Trending

Satu Lagi Anak Jenius Asal Indonesia Menarik Perhatian Masyarakat Australia

Sebuah lomba anak-anak jenius di Australia bertajuk Child Genius mengangkat nama seorang anak asal Indonesia, Peter Susanto. Peter merupakan putra dari pasangan Henry dan Lenny Susanto  yang berasal dari Jawa Timur. Dalam lomba tersebut, Peter berhasil meraih peringkat ketiga.

Lomba yang ditayangkan di jaringan televisi lokal Australia itu bekerjasama dengan organisasi nirlaba bernama MENSA itu baru tayang enam episode. MENSA sendiri diketahui sebagai organisasi yang menghimpun orang-orang dengan IQ tinggi.
Peter (12 tahun) bersama adiknya Eva (9 tahun) merupakan anggota MENSA mewakili Northern Terrotory (NT). Hanya mereka yang memiliki IQ di atas 132 yang bisa diterima keanggotaannya dalam MENSA. Mereka diuji dalam berbagai kategori antara lain matematika, pengetahuan umum, sains, menghapal, mengeja dalam Bahasa Inggris. Sejak awal lomba, Peter selalu difavoritkan untuk menang lantaran selalu mendapat nilai terbaik dalam beberapa kategori awal.

Hanya saja di babak akhir menjelang final, terjadi kontroversi ketika Peter mendapatkan nilai 19 dari maksimal 20 dalam kategori teknologi masa depan.

Dalam episode tersebut, Henry mengajukan pertanyaan kepada panitia mengenai jawaban anaknya Peter yang dianggap salah. Henry beranggapan pertanyaannya kurang jelas. Namun akhirnya seroang juri mengatakan jawaban Peter salah. Ia pun harus bertanding lagi dengan peserta perempuan lantaran nilai keduanya sama.

Nah, di babak play off ini Peter kalah sehingga tak bisa melaju ke babak final dan hanya meraih posisi ketiga.  Dalam Bahasa Indonesia yang lancar dengan logat Jawa, Peter berusaha mengenang hal positif dari lomba tersebut. Dia mengaku sudah bisa melupakan kekecewaannya dalam lomba tersebut, meski sampai sekarang dia masih yakin jawaban yang dia berikan dalam lomba tersebut benar.

“Saya bisa berjumpa dengan teman-teman yang ikut lomba, dan sampai sekarang saya masih melakukan kontak dengan mereka,” kata Peter seperti dikutip Viva.co.id. Bocah yang baru berusia 12 tahun itu mengaku ingin jadi dokter yang bisa menemukan obat untuk menyembuhkan banyak orang.

Mengenai latar belakangnya, Peter lahir di Adelaide (Australia Selatan) karena sebelumnya kedua orangtuanya, Henri dan Lenny pernah tinggal dan belajar di sana, sebelum pindah ke Darwin. Henri seorang insinyur kimia yang bekerja di perusahaan pemerintah, sementara Lenny bekerja sebagai guru. Sebagai ibu, Lenny mengaku sudah melihat perbedaan pada diri Peter dalam hal kecerdasan sejak anak itu masih kecil.

“Saya ingat di usia 2 tahunan, dia sudah bisa menerjemahkan percakapan dari Bahasa Inggris ke Bahasa Indonesia untuk neneknya. Padahal ketika itu dia sama sekali tidak kami ajari Bahasa Inggris, karena di rumah kami menggunakan Bahasa Indonesia campur Jawa,” tambahnya.

Hal lain yang berkesan bagi Lenny yaitu ketika masuk sekolah, Peter pernah menyelesaikan persoalan yang dihadapinya dengan seorang murid lain, yang melakukan bully terhadapnya.

“Dia kemudian berteman dengan murid yang membully tersebut, karena Peter mengaku beberapa kali dipukul anak tersebut. Dia memutuskan berteman dengannya, dan kemudian bullying itu berhenti. Saya terkesan dengan jalan pikirannya di usia yang masih begitu muda,” tambah Lenny lagi.

Sampai di usia 12 tahun, Lenny melihat anaknya ini tidak sekadar mampu di bidang akademik, namun juga sudah berpikir jauh ke depan, misalnya melakukan kegiatan sosial.

“Setiap minggu, dia dan adiknya berjualan kue khas Indonesia yang dibuat neneknya di salah satu kawasan pinggir pantai di Darwin. Hasil keuntungan penjualan kue tersebut digunakan membeli coklat dan buku-buku yang disumbangkan kepada anak-anak ketika kami pulang ke Indonesia,” jelasnya.

Malah sekarang, menurut Lenny, Peter sudah memikirkan untuk membantu anak-anak aborijin di Darwin yang memiliki prestasi bagus di sekolah.

“Dia melihat bahwa perhatian untuk anak-anak aborijin untuk bergerak di bidang olahraga sudah ada, namun di bidang akademik belum banyak. Jadi dia sekarang berusaha mencari sponsor untuk mengumpulkan dana bantuan kepada anak-anak aborijin yang berprestasi,” tutur Lenny.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Demi Melacak Ratusan Penguntit, Taylor Swift Pakai Teknologi Pemindai Wajah Saat Konser

Taylor Swift ternyata menggunakan teknologi pendeteksi wajah saat menggelar California’s Rose Bowl pada Mei lalu demi mengawasi ratusan penguntit atau stalker yang kerap membuntutinya.

Dikutip dari The Verge, alat ini dipasang pada sebuah perangkat khusus. Para pengunjung pun tak sadar kalau sebenarnya keberadaan alat ini ditanam pada perangkat berupa papan elektronik yang menampilkan video proses latihan Taylor Swift. Baru kemudian saat para penonton memperhatikan video tersebut, secara diam-diam alat pendeteksi merekam dan memindai wajah masing-masing pengunjung.

Berdasarkan wawancara Rolling Stone dengan seorang petugas keamanan konser, wajah-wajah tersebut kemudian dikirimkan ke Nashville, Amerika Serikat, yang menjadi “command post”, untuk dicocokkan dengan muka-muka penguntit yang sebelumnya sudah diketahui.

Taylor Swift menjadi artis Amerika Serikat pertama yang diketahui menggunakan teknologi pendeteksi wajah di konsernya. Sayangnya, saat ini masih jadi perdebatan apakah penggunaan teknologi ini bisa dibenarkan secara hukum. Sebab, ada yang menilai konser menjadi ranah pribadi bagi penyelenggara. Dengan demikian, penyelenggara berhak memantau pengunjung yang datang. Namun, penggunaan teknologi ini terbilang tak lazim dan berlebihan, namun ternyata hal ini bukan yang pertama.

Sebelumnya, pada April 2018, polisi di China menangkap seorang pelaku kejahatan yanng bersembunyi di antara sekitar 60.000 penonton konser di Nanchang International Sports Center. Sistem pengawasan ini bisa mengawasi pergerakan orang di kerumunan karena menggunakan sistem pemantau “Xue Liang” atau “Sharp Eye”.

Di Amerika Serikat, teknologi pemindaian wajah nantinya akan dikembangkan untuk menggantikan sistem tiket. Jika berhasil, penonton film di bioskop tidak perlu lagi menggunakan tiket kertas, karena cukup dengan menggunakan wajah yang sudah dipindai sesuai dengan nomor bangku sesuai saat pembelian.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Pelaku Menyerahkan Diri, Ussy Tetap Ingin Proses Hukum Tetap Berjalan

Pembawa acara Ussy Sulistiawaty (37) akhirnya menerima permintaan maaf orang yang menghina anaknya di media sosial. Perempuan itu juga sudah menyerahkan diri ke Mapolda Metro Jaya. Namun, Ussy akan tetap melanjutkan proses hukum atas pelaku penghinaan itu.

“Itikad dia bagus untuk menyerahkan diri. Tapi, karena sudah masuk laporan, tetap diproses,” kata Ussy seperti dikutip Kompas.com, Kamis (13/12/2018).

Ussy mengatakan pula bahwa perempuan pelaku penghinaan tersebut mengakui perbuatannya. Pelaku sadar tidak akan bisa kabur ke mana-mana sehingga memilih menyerahkan diri ke polisi.

“Dia sadar, mau ganti IG (Instagram) apa pun, polisi juga akan menemukannya. Makanya, dia sadar, menyerahkan diri. Indonesia kan sekarang lagi melawan bullying dan cyber crime, kita harus dukung. Jangan sampai laporan saya ini dikatai lebai,” ujar istri artis peran dan pembawa acara Andhika Pratama ini. Diberitakan sebelumnya, Ussy Sulistiawaty melaporkan lebih dari 10 akun yang menghina anaknya lewat media sosial dengan kata-kata tidak pantas.

Ussy melaporkan mereka dengan pasal pencemaran nama baik, dengan ancaman hukuman empat tahun penjara.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Berkunjung ke Vatikan, Menteri Susi Penuhi Undangan dari Paus Fransiskus dan Bahas Isu Kelautan

Pada salah satu agenda kerja di Eropa baru-baru ini, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti terlihat mengunjungi Vatikan untuk memenuhi undangan dari Paus Fransiskus. Yap, Fungsi Penerangan Sosial Budaya KBRI Vatikan Wanry Wabang mengungkapkan, Ibu Susi berkunjung ke Vatikan dalam rangka menghadiri audiensi dengan Paus bersama ribuan umat Katolik dan wisatawan non-Katolik.

Undangan tersebut beliau terima, tatkala menghadiri acara Our Ocean Conference di Bali 29-30 Oktober beberapa waktu lalu. Dalam acara yang berlangsung di Aula Paolo Sesto Vatikan, Rabu (12/12) lalu, pukul 09.00-11.00 waktu setempat tersebut. Menteri perempuan yang terkenal dengan kata “Tenggelamkan” itu, berkesempatan untuk bersalaman dengan Paus Fransiskus dan menyampaikan ucapan terima kasih atas surat Paus yang dikirimkan pada acara Our Ocean Conference 2018 serta mengundang Paus ke Indonesia.

“Saya mengucapkan terima kasih secara langsung atas dukungan dan komitmen Vatikan yang disampaikan oleh H.E Archbishop Piero Pioppo…,” ucap bu Susi seperti dilansir dari Antara, Jumat (14/12)

Selain itu, Menteri Susi juga melakukan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Vatikan Monsinyur Paul Richard Gallagher di Istana Apostolik Vatikan. Adapun tujuan pertemuan itu adalah untuk membahas pengertian antara Vatikan dan Indonesia mengenai upaya penanggulangan pencurian ikan dan “perbudakan” di sektor perikanan.

Kepada Susi, Paus menyatakan akan terus mendoakan dan memberikan dukungan bagi rakyat dan bangsa Indonesia. Dan Vatikan juga berjanji, untuk setuju membantu upaya Indonesia mengangkat isu hak-hak kelautan di forum PBB.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top