Trending

Mereka Yang Tak Pernah Menutup Mata, Meski Kita Sedang Tak Melihatnya

“Sedang bersantai di akhir pekan bersama dengan keluarga di rumah, tiba-tiba saja listrik padam”

Kesal mungkin jadi salah satu hal yang akan kita rasakan. Wajar saja, waktu yang harusnya bisa kita nikmati dengan tenang, tiba-tiba berubah dalam sekejab.

Tapi apa boleh buat, Perusahaan Listrik Negara (PLN) dengan 11 pembangkit listriknya jadi satu-satunya modal untuk memenuhi seluruh kebutuhan masyarakat di 17.504 pulau di seluruh pelosok negeri, akan penerangan dan aktivitas lainnya. Jadi tak perlu heran, jika akan ada pembagian waktu padam di beberapa wilayah.

Tak perlu risau atau berpikir kita jadi terlihat tak berdaya hanya karena listrik padam di rumah. Faktanya di luar sana masih ada 4.000 pulau yang masih belum terjamah oleh listrik sama sekali. Toh mereka masih dapat hidup yang melakukan aktivitasnya. Berbeda dengan kita yang tinggal di kota, berkeluh kesah lebih dari mereka, padahal bisa jadi listriknya mati hanya sebentar saja. Jangan dulu kesal, itu bukan apa-apa dibanding mereka yang ada di daerah.

Mari Lihat Sejarah Panjang Untuk Malam Yang Selalu Benderang

Bertepatan dengan Hari Listrik Nasional yang ke-72 Tahun, rasanya sedikit janggal jika kita tak membahas bagaimana sejarah PLN bisa menghalau gelap saat malam tiba. Dimulai dari abad ke-19, saat itu Belanda masih menggunakan listrik untuk keperluan mereka sendiri. Hingga pada tahun 1927 akhirnya Belanda mendirikan perusahaan listrik negara, yang diberi nama S’Lands Waterkracht Bedriven (LWB).

Lalu pada tahun 1942, perusahaan listrik negara itu diambil alih oleh Jepang, sebagai penjajah selanjutnya. Hingga akhirnya Indonesia merdeka, dan satu bulan setelah kemerdekan, yakni September 1945. Pemuda Indonesia kemudian mengambil alih kantor Listrik dan Gas dari kekuasaan Jepang.

Namun sebagaimana yang tertera pada PP no.1 tahun 1945, tentang pembentukan jawatan Listrik dan Gas, Listrik Negara akhirnya berada dibawah naungan Depertemen Pekerjaan Umum dan Tenaga pada tanggal 27 Oktober 1945. Setelah beberapa rentetan panjang dari proses tersebut, pada tanggal 31 Agustus 1992 keluarlah Keputusan Menteri Pertambangan dengan nomor 1134, yang menenatapkan bahwa 27 Oktober adalah Hari Listrik Nasional.

 

Tanpa Harus Terlebih Dahulu Banyak Menuntut, Cobalah Untuk Memahami Upaya Yang Sedang Gencar Dilakukan

Mungkin kita adalah salah satu dari banyaknya orang yang sering gempar jika listrik padam. Mulai dari berkelakar dengan kata-kata yang bersifat merendahkan, hingga berlomba-lomba berkirim mention ke media sosial milik PLN. Memang benar sih, ini adalah hak dari setiap masyarakat untuk menyuarakan pendapat. Tapi apakah harus demikian? Tentu masih banyak cara lain Kawan!

Listrik memang jadi sumber daya yang harus diupayakan pemerintah, tapi sebagai warga negara yang baik cobalah untuk sedikit lebih bijak. Padamnya listrik yang hanya beberapa menit itu, tak sebanding dengan kata-kata yang sering kita lontarkan untuk menyampaikan hal-hal yang katanya saran.

 

Karena Berpuluh Keluh Kesah Kita Tak Sebanding Dengan Perjuangan Bertaruh Nyawa Dari Mereka

Mari kita menutup mata untuk hal-hal yang masih menjadi nilai buruk dari pelayanan yang sedang diupayakan. Cobalah lihat mereka yang menaruh separuh hidupnya untuk terang yang bisa kita nikmati setiap malam.

Jangan pikir bahwa listrik bisa menyala dengan sendiri tanpa ada orang yang mengawasi. Dari tempat di mana kamu tidur setiap malam dengan nyenyak lengkap dengan hawa dingin dari AC milikmu, ada petugas yang rela tak tidur malam demi terang yang tetap menyala.

Hingga pada beberapa petugas yang kerap bertaruh nyawa, atau malah meregang nyawa demi memperbaiki beberapa sambungan dari saluran listrik yang mungkin terputus. Satu hal yang perlu kita ketahui, ketika kita sedang berkeluh kesah untuk listrik yang tak kunjung menyala. Ada petugas PLN yang sedang bertaruh nyawa untuk kita.

 

Lalu Bandingkan Dengan Mereka Yang Hidup Di Daerah Dan Tak Bisa Merasakan Hal Yang Sama

voanews.com

Setidaknya hingga saat ini masih ada 4.000 pulau yang masih krisis listrik, dengan 8,5 juta keluarga yang belum tahu bagaimana listrik bekerja untuk hidup mereka.

Bahkan berdasarkan data Kementerian ESDM 2016, ada 12 ribu desa di Indonesia yang belum teraliri listrik dengan baik. Sebanyak 2.915 desa diantaranya hidup dalam gelap, atau belum teraliri listrik sama sekali, sedangkan 9.000 desa lainnya hanya dialiri listrik 2-3 jam dalam sehari. Dan 17 ribu sekolah yang juga belum teraliri listrik sama sekali.

Mereka juga tentu ingin merasakan hal yang sama dengan kita yang tinggal di kota. Hidup nyaman dengan listrik untuk segala aktivitasnya. Masih mau mengeluh?

 

Lagi Pula Meski Kita Sudah Bayar, Bukan Berarti Memakai Dengan Seenaknya

Nah, ini akan jadi dalih yang sering kita pakai untuk menggencarkan komentar kepada pihak penyedia layanan. Semboyan Kerja Nyata Terangi Negeri dari PLN tentu tak akan dapat terlaksana jika tak didukung oleh kita sebagai pemakai. Sayangnya sebagian besar dari kita justru masih berpikir bahwa pasokan listrik yang telah kita gunakan sudah kita bayar, lantas merasa berhak memakainya sesuka hati. 

Padahal keputusan pemerintah yang melakukan pencabutan subsidi listrik secara bertahap kepada 19,0 juta pelanggan rumah tangga mampu, berdaya 900 Volt Ampere (VA) sejak Januari 2017 lalu, masih kerap kita permasalahkan.

 

Nyalakan Secukupnya Matikan Selebihnya, Selamat Hari Listrik Nasional

Pemakaian listrik dengan porsi yang sesuai pada tempatnya, jadi salah satu hal yang mendukung pertumbuhan ekonomi negara. Bagaimana tidak, jika setiap kita tak lagi memakai listrik dengan sesuka hati. Itu berarti ada simpanan energi lain yang bisa dipakai oleh orang lain.

Tak hanya itu saja, kepatuhan untuk menggunakan energi listrik sesuai porsinya jadi salah satu hal yang akan mendukung upaya peningkatan kinerja yang lebih baik dari Perusahaan Listrik Negara.

Selamat Hari Listrik Nasional, terus berjuang untuk meningkatkan terang yang merata bagi seluruh Indonesia.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Film Bebas : Kilas Balik Kenangan Manis Anak-anak ‘90-an

Dendang ‘Bebas’ milik Rapper kondang Iwa K, barangkali jadi salah satu lagu hits pada era 90-an yang masih banyak didengarkan hingga sekarang. Hal itu pulalah yang jadi inspirasi untuk Riri Riza dan Mira Lesmana, tatkala pasutri ini membesut film terbarunya yang diberi judul sama seperti lagu Iwa K, Bebas.

Yap, Bebas adalah sebuah film yang diadaptasi dari film box office hits Korea berjudul Sunny (2011). Selain jadi negara ke-4 yang sudah menerjemahkan film Sunny, CJ Entertainment sebagai production house dari film aslinya, konon memberi kebebasan pada Miles Films untuk memproduksi Bebas hingga jadi sebuah suguhan epik yang sangat relateable dengan kehidupan orang Indonesia sepanjang tahun 90-an. Mulai dari lagu-lagu asyik hingga polemik politik. 

Bercerita tentang seorang remaja perempuan asal Sumedang yang baru pindah ke Jakarta, bernama Vina yang diperankan oleh Maizura. Sebagaimana anak-anak SMA, di sekolah barunya, Vina bertemu dengan siswa-siswi yang tergabung ke dalam geng yang ditakuti di sana, yakni Kris (Sheryl Sheinafia), Jessica (Agatha Priscilla), Gina (Zulfa Maharani), Suci (Lutesha), dan Jojo (Baskara Mahendra).

Tak butuh waktu lama, kesan pertama atas nasib yang dirasa serupa, membuat Kris merasa akrab dengan Vina. Hingga akhirnya mereka menemukan satu nama untuk menamai gengnya, yakni ‘Geng Bebas’. Ada banyak cerita menarik yang kemudian mereka alami bersama. Menikmati waktu sepulang sekolah, belajar dance bersama, dan beberapa kenakalan lain yang membuat mereka justru kian berbahagia. Akan tetapi, kebersamaan atas kelompok yang mereka bentuk harus berakhir karena sebuah peristiwa tragis. 

Puluhan tahun kemudian, ketika Vina dewasa yang diperankan oleh Marsha Timothy sedang mengunjungi ibunya, secara tak sengaja ia bertemu dengan Sahabatnya Kris dewasa yang diperankan oleh Susan Bachtiar. Kris yang menderita sakit parah, divonis hanya akan hidup sebentar lagi. Dan sebagai permintaan terakhir sebelum ia pergi, Kris meminta Vina untuk mengumpulkan kemblai Geng Bebas untuk reuni.  

Tahu sahabatnya akan pergi, Vina berusaha untuk mengumpulkan satu persatu sahabat-sahabatnya. Pada proses pencariannya, Vina menemukan banyak hal yang sudah berubah. Jauh dari apa yang dulu mereka angan-angankan, hidup yang dijalani sekarang jadi sesuatu yang justru memperihatinkan. Mulai dari Jessica dewasa (Indy Barends) yang menjadi agen asuransi dan selalu tertekan oleh sang atasan sebab tak mencapai target penjualan, Jojo dewasa (Baim Wong) jadi seorang pengusaha sukses namun terlihat bimbang dan tak bahagia, hingga Gina dewasa (Widi Mulia) yang harus bersusah payah menjadi pekerja serabutan sembari merawat ibunya yang sudah sakit-sakitan. 

Untuk kalian yang kebetulan sudah menonton film aslinya ‘Sunny’, akan dengan cepat menyadari jika film adaptasi ini memang menuangkan semua yang ada di Sunny secara  keseluruhan. Mulai dari dialog, konflik, hingga alur cerita yang dipakainya. Walau beberapa poin terlihat dihilangkan atau diganti sesuai dengan sang penulis skenario Mira Lesmana, tapi film ini masih terlihat utuh sebagaimana film aslinya. 

Dibawa sesuai dengan kultur dan masa 90-annya Indonesia, setidaknya membuat penonton akan tertawa, terharu, dan bersedih dalam waktu yang berentetan. Selain latar belakang ceritanya, kalian juga akan menemukan beberapa tembang pilihan yang memang terkenal pada era 90-an. Mulai dari  lagu ‘Bidadari’ milik Andre Hehanusa pada babak pembuka cerita, ‘Cerita Cinta’ (Kahitna), ‘Cukup Siti Nurbaya’ (Dewa 19), ‘Kebebasan’ (Singiku), hingga ‘Aku Makin Cinta’ (Vina Panduwinata).

Tak hanya sekedar lagu saja, hal lain yang juga akan membuatmu merasa ada di zaman 90-an adalah, beberapa hal yang disebutkan pada dialog-dialog para pemainnya, Mulai dari penampakan gimbot, majalah GADIS, MTV, Nadya Huatagalung, radio tape, majalah GADIS, komik Candy-Candy, pager, sampai berita tentang majalah Tempo dan Detik yang diberedel pada era itu. 

Walau harus diakui pula, tak ada konflik yang terasa begitu berarti sebagaimana di Film ‘Sunny’, film ini terasa menghajar penonton dengan berbagai macam hal menyenangkan di 30 menit pertama, tapi terasa mengendur pada pertengahan, dan berhasil selamat pada babak akhir yang memang terasa mengharukan. 

Akan tetapi, film ini jadi salah satu tontonan yang cukup menjanjikan sajian drama komedia yang menyengarkan. Terlebih pada teknik pengambilan gambarnya, alur maju-mundur pada film tersebut disajikan dengan mantap dengan perpindahan gambar yang terasa sangat lembut. Dari masa sekarang ke masa lalu cerita, atau sebaliknya.

Tak hanya itu saja, kemampuan akting dari para pemerannya pun patut diapresiasi, mulai dari Maizura dan Sheryl yang memang banyak berinteraksi, dan Priscilla dan Baskara dengan tektokan dialog yang tergiang di kepala bahkan ketika mereka menjadi dewasa. Hingga deretan cameo yang juga turut serta menambah manisnya cerita, seperti Sarah Sechan dan Reza Rahardian, serta Tika Panggabean. 

Akan tayang serempak mulai 03 Oktober 2019 mendatang, film ini jadi wadah segar untuk kalian yang rindu masa SMA. Entah untuk reuni cerita-cerita cinta atau mengenang kembali pencarian jati diri saat masih remaja. 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Gara-gara Polemik Revisi KUHP, Banyak Turis Australia yang Batal ke Bali

Proses regulasi Revisi Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana (RKUHP) yang sedang digarap, ternyata jadi polemik bagi sebagian besar masyarakat. Beberapa pihak menilai sejumlah pasal dalam RKUHP tersebut memuat hal kontroversial. Salah satunya soal pasal perzinahan yang dinilai terlalu masuk dalam ranah privat masyarakat.

Dalam pasal ini diatur soal hukuman bagi pasangan yang tidak menikah namun ketahuan tinggal bersama. Nah, tindakan tersebut bisa dilaporkan ke polisi dan pelakunya bisa dikenai hukuman berupa denda hingga penjara.

Dan ternyata, pasal perzinahan dalam Revisi KUHP tersebut membuat beberapa turis asal Australia enggan untuk berkunjung ke Bali. Dilansir dari PerthNow, Minggu (22/9) para turis asal Australia merasa keberatan jika mereka harus menunjukkan surat nikah sebelum memesan kamar ketika liburan di Bali.

Dikutip dari laman kumparan.com, Elizabeth Travers, salah satu pemilik restoran dan villa di Bali mengaku pihaknya sudah menerima banyak pembatalan dari turis Australia karena adanya wacana RKUHP tersebut.

“Revisi tersebut bahkan belum disahkan tapi saya sudah menerima sejumlah pembatalan. Salah satu klien saya mengatakan mereka tidak lagi percaya untuk datang ke Bali karena mereka tidak menikah,” ujar Travers.

Menurut Travers, jika RKHUP lolos, maka aturan tersebut justru akan membunuh pariwisata di Bali. “Saya telah berkecimpung di dunia pariwisata, mengalami dua kali pengeboman, berbagai bencana alam dan menurut saya jika pemerintah pusat menegakkan hukum seperti itu, industri pariwisata akan hancur dan memicu akhir kehidupan di Bali seperti yang kita tahu,” pungkasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kamu Akan Cenderung Dipandang Kurang Sukses, Kalau Terlalu Sering Unggah Foto Selfie

Dari pengamatan biasa, aktivitas selfie memang adalah kegiatan biasa yang bisa kita temukan dengan mudah di media sosial. Dilakukan untuk menunjukkan eksistensi, wajah yang cantik, hingga hal lain yang ingin ditonjolkan dari gambar diri.

Tapi, jika kamu adalah salah seorang dari banyaknya manusia yang gemar selfie, ada beberapa hal yang harus mulai kamu ketahui. Dan salah satunya adalah sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh Washington State University dan University of Southern Mississippi.

Dimana para peneliti tersebut menemukan, bahwa mengunggah foto selfie di media sosial Instagram berpengaruh buruk terhadap pandangan orang lain terhadap individu. Yaap, orang yang sering mengunggah selfie dianggap tidak percaya diri, juga dipandang sebagai individu yang kurang sukses, kurang disukai, dan kurang terbuka terhadap pengalaman baru.

Studi yang dipublikasikan di Journal of Research in Personality itu meneliti sejumlah pengguna asli Instagram, walau harus diakui pula jika sampelnya memang tergolong kecil. Pada tahap pertama, para peneliti meminta 30 mahasiswa dari universitas negeri di Amerika Serikat bagian selatan untuk mengisi kuisioner kepribadian.

Para peneliti juga memelajari unggahan Instagram para mahasiswa. Unggahan tersebut kemudian dibagi menjadi beberapa kategori. Kategori tersebut yaitu selfie, posies (jika foto diri diambil oleh orang lain), dan kategori foto lainnya. Materi konten juga dicatat oleh peneliti. 

Nah, Pada studi berikutnya, para peneliti meminta 119 mahasiswa dari Amerika Serikat bagian barat laut untuk menilai profil 30 orang tersebut. Penilaian mencakup sejumlah faktor, seperti tingkat kepercayaan diri, tingkat interaksi, tingkat kesuksesan, dan tingkat egoisme.

Hasilnya, orang-orang yang mengunggah “posies” cenderung dipandang sebagai figur petualang, lebih tidak kesepian, lebih dapat diandalkan, lebih sukses, lebih ramah, lebih percaya diri, dan dianggap sebagai teman yang lebih baik daripada orang-orang yang lebih sering mengunggah selfie.

“Bahkan ketika dua orang memiliki konten yang sama, seperti menggambarkan pencapaian mengunjungi tempat tertentu, kesan yang diberikan oleh orang-orang yang mengunggah selfie cenderung lebih negatif. Sementara kesan yang dibangun oleh orang-orang yang lebih banyak mengunggah posies cenderung lebih positif,” kata Profesor Psikologi dari Washington State University dan penulis utama studi, Chris Barry. 

Terlepas dari konteks, hal ini menunjukkan ada isyarat visual tertentu yang menggambarkan respons positif atau negatif pada media sosial.

Selain itu, para peneliti juga menemukan bahwa mengunggah selfie cenderung dilakukan untuk memamerkan diri. Misalnya, ketika menunjukkan otot lengan jika ia adalah seorang lelaki, atau menunjukkan detail riasan wajah jika ia perempuan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top