Feature

Setiap Kali Emosi, Cobalah Lakoni Hal Ini

Walau tak semua orang sentimen, tapi pada beberapa hal pastilah kamu pernah emosi. Kenyataan yang tak sesuai keinginan, teman yang menyebalkan, jalanan macet tak karuan, atau apa saja yang bisa memancing amarah untuk diluapkan. Setidaknya ini mungkin bisa membuat lega, tapi dilain sisi, yang namanya emosi pastilah tak baik kan?

Ada hal-hal buruk yang bisa saja terjadi setelahnya, mulai dari membuat orang lain terluka atau justru melukai diri kita. Bertumbuh jadi manusia dewasa memang banyak tantangannya, dan mengelola emosi jadi salah satunya. Maka untuk tak buru-buru marah, coba lakoni hal-hal ini saja.

Setiap Kali Emosimu Terpancing, Berusahalah untuk Menenangkan Diri Terlebih Dahulu

Kamu akan kalah jika ternyata sikap marah-marah bisa menang atas dirimu. Bendung hasrat untuk marah-marah, cari celah untuk bisa membuat dirimu tenang. Dan salah satu cara paling mudah yang bisa kamu lakukan adalah dengan menarik nafas dalam-dalam kemudian menghembuskannya secara perlahan.

Menahan diri ketika emosi memang tak semudah yang kita bayangkan, karena ada saja  hal lain yang bisa mendorong kita untuk lebih marah. Tapi jika ingin hidup yang lebih damai, belajarlah untuk mengontrol diri dimulai dari tak terpancing emosi.

Jika Sudah Lebih Tenang, Coba Cari Tahu Apa yang Membuatmu Marah Sampai Begitu

Ini perlu, karena kadang kala ada saja penyebab yang tak begitu terlihat mengapa akhirnya kita emosi. Gambarannya begini, kamu kesal pada pacar karena sudah seminggu tak ada kabar. Kemudian karena merasa sedang emosi, candaan seorang teman yang sebenarnya biasa kamu anggap sebagai sesuatu yang berlebihan. Ya, kamu menjadikanya sebagai sasaran pelampiasan kemarahan. Dan jelas itu salah.

Nah, demi menghindari hal-hal yang tak kau ingini. Kamu perlu mencari tahu, apa alasan yang membuatmu marah-marah. Karena degan begitu, setidaknya kita jadi bisa mengontrol diri. Tak melampiaskan kemarahan pada sembarangan orang.

Lempar Semua Pikiran Buruk dan Bayangkan Resiko dari Emosimu

Memang, saat sedang dilanda oleh masalah yang pelik, otak kita cenderung lebih fokus memikirkan jalan keluar terbaiknya. Padahal nih tanpa disadari, terkadang bukan masalah yang mendorong munculnya reaksi negatif. Melainkan pikiran dan asumsi buruk yang justru kita ciptakan sendiri.

Maka salah satu jalan keluarg terbaik untuk mengendalikan emosi, bisa kita mulai dengan berhenti memikirkan kemungkinan buruk yang terus menghantui pikiran. Terdengar klise memang, tapi menghindari diri agar tak terlalu larut dalam masalah jadi jalan untuk meringankan beban.

Selain itu, penting juga untuk memikirkan kemungkinan apa yang akan terjadi jika kita mengikuti emosi. Dicap buruk oleh teman, dianggap tak dewasa oleh rekan kantor, atau hal-hal lain yang nantinya merugikan diri sendiri.

Selanjutnya Cobalah untuk Berlapang Dada, Menerima Semua Sebagai Perkara yang Biasa

Kamu mungkin emosi karena macetnya kendaraan di jalan, pekerjaan yang terus datang, pacar yang akhir-akhir ini kurang perhatian, sampai menu makan siang yang tak sesuai pesanan. Iya, kami tahu ini meyebalkan, tapi satu hal yang perlu kamu tahu. Hal tersebut tak hanya terjadi atas dirimu saja.

Diluar sana, ada banyak orang yang kemacetan lebih parah, masih sibuk mencari pekerjaan, depresi karena tak punya pacar, sampai tak bisa merasakan apa itu namanya makan siang. Lagipula hal-hal seperti itu adalah perkara biasa, karena hidup memang tak melulu tentang bahagia. Ada beberapa kekesalan yang akan kita hadapi, untuk itu belajarlah menerimanya jadi sesuatu yang memang sudah seharusnya terjadi. Setidaknya ini akan membantumu menahan emosi.

Kalau Memang Masih Kurang Membantu, Alihkan Pikiranmu Pada Hal-hal Menyenangkan

Dari banyak cara yang bisa kita lakukan untuk menahan emosi, mengalihkan pikiran pada energi positif jadi yang terbaik. Dan salah satu kegiatan yang bisa kita lakukan adalah, membentengi emosi dengan hobi. Dengan begitu kita bisa lupa, tentang emosi yang tadi memenuhi jiwa. Abaikan semuanya, ganti dengan kegiatan yang kamu suka. Tak melulu dengan hobi, menonton video-video lucu di internet pun bisa berhasil mengalahkan emosimu.

Demi Energi Positif Baru, Kamu Bisa Bercerita dengan Siapa Saja yang Kau Percaya

Walau tak selalu memberi jalan keluar untuk masalah yang kita miliki. Berbagi cerita dengan teman selalu jadi sumber kekuatan. Ketika semua keluh dan kesah kita bagikan pada dirinya, seolah-olah ada beban lain yang sudah hilang dari pundak kita.

Maka kalau akhir-akhir ini kamu sering emosi, cobalah minta waktu dari teman atau keluarga yang menurutmu bisa kamu percaya dan mau mendengarmu bercerita. Ingat, jangan marah-marah dan emosi lagi ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Dorce Gamalama Sudah Nyaman Tinggal Amerika Serikat

Belum lama ini Dorce Gamalama menceritakan pengalaman ketika tinggal di Amerika Serikat. Dorce menjelaskan bahwa ia tinggal di Amerika Serikat selama enam bulan dan di Indonesia selama enam bulan. Ia pun mengungkapkan alasan kenapa tidak bisa menetap di Amerika lebih dari enam bulan.

“Iya saya memang di Amerika sekarang, jadi 6 bulan di sana, 6 bulan pulang. Kita kan enggak boleh stay di sana, harus balik dulu. Nanti sudah berapa tahun kita baru punya green card, saya dua tahun lagi baru punya green card jadi mesti bolak-balik,” ucap Dorce seperti dikutip viva.co.id, Kamis (21/3).

Aktris berusia 55 tahun itu juga mengungkapkan alasannya kenapa memilih tinggal di Amerika Serikat. Bagi Dorce, tinggal di Amerika sangat memberinya ketenangan.

“Enggak ada alasan pokoknya enak saja, pokoknya lebih di sana tidak ada istilah nanya lu apa, bangsa apa, agama apa, enggak ada, kita menjalankan tanggung jawab kita masing-masing sebagai manusia,” tuturnya.

Pemain film Hantu Biang Kerok itu juga mengatakan bahwa ia sudah tinggal bolak-balik Indonesia Amerika sejak tahun 2014 lalu. Alasannya memilih Amerika juga karena Dorce sangat kagum dan menyukai kota New York.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Aura Kasih Tak Ragu Memegang Ular Sekalipun Sedang Hamil

Penyanyi Aura Kasih kini tengah mengandung buah cintanya dengan sang suami, Eryck Amaral. Dalam beberapa unggahannya di akun Instagram, Aura Kasih tampak berfoto dengan ular. Warganet mengira bahwa Aura tengah mengidam memegang ular. Namun, Aura membantahnya.

“Wah gila, enggak (ngidam ular), kalau ular itu memang sudah punya dari dulu, tapi karena hamil dia aku titipin ke teman aku. Kebetulan, bawain lagi dong ularnya ke sini, mau liat lagi, seperti apa, gitu aja,” kata Aura seperti dikutip dari kompas.com, Kamis (21/3). Kebiasaan Aura yang akrab dengan ular saat hamil juga sempat mendapat protes dari pengikutnya di Instagram.

“Banyak yang DM, ‘Mbak lagi hamil, jangan, istighfar, karena itu binatang jelek’. No, menurut aku semua binatang lucu, kata aku. Enggak boleh bilang jelek,” ujar Aura lagi. Ia menganggap hal ini sebagai latihan untuk anaknya saat lahir agar jadi penyuka binatang. Bagi Aura, ia sangat menyukai ular terutama jenis piton.

“Aku memang suka ular dan aku suka pitonku. Yang kecil itu punyaku, kalau yang gede, yang difoto punya temanku,” paparnya. Selama hamil, Aura mengaku selalu ingin melihat hewan-hewan yang menurutnya lucu dan menggemaskan.

“Enggak ada ngidam. Jujur, kalau ngidam lebih ke pengin liat binatang-binatang lucu. Kalau aku lagi lihat di Instagram pasti lihatnya kucing, anjing, binatang lucu aja,” jelas Aura.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Punya Tiga Anak, Ririn Dwi Ariyanti Bersyukur Tetap Diberi Kebebasan untuk Bekerja oleh Sang Suami

Aktris Ririn Dwi Ariyanti mendapat kebebasan untuk bekerja dari sang suami, Aldi Bragi. Ia pun bersyukur karena itu.

“Apa pun aktivitas saya, saya selalu dapat dukungan. Untungnya didukung terus sama suami,” kata Ririn seperti dikutip kompas.com, Kamis (21/3). Kendati aktif bekerja, Ririn tetap menyadari tugasnya sebagai sebagai seorang istri dan ibu untuk tiga anaknya. Ia tidak mau kesibukannya dalam bekerja malah membuat keluarganya terabaikan. Soal membatasi pekerjaan, Ririn mengakui bahwa suaminya juga memberikan nasihat mana yang harus diambil atau tidak.

“Kalau (suami) membatasi kalau di luar dari pekerjaan ya. Aku dibatasi. Tapi, kalau pekerjaan ini (kegiatan shooting) sudah dari bagian aktivitas aku. Itu tetap terus konsisten sih. Shooting menyesuaikan dengan kebutuhan,” ujar Ririn.

Ia menikah dengan Aldi Bragi pada 11 Juli 2010. Dari pernikahan itu mereka dikaruniai tiga anak. Putri pertama mereka, Siti Alana Kalyani lahir pada 13 Oktober 2011. Dua tahun kemudian, tepatnya 12 Januari 2013, Ririn melahirkan anak kedua. Anak ketiga pasangan tersebut, Rami Alfie Utomo, lahir pada 15 April 2018.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top