Feature

Rumah Tangga Adalah Urusan Pribadi, Kalau Ada yang Bercerai pun Kamu Tak Perlu Sibuk Menghakimi

Masih ramai pemberitaan di sejumlah media soal kabar perceraian eks Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama dan istrinya, Veronica Tan. Awalnya, kabar ini sempat simpang siur dan disangka hoax. Namun seiring keterangan resmi dari pihak Ahok—sapaan akrab Basuki, dalam hal ini disampaikan lewat pengacaranya, kini rumah tangga Ahok-Vero memang sedang di ujung tanduk.

Kabar ini jadi trending topic karena publik menyayangkan biduk pernikahan yang telah dibina selama 20 tahun itu harus menemui jalan akhir berupa perceraian. Padahal keduanya selalu tampak serasi ketika muncul di hadapan publik. Kabar perceraian ini pun menggiring opini tersendiri bagi publik, khususnya warganet. Banyak spekulasi yang muncul setelah pengacara memberi sinyal pasti soal kabar ini. Orang-orang seakan tak ingin tinggal diam, kini, perceraian Ahok-Vero yang seharusnya jadi masalah pribadi justru jadi perbincangan umum yang tak lagi mempedulikan soal privasi.

Berkaca dari masalah ini, sejatinya ini bukan kali pertama publik bereaksi soal kasus perceraian. Sebelumnya, jika ada selebriti, penyanyi, atau sekalipun pejabat yang diisukan bercerai, kita pasti tak ketinggalan untuk ikut berkomentar. Seakan-akan kita punya andil besar untuk ikut menghakimi keputusan tersebut. Haruskah setiap orang berlaku demikian? Bukankah rumah tangga itu adalah seutuhnya milik setiap pasangan yang menjalani? Lalu mengapa kita masih sibuk menghakimi?

Dalam Perjalanan Sebuah Rumah Tangga Rasanya Mustahil Jika Tak Ada Masalah yang Mendera

Begini, jangankan rumah tangga, orang yang masih menjalani hubungan pacaran saja seringkali didera masalah. Itulah sebabnya, rasanya mustahil jika dalam rumah tangga tak ada masalah yang menghampiri. Mulai dari masalah yang terkesan sepele, hingga ujian berat yang seringkali kita rasa seperti tak ada jalan keluar.

Tapi sekali lagi, masalah dalam bentuk apa pun kalau lingkupnya sudah di dalam rumah tangga, maka yang sebaiknya menyelesaikan adalah suami dan istri tanpa ada campur tangan orang lain terlebih dahulu. Bayangkan kalau kamu di posisi mereka, relakah kamu jika ada yang mencampuri ranah privasimu? Karenanya, sebelum terlalu jauh menghakimi mereka yang memutuskan untuk bercerai, baiknya kita menghargai privasinya terlebih dahulu.

Andai Kamu Bertukar Posisi Dengannya, Apa yang Akan Kamu Lakukan Bila Banyak Tudingan Terarah pada Rumah Tanggamu?

Seperti yang sudah kukatakan, pernahkah kamu membayangkan jika kamu yang ada di posisinya? Kamu tertekan bukan hanya karena masalah rumah tangga, tapi tuntutan dari orang banyak serta tudingan yang keabsahannya pun diragukan. Berat bukan? Mungkin ini yang sedang dilalui baik Ahok maupun Vero. Mendapati masalah rumah tangga mereka kini jadi konsumsi publik, tak sedikit orang yang berusaha menekan dan menuding salah satu individu sebagai penyebab keretakan rumah tangga.

Setiap Pasangan Punya Hak Melindungi Privasi, Kamu Harusnya Menghargai

Kamu mungkin tak tahu bagaimana upaya pasangan yang sedang didera masalah perceraian berusaha menemukan jalan terbaik selain perceraian. Mungkin mereka tetap melakukan upaya mediasi dan rekonsiliasi. Namun hal itu bukanlah hal mudah.

Kalaupun pada akhirnya perceraian tetap terjadi, biarkan hal itu menjadi privasi dan keputusan mereka. Kita bukanlah siapa-siapa. Sebagai manusia, tetaplah menghargai apa yang menjadi keputusan mereka. Meski mungkin kemunculan kita bermaksud memberi nasehat atau masukan positif, tapi seringkali hal itu justru jadi batu sandungan. Pada akhirnya kamu justru lupa akan posisimu yang bukan siapa-siapa dan justru menekan mereka.

Dibanding Sibuk Mencibir dan Menghakimi, Bukankah Kamu Bisa Mendoakan yang Terbaik?

Ya, doa merupakan jalan terbaik yang bisa kamu lakukan saat kamu ikut bersimpati dengan masalah perceraian yang mendera orang-orang yang kamu kenal. Tak ada doa yang tak sampai kepada Pemilik Semesta. Dibanding sibuk berkomentar atau membalas komentar cacian, lebih baik luangkan waktu untuk berdoa memohon yang terbaik untuk pihak-pihak yang sedang mengalami masalah. Meski tak terlihat, berdoa jauh lebih baik dan bermanfaat dibanding kamu terlalu sibuk mencampuri urusan rumah tangga orang lain.

Apa pun Keputusan yang Mereka Ambil, Kamu Jelas Tak Berhak Ikut Andil

Perceraian memang menyakitkan. Bukan cuma menghancurkan dua hati yang semula menjalin relasi resmi, anak-anak hasil pernikahan mereka pun akan ikut tersakiti. Kita pun tak bisa mengingkari kalau hal ini pasti terjadi. Seberat apa pun itu, keputusan untuk bercerai adalah pilihan dari pasangan yang sudah merasa jika hal itu adalah jalan terbaik.

Kita mungkin tak terima, kesal, dan memikirkan begitu jauh soal masa depan mereka, tapi tahanlah dirimu untuk tidak terlibat lebih jauh. Sekalipun masalah ini menimpa kakak, adik, atau sepupumu. Hargai keputusan mereka dan tahan diri untuk tidak terlalu ikut andil lebih jauh lagi. Setidaknya, kamu sudah berusaha mengingatkan dan menguatkan mereka yang tengah mengalami masalah seberat itu.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Jangan Cepat Menghakimi, Perempuan yang Terlihat Nakal Belum Tentu Seperti yang Kita Pikirkan

“Jangan menilai seseorang hanya dari tampilan luarnya saja”

Peribahasa itu memang sudah tidak asing di telinga kita, namun tetap saja masyarakat sangat sulit untuk menerapkannya dalam kehidupan nyata. Karena faktanya, apa yang kita lihat dari luar itulah yang akan kita simpulkan. Seperti halnya tentang perempuan nakal, hanya karena penampilan atau sifatnya yang sedikit berani dari perempuan lainnya maka di cap nakal sudah biasa baginya. Padahal, hati seseorang siapa yang tahu kan? Bagaimana jika hatinya memang baik, melebihi kita yang menghakiminya seenaknya.

Perempuan yang kelihatan nakal memang rentan mendapat pandangan negatif dari laki-laki, yah namanya juga laki-laki, jangankan perempuan yang kelihatan nakal yang tertutup saja masih ada saja yang menggoda. Padahal tidak semua perempuan yang kelihatannya nakal itu bisa diajak seenaknya. Sebenarnya bagaimana sih perempuan yang kelihatan nakal itu? Inilah beberapa uraian nya.

1. Perempuan Perokok Sudah Pasti Di Cap Nakal

Mungkin hal ini masih menimbulkan pro dan kontra, terutama di Indonesia. Tetapi kita tidak bisa menilai secara langsung perilaku perempuan merokok yang selalu disamakan dengan perempuan nakal kan? Memang sih kebanyakan perempuan yang ‘nakal’ itu merokok, tapi tidak semua perempuan yang merokok itu nakal.

Siapa tahu perempuan yang merokok itu memang sudah kecanduan seperti kalian laki-laki, jangan dulu menghakimi dia dengan menyebutnya nakal. Kepribadian seseorang tidak hanya dilihat dari sikap dan perilakunya, hati manusia cukup luas dan tidak bisa di simpulkan begitu saja. Stop nething ya!

2. Perempuan Dengan Rambut Di Cat Seringkali Dianggap Nakal


Gaya dandanan seseorang lebih banyak berhubungan dengan bagaimana seleranya merias diri. Tapi perempuan yang rambutnya dicat warna terang atau bahkan dicat blonde seringkali dicap sebagai perempuan yang ‘nakal’. Hal ini karena kita orang Indonesia umumnya punya rambut dengan warna hitam, sehingga dengan mengecat rambut maka penampilan perempuan jadi terlihat mencolok dan memancing perhatian banyak orang, terutama kaum laki-laki. Padahal tidak semuanya begitu, penampilan itu hak semua orang bukan?

Sekali lagi saya tekankan, menilai kepribadian itu tidak cukup dari penampilannya saja. Gaya seseorang itu berbeda-beda, cobalah untuk tetap menghargai tanpa menghakimi.

3. Perempuan Bertato Identik Dengan Kekerasan dan Kenakalan


Fenomena perempuan bertato memang seringkali mendapat pandangan negatif dari masyarakat, mereka menganggap dia sebagai perempuan yang bisa diajak seenaknya dan identik dengan kekerasan, padahal semua itu kembali pada cara pandang kita. Prinsip seseorang itu berbeda-beda.

Siapa tahu, perempuan yang kamu lihat punya tato di tangannya kemarin adalah seorang aktivis sosial yang menolong banyak orang. Siapa tahu juga, dia memang dulunya nakal tapi sekarang sudah nggak mau melakukan hal fana lagi. Mungkin juga seorang perempuan yang tatoan memang berperilaku hidup bebas, tapi dia memiliki prinsip dan komitmen yang ia pegang kuat, cobalah untuk memikirkan hal-hal baik tersebut sebelum menghakiminya.

4. Berpakaian Ketat dan Terbuka Seringkali Mendapat Cap Murahan


Cara berpakaian di negara kita memang sering menuai pro kontra, yang tertutup belum tentu baik dan yang terbuka juga belum tentu buruk. Mungkin saja dia berpenampilan terbuka karena tinggal di daerah yang bersuhu tinggi, atau mungkin juga dia menyukai kebebasan, selama masih batas wajar dan tidak mengganggu hidup kita kenapa kita harus menghakimi mereka?

Memang banyak perempuan yang mendapat pelecehan karena caranya berpakaian, bahkan laki-laki pun sering menyalahkan perempuan karena hal itu. Padahal saya yakin tidak ada perempuan yang ingin dilecehkan hanya karena caranya berpakaian. Cobalah untuk tetap berpikir positif jangan selalu memberikan komentar negatif pada sesuatu yang belum kita ketahui kebenarannya.

5. Pulang Malam Bukan Berarti Perempuan Malam Juga


Jangan dulu berpikiran negatif saat melihat perempuan pulang malam, mungkin saja dia baru pulang dari pekerjaan atau kuliahnya, zaman sekarang memang sudah banyak kegiatan yang menuntut untuk di selesaikan sampai malam. Tidak semua perempuan yang pulang malam itu kupu-kupu malam, tolong buang jauh-jauh pemikiran tersebut.

Bisa jadi mereka adalah perempuan-perempuan tangguh yang baru pulang bekerja keras. Bayangkan mereka sudah cape dengan kegiatannya lalu kamu memberikan cap negatif terhadapnya, semua itu hanya akan memberi rasa sakit dan sama sekali tidak ada untungnya untukmu sebenarnya.

Sekarang tahu kan, kenapa bahaya banget buat memberikan cap buruk kepada seseorang. Kalau kamu langsung ngecap perempuan nakal hanya berdasarkan apa yang kamu lihat, mendingan sih introspeksi lagi deh. Mulai sekarang belajarlah untuk tidak menilai seseorang hanya karena penampilan dan sikapnya saja, jangan mudah tertipu ya, kurangi dosa dengan berhenti menghakimi orang lain.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Bukan Untuk Membuatmu Lemah, Inilah Alasan Tuhan Memberikanmu Masalah

Hidup tanpa masalah bagaikan laut tanpa ombak, hambar. Setiap manusia pasti mempunyai masalahnya masing-masing. Setiap hari, setiap waktu, kapanpun dan dimanapun itu. Namun janganlah kamu merasa bahwa masalahmu lah yang paling berat, apalagi sampai membenci tuhan karena masalah yang dia berikan. Mungkin inilah beberapa alasan mengapa masalah selalu menghampiri kehidupan.

1. Allah Tahu, Kamu Kuat dan Mampu


Dalam setiap masalah yang Dia berikan, kamu akan menjadi sosok yang lebih kuat saat berhasil melewatinya. Kamu mungkin tidak pernah tahu apa alasan tuhan memberikanmu masalah, tapi yang harus kamu tahu selalu ada hikmah dari setiap masalah yang kamu alami. Masalah juga akan melatih mental dan cara berpikirmu. Allah tahu, kamu mampu.

2. Menyadarkanmu dari Kesalahan Di Masa Lalu


Terkadang manusia memang egois, mereka selalu merasa benar sendiri. Setiap dirinya terluka mereka langsung menyalahkan orang lain, padahal mungkin saja itu semua balasan dari perbuatannya di masa lalu. Begitupun dengan masalah yang kamu hadapi, jangan dulu mengutuk keadaan, siapa tahu Allah berniat menyadarkan.

Coba ingat-ingat lagi apakah kamu pernah menyakiti seseorang atau berbuat kesalahan di masa lalu? Mungkin dengan memberimu masalah Allah berharap kamu akan memperbaiki segalanya. Memohon ampunlah pada-Nya dan meminta maaf pada orang yang telah kamu sakiti.

3. Allah Rindu dan Ingin Kamu Kembali Mendekat Pada-Nya


Allah selalu mempunyai banyak cara agar hamba-Nya selalu ingat kepadanya. Mungkin salah satunya adalah dengan memberikanmu masalah. Ibadahmu mungkin kurang, juga kamu masih berharap kepada manusia yang jelas-jelas tidak pasti, maka dari itu Allah ingin membuatmu kembali pada-Nya. Saat sedang dilanda masalah, saat tidak ada seorangpun yang mengerti, maka kamu tidak mempunyai pilihan lain selain mengadu pada-Nya.

4. Allah Begitu Menyayangimu


Pernahkah kamu berpikir kalau bentuk kasih sayang itu tidak berupa kebahagiaan saja? Iya, saat kamu sedang dilanda masalahpun itu pertanda jika Allah sangat menyayangimu. Ada banyak tujuan baik dari masalah yang kamu hadapi, cobalah untuk belajar ikhlas dan menerimanya. Karena hidup bukan hanya tentang manisnya gula juga pahitnya kopi, Allah tahu mana yang lebih kamu butuhkan untuk kebaikanmu.

5. Akan Ada Sesuatu yang Indah Di Balik Setiap Masalah


Terkadang, saking beratnya masalah yang kamu hadapi menyerah adalah pilihan terbaik yang ada di pikiranmu. Namun perlu kamu ketahui bahwa lari dari masalah tidak akan menyelesaikan semuanya. Masalah akan terus menumpuk jika kamu lari begitu saja. Jangan karena satu masalah maka kamu kehilangan arah untuk meraih mimpi yang lainnya.

Mimpi yang telah kamu susun dan perjuangkan sedari dulu, cobalah buka mata hatimu dan mulai berdamai dengan keadaan. Satu hal yang perlu kamu yakini, akan ada sesuatu yang indah dibalik setiap masalah. Kamu hanya perlu sabar dan ikhlas dalam melewatinya.

Memang tidak ada yang ingin gagal dalam hidupnya, namun kita harus sadar bahwa manusia hanya bisa berencana. Ada takdir yang lebih berkuasa dari mimpi, ketika masalah datang cobalah untuk hadapi, jangan lari apalagi sampai mengutuk diri. Yakinkah bahwa kamu bisa melewatinya, Allah tidak akan membiarkan hamba-Nya berjuang sendirian. Bangkit dan berjuang lagi untuk meraih mimpi!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Agar Tak Membahayakan Diri, Kita Perlu Bijak Mengelola Emosi

Kenyataan yang tak sesuai keinginan, teman yang menyebalkan, jalanan macet tak karuan, atau apa saja yang bisa memancing amarah untuk diluapkan. Serungkali jadi alasan, kita untuk emosi dan marah. Tapi tak semua bisa mengeluarkan uneg-unegnya. Beberapa orang justru diam, meski emosinya sudah ada diambang batas kemarahan.

Sialnya selepas emosi dan marah-marah, ada hal buruk yang bisa saja terjadi atas kita. Membuat lingkungan merasa risih atau tak suka. Namun, seolah tak ada habisnya. Memendam amarah justru bisa berbahaya pada diri kita. Lantas harus bagaimana?

Kenali Dulu Jenis-jenis Emosimu

Setiap emosi dalam hidup kita memiliki peran penting dalam segala hal yang kita lakukan. Berpikir, berperilaku, mengambil tindakan, berbicara, dan bisa terlihat pula pada raut wajah. Sayangnya, masih banyak kita yang belum paham. Bagaimana bisa mengenali emosi dan cara mengelolanya serta membeda-bedakannya. Agar tak lagi terjebak dalam pemahaman yang salah, ini 7 jenis emosi dasar manusia dengan fungsi yang berbeda yang perlu kamu kenali.

Bahkan Sering Merasa Sendiri, Adalah Bentuk Lain dari Emosi

Ya, meski sedang berada di tengah keramaian. Jiwa dan hatimu tetap saja merasa sendiri, manusia dan hal-hal lain yang ada seolah tak berarti. Tak pernah diminta, perasaan selalu merasa sendiri bisa datang kapan saja, yang belakangan diketahui. Ternyata perasaan ini adalah bentuk lain dari emosi.  

Sebab, Meskin Jarang Disadari Memendam Emosi Bisa Berbahaya Pada Diri

Menurut psychmechanics, memendam emosi adalah cara seseorang untuk tidak mengakui emosinya atau tidak mengekpresikan emosi dengan cara yang sehat. Padahal pada dasarnya, emosi tidak bisa ditekan dan tetap harus dikeluarkan dengan cara apapun, salah satunya adalah meditasi. Sebab, emosi yang dipendam justru akan menimbulkan banyak masalah. Bagaimana saja dampaknya bisa kamu baca disini.

Untuk Itu Kita Harus Lebih peka, Cari Tahu Apa yang Membuatmu Marah-marah

Karena suka marah-marah nggak jelas, hasilnya bisa merusak mood diri dan orang-orang di sekitar. Untuk itu kita perlu lebih peka, sebab yang namanya asap tentu pastilah ada sumber api. Untuk itu, cobalah kenali berbagai hal yang mungkin jadi penyebab, kenapa belakangan ini kamu mudah tersulut amarah untuk berbagai hal yang sebenarnya bukanlah masalah.

Dan Jika Sedang Emosi, Cobalah Lakukan Hal Ini

Ada hal-hal buruk yang bisa saja terjadi setelah emosi, mulai dari membuat orang lain terluka atau justru melukai diri kita. Bertumbuh jadi manusia dewasa memang banyak tantangannya, dan mengelola emosi jadi salah satunya. Maka untuk tak buru-buru marah, coba lakoni hal-hal ini saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top