Tips

Sebenarnya Wajah Jutek yang Kupunya Ada Penjelasan Ilmiahnya

Walau sedang baik-baik saja, ada saja orang yang berpikir jika aku sedang marah. Manusia memang terlalu mudah untuk menebak kepribadian seseorang. Cukup hanya dengan melihat penampilan saja, lantas dengan enteng menyimpulkan.

Jadi begini, kukatakan padamu meski sering mendapatiku dengan ekspresi yang memang tak ramah bukan berarti aku sedang marah.

Aku ini hanyalah salah satu dari sekian banyaknya manusia yang bernasib serupa. Ya, ini bukan salahku, bukan salah ayah dan ibuku. Sebab aku mungkin jadi salah satu orang yang kadang merasa beruntung, mengalami Resting Bitch Face (RBF) yakni sebuah sindrom yang ditandai dengan ekspresi natural yang sering dipersepsikan seperti orang yang tidak tertarik, tak peduli, atau bitchy.

Sering Dipikir Sedang Marah, Padahal Memang Beginilah Wajah Asli yang Kupunya  

“Kamu lebih terlihat cantik saat tersenyum”

Jadi penyataan yang sudah sering kali kudengar. Hah, kalau bisa jujur aku pun ingin berlaku demikian. Nah untuk itu, saat ini ada sesuatu yang ingin kusampaikan. Dan berharap ini bisa menjelaskan.

Dari data yang didapat oleh beberapa para peneliti sudah mengonfirmasi bahwa RBF kini bisa diukur dengan serangkaian tes diagnostik. Riset ini dilakukan di Nordus Information Technology, Jason Rogers dan Abbe Macbeth menganalisa lebih dari 10.000 ekspresi yang dipindai menggunakan FaceReader.

Mereka menuturkan bahwa ada fakta, jika ekspresi rata-rata manusia terdiri dari 97 persen ekspresi alami dan tiga persen ekspresi emosi. Dan sebagai salah satu pecobaannya, mereka memindai wajah Kristen Stewart yang mungkin terlihat serupa dengan wajah yang kupunya. Iya, serupa juteknya maksudnya.

Mereka menemukan sebuah duri dalam emosi mereka, sebuah faktor X di balik raut wajah yang diyakini jadi penyebab mengapa kami ini susah terlihat ramah.

Kerap Sulit Mencari Teman Karena Dianggap Tak Bisa Beradaptasi dengan Benar

Seolah tak puas dengan perkataan yang menganggap kami ini tak tak bisa bersikap ramah, hal lain yang sering datang adalah kesulitan mencari teman. Belum lagi mencoba berteman lebih dekat, kalian kerap berpikir bahwa kami ini tak baik dijadikan teman.

Nampaknya, kalian memang lupa bahwa penampilan luar kadang tak menjadi alasan untuk menilai sisi dalam hati seseorang. Aku memang tak bisa terlihat ramah dengan senyum yang mempesona. Tapi bukan berarti pula diriku tak bisa membuka diri untuk berteman.

Atau Dicap Sebagai Orang yang Suka Menghakimi, Padahal Hanya Berujar Sesuai dengan Hal yang Diyakini

Untuk menilai seseorang, kita memang harus jujur. Tak ada yang perlu ditutup-tutupi. Jika memang tak suka ya sudah katakan saja. Dan pengalamanku yang kerap menerima tudingan-tudingan tak berdasar yang bilang bahwa aku bukanlah orang yang baik dijadikan teman. Membuat aku terbiasa berkata serupa. Namun tetap dengan pemahaman yang kupunya.

Kalian mungkin akan sering sakit hati, atas ujaran yang selalu kusampaikan dengan jujur. Walau akan terdengar menyakitkan, yang penting aku sudah katakan dengan jujur tanpa ada kepura-puraan.

Sialnya Lagi, Aku Sering Dipaksa Tersenyum Oleh Orang-orang yang Tak Bisa Memahami

“Senyum dong, nah gitu kan cantik!”

iya-iya cantik, tapi jika ternyata tak nyaman. Bagaimana dong pemirsah?

Dari banyaknya orang yang ada di lingkungan pertemanan, hanya sedikit mereka yang bisa memahami isi hati. Selebihnya kerap berujar sesuka hati.

Salah satunya, memaksaku tersenyum hanya karena berpikir wajahku tak terlihat ramah sama sekali. Padahal ini bukanlah sesuatu yang dibuat-buat, murni karena memang beginilah situasinya.  

Dianggap Tak Punya Selera Humor, Sebab Jarang Tersenyum Meski Sedang Ngobrol Ngalur Ngidul

Kejadian berikut, jadi hal lain yang kadang memaksa diri untuk meratapi nasib sejenak. Bukan tidak mau bersyukur dengan raut wajah yang kupunya, hanya saja jika bisa sedikit lebih terlihat ramah mungkin situasinya akan berbeda.

Dan akan lebih terasa sulit jika ada momen-momen tertentu yang kadang memaksaku untuk tertawa, namun terlihat seperti dipaksa. Sebab disaat orang lain sudah mengeluarkan gelak tawa yang cukup bahagia, aku hanya bisa tersenyum tipis mengikuti irama bahagia yang ada.

Meski akhirnya gagal juga.

Tidak Bisa Banyak Bergaya, Disegala Situasi Raut Wajahku Akan Tetap Sama

Tuntutan lain yang sering membuat kami ini merasa semakin jatuh, tatkala diminta untuk berekspresi lewat raut wajah. Dan meski sedang dihadapkan dalam berbagai macam situasi, entah itu bahagia, kecewa,bersedih atau tertawa. Ekspresinya masih akan tetap sama.

Ini bukanlah sesuatu yang dibuat-buat, konon budaya sekitar hingga faktor genetis dipercaya jadi sesuatu yang memicunya. Tak bisa berbuat banyak, meski sudah berkali-kali menjelaskannya, masih ada saja orang yang tak bisa memahaminya.

Dan untuk kamu yang mungkin bernasib sama, kamu bisa mengirimkan artikel ini untuk menjawab mereka. Iya mereka yang kerap bertanya, kenapa wajahmu selalu terlihat marah.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Bus Terguling dan Tewaskan 29 Orang di Portugal

Sedikitnya 29 orang tewas setelah kecelakan bus turis yang mengangkut puluhan turis Jerman jatuh menggelinding di salah satu pulau di Portugal, Madeira. Kecelakaan terjadi pada pukul 18.30 waktu setempat, Rabu 17 April 2019 setelah pengemudi disebutkan kehilangan kendali kemudi di persimpangan dan tikungan yang jalannya tak mulus sebagaimana diberitakan kantor berita Portugal, Lusa.

Bus tersebut jatuh di jalanan di dataran tinggi, kemudian berguling dan menimpa atap rumah di pemukiman yang berada di area bawah.

“Saya sampai tak bisa berkata-kata atas kecelakaan fatal ini. Saya tak sanggup melihat penderitaan dan duka yang dialami korban,” kata Wali Kota setempat, Filipe Sousa.

Ia mengatakan seluruh turis dalam bus tersebut merupakan warga negara Jerman, namun tak menutup kemungkinan ada beberapa warga lokal diantara mereka. Korban tewas 11 orang lelaki dan 17 orang wanita, kemudian satu orang wanita lainnya meninggal dunia setelah sempat dirawat di rumah sakit.

Sementara itu, pemimpin pemerintahan daerah Madeira, Pedro Calado mengatakan, bus tersebut sebenarnya memenuhi standar keselamatan dan keamanan. Karenanya ia mengungkapkan, masih terlalu dini memastikan penyebab kecelakaan maut tersebut.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Aktris Senior Michelle Yeoh Dapat Peran untuk Sekuel ‘Avatar’

Sekuel film Avatar tengah digarap. Para kru film masih mencari pemeran untuk melengkapi peran di dalam film tersebut. Kabar terbaru menyebutkan giliran aktris senior Michelle Yeoh yang bergabung di kisah fiksi ilmiah tersebut. Melansir The Hollywood Reporter, Yeoh mendapat berperan sebagai ilmuwan bernama Dr. Karina Mogue. Ia akan beraksi di Pandora, tempat tinggal para makhluk berwarna biru yang disebut suku Na’vi.

“Sepanjang karirnya, Michelle selalu menciptakan karakter yang unik dan mudah diingat. Saya berharap dapat bekerja sama dengan Michelle untuk melakukan hal yang sama di sekuel ‘Avatar’,” kata sutradara James Cameron.

Nama Yeoh sudah diakui sebagai aktris senior Internasional. Dirinya sudah terjun di dunia perfilman sejak tahun 1984 dimana sudah sekitar 47 film dan empat serial yang dibintanginya.

Beberapa penampilan yang paling diingat adalah ketika Yeoh tampil dalam film ‘Memoirs of a Geisha’ (2005) dan ‘The Mummy: Tomb of the Dragon Emperor’ (2008). Terakhir, ia berperan sebagai Eleanor Young dalam ‘Crazy Rich Asians’ (2018).

Februari lalu, Cameron membenarkan judul-judul film sekuel Avatar yang sempat bocor pada November lalu. Di antaranya ‘Avatar: The Way of Water’, ‘Avatar: The Seed Bearer’, ‘Avatar: The Tulkun Rider’ dan ‘Avatar: The Quest for Eywa’.

“Saya tak bisa mengkonfirmasi ataupun membantah. Baik, begini yang bisa saya katakan. Judul-judul itu merupakan judul yang sedang dipertimbangkan. Dan belum ada keputusan akhir yang dibuat,” ujarnya beberapa waktu lalu. Cameron memang tengah bekerja keras menyelesaikan empat sekuel ‘Avatar’ yang rilis perdana 10 tahun lalu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Prabowo Kalah Telak, 25 TPS di Boyolali Dimenangkan Jokowi

Sulit untuk diprediksi, beberapa hasil perhitungan suara yang sudah beredar pun menunjukkan keberagaman hasil pemenang. Ada TPS yang terhitung dimenangkan Jokowi-Ma’ruf Amin, namun ada pula yang mencatat kemenangan untuk Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Nah, menariknya di salah satu daerah Jawa Tengah. Sejumlah TPS di Boyolali justru dimenangkan oleh pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin dengan perolehan suara 100 persen. Yap, setidaknya ada total 25 TPS di Boyolali yang pemilihnya tak satupun memberikan suara untuk Prabowo-Sandi.

Salah satunya, TPS 02 Dukung Pongangan, Desa Jeruk, Kecamatan Selo. “Jokowi-Amin dapat 270 suara, sedangkan Prabowo-Sandi nol,” kata Sekretaris Desa Jeruk, Supriyanto, saat dikonfirmasi soal jumlah surat suara, Rabu (17/4/2019).

Dilansir dari Kumparan.com, tak hanya di TPS 02, di TPS 01 Desa Jeruk juga terjadi hal yang sama, di mana Jokowi-Ma’ruf mendapatkan 180 suara dari warga. Hal ini tentu mengejutkan DPC PDIP Boyolali atas hasil mutlak itu.

“Ini luar biasa sekali, tapi kita tetap tunggu hasil akhirnya. Luar biasa ini, saya mengapresiasi hasilnya,” kata Seno Samodro selaku Wakil Ketua DPC PDI Perjuangan Boyolali,

Dan menurut data yang didapat dari Panti Marhein Boyolali, setidaknya, ada 25 dari 106 TPS di Boyolali dengan hasil perolehan suara mutlak untuk Jokowi-Ma’ruf. Semuanya tersebar di beberapa kecamatan yang berbeda.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top