Feature

Menunda Bisa Jadi Masalah Kalau Kamu Terbiasa Melakukannya

Ada dua hal yang paling sulit dilakukan saat bekerja yaitu memulai pekerjaan dan menjaga fokus hingga tugasmu selesai. Sulit menjaga fokus biasanya membuat seseorang jadi cenderung suka menunda pekerjaan. Padahal produktivitas ketika  bekerja itu penting. Bayangkan kalau kamu terlalu sering menunda, bisa-bisa kamu dianggap jadi pekerja yang tak disiplin.

Coba ingat-ingat lagi, apakah kamu termasuk orang yang suka menunda-nunda pekerjaan? Bahkan merasa kebiasaan tersebut sudah begitu melekat dalam diri sehingga sulit hilang? Ternyata anggapanmu itu salah. Masih ada kiat-kiat khusus yang bisa kamu pertimbangkan demi terciptanya kontinuitas yang baik saat bekerja.

Bekerjalah dengan Memasang Prioritas dan Produktivitas, Dengan Demikian Kamu Tahu Kalau Saat Bekerja Bukan Waktunya Merasa Bebas

Kebiasaan menunda pekerjaan itu biasanya disebabkan karena seseorang tak memasang tujuan yang jelas dari aktivitasnya selaama bekerja. Sejak awal hari, biasanya orang yang seperti ini tak memasang target untuk hal yang akan dikerjakannya pada hari itu. Padahal, punya tujuan dalam pekerjaan sehari-hari itu penting. Kalau kamu punya tujuan yang jelas, maka kamu akan tahu pekerjaan apa yang perlu jadi prioritas dan perlu diselesaikan pada hari itu.

Kalau kamu sudah punya prioritas, biasanya hal itu akan memotivasi kamu agar lebih produktif. Kamu bisa memulainya dengan mengurai pekerjaan dari yang paling sulit atau paling penting. Baru selesaikan pekerjaan lainnya. Dengan cara ini, maka kamu akan punya motivasi untuk menyelesaikan tugas.

Mengosongkan Pikiran dari Informasi yang Terlalu Banyak Itu Juga Perlu. Lebih Baik Fokus Dulu Pada Pekerjaan yang Ada Di Meja Kerjamu

Ketika kamu mulai duduk di depan meja kerja dan langsung membuka tab email, Twitter, Facebook, serta website lainnya di laptop atau komputermu sebenarnya secara tak langsung kamu sedang memaksa otakmu untuk menerima setiap gempuran informasi yang datang. Hal itu justru membuat kamu kebingungan memilih informasi mana dulu yang harus dicerna.

Kalau kamu justru sibuk dengan hal-hal yang yang sifatnya hiburan saja, lantas kapan pekerjaanmu akan tuntas? Kecuali memang kamu bekerja mengurusi hal-hal yang berkaitan dengan media sosial atau semacamnya, sah-sah saja kalau kamu harus membuka banyak tab di komputer. Nah untukmu yang lebih memilih menghindari gempuran informasi, cobalah pilah hal-hal yang sebaiknya kamu cari dan abaikan hal-hal yang tak perlu kamu pikirkan saat itu. Dengan cara ini, prioritasmu akan tetap terjaga.

Berjuanglah Menghindari Distraksi Sekuat yang Kamu Bisa, Lambat Laun Maka Kamu Jadi Terbiasa

Cari tahu apa saja yang rentan membuat konsentrasimu terganggu. Bisa ponsel, media sosial, atau mungkin mengobrol bersama rekan kerja. Kalau kamu sudah tahu hal-hal yang bisa menyebabkan distraksi, maka giliran kamu cari tahu caranya menghindari hal-hal tersebut. Sepanjang proses menyelesaikan pekerjaan, disinilah perjuanganmu demi mempertahankan fokus. Jangan bilang tidak bisa, selagi kamu konsisten mencobanya, maka kamu akan terbiasa untuk menghindari distraksi tersebut.

Cobalah Bekerja dengan Ritme Kerja yang Kamu Suka

Menemukan ritme kerja itu juga jadi perjuanganmu. Seringkali orang merasa jenuh dengan pekerjaannya karena mereka merasa tak menemukan ritme kerja yang sesuai dengan dirinya. Mulai sekarang, cobalah menemukan ritme kerja yang paling tepat dan sesuai denganmu. Kira-kira kapan waktu yang paling produktif bagimu untuk berpikir dan bekerja? Manfaatkan waktu tersebut untuk menuntaskan segala kewajiban. Jika sudah menemukan ritme kerja yang sesuai, maka kamu akan lebih mudah memilih waktu dan kesempatan yang memang paling cocok untuk produktivitasmu.

Paksa Diri Untuk Mulai Disiplin, Perlahan Tapi Pasti Kamu Pun Akan Jadi Lebih Rajin

Proses paling sulit ketika diberi pekerjaan sejatinya ketika kita sedang ingin memulainya. Rasa malas bisa datang tiba-tiba, belum lagi rasa lelah yang membuat kita jadi mudah kompromi untuk segala tanggung jawab yang harusnya kita selesaikan pada hari itu. Tapi diantara pilihan untuk menjadi malas, kamu harus bisa mengatasi semua itu. Mulailah disiplin dan berlatih jadi seseorang yang rajin dan sadar dengan tanggung jawabnya di atas meja kerja. Dengan demikian, tak akan ada lagi alasan untuk menunda-nunda.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Tiada Kisah Paling Indah, Kisah Kami di Pramuka

Hal yang mungkin paling kamu ingat, Pramuka atau Praja Muda Karana adalah bagian dari salah satu ekstrakulikuler di sekolah. Sering disebut-sebut sebagai momen yang menyebalkan. Tak semua orang suka akan kegiatan Pramuka yang konon membosankan. Yap, sejak tahun 1990-an, kamu yang masih duduk di bangku sekolah memang harus mengikuti upacara peringatan yang cukup panjang. Bahkan tak boleh pulang meski jam pelajaran sebenarnya dikosongkan.

Tapi tak sedikit pula yang justru merasa senang untuk ambil bagian. Tak sekedar ikut pelajaran tambahan, ada nilai lain yang diharapkan akan diperolah dari kegiatan yang identik dengan Persami ini. Nah, untuk memeriahkan perayaannya yang jatuh pada hari ini, 14 Agutus. Sesuai dengan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 448 Tahun 1961, tentang penetapan Hari Peringatan Pramuka. Kami akan mengajakmu bernostalgia dengan masa-masa indah di Pramuka, yang sulit dilupa.

Belajar Tepuk Pramuka, Bingung Mengikuti Gerakan Sampai Jadi Bahan Tertawaan

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Ini bukan sekedar tepuk tangan biasa, ada irama dan nada yang harus disesuaikan dengan gerakan. Kamu yang baru saja belajar, mungkin akan sedikit kewalahan, mengikuti gerakan kawan lain yang sudah lebih dulu paham. Tapi, selain berusaha untuk menyeimbangkan gerakan, tepuk tangan yang keterusan justru jadi sesuatu yang paling menempel diingatan. Karena itu artinya kamu akan jadi bahan tertawaan banyak kawan, yang kelak jadi kenangan.

Simpul Pramuka, Bukan Sekedar Ikat Tali Biasa

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Masih ingat tidak, bagaimana dulu kita susah payah mengingat berbagai macam tekniknya. Hanya untuk bisa naik tingkat dari kelas sebelumnya. Sekilas sih kelihatannya, kemampuan ini hanyalah mengikat tali biasa. Padahal kenyataannya, setiap simpul dengan nama yang berbeda, punya teknik dan cara ikat yang berbeda. Nah, pertanyaannya, kamu masih ingat nggak caranya?

Bersemangat Setiap Kali Ada Persami, Mulai dari Menyiapkan Dasi Hingga Kaos Kaki

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Saat ini kamu mungkin bisa berkemah dimana saja, dan kapan saja. Tapi Perkemahann Sabtu Minggu di Pramuka selalu jadi momen yang tak akan pernah terlupa. Bagaimana kamu bersiap-siap untuk menyiapkan semua keperluan, dasi dan topi yang tak boleh ketinggalan, hingga kaos kaki hitam yang selalu sering tertukar dengan milik kawan. Ya maklum, kan sama-sama hitam.

Tak hanya jadi ajang untuk melatih kemandirian, kegiatan ini juga kita sukai karena merasa bebas dari aturan rumah. Tak ada orangtua yang selalu sibuk mengawasi kita, hingga kegiatan tebar pesona pada lawan jenis yang mungkin disuka. Dan kenangan yang paling manis adalah, perempuan yang akhirnya pacaran dengan kakak pembina, hingga laki-laki yang juga menyatakan cinta pada adik tingkatnya.

SKU Tak Boleh Dilupa, Begitupula dengan Berbagai Macam Upacara yang Selalu Terkenang di Kepala

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Buku kecil ini tak boleh terlupakan saat ujian naik tingkat dari Pramuka Siaga, Penggalang, Penegak, sampai Pandega. Disebut juga sebagai Syarat Kecakapan Umum, buku ini memuat hal-hal yang berisi syarat yang harus kita penuhi untuk bisa naik tingkat ke jenjang yang lebih tinggi.

Begitu juga dengan banyak momen yang tercipta setiap kali upacara. Gerakan yang salah dari Pemimpin Upacara, Pengucapan Dasa Dharma dan Try Satya yang tak sesuai urutannya, hingga momen lucu lain yang sering terjadi di luar kendali. Pada masa  itu, kita mungkin mersa kecewa, karena telah berbuat salah. Tapi kini, hal-hal semacam itu justru jadi sesuatu yang kita rindukan dari Pramuka.

Dan yang Paling Tak Boleh Dilupa, Kejadian-kejadian Aneh dan Lucu Selama Berkemah

Sumber : https://www.instagram.com/gerakanpramuka/

Kesurupan, mungkin jadi salah satu hal yang paling sering kita temukan setiap kali ada Persami dan Jambore di Pramuka. Mulai dari roh-roh halus yang sekedar menganggu dan usil, hingga kejadian lain yang mungkin juga mengerikan. Serupa dengan tersesatnya kita di kegiatan Penjelajahan, sampai makan bersama dalam satu wadah yang besar.

Dulu, hal-hal itu bisa jadi sesuatu yang terasa memalukan. Apalagi jika kamu sering jadi anggota yang terkena hukuman. Makan dengan waktu yang ditentukan, hingga menyanyi di depan regu sebagai hukuman. Tapi, kalau boleh berkata jujur. Saat ini, hal-hal semacam itu justru jadi sesuatu yang kamu rindukan.

Nah, kalau kamu. kira-kira dulu ikut Pramuka tidak? Kalau ikut apa nih hal yang paling berkesan dan terkenang sampai sekarang?

 

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Bila Gelisah Mendera Saat Bekerja, Hanya Kamu yang Bisa Mengatasinya

Saat mengawali hari, tentunya kamu mau jadi orang yang produktif dalam segenap aktivitasmu. Termasuk untuk urusan pekerjaan. Selain lantaran kamu dipercayakan tanggung jawab lewat pekerjaan, menjadi produktif juga baik untuk alasan kesehatan. Hanya saja, ada sebagian orang yang memiliki masalah dengan produktivitas mereka. Alih-alih semangat saat melakukan sederet aktivitasnya, justru ia merasa gelisah berkepanjangan saat di tempat kerja. Percayalah, situasi semacam ini sangat tak menyenangkan.

Pemicunya banyak, ada yang merasa gelisah karena banyaknya pekerjaan yang harus diselesaikan, ada juga yang mengaku lingkungan pekerjaannya dipenuhi oleh orang-orang yang tak menyenangkan sehingga membuat rasa damai dalam hati  itu sukar sekali muncul bila sudah tiba di tempat kerja. Bagaimanapun, ketahuilah bila gelisah mendera, satu-satunya yang bisa mengatasi dan menyelamatkanmu dari situasi tersebut ya hanya dirimu saja.

Buatlah Sebuah Rencana Harian Dimana Kamu Menantang Dirimu Sendiri untuk Memiliki Hidup yang Lebih Baik

Menghilangkan kegelisahan tanpa sebuah rencana matang yang kamu buat sendiri sebenarnya tak mungkin. Bagaimanapun, kamu harus bisa membuat rencana sederhana tentang hidupmu, setidaknya untuk satu hari kedepan. Hal ini akan membantu fisik dan mentalmu agar lebih kuat.

Rencana yang disusun penuh dengan energi positif mendorongmu agar mengeksekusi setiap rencana tersebut dengan baik pula. Dengan demikian, kendati kehidupan di lingkungan kerjamu mungkin terasa berat, tapi pikiranmu lebih teralihkan untuk mengeksekusi rencanamu tadi dibanding bergelut dengan segala bentuk kegelisahan.

Temukan Cara atau Strategi Sederhana untuk Mengenali Diri, Baru Kamu Bisa Beranjak Mengusir Rasa Gelisahmu

Belajar bukan selalu berarti mempelajari sesuatu yang baru. Setiap hari, bahkan setiap saat, sejatinya kamu pun sedang belajar untuk mengenali siapa dirimu lebih dalam lagi. Kamu perlu tahu, setiap orang memang memiliki keinginan alamiah terhindar dari rasa sakit, termasuk yang sifatnya emosional. Hanya saja belum semua orang tahu caranya. Buktinya, demi menghalau rasa sakit dalam mentalnya, banyak yang memilih mengonsumsi obat-obatan terlarang. Belajar dari fenomena semacam ini, kita memang perlu mengenal lebih dalam lagi tentang diri sendiri. Termasuk perasaan dan emosi dalam diri ini.

Penulis buku The Work, Bryon Katie mengatakan, cara awal yang bisa kamu lakukan adalah mengubah pola pikir dan segala yang ada di benakmu. Tanyakan hal-hal yang perlu kamu tanyakan pada dirimu sendiri. Membaca buku yang bisa membangun karaktermu sejatinya bisa menghalau rasa stres dan kegelisahan di lingkungan kerja bahkan dalam hidupmu.

Kenali Penyebab atau Pemicu Rasa Cemas yang Muncul dalam Dirimu

Tak ada yang menyangkal kalau lingkungan kerja sekarang ini sangat kompetitif. Bahkan beberapa peraturan pun dibuat semakin ketat. Mungkin ini bisa jadi alasan banyak karyawan yang akhirnya merasa tertekan, termasuk dirimu.

Untuk itu, cobalah kenali lagi pemicu rasa cemas atau gelisah yang kamu alami. Mungkin ada juga yang merasa tak suka dengan persaingan yang begitu kuat di tempat kerjamu, atau ada juga yang terpikir  untuk mengundurkan diri karena lingkungan kerja sudah tak sehat lagi. Hal-hal semacam ini sebenarnya lumrah terjadi di tempat kerja manapun. Tinggal bagaimana kamu bersikap. Terpenting, jangan biarkan dirimu didera kecemasan berlama-lama.

Fokuskan Diri pada Hal yang Positif Saja

Faktanya, memfokuskan diri hanya pada sesuatu yang positif sangatlah membantu. Saat menghadapi lingkungan kerja yang begitu menekanmu, cobalah untuk melihat hal positifnya, sekecil apa pun itu. Sebab kalau terus-terusan fokus pada hal-hal yang hanya mencemaskan dirimu, kamu hanya akan didera lelah berkepanjangan. Cobalah ingat lagi motivasi awalmu saat bekerja. Sempatkan istirahat sejenak di sela-sela pekerjaanmu, tulislah segala hal positif yang bisa mendorongmu agar semangat lagi. Cara sederhana ini akan membantumu jadi pribadi yang lebih kuat lagi.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Bandara di Negara Ini Sangatlah Unik Karena Berpotongan dengan Jalan Raya

Pada umumnya bandara terletak cukup jauh dari keramaian kota. Namun hal ini berbeda dengan bandara yang satu ini. Nama bandara ini sendiri adalah Giblaltar Airport atau Nort Front Airport. Bandara tersebut merupakan bandara sipil yang hanya memiliki luas 6,8 kilometer persegi saja.

Sempitnya lahan datar di Giblaltar membuat landasan pacu harus membelah jalan raya paling sibuk, yaitu Winston Churchil Avenue yang menuju ke perbatasan Spanyol. Antara jalan raya dan landasan pacu sendiri hanya dibatasi dengan pemisah kecil sebagai penutup lalu lintas kendaraan saat pesawat melintas. Tapi untungnya bandara ini bukan merupakan bandara yang sibuk. Hanya ada sekitar 30 penerbangan saja setiap minggunya. Semua penerbangan hanya terbang ke dan dari Inggris.

Saat Tak Ada Pesawat yang Melintas, Kendaraan Bisa Melintas Seperti Biasanya

Rasanya seperti melihat jalur kereta api saja. Saat tak ada kereta api yang melintas, maka kendaraan lainnya bisa melintas seperti biasa. Bedanya yang satu ini bukanlah lintasan kereta api, melainkan lintasan pacu pesawat terbang.

Pejalan Kaki Juga Bisa Leluasa Menikmati Perjalanan Mereka

Tak hanya kendaraan saja yang bisa melintas saat tak ada pesawat yang melintas di landasan pacu. Ternyata para pejalan kaki juga tetap bisa leluasa menikmati perjalanan mereka selagi bukan pada jam sibuk penerbangan.

Jalan akan Ditutup Saat Ada Pesawat yang Melintas

Saat ada pesawat yang hendak melintas, maka jalan akan ditutp sehingga baik kendaraan lainnya maupun para pejalan kaki tidak bisa melintas. Pejalan kaki dan kendaraan lainnya akan ditahan oleh penghalang di dua sisi landasan pacu pesawat saat jam sibuk penerbangan. Penutupan inibiasanya berlangsung selama kurang lebih dua jam.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top