Feature

Followernya Banyak, Yang Mention Sering, Tapi Sedikit Yang Tahu Siapa Dia!

karakter penulisan

“Min, cara restart Tipe S6, gimana ya?”

“Sis, barangku kok gak sampe-sampe?”

Tak satu dua kali kita berhubungan dengan akun menggunakan komunikasi seperti itu. Bisa itu akun milik perusahaan, brand atau justru fanpage sejumlah public figur. Jumlah followernya tak sedikit, kalau diperhatikan mentionnya pun bisa ratusan perhari. Bayangkan akun telkomsel misalnya di mention 49 ribu kali lebih di bulan maret yang lalu saja.

Tapi sedikit yang tahu siapa orang yang berada di balik akun-akun tersebut. Secara pakem mereka disebut sebagai Social Media Specialits atau ada juga yang menyebutnya dengan Social Media Admin. Jumlahnya bisa jadi tidak cuma seorang dalam satu akun, bisa sampai dikelola tim yang berisi lebih dari sepuluh orang.

Enak ya kerjanya hanya posting, bersosial media kemudian dibayar. Mungkin kamu berpikir begitu. Tapi sesungguhnya, mereka juga manusia yang utuh, bukan akun digital yang tak punya rasa. Bahkan mungkin pekerjaannya tidak seasyik yang dibayangkan. Berikut beberapa fakta yang hanya sedikit orang tahu tentang social media specialist.

Karena Admin Itu Bukan Cuma Posting Status

sosmed admin

Ini bukan akun personal yang bisa sesuka hati diisi apa saja. Social Media Specialist adalah perwakilan dan corong utama sebuah brand di dunia gital. Wajar jika mereka diwanti-wanti untuk hati-hati menjalankan tugasnya.

Mereka harus membuat perencanaan konten yang matang. Secara garis besar ada sejumlah strategi yang harus mereka buat, mulai dari strategi menambah jumlah follower, meningkatkan engagement, sampai menghadapi komplain.

Setelah semuanya selesai, mereka sudah dinanti oleh beban report yang tak mudah. Ini semacam laporan pertanggung jawaban. Kemampuan komunikasi, digital hingga statistik wajib dikuasi oleh mereka.

Karena Kadang Batas Gender Tidak Jelas

gender sosmed

Siapa bilang akun belanja dengan target ibu-ibu adminnya perempuan? Siapa pulak yang yakin kalau akun situs modifikasi kendaraan bermotor yang sarat laki-laki, adminnya juga pria?

Ya jangan salah, ini tantangan lain yang dimiliki para Social Media Specialist. Apalagi untuk mereka yang bekerja di perusahaan besar dengan brand yang beragam. Bisa saja dipindah tugaskan untuk menangani brand yang berbeda dengan gendernya.

Mereka harus sigap melakukan pendekatan yang tetap. Pola komunikasi harus dengan cepat disesuaikan. Ini bukan perkara mudah, mungkin setara para aktor atau aktris. Bedanya, nama mereka tak pernah muncul di kredit title manapun.

Karena Kepo Sudah Jadi Jati Diri

sosmed kepo

Lelah memang menjadi seorang stalker yang selalu kepo terhadap akun orang lain. Tapi ini seperti jadi tugas resmi tak resmi seorang Social Media Specialist. Sejumlah akun kompetitor pasti dimasukan dalam list yang terus dipantau.

Ada tekanan bahkan perasaan sedih, ketika admin lain berhasil membuat gelombang viral dalam akunnya. Dorongan gemas untuk bisa berbuat sama seketika muncul pada saat itu juga. Hidup jadi tak tenang? Iya kadang seperti itu!

Karena Jam Kerja Pun Ikut Tak Jelas

social media admin

Buat yang mendambakan bekerja rutin masuk jam 9 pulang jam 5, jangan coba-coba melamar kerja sebagai Social Media Specialist. Apalagi untuk mereka yang menghandle sendiri alias tidak ada dukungan tim.

Dunia digital dan internet tak seperti kantor yang mengenal jam kerja dan tutup khan? Bisa saja diwaktu-waktu tertentu ada hal dengan urgensi tinggi yang perlu dieksekusi saat itu juga. Impian weekend dengan tenang, liburan menyenangkan sering kali hanya tinggal impian buat mereka.

Karena Kepribadian Jadi Berantakan Tak Jelas

kepribadian sosmed

Ya, batas antara dunia pekerjaan jadi samar. Sering kali gaya bicara, memanggil kawan bahkan update status dan twit di akun personal masih dengan gaya bahasa yang sama. Bayangkan seandainya akun personal dan akun brad yang dimanage berbeda gender misalnya.

Belum lagi, keterikatan terhadap produk jadi sangat tinggi. Mungkin dalam kehidupan sehari-hari pun mereka jadi fans paling militan dari produk yang ditanganinya. Tak sedikit pula Social Media Specialist yang menghandle lebih dari satu akun brand.

Aneh, tapi begitulah adanya. Jadi jika suatu saat ingin berumpah serapah komplain terhadap akun sebuah brand, ingatlah bahwa ada seseorang nyata di belakang akun itu. Ada orang yang mungkin harus standby 24 jam, tak jelas batas gendernya, dituntut menguasai banyak bidang sekaligus harus kepo. Pahamilah mereka!

2 Comments

2 Comments

  1. yulia

    May 8, 2015 at 10:56 am

    wah.. Jadi mikir-mikir lagi untuk terjun bebas jadi social media admin. Btw, klo ngga kepo ga bisa jd admin ya, hehehehe ?

  2. Sersan Tips

    May 9, 2015 at 6:47 am

    berat juga ya, bahkan bekerja hanya dengan mengetik-ngetik di android bisa berat juga…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Lima Tanda kalau Mentalmu Memang Sedang Lelah, Mungkin Ini Saatnya Kamu Perlu Ambil Cuti Sebentar

Punya tubuh yang dijaga bukan hanya fisik. Urusan mental pun tak bisa diabaikan. Sayangnya, banyak orang yang masih suka menganggap remeh kesehatan mental sehingga saat depresi melanda misalnya, mereka pun tak memiliki pengendalian yang kuat untuk mengembalikan kondisi mereka seperti semula.

Bila mental sedang terjun, banyak orang yang memilih  untuk terpuruk dan berlama-lama meratapi kesedihan dibanding mencoba bangkit. Padahal yang namanya fase hidup tentu kita tak selalu berada diatas, ‘kan? Kamu sendiri pasti pernah terjebak di situasi semacam ini, ‘kan? Sebagai tindakan antisipasi, mungkin jauh lebih baik kalau kamu mengenali dulu tujuh tanda kalau mentalmu memang sedang lelah dan perlu istirahat.

Entah Mengapa, Kamu Kehilangan Semangat untuk Menjalani Hari

Padahal kamu memiliki setumpuk pekerjaan yang harus dilakukan, tapi sepertinya kamu kehilangan daya dan semangat untuk menyelesaikan tanggung jawabmu itu. Kesedihan mendera jiwamu sehingga membuatmu jadi enggan melakukan banyak hal, termasuk menyingkir dari lingkungan sosialmu. Lihatlah, sudah jelas sekali kalau mentalmu memang sedang lelah. Entah apa yang kamu alami, tapi sebaiknya kamu mengambil waktu sejenak untuk menenangkan diri.

Kamu Juga Kehilangan Motivasi buat Menyelesaikan Target Jangka Pendekmu

Untuk urusan pekerjaan, setiap orang pasti punya target jangka pendek yang harus dikejarnya. Tapi kali ini, kamu merasa tak mampu mencapai target itu. Padahal sebelumnya kamu bisa optimis dalam mengejar target tersebut. Visi dan misi yang sebelumnya bisa menstimulasi dirimu agar lebih produktif, kali ini tak berdampak apa-apa. Tenang, jangan memaksakan dirimu untuk terus mengejar target. Tarik napas sejenak, tenangkan pikiranmu, kalau perlu beristirahatlah sejenak dibanding kamu merasa tertekan lantaran kehilangan motivasi.

Kamu Jadi Mudah Gelisah padahal Tak Biasanya Kamu Begitu

Gelisah yang sebelumnya tak pernah melandamu sesering ini, belakangan jadi sering kamu rasakan. Entah gelisah lantaran pekerjaan, asmara, pertemanan, bahkan keluarga. Hanya karena hal sepele, kamu jadi dibuat gelisah.

Kamu tak seluwes dulu yang bisa diajak bercanda. Ketakutan yang ada di dalam dirimu membuatmu jadi sukar sekali bersosialisasi. Kalau kamu sampai di titik ini, mintalah atau carilah seseorang yang bersedia mendengarkan keluh kesahmu. Bahkan jangan sungkan untuk datang ke psikiater atau psikolog, semua demi kebaikan mentalmu, bukan?

Tidurmu Setiap Malam pun Jadi Tak Nyenyak

Perasaan gelisah yang terus muncul kemudian membuat jam tidurmu terganggu. Awalnya sehari-dua hari. Lantaran terbiasa, jam tidurmu jadi kacau dan kamu cenderung jadi insomnia.  Kalau sudah begini, fisikmu pun jadi taruhannya. Tahu sendiri ‘kan, yang namanya kurang tidur itu jelas tak baik untuk kesehatanmu? Karenanya, saranku kalau memang mentalmu sedang perlu istirahat, jangan sungkan mengatakannya pada kerabat terdekatmu.

Permasalahan Sepele Bahkan Bisa Memicu Dirimu untuk Sedih Berkepanjangan

Karena mentalmu memang sedang lelah, kamu pun jadi sangat sensitif. Bahkan untuk bercandaan sepele yang biasanya kamu bisa tertawa, tapi tidak untuk saat ini. Kamu merasa dunia tak mengerti dirimu sehingga hal itu membuatmu sedih bahkan menangis. Parahnya, tangismu tak hanya sebentar. Mungkin bisa lama bahkan berkali-kali.

Hei, menangis itu wajar, tapi berhentilah memperparah kondisi mentalmu. Jangan membuatnya semakin menderita. Cobalah ambil waktu sejenak, kontemplasi dengan setiap hal  yang mungkin sudah kamu lalui. Mungkin sulit, tapi tak ada salahnya mencoba, dibanding kamu terus-menerus terpuruk pada sedih yang sebenarnya bisa kamu atasi sendiri.

Ketahuilah, saat mental seseorang sedang lelah, menangis itu bukan hal yang sulit untuk dilakukannya. Namun, setelah menangis pun bukan kelegaan yang didapatkannya, tapi perasaan lelah dan hilang semangat. Untuk itu, semuanya dimulai dari dirimu, kalau kamu masih sayang pada dirimu sendiri, jangan biarkan dirimu berlama-lama terpuruk dengan situasi semacam ini.

2 Comments

2 Comments

  1. yulia

    May 8, 2015 at 10:56 am

    wah.. Jadi mikir-mikir lagi untuk terjun bebas jadi social media admin. Btw, klo ngga kepo ga bisa jd admin ya, hehehehe ?

  2. Sersan Tips

    May 9, 2015 at 6:47 am

    berat juga ya, bahkan bekerja hanya dengan mengetik-ngetik di android bisa berat juga…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Tiada Kisah Paling Indah, Kisah Kami di Pramuka

Hal yang mungkin paling kamu ingat, Pramuka atau Praja Muda Karana adalah bagian dari salah satu ekstrakulikuler di sekolah. Sering disebut-sebut sebagai momen yang menyebalkan. Tak semua orang suka akan kegiatan Pramuka yang konon membosankan. Yap, sejak tahun 1990-an, kamu yang masih duduk di bangku sekolah memang harus mengikuti upacara peringatan yang cukup panjang. Bahkan tak boleh pulang meski jam pelajaran sebenarnya dikosongkan.

Tapi tak sedikit pula yang justru merasa senang untuk ambil bagian. Tak sekedar ikut pelajaran tambahan, ada nilai lain yang diharapkan akan diperolah dari kegiatan yang identik dengan Persami ini. Nah, untuk memeriahkan perayaannya yang jatuh pada hari ini, 14 Agutus. Sesuai dengan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 448 Tahun 1961, tentang penetapan Hari Peringatan Pramuka. Kami akan mengajakmu bernostalgia dengan masa-masa indah di Pramuka, yang sulit dilupa.

Belajar Tepuk Pramuka, Bingung Mengikuti Gerakan Sampai Jadi Bahan Tertawaan

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Ini bukan sekedar tepuk tangan biasa, ada irama dan nada yang harus disesuaikan dengan gerakan. Kamu yang baru saja belajar, mungkin akan sedikit kewalahan, mengikuti gerakan kawan lain yang sudah lebih dulu paham. Tapi, selain berusaha untuk menyeimbangkan gerakan, tepuk tangan yang keterusan justru jadi sesuatu yang paling menempel diingatan. Karena itu artinya kamu akan jadi bahan tertawaan banyak kawan, yang kelak jadi kenangan.

Simpul Pramuka, Bukan Sekedar Ikat Tali Biasa

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Masih ingat tidak, bagaimana dulu kita susah payah mengingat berbagai macam tekniknya. Hanya untuk bisa naik tingkat dari kelas sebelumnya. Sekilas sih kelihatannya, kemampuan ini hanyalah mengikat tali biasa. Padahal kenyataannya, setiap simpul dengan nama yang berbeda, punya teknik dan cara ikat yang berbeda. Nah, pertanyaannya, kamu masih ingat nggak caranya?

Bersemangat Setiap Kali Ada Persami, Mulai dari Menyiapkan Dasi Hingga Kaos Kaki

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Saat ini kamu mungkin bisa berkemah dimana saja, dan kapan saja. Tapi Perkemahann Sabtu Minggu di Pramuka selalu jadi momen yang tak akan pernah terlupa. Bagaimana kamu bersiap-siap untuk menyiapkan semua keperluan, dasi dan topi yang tak boleh ketinggalan, hingga kaos kaki hitam yang selalu sering tertukar dengan milik kawan. Ya maklum, kan sama-sama hitam.

Tak hanya jadi ajang untuk melatih kemandirian, kegiatan ini juga kita sukai karena merasa bebas dari aturan rumah. Tak ada orangtua yang selalu sibuk mengawasi kita, hingga kegiatan tebar pesona pada lawan jenis yang mungkin disuka. Dan kenangan yang paling manis adalah, perempuan yang akhirnya pacaran dengan kakak pembina, hingga laki-laki yang juga menyatakan cinta pada adik tingkatnya.

SKU Tak Boleh Dilupa, Begitupula dengan Berbagai Macam Upacara yang Selalu Terkenang di Kepala

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Buku kecil ini tak boleh terlupakan saat ujian naik tingkat dari Pramuka Siaga, Penggalang, Penegak, sampai Pandega. Disebut juga sebagai Syarat Kecakapan Umum, buku ini memuat hal-hal yang berisi syarat yang harus kita penuhi untuk bisa naik tingkat ke jenjang yang lebih tinggi.

Begitu juga dengan banyak momen yang tercipta setiap kali upacara. Gerakan yang salah dari Pemimpin Upacara, Pengucapan Dasa Dharma dan Try Satya yang tak sesuai urutannya, hingga momen lucu lain yang sering terjadi di luar kendali. Pada masa  itu, kita mungkin mersa kecewa, karena telah berbuat salah. Tapi kini, hal-hal semacam itu justru jadi sesuatu yang kita rindukan dari Pramuka.

Dan yang Paling Tak Boleh Dilupa, Kejadian-kejadian Aneh dan Lucu Selama Berkemah

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Kesurupan, mungkin jadi salah satu hal yang paling sering kita temukan setiap kali ada Persami dan Jambore di Pramuka. Mulai dari roh-roh halus yang sekedar menganggu dan usil, hingga kejadian lain yang mungkin juga mengerikan. Serupa dengan tersesatnya kita di kegiatan Penjelajahan, sampai makan bersama dalam satu wadah yang besar.

Dulu, hal-hal itu bisa jadi sesuatu yang terasa memalukan. Apalagi jika kamu sering jadi anggota yang terkena hukuman. Makan dengan waktu yang ditentukan, hingga menyanyi di depan regu sebagai hukuman. Tapi, kalau boleh berkata jujur. Saat ini, hal-hal semacam itu justru jadi sesuatu yang kamu rindukan.

Nah, kalau kamu. kira-kira dulu ikut Pramuka tidak? Kalau ikut apa nih hal yang paling berkesan dan terkenang sampai sekarang?

 

 

 

 

2 Comments

2 Comments

  1. yulia

    May 8, 2015 at 10:56 am

    wah.. Jadi mikir-mikir lagi untuk terjun bebas jadi social media admin. Btw, klo ngga kepo ga bisa jd admin ya, hehehehe ?

  2. Sersan Tips

    May 9, 2015 at 6:47 am

    berat juga ya, bahkan bekerja hanya dengan mengetik-ngetik di android bisa berat juga…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Bila Gelisah Mendera Saat Bekerja, Hanya Kamu yang Bisa Mengatasinya

Saat mengawali hari, tentunya kamu mau jadi orang yang produktif dalam segenap aktivitasmu. Termasuk untuk urusan pekerjaan. Selain lantaran kamu dipercayakan tanggung jawab lewat pekerjaan, menjadi produktif juga baik untuk alasan kesehatan. Hanya saja, ada sebagian orang yang memiliki masalah dengan produktivitas mereka. Alih-alih semangat saat melakukan sederet aktivitasnya, justru ia merasa gelisah berkepanjangan saat di tempat kerja. Percayalah, situasi semacam ini sangat tak menyenangkan.

Pemicunya banyak, ada yang merasa gelisah karena banyaknya pekerjaan yang harus diselesaikan, ada juga yang mengaku lingkungan pekerjaannya dipenuhi oleh orang-orang yang tak menyenangkan sehingga membuat rasa damai dalam hati  itu sukar sekali muncul bila sudah tiba di tempat kerja. Bagaimanapun, ketahuilah bila gelisah mendera, satu-satunya yang bisa mengatasi dan menyelamatkanmu dari situasi tersebut ya hanya dirimu saja.

Buatlah Sebuah Rencana Harian Dimana Kamu Menantang Dirimu Sendiri untuk Memiliki Hidup yang Lebih Baik

Menghilangkan kegelisahan tanpa sebuah rencana matang yang kamu buat sendiri sebenarnya tak mungkin. Bagaimanapun, kamu harus bisa membuat rencana sederhana tentang hidupmu, setidaknya untuk satu hari kedepan. Hal ini akan membantu fisik dan mentalmu agar lebih kuat.

Rencana yang disusun penuh dengan energi positif mendorongmu agar mengeksekusi setiap rencana tersebut dengan baik pula. Dengan demikian, kendati kehidupan di lingkungan kerjamu mungkin terasa berat, tapi pikiranmu lebih teralihkan untuk mengeksekusi rencanamu tadi dibanding bergelut dengan segala bentuk kegelisahan.

Temukan Cara atau Strategi Sederhana untuk Mengenali Diri, Baru Kamu Bisa Beranjak Mengusir Rasa Gelisahmu

Belajar bukan selalu berarti mempelajari sesuatu yang baru. Setiap hari, bahkan setiap saat, sejatinya kamu pun sedang belajar untuk mengenali siapa dirimu lebih dalam lagi. Kamu perlu tahu, setiap orang memang memiliki keinginan alamiah terhindar dari rasa sakit, termasuk yang sifatnya emosional. Hanya saja belum semua orang tahu caranya. Buktinya, demi menghalau rasa sakit dalam mentalnya, banyak yang memilih mengonsumsi obat-obatan terlarang. Belajar dari fenomena semacam ini, kita memang perlu mengenal lebih dalam lagi tentang diri sendiri. Termasuk perasaan dan emosi dalam diri ini.

Penulis buku The Work, Bryon Katie mengatakan, cara awal yang bisa kamu lakukan adalah mengubah pola pikir dan segala yang ada di benakmu. Tanyakan hal-hal yang perlu kamu tanyakan pada dirimu sendiri. Membaca buku yang bisa membangun karaktermu sejatinya bisa menghalau rasa stres dan kegelisahan di lingkungan kerja bahkan dalam hidupmu.

Kenali Penyebab atau Pemicu Rasa Cemas yang Muncul dalam Dirimu

Tak ada yang menyangkal kalau lingkungan kerja sekarang ini sangat kompetitif. Bahkan beberapa peraturan pun dibuat semakin ketat. Mungkin ini bisa jadi alasan banyak karyawan yang akhirnya merasa tertekan, termasuk dirimu.

Untuk itu, cobalah kenali lagi pemicu rasa cemas atau gelisah yang kamu alami. Mungkin ada juga yang merasa tak suka dengan persaingan yang begitu kuat di tempat kerjamu, atau ada juga yang terpikir  untuk mengundurkan diri karena lingkungan kerja sudah tak sehat lagi. Hal-hal semacam ini sebenarnya lumrah terjadi di tempat kerja manapun. Tinggal bagaimana kamu bersikap. Terpenting, jangan biarkan dirimu didera kecemasan berlama-lama.

Fokuskan Diri pada Hal yang Positif Saja

Faktanya, memfokuskan diri hanya pada sesuatu yang positif sangatlah membantu. Saat menghadapi lingkungan kerja yang begitu menekanmu, cobalah untuk melihat hal positifnya, sekecil apa pun itu. Sebab kalau terus-terusan fokus pada hal-hal yang hanya mencemaskan dirimu, kamu hanya akan didera lelah berkepanjangan. Cobalah ingat lagi motivasi awalmu saat bekerja. Sempatkan istirahat sejenak di sela-sela pekerjaanmu, tulislah segala hal positif yang bisa mendorongmu agar semangat lagi. Cara sederhana ini akan membantumu jadi pribadi yang lebih kuat lagi.

 

2 Comments

2 Comments

  1. yulia

    May 8, 2015 at 10:56 am

    wah.. Jadi mikir-mikir lagi untuk terjun bebas jadi social media admin. Btw, klo ngga kepo ga bisa jd admin ya, hehehehe ?

  2. Sersan Tips

    May 9, 2015 at 6:47 am

    berat juga ya, bahkan bekerja hanya dengan mengetik-ngetik di android bisa berat juga…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top