Feature

Menjadi Call Center: Pekerjaan Duduk Manis yang Bikin Hati Meringis

Sering membayangkan, bahwa profesi ini hanyalah pekerjaan gampang yang bisa dilakukan oleh semua orang. Angkat telepon, bicara kemudian menutupnya lagi. Begitu terus saban hari.

Padahal ini adalah sebuah pemahaman yang keliru, karena sama halnya dengan jenis pekerjaan lain, menjadi pegawai call center juga ada resikonya. Karena dibalik aktivitas yang terlihat remeh, ternyata ada dampak lain yang cukup memprihatinkan.

Ditempatkan pada garda terdepan sebuah perusahaan, atau yang biasa disebut divisi call center. Pekerjaan ini jadi barisan “pion” yang berkewajiban untuk menangani seluruh keluhan, kebutuhan informasi, ataupun saran dari seluruh customer dalam lingkup nasional.

Kelihatannya memang mudah, namun jika kamu sudah melakoninya tentu pendapatmu akan jadi berbeda.

Mereka Sering Menerima Pelecehan Secara Verbal, Disebut Binatang Hingga Dibilang Pelacur

Menjadi seorang CSO (Call Center Officer) memang jadi situasi yang memaksa kita untuk merubah pemahaman. Termasuk mulai belajar akan beberapa karakter orang. Bersyukur jika nanti akan dipertemukan dengan orang-orang baik yang ramah dengan karakter yang juga santun.

Sayangnya tak semua orang begitu, mereka yang mungkin sedang emosi kadang melampiskan semua kekesalahan akan produk yang dipakai pada sang call center.

Benar memang, ini adalah bagian dari pekerjaan, mau tak mau memang harus dijalankan. Tapi siapa pun itu orangnya, tentu tak ingin jika setiap hari hanya akan menerima caci maki dan berbagai macam bahasa tak enak yang lainnya. Dan para pegawai call center menerimanya setiap hari, selama bekerja.

Tidak Boleh Marah dan Wajib Bersikap Ramah, Walau Pelanggan Kadang Tak Bersikap Sebagaimana Mestinya

Lain hal dengan pekerjaan lain, yang jika sedang tak enak hati bisa menyendiri. Tak begitu dengan pekerjaan ini. Sebab melayani dan berhubungan dengan orang lain adalah hukum yang wajib untuk dijalani.

Jadi call center harus pintar menyembunyikan emosi saat sedang melayani pelanggan. Sekeras apa pun bentakan yang diterima tak bisa dibalas dengan nada serupa, sebab marahnya pelanggan akan jadi bumerang. Alih-alih mendapat pembelaan, kadang sang pegawailah yang justru dijadikan tersangka.

Maka tak heran, jika berdasarkan data dari riset yang dilakukan Biro Statistik Tenaga Kerja dan Business Insider,  profesi CSO atau Call Center Officer jadi salah satu dari 27 pekerjaan dengan tingkat stres paling tinggi di dunia. Bahkan dari angka 0-100, profesi ini ada di level 93,3.

Data ini jelas merubah pandangan siapa saja, mereka yang tadinya terlihat jadi pihak dengan tanggung jawab pekerjaan yang cukup mudah ternyata mengemban beban yang lebih berat.

Padahal Tak Ubahnya dengan Kita, Mereka Juga Manusia yang Bisa Lelah dan Marah

Setiap pekerjaan memang datang dengan emosi dan tingkat kesulitan beragam. Sesuatu yang mungkin saja adalah batas rasa sabar yang kita punya. Tapi sebagai pelanggan yang ingin dilayani, tentu kita tak akan ambil pusing untuk itu. Di mata kita, mereka adalah pegawai, dan kita adalah pelanggan yang berarti wajib dipuaskan.

Ada baiknya, sebelum nanti akan marah-marah. Coba bayangkan orang lain yang menunggu mereka di rumah. Berharap dan bergantung pada mereka yang sedang mengumpulkan pundi-pundi rupiah.

Posisi kita mungkin berbeda, mereka adalah pelayan dengan kita sebagai pelanggan. Meski begitu, cobalah untuk berpikir dahulu, dan jangan marah-marah melulu.

Beban Emosi yang Berlebih, Bisa Membuat Mereka Depresi

Dibalik gagang telepon yang dipakai untuk melakoni pekerjaan, ada beribu marah dan kecewa hingga emosi yang mereka tahan sendiri. Ditimbun hingga berubah menjadi beban yang bisa saja mematikan.

Dan asal kamu tahu saja, menurut hasil dari beberapa peneliti. Mereka yang bekerja sebagai call center dapat menderita stres kerja yang lebih besar seperti: gangguan organ pencernaan, kinerja seksual yang buruk, kelelahan, kinerja yang rendah, kehilangan konsentrasi, dan absensi yang dikarenakan oleh beban emosi yang kadang tak bisa terluapkan.

Demi Mengurangi Tingkat Stres yang Dirasakan, Salah Satu Perusahaan Minyak di Korea Membuat Sebuah Gebrakan

Seolah peduli pada hal yang dialami oleh para call center tersebut, pada Agustus 2017 lalu di laman YouTube perusahaan minyak GS Caltex dan agen komunikasi AdQUA Interaktive dari Korea, ada sebuah video menarik yang dibuat sebagai gebrakan.

Ya, video berdurasi 2:50 menit tersebut berisi penuturan dari 3 orang perempuan yang berprofesi sebagai call center di Korea. Mereka bertiga bercerita bahwa pekerjaan itu kerap membawa mereka pada beberapa perlakuan yang tak menyenangkan. Dimarahi seenaknya, hingga dimaki-maki dan tak dihargai.

Untuk itu, perusahaan tersebut akhirnya memutuskan untuk merekam suara anak atau keluarga dari para pegawai tersebut, untuk kemudian dijadikan nada sambung selama pelanggan menunggu dilayani pegawai call center tersebut.

Hal itu dilakukan agar pelanggan yang sedang melakukan komunikasi tidak lagi marah dan lebih menghargai setiap pegawai yang sedang melayani. Hasilnya? Tingkat stres yang dialami para pegawai berhasil turun sebesar 54,2%.

Kepuasan mereka yang merasa dihargai meningkat sebesar 25%, respon baik konsumen juga meningkat sebesar 8,3%, dan ekspektasi karyawan kepada kebaikan pelanggan meningkat 25%.

Dari Sini Kita Kemudian Belajar, Bahwa Menjadi Call Center Bukanlah Pekerjaan yang Gampang

Hari ini, setelah membaca penjelasan ini semoga kita lebih mengerti dan lebih memahami lagi. Jika sebelumnya kita kerap berpikir bahwa menjadi call center adalah sesuatu yang mudah dilakukan, silahkan ganti pemahamanmu. Melayani memang jadi kewajiban dari mereka, tapi bersikap baik sebagaimana mestinya juga menjadi tanggung jawab kita.

Cobalah tempatkan diri sebagaimana mereka yang melakoninya. Barangkali ini lebih membantu untuk kita mengerti bahwa pekerjaan ini memang tak gampang.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Ternyata Laki-laki Bertubuh Pendek Lebih Sering Marah Dibanding Mereka yang Tinggi

Kalau harus diperhatikan, seorang lelaki yang bertubuh pendek ternyata lebih sering marah dan mudah terbakar cemburu dibanding mereka yang lebih tinggi. Tapi ini bukan sekedar perkiraan biasa. Karena dari hasil temuan para ilmuwan yang melakukan penelitian di Centres for Disease Control di Atlanta, ternyata lelaki bertubuh pendek lebih mudah terpancing emosi.

Menariknya lagi, penelitian yang dilakukan terhadap setidaknya 600 lelaki berusia 18 sampai 50 tahun ini, juga menemukan bahwa laki-laki bertubuh pendek juga lebih mudah emosi dan melakukan kekerasan dibanding mereka yang bertubuh  tinggi.

Hasil dari penelitian tersebut berkata, bahwa mereka yang pendek menganggap dirinya kurang maskulin yang kemudian bisa memicu tingkat ketakutan dan amarah dalam diri mereka.

Sumber : The Mirror

Disamping itu, penelitian lain yang dilakukan ilmuwan di Universitas Oxford juga mengungkapkan jika alasan seseorang bertubuh pendek lebih mudah marah sebenarnya sangat sederhana. Rasa percaya diri yang kurang, ditambah anggapan masyarakat tentang orang pendek kurang menarik, menjadikan mereka lebih mudah marah hingga berpikir negatif.

Namun tak selalu buruk, karena selain hasil temuan yang tadi sudah disebutkan. Peneliti tersebut juga menemukan fakta bahwa tak semua laki-laki bertubuh pendek lebih mudah marah. Karena, penelitian lain juga menemukan bahwa beberapa laki-laki pendek bahkan memiliki kesabaran yang lebih baik. Beberapa dari mereka juga memiliki rasa percaya diri tinggi, bahagia yang natural dan kemampuan menerima diri sendiri yang lebih baik.

Sumber : YouTube

Dengan kata lain, kita pun harus tahu jika faktor fisik bukanlah satu-satunya pemicu untuk seseorang, (khususnya laki-laki) kehilangan rasa percaya dirinya. Karena biasanya, ada beberapa hal lain yang juga mempengaruhinya. Mulai dari faktor ekonomi, lingkungan, keluarga, dan pekerjaan yang dimiliki.

Karena tinggi pendeknya seseorang kadang bukanlah sebuah jaminan bahwa ia mudah marah, cemburu atau tak percaya diri. Karena semuanya itu, kembali pada masing-masing pribadi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Melanie Putria dan Angga ‘Maliq & D’Essentials’, Resmi Bercerai!

Berbeda dengan Angga yang tak tampak dalam persidangan, Melanie Putria terlihat hadir dengan didampingi oleh kuasa hukumnya, pada sidang perceraiannya, yang digelar di Pengadilan Agama Jakarta Barat, kemarin Senin (21/1).

Dan atas kesepakatan bersama, keduanya akhirnya resmi bercerai sebagaimana hasil putusan yang dibacakan oleh hakim.

“Hari ini dikarenakan bukti sudah cukup, keterangan saksi juga sudah menguatkan alhamdulillah hari ini juga sekalian putusan. Sudah resmi bercerai,” ujar Indah Dewi Yani, kuasa hukum Melanie saat ditemui di Pengadilan Agama Jakarta Barat, dikutip dari laman detik.com.

Ternyata proses perceraian keduanya sudah sejak lama dilangsungkan dan sepakat berpisah dengan baik-baik. 

Sebelumnya, keduanya menikah pada 7 Maret 2010 lalu. Dari pernikahannya itu, mereka dikaruniai seorang anak laki-laki bernama Sheemar Rahman Purariredja. Jarang terlihat dalam gosip miring, keduanya tampak mesra di sosial media. Namun, mendadak harus berpisah setelah 8 tahun berumah tangga.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Dihargai Rp. 1.500/Kg, Petani di Banyuwangi Buang Buah Naga ke Sungai

Dinilai tak mendapat harga yang cukup mempuni, beberapa petani buah Naga di Bayuwangi terlihat membuang hasil panen ke sungai. Hanya dihargai sekitar Rp 1.500 hingga Rp 2.000 per kilogram (kg). Tindakan para petani yang membuang buah naga ke sungai ini jadi salah satu bentuk protes atas merosotnya harga buah tersebut.

Dikutip dari laman Detik.com, Hari candra setyawan (29), warga Dusun Silirbaru Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran Banyuwangi mengaku, anjloknya buah naga di Banyuwangi membuat dirinya merugi.

“Terpaksa saya buang ke sungai karena memang tidak laku. Dijual pun juga tidak nutut dengan ongkos petani,” ujarnya kepada wartawan, Senin (21/1/2019).

Dan dari foto dan video yang beredar luas di dunia maya, konon kegiatan membuang buah naga tersebut adalah kali kedua. “Ini bentuk protes kami karena buah naga dari Banyuwangi tidak laku dipasarkan. Kemarin kita buang 100 kilo. Ini lebih banyak lagi. Hampir 200 kilogram,” tambahnya.

Dianggap tak bisa mengembalikan modal, beberapa petani buah naga di wilayah sekitaran Banyuwangi, yakni di Dusun Resomulyo, Desa Genteng Wetan, Kecamatan Genteng, akhirnya mempersilahkan masyarakat untuk memetik sendiri buah naga di kebunnya.

“Silakan kalau mau ambil sendiri di kebun. Gratis. Harga tidak nutup dengan ongkos petik,” ujar Ukri, dikutip masih dari laman yang sama.

Situasi ini sudah berjalan sekitar 2 minggu lebih, padahal menurut Ukri para petani baru bisa dikatakan mendapat untung jika harga buah naga diatas Rp. 6.500/kg.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top