja.

Lantas, apa yang akan terjadi jika kamu tidak mandi selama dua hari? Berikut penjelasannya.

1. Menimbulkan Bau Badan Bahkan Penyakit

Mandi sehari sekali boleh saja, mungkin saja karena keadaan mendesak atau situasi yang tidak memungkinkan. Namun, jangan sampai tubuhmu sama sekali tidak terbasuh air selama dua hari.

Pasalnya, tubuh manusia membawa lebih dari 1.000 tipe bakteri sehari-hari. Termasuk 40 jenis yang tidak diketahui asal-usulnya. Memang sih, beberapa jenis bakteri justru diperlukan oleh tubuh. Tetapi sebagian besar justru mengganggu dan menimbulkan penyakit. Oleh karena itu perlu dilawan dengan mandi memakai sabun. Nah kebayangkan kalau kamu tidak mandi selama dua hari berapa banyak bakteri yang ada di tubuhmu?

2. Bukan Cuma Bau Badan, Iritasi Kulitpun Bisa Kamu Rasakan


Selain bau badan, bakteri juga bisa menimbulkan iritasi kulit meskipun kamu tidak berkeringat. Gatal-gatal dan perasaan tidak nyaman akan menghampiri, orang-orang disekitarmu pun pasti akan merasa risih. Jadi, yakin nih masih mau malas mandi? Memangnya tidak sayang dengan diri sendiri?

3. Selain Penyakit dan Bakteri Yang Menghampiri, Ternyata Masih Ada Solusi

 

Terkadang, ada beberapa keadaan yang memaksa kita untuk tidak mandi. Seperti kegiatan di luar, sakit, dan lain sebagainya. Ketika keadaan tidak mendukung untuk mandi, maka gimana sih caranya agar bisa tetap bersih?

Seorang dokter kesehatan,Holly L. Philips, M.D, mengatakan bahwa jika kamu terpaksa tidak bisa mandi sama sekali selama maksimal dua hari, jangan lupa untuk tetap rutin mengganti baju. Selalu menjaga agar ketiak, lipatan leher dan wajah agar selalu bersih karena ketiga area ini merupakan area favorit bagi bakteri berkembang biak.

Meski begitu, Philips tidak menyarankan kita untuk terlalu sering mandi karena hal ini justru akan mengurangi minyak alami pada kulit yang justru membuatnya jadi kering dan bersisik. Sebisa mungkin usahakan untuk mandi minimal sekali dalam sehari ya, jangan sampai penyakit menghampirimu karena sifat jorokmu.

Jadi, berapa lama rekor yang pernah kamu lakukan untuk tidak mandi? Hihi, jangan belajar hidup jorok ya. Mandi merupakan bagian dari kesehatan, maka dari itu sayangi dirimu dengan menjaga kesehatanmu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Hal-hal yang Kerap Luput dari Perhatian, Tentang Menikah Muda yang Banyak Digadang-gadang

Manfaat paling menonjol dari kampanye menikah muda yang belakang banyak disuarakan di media sosial, adalah ‘auto bahagia’ jika hubungan sudah sah. Padahal, kehidupan setelah menikah tak melulu tentang bahagia.

“Menikah menghindarkan kamu dari zinah, karena bisa ‘ena-ena’ dengan sah”

Jadi tagline lain yang dipakai untuk mendorong semangat para kawula muda untuk segera menikah.

Kamu pikir menikah hanya tentang Ena-ena saja? Begini, kalau kamu memang tak mau berzina, kamu hanya perlu tak melakukannya. Urusan selesai! Bukan lantas memilih menikah agar bisa melakukan hubungan seks dengan sah, apalagi dengan embel-embel karena itu adalah bagian dari ibadah. Pernikahan itu adalah sebuah prosesi yang suci, bukan sekedar legalisasi seks seperti yang kamu bayangkan.

Di twitter gerakan menikah muda banyak dinilai tak benar, bahkan tak sedikit dari warganet yang berpendapat itu hanyalah pembenaran dari manusia yang tak bisa menahan nafsunya saja. Tapi di sisi lain, sosial media macam Instagram, justru jadi ladang basah yang dijadikan wadah untuk mensuarakan gerakan menikah muda.

Mereka memilih mensederhanakan semuanya, tak perlu melanjutkan studi, menikah tanpa wali, hingga nominal biaya pernikahan yang sebenarnya cukup kecil. Lalu harus bagaimana kawula muda sebenarnya menyikapi gerakan ini? Ada beberapa hal yang perlu kita pahami.

Pernikahan Itu Sakral, Kamu Perlu Mempersiapkan Mental

Ini bukan cerita negeri dongeng yang selalu berakhir dengan bahagia, ini adalah kehidupan nyata, dimana bahagia bisa saja berdampingan dengan duka. Baru-baru ini Salmafina Sunan, pada salah satu wawancaranya berkata jika menjadi janda adalah sesuatu yang berat.

Ya, di usianya yang terbilang masih sangat belia, Salma sudah menjadi janda setelah sebelumnya pernah menikah dengan hafiz Alquran bernama Taqy. Semua perempuan, tak terkecuali Salma tentu tak pernah membayangkan jika pernikahannya harus berakhir di meja pengadilan. Dan hal lain yang akhirnya dijadikan alasan mengapa pernikahannya tersebut hanya berumur 3 bulan adalah kesiapan mental.

Di usia yang masih remaja atau belum cukup dewasa, bisa jadi kita masih berkelut mencari jati diri. Emosi yang masih meledak-ledak hingga logika yang sering dikesampingkan. Maka, daripada harus buru-buru memutuskan untuk menikah, sebaiknya siapkan mentalmu dulu saja.

Cinta Tak Membuatmu Kenyang, Kita Butuh Kesiapan Finansial

“Kalau sudah menikah, rejekinya pasti selalu ada”.

Tak bermaksud untuk meremehkan kuasa doa atau pun kepercayaanmu akan hal tersebut. Tapi manusia juga perlu berpikir dengan logika. Walau hidup tak melulu tentang materi dan harta, tapi berpikir bahwa menikah hanya butuh niat saja jelas salah. Selain kesiapan lain, finansial yang memadai jadi salah satu hal yang perlu dipikirkan.

Kalau sudah begini, biasanya mereka akan mengambil contoh beberapa pasangan yang memang sedari kecil sudah kaya. Menjadikan pasangan tersebut sebagai acuan, padahal tak semua pasangan yang menikah muda sudah stabil keuangannya. Alih-alih bisa membantu orang tua, biasanya pasangan yang menikah muda justru jadi penambah beban keluarga.

Akan Hidup Bersama Selamanya, Sudahkah Dirimu Yakin Bisa Berkomitmen dengan si Dia?

Bukan seperti pacaran yang bisa putus dan berganti pasangan, ketika memutuskan menikah. Itu artinya kita sudah berjanji untuk hidup bersama denganya selamanya. Bukannya memberikan gambaran tentang bagaimana kenyataan yang akan dihadapi dua orang, kampanye gerakan menikah muda lebih sering mempertunjukkan hal-hal manis nan bahagia.

Cintamu tak akan membara tetap besar, kadang kala kamu akan merasa dia jauh, mengecewakanmu, atau bahkan melukai hatimu. Disinilah komitmen akan bekerja tetap bersamanya atau memilih untuk berpisah saja. Dan tak hanya berkomitmen untuk pernikahan saja, kamu juga butuh berkomitmen untuk segala hal lain yang akan dilakukan selepas menikah.

Akan Jadi Istri atau Suami, Kamu Harus Mampu Mengontrol Emosi

Di usia yang masih belia, kemampuan untuk mengelola emosi masih jauh dari kata mumpuni. Hal-hal remeh yang sebenarnya bisa diredam sering jadi alasan pertengkaran dengan pasangan. Alih-alih bisa menghalau emosi pasangan, emosi dalam diri sendiri saja belum bisa dilawan.

Nah, ketidakmampuan kita untuk mengontrol emosi bisa jadi induk sikap dan perbuatan buruk lain yang mulai bermunculan. Bahkan tak sedikit yang kemudian berakhir dengan kekerasan. Merasa ia berubah, tak ada lagi cinta, kemudian memilih untuk bercerai saja. Padahal, bisa jadi kamulah yang memang terburu-buru. Tak mengenalnya lebih dalam, tiba-tiba menerima pinangan lalu kemudian menyesal.

Dan yang Terakhir, Pahami Juga Soal Kesehatan Reproduksi

Dengar, perempuan yang sudah melakukan hubungan seks pada rentan usia yang masih sangat muda beresiko besar terkena kanker serviks. Dilansir dari situs hellosehat.com, penelitian di British Journal for Cancer menunjukkan bahwa perempuan muda dengan kemampuan ekonomi menengah ke bawah lebih berisiko terjangkit infeksi HPV karena melakukan hubungan seks empat tahun lebih cepat dari perempuan muda dengan kondisi ekonomi yang lebih baik.  

Padahal kanker serviks, jadi pembunuh nomor 2 paling berbahaya yang menyebabkan kematian bagi perempuan Indonesia. Tak sampai disitu saja, kamu juga harus tahu jika sebenarnya organ reproduksi perempuan di bawah usia 20 tahun yang belum siap mengandung dan melahirkan. Hasilnya, kesehatan reproduksi yang kerap diabaikan ini   akan meningkatkan risiko kematian bagi ibu dan anak, tingginya angka anak yang lahir cacat, dan stunting.

Kalau sudah begini, masih mau bilang jika menikah muda jadi solusi dari masalahmu? Jangan menggebu dalam menentukan pilihan, karena hasilnnya bisa jadi hanya menambah beban.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top