Community

Meskipun Ingin Sendiri, Nyatanya Hidup Tidak Bisa Sendiri

Hiruk pikuk, keramaian terkadang membuat diri merasa lelah. Rasanya hidup semakin penat ketika harus menghadapi keramaian, tak jarang harus bermanis ria serta berlemah lembut kepada orang-orang sekitar. Sedangkan hati tak bisa dipungkiri, rasanya ingin melakukan segala hal sendiri.

Tanpa ada orang lain, namun jika dipikirkan lagi, sulit rasanya untuk melakukan hal tersebut. Melakukan sesuatu tanpa orang lain. Terbesit tanya dalam hati mengapa Tuhan harus menciptakan manusia tidak bisa sendiri, mengapa harus ada orang lain. Tidak bisa kah kita benar-benar mandiri, tanpa harus ada campur tangan orang lain.

Apa gunanya orang lain untuk diri sendiri? Buat apa mereka ada di hidup kita? Apa memang benar-benar kita tidak bisa hidup seorang diri. Kalau memang demikian, apa yang akan di dapat jika memang manusia membutuhkan satu sama lain?

Pelajaran yang Paling Sulit Memang Tentang Hidup, dan Bisa didapatkan Jika Kamu Berteman

Ketika anak kembar saja tidak memiliki kesaman yang mutlak, maka itu juga berlaku bagi seluruh manusia. Disaat setiap manusia dituntut menjadi pribadi yang lebih baik, namun tidak ada satupun sekolah untuk seorang diri.

Mungkin itu salah satu alasan mengapa Tuhan menciptakkan orang lain untuk ada di dalam hidup kita. Dari mereka segala hal bisa kita alami, bagaimana cara berkomunikasi yang baik, menghargai orang lain, tidak menjadi sosok yang mengerikan dengan segala egosentris, serta kita bisa menjadi seseorang yang bisa mengatur emosi untuk mencapai suatu kestabilan diri dengan alam dan isinya.

Banyak hal yang bisa membuatmu merasa lebih baik atau harus lebih baik lagi, jika bukan dari orang lain kamu tidak akan mengetahui hal itu.

Karena Dunia itu Luas, Butuh Orang Lain untuk Membantumu Melihatnya

Nyatanya ketika diri sendiri ini ingin melihat dunia seperti apa, kita tak mungkin untuk melakukannya sendiri. Bahkan mungkin seumur hidup masih kurang rasanya untuk melihat dunia seperti apa. Dan disaat seperti itu kamu membutuhkan orang lain untuk bisa melihat dunia, dunia yang bukan hanya terdiri dari daratan dan lautan, bumi dan langit saja.

Namun dunia yang lebih dalam lagi, pandangan dirimu untuk melihat segala sesuatu. Entah itu mudah atau sulit, anugrah atau masalah, orang lain akan membantumu melihat, menilai sesuatu itu dengan banyak sudut pandang. Sehingga kamu bisa menilai dengan lebih bijaksana dan sadar bahwa duniamu sebenarnya lebih luas dari perkiraanmu.

Pada Nyatanya Sendiri itu Sejalan dengan Sepi, Tuhan yang Maha Baik Tidak Ingin Dirimu Sendiri

Ketika Adam tercipta, Tuhan tidak pernah berpikir untuk menciptakan sosok Hawa pada awalnya. Namun Adam yang merasa sendiri merasa hidupnya tidak menyenangkan, murung dan terasa membosankan meskipun semuanya serba ada.

Sehingga Tuhan memberikan seorang teman untuknya, tidak hanya menemani namun juga untuk berbagi. Meskipun sendiri itu menenangkan tetapi tidak selalu menyenangkan. Bukan situasi dan lingkungan yang mempengaruhi apakah seseorang tersebut merasa kesepian atau tidak?

Melainkan adakah orang lain yang bisa diajak untuk menghilangkan kesepian dijiwa. Mungkin ini yang menjadi alasan mengapa seseorang membutuhkan orang lain lagi. Jiwanya membutuhkan seseorang yang bisa diajak bicara dan berbagi banyak hal. Teman yang bisa diajak tertawa sekaligus menghadapi dunia bersama.

Tuhan selalu punya alasan mengapa hidupmu dibuat sedemikian rupa, meskipun ego diri kerap kali menutup mata hati untuk melihatnya. Disaat sendiri memberikan ketenangan namun bersama orang lain juga memberikanmu kesenangan. Bukankah hidup yang indah itu disaat semuanya bisa seimbang untuk jiwamu dan juga untuk sekitarmu.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Dorce Gamalama Sudah Nyaman Tinggal Amerika Serikat

Belum lama ini Dorce Gamalama menceritakan pengalaman ketika tinggal di Amerika Serikat. Dorce menjelaskan bahwa ia tinggal di Amerika Serikat selama enam bulan dan di Indonesia selama enam bulan. Ia pun mengungkapkan alasan kenapa tidak bisa menetap di Amerika lebih dari enam bulan.

“Iya saya memang di Amerika sekarang, jadi 6 bulan di sana, 6 bulan pulang. Kita kan enggak boleh stay di sana, harus balik dulu. Nanti sudah berapa tahun kita baru punya green card, saya dua tahun lagi baru punya green card jadi mesti bolak-balik,” ucap Dorce seperti dikutip viva.co.id, Kamis (21/3).

Aktris berusia 55 tahun itu juga mengungkapkan alasannya kenapa memilih tinggal di Amerika Serikat. Bagi Dorce, tinggal di Amerika sangat memberinya ketenangan.

“Enggak ada alasan pokoknya enak saja, pokoknya lebih di sana tidak ada istilah nanya lu apa, bangsa apa, agama apa, enggak ada, kita menjalankan tanggung jawab kita masing-masing sebagai manusia,” tuturnya.

Pemain film Hantu Biang Kerok itu juga mengatakan bahwa ia sudah tinggal bolak-balik Indonesia Amerika sejak tahun 2014 lalu. Alasannya memilih Amerika juga karena Dorce sangat kagum dan menyukai kota New York.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Aura Kasih Tak Ragu Memegang Ular Sekalipun Sedang Hamil

Penyanyi Aura Kasih kini tengah mengandung buah cintanya dengan sang suami, Eryck Amaral. Dalam beberapa unggahannya di akun Instagram, Aura Kasih tampak berfoto dengan ular. Warganet mengira bahwa Aura tengah mengidam memegang ular. Namun, Aura membantahnya.

“Wah gila, enggak (ngidam ular), kalau ular itu memang sudah punya dari dulu, tapi karena hamil dia aku titipin ke teman aku. Kebetulan, bawain lagi dong ularnya ke sini, mau liat lagi, seperti apa, gitu aja,” kata Aura seperti dikutip dari kompas.com, Kamis (21/3). Kebiasaan Aura yang akrab dengan ular saat hamil juga sempat mendapat protes dari pengikutnya di Instagram.

“Banyak yang DM, ‘Mbak lagi hamil, jangan, istighfar, karena itu binatang jelek’. No, menurut aku semua binatang lucu, kata aku. Enggak boleh bilang jelek,” ujar Aura lagi. Ia menganggap hal ini sebagai latihan untuk anaknya saat lahir agar jadi penyuka binatang. Bagi Aura, ia sangat menyukai ular terutama jenis piton.

“Aku memang suka ular dan aku suka pitonku. Yang kecil itu punyaku, kalau yang gede, yang difoto punya temanku,” paparnya. Selama hamil, Aura mengaku selalu ingin melihat hewan-hewan yang menurutnya lucu dan menggemaskan.

“Enggak ada ngidam. Jujur, kalau ngidam lebih ke pengin liat binatang-binatang lucu. Kalau aku lagi lihat di Instagram pasti lihatnya kucing, anjing, binatang lucu aja,” jelas Aura.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Punya Tiga Anak, Ririn Dwi Ariyanti Bersyukur Tetap Diberi Kebebasan untuk Bekerja oleh Sang Suami

Aktris Ririn Dwi Ariyanti mendapat kebebasan untuk bekerja dari sang suami, Aldi Bragi. Ia pun bersyukur karena itu.

“Apa pun aktivitas saya, saya selalu dapat dukungan. Untungnya didukung terus sama suami,” kata Ririn seperti dikutip kompas.com, Kamis (21/3). Kendati aktif bekerja, Ririn tetap menyadari tugasnya sebagai sebagai seorang istri dan ibu untuk tiga anaknya. Ia tidak mau kesibukannya dalam bekerja malah membuat keluarganya terabaikan. Soal membatasi pekerjaan, Ririn mengakui bahwa suaminya juga memberikan nasihat mana yang harus diambil atau tidak.

“Kalau (suami) membatasi kalau di luar dari pekerjaan ya. Aku dibatasi. Tapi, kalau pekerjaan ini (kegiatan shooting) sudah dari bagian aktivitas aku. Itu tetap terus konsisten sih. Shooting menyesuaikan dengan kebutuhan,” ujar Ririn.

Ia menikah dengan Aldi Bragi pada 11 Juli 2010. Dari pernikahan itu mereka dikaruniai tiga anak. Putri pertama mereka, Siti Alana Kalyani lahir pada 13 Oktober 2011. Dua tahun kemudian, tepatnya 12 Januari 2013, Ririn melahirkan anak kedua. Anak ketiga pasangan tersebut, Rami Alfie Utomo, lahir pada 15 April 2018.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top