Feature

Menikmati Momen-momen Berdua Sebagai Ibu Anak Ala Jessica Iskandar dan El Barack

Beberapa orangtua khususnya ibu, kadang kala merasa kewalahan dalam hal mengurus anak. Apalagi jika itu dilakukan seorang diri. Tapi tidak demikian dengan Jessica Iskandar, yang kini justru terlihat sangat menikmati perannya sebagai ibu sekaligus ayah untuk anaknya, El Barack Alexander.

Yap, jika kita mencoba untuk melongok pada laman Instagram pribadinya, Jedar sapaaan akrab untuk Jessica, memang terbilang cukup sering membagikan kebersamaannya bersama sang anak. Bahkan tak sedikit pula dari followers-nya yang memuji cara Jedar dalam mendidik El. Sebab tak hanya membiasakan El berkomunikasi dengan bahasa Inggris saja, Jedar juga terlihat banyak menanamkan beberapa pelajaran lain pada El sedari kecil.

Life is beautiful.

A post shared by Jessica Iskandar (@inijedar) on

Menikmati momen berdua dengan bahagia, barangkali jadi gambaran yang tepat untuk Jedar dan anaknya. Bahkan baru-baru ini pada salah satu kesempatan, di kawasan Tendean, Mampang – Jakarta Selatan, Jedar mengaku sebenarnya masih banyak lagi momen-momen berdua yang jarang ia bagikan.

“Seru-seruan kalau aku sih kayak ibu dan anak aja di rumah, kalau lagi pas ada momen-momen jarang juga sih di-shoot. Biasanya kalau ke-shoot ya sudah di-pause kalau momen-momen lain tuh banyak banget sebenarnya yang enggak ke-shoot. Cuma ya gitu, kita berdua suka seru-seruan aja pas lagi ada momen yang bisa, dan dekat handphone aku rekam,” ujarnya mencoba untuk menjelaskan. 

Kamu yang jadi followers Jedar di instagram pasti sudah tahu kan, bagaimana cerdas dan menggemaskannya El Barack. Bahkan diusianya yang akan genap 4 tahun pada 21 juli mendatang, El sering terlihat mandiri dan kerap membantu ibunya melakukan beberapa aktivitas di rumah. Seperti pada tayangan video yang dibagikan oleh mamanya di bawah ini.

Jauh dari kesan memanjakan El, Jedar memang terlihat punya pola didik yang berbeda untuk anaknya. Karena biar bagaimana pun semua ibu tentu berharap kelak anaknya akan tumbuh jadi seseorang yang mandiri dan kuat.

Bahkan Jedar mengaku jika hal-hal yang dilakukan oleh El tersebut tak hanya diberitahunya lewat perkataan saja, tapi juga dengan berbuat nyata. “Mungkin dia nyontoh sih, kalau menurut aku karena dia terbiasa ngeliat apa yang aku lakuin makanya dia nyontoh,” kata Jessica masih dalam kesempatan yang sama.

Dan salah satu tips dalam mendidik anak yang mungkin bisa kita contek dari Jessica adalah jangan pernah marah dalam mendidik anak. Sebab menurutnya, memberi pemahaman dengan baik akan lebih baik dan mudah dimengerti oleh sang anak.

Proud and happy! Mama @inijedar x @alexanderbarackel

A post shared by Jessica Iskandar (@inijedar) on

Namun mengingat Jessica adalah seorang single parent yang artinya harus mengurus El seorang diri, ditengah-tengah padatnya aktivitas lain yang juga memerlukan tenaga dan fokus pikiran. Beberapa kita mungkin akan bertanya-tanya, bagaimana Jedar menghadapi lelah kala sedang kesulitan menghadapi anaknya?

Ternyata jawabannya cukup singkat, “Ya tarik napas, rileks tenangin diri, sadarin sendiri kalau ya, tenang aja. life must go on nikmatin aja momen-momennya jadi jangan malah dihindarin. Banyak istirahat,” 

Kehidupan Jedar dan El anaknya, memang banyak dipuja orang. Sebab meski membesarkan El seorang diri, nampaknya Jessica berhasil menjadi ibu sekaligus ayah yang baik untuk anaknya. Dengan begitu, ada beberapa point penting yang sebenarnya bisa kita ambil dari Jessica. Mulai dari caranya menjalani hidup dan bagaimana ia mendidik anaknya, hingga tumbuh cerdas seperti sekarang ini.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Berhentilah Berharap Lebih ke Manusia, Sewaktu-waktu Bisa Saja Mereka Berbalik Mengecewakanmu

Saat didera kegamangan, seringkali kita menyudutkan pihak lain dan menganggap mereka sebagai pemberi harapan palsu. Tak hanya soal asmara, tapi juga dalam lingkup karier, keluarga, dan pertemanan. Padahal kalau boleh dipikir lagi, sejatinya tak ada yang namanya pemberi harapan palsu. Kitanya saja yang terlalu menaruh harapan ke orang lain.

Untuk itu, kukatakan padamu, tak sebaiknya kita menaruh harapan lebih ke manusia. Sebab manusia selalu punya peluang untuk mengecewakan manusia lainnya. Cukupkan keinginanmu dan utarakan apa yang ingin kamu harapkan darinya. Terpenting, dan jangan menaruh harapan lebih, ya!

Berhentilah Mengharapkan Orang-orang Akan Seterusnya Sependapat denganmu

Kamu yang sering jadi center of attention biasanya punya kekuatan untuk ‘mengumpulkan’ opini dari sekitarmu agar mereka seterusnya sependapat denganmu. Padahal dalam hal meyakini sesuatu dan memiliki pendapat yang sama, setiap orang punya alasan untuk percaya atau tidak. Terlepas dari logis atau tidaknya alasanmu, sejatinya setiap orang tidak akan selalu bisa setuju denganmu karena pikiran dan hati nurani setiap orang berbeda-beda. Tentunya hal ini diluar kontrolmu dan jelas saja tak bisa kamu paksakan.

Berhentilah Berharap Agar Orang Lain Menghargaimu Meski Kamu Sudah Berdamai untuk Terus Menghargai Keberadaan Mereka

Kita sering beranggapan jika kita menunjukkan sikap baik dalam hal menghargai orang lain, maka orang tersebut akan berbalik baik sesuai ekspetasi kita. Padahal tidak selalu demikian. Seperti pepatah lama yang mengatakan “jangan berharap seekor singa tak akan memakanmu, hanya karena kamu tidak akan memakan singa tersebut.” Tidak demikian Kawan, perasaan dan harapanmu terhadap orang lain tak selalu berlaku sama dengan yang kamu harapkan.

Berhentilah Menaruh Harapan Kalau Orang Lain Akan Menyukaimu

Hidup ini adalah tentang menerima apa yang akan terjadi di hidupmu. Jangan karena kamu merasa akan tertekan seumur hidupmu, kamu selalu berusaha membuat orang lain menyukaimu. Faktanya, suka atau tidaknya seseorang terhadapmu adalah diluar kontrolmu. Kamu hanya perlu melakukan yang terbaik dan apa adanya dari hatimu. Jangan sampai merasa terbebani dan biarlah semua mengalir begitu saja.

Berhentilah Mengira Setiap Orang Tahu Apa yang Kamu Pikirkan

Ini fakta yang sering diabaikan. Lawan bicaramu bukanlah seseorang yang mampu membaca pikiranmu. Karenanya apa pun yang kamu pendam dan dirasa perlu disampaikan, maka utarakanlah. Komunikasi adalah satu-satunya cara supaya orang lain mengerti apa yang kamu rasa. Berhentilah berharap orang bisa tahu keadaanmu meski kamu diam saja. Tidak begitu, Kawan! Kamu harus mengomunikasikan apa yang sekiranya perlu kamu bicarakan.

Berhentilah Menganggap Sekitarmu Baik-baik Saja, Padahal Sejatinya Kamu Harus Lebih Lagi Memperhatikan Sekitarmu

Faktanya, setiap orang punya jalan hidupnya sendiri-sendiri. Punya masalah, beban, dan tanggung jawab hidup masing-masing. Jangan kira mereka adalah pribadi yang baik-baik saja sehingga kamu bebas mengekspresikan  apa pun yang kamu pikirkan.

Jangan berharap demikian, sebab sejatinya tak ada orang yang benar-benar dalam kondisi baik-baik saja. Pasti ada hal-hal yang berkecamuk di kepala mereka. Pada akhirnya, semakin kamu mampu untuk tidak berharap banyak, semakin kamu bisa menjalani hidup ini dengan bahagia. Kekecewaan lahir sering kali karena ekspektasi yang tinggi. Jadi jalani hidupmu sebagaimana seharusnya, dengan mengalir mengikuti prosesnya begitu saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Yakin Pacarmu Setia? Coba Tanyakan Beberapa Pertanyaan Ini Padanya!

Bukan bermaksud untuk menggoyahkan kepercayaanmu pada sang pacar, namun yang namanya kesetiaan ‘kan perlu dibuktikan. Meki kadang kita pun bingung bagaimana cara menyampaikan rasa keingintahuan tersebut dengan cara yang tepat.

Yap, dengan alasan tak mau membuat pacar tersinggung, sebagian dari kita justru lebih memilih diam, tak memperpanjang pertanyaan. Walau ada beberapa kegundahan yang memang perlu disampaikan.

Nah, kali ini, demi membantumu, ada beberapa pertanyaan yang bisa kamu pakai untuk meyakinkan diri jika si dia memang setia. Dan jika jawabannya memang terdengar menyakinkan, maka tak perlu ada yang kamu ragukan.

“Kamu Mau Tidak, Menerima Aku Apa Adanya?”

Iya sih, kata Tulus kita tak boleh mencintai apa adanya. Tapi, kamu perlu paham kalau sebagai pihak yang menanyakan ini konteksnya agak berbeda. Karena tujuan awal memang ingin mempertanyakan kesetiaan, maka kalimat ini bisa kamu jadikan pertanyaan.

Selanjutnya kamu boleh menilai, apa balasan yang ia sampaikan padamu tentang pertanyaan yang barusan kamu katakan. Jika memang dirasa cukup menguatkan, maka bertahan tak salah untuk kamu lakukan.

“Kalau Aku Minta Kamu Gambarkan Kesetianmu dengan Tiga Kata, Kamu Akan Bilang Apa Sama Aku?”

Beberapa sosok yang tidaklah benar-benar sayang, mungkin akan buru-buru mencari kata atau kalimat paling manis untuk didengar pasangan. Tapi dia yang benar-benar setia, mungkin akan menjawabnya dengan kalimat sederhana yang penuh makna. Tak berisi banyak janji, tapi apa yang ia jadikan jawaban adalah sesuatu yang ia yakini bisa diberikannya padamu.

“Mantanku Hubungi Aku Lagi, Kira-kira Apa yang Harus Aku Lakukan?”

Jika dia yang kamu panggil pacar akan buru-buru marah dan terlihat tak senang. Itu artinya, ada hal yang perlu kamu pertimbangkan lagi untuk tetap menjadikannya pasangan. Cemburu mungkin sah-sah saja, tapi tergesa-gesa untuk marah dan emosi hanya karena seseorang yang ada di masa lalu pasangannya, jelas tak baik.

Cobalah simak penuturannya, tentang bagaimana respon yang akan ia sampaikan perihal mantan yang kini tiba-tiba datang.

“Dari Sekian Banyak Orang, Kenapa Kamu Milih Aku Untuk Jadi Pacar?”

“Karena kamu itu…” jelas sudah terdengar biasa, apalagi jika kata selanjutnya adalah bualan receh yang biasa dipakai oleh lelaki remaja. Ini perlu kamu dengarkan dengan seksama. Karena dari sini, kamu bisa menilai bagaimana ia menempatkanmu dalam hidupnya.

Entah sebagai pacar biasa, sebagai pacar sementara, atau sebagai calon teman hidup yang akan menemaninya hingga tua. Pasang telinga dan duduklah, dengarkan baik-baik apa yang menjadi alasannya.

“Aku Pasti Sering Sibuk Kerja, Kamu Siap Menerimanya?”

Untuk urusan ini, memang perlu kita diskusikan dengan pacar mulai dari sekarang. Sebab, sebuah hubungan hanya akan bisa berjalan lancar, jika keduanya dapat saling mendukung dan terbuka atas apa yang menjadi keresahan.

Kamu mungkin khawatir ia akan protes karena sebagian besar waktumu tersita untuk bekerja. Untuk itulah kamu perlu bertanya padanya. Jika ternyata ia bisa memahami dan memaklumi kesibukan yang kamu punya, rasanya ia pantas untuk dipertahankan maupun dijadikan pasangan masa depan.

“Diriku Bukanlah Anak Orang Berada, Kamu Siap Untuk Hidup Sederhana?”

Sosok yang benar-benar setia tak akan memintamu untuk melakukan hal-hal yang sejatinya tak bisa kamu lakukan untuknya. Maka, sedari sekarang kamu boleh sampaikan, sejauh mana kemampuanmu untuk membahagiakannya kelak, dan apa saja yang mungkin sulit untuk kamu berikan padanya.

Dari reaksinya, kamu akan bisa tahu dan menimbang rasa. Apa yang memang benar-benar ia inginkan darimu. Hidup bersama untuk bersenang-senang saja, atau menikmati semua hidup dalam suka dan duka.

“Suatu Saat Nanti, Aku Mungkin Akan Tua dan Tak Lagi Gagah. Kamu Yakin Masih Akan Mencintaiku dengan Rasa yang Sama?”

Hidup terus berjalan, kita bisa saja yakin untuk mencintainya dengan rasa yang sama. Tapi isi hatinya, tak ada yang bisa menerka. Untuk itulah kita perlu bertanya, sanggupkan ia akan tetap mencinta jika kelak sudah menua?

Setiap orang memang boleh saja ingkar, tapi setidaknya jawaban atas pertanyaan yang kita sampaikan, boleh jadi alasan, mengapa akhirnya kita memilihnya sebagai teman hidup di masa depan.

Jadi kapan, kamu akan bertanya pada pacarmu?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Adakah yang Salah dari Seseorang yang Tak Suka Bepergian Setiap Kali Libur Panjang Lebaran?

Selepas libur panjang lebaran yang baru saja usai, ada beberapa pertanyaan yang mungkin datang. Kemana saja kamu selama liburan? Atau kenapa kamu tak kemana-mana selama liburan?

Untuk kamu yang memang tak begitu menyenangi keramaian, yang jelas akan menjadi suguhan. Menghabiskan waktu untuk bersantai di rumah, mungkin sudah jadi kebiasaan baik yang selama ini kamu lakukan. Anehnya, mereka yang mengaku sebagai teman, justru kerap merasa bingung, mengapa kamu lebih suka bepergian saat semua orang bekerja, dan duduk manis di rumah saat semua orang pergi liburan bersama.

Yap, merasa sedang diintrogasi atas sebuah kesalahan. Kamu yang memang lebih senang menghabiskan jatah cuti lebaran dengan bersantai di rumah,beberapa hal ini mungkin jadi sesuatu yang sedang kamu rasakan.

Sejak Awal Tahun Sudah Bekerja, Kali Ini Biarkan Kami Bersantai di Rumah

Nah, ini mungkin jadi alasan logis yang sedang dipikirkan. Coba bayangkan, Setelah libur tahun baru kemarin, kita sudah bekerja penuh. Mengurungkan rasa lelah dan capek demi tanggung jawab di tempat kerja. Sampai, meski kurang enak badan pun. Kita masih semangat untuk bekerja.

Maka kali ini, daripada sibuk bertanya mengapa kami tak kemana-mana selama libur lebaran tiba. Jawabannya mungkin, karena kami ingin lebih menikmati waktu bersantai di rumah dengan sanak saudara.

Berkumpul dengan Keluarga Besar Jadi Momen Langka, Ini Saat yang Tepat Untuk Menikmatinya

Berpuasa sebulan penuh, kemenangan di hari Idul Fitri memang ditandai dengan saling bermaaf-maafan dengan semua keluarga besar dan semua kerabat kita. Jika selama ini, waktu yang kita punya selalu terkuras untuk perkara pekerjaan. Kali ini biarkan, diri untuk bisa lebih menghargai kebersamaan yang sedang dilakoni bersama.

Entah itu sekedar duduk-duduk sembari bercerita bersama, menikmati santapan lebaran yang ada di rumah, hingga mengadakan kegiatan lain yang masih bisa dilakukan bersama dalam rumah.

Semuanya sah-sah saja, karena tujuan utamanya adalah menikmati momen bersama dengan keluarga.

Lagipula Semua Orang Berlibur Serentak, Semua Tempat Wisata Pastilah Padat

Gambarannya begini, liburan lebaran kan dirayakan hampir semua orang. Baik yang merayakan lebaran atau yang tidak. Nah, biasanya ini akan jadi kesempatan untuk menyambangi tempat-tempat wisata. Dari sini kita sudah punya gambaran, berapa banyak orang yang akan kita temui disuatu tempat yang mungkin akan dikunjungi bersama.

Maka, memilih untuk menghabiskan waktu libur lebaran untuk bersantai di rumah. Bukanlah sebuah pilihan yang salah, karena ini akan jauh lebih terasa menyenangkan untuk kita. Daripada harus pergi berwisata tapi berdesak-desakan dengan pengunjung lain. Karena semua orang sama-sama liburan.

Daripada Harus Menghabiskan Waktu Dijalan, Lebih Baik Istirahatkan Badan

Perkara lain yang juga jadi bahan pertimbangan adalah kondisi jalanan yang akan kita tempuh bersama, ke tempat yang mungkin akan dijadikan tujuan. Kalau kamu yang kebetulan tinggal di Jakarta, dan akan menyambangi tempat-tempat di sekitaran pusat kota. Mungkin tak akan ada halangan jalanan macet seperti biasa. Tapi, lain ceritanya jika libur lebaranmu yang dihabiskan di kampung halaman di daerah.

Bukan apa-apa, jumlah orang yang pulang ke kampung halaman tiap kali lebaran. Pastilah ramai dan jauh lebih banyak dari biasanya. Bukannya, menikmati liburan di tempat tujuan. Jangan-jangan kita hanya akan terjebak di jalanan. Kalau sudah begini, duduk manis di rumah lebih baik dijadikan pilihan.

Toh Setiap Orang Punya Cara yang Berbeda Untuk Menikmati Liburannya…

Hal lain yang juga mesti dipahami setiap kita adalah, perbedaan pola pikir dan cara pandang masing-masing manusia. Kamu mungkin menilai, pergi berlibur di masa lebaran jadi pilihan yang menyenangkan.

Tapi disisi lain, ada juga manusia yang seperti kami. Manusia yang lebih memilih berdiam diri di rumah, dan menikmati kebersamaan yang ada. Karena tak mau dipusingkan dengan hal-hal luar yang justru tak akan mendatangkan kesenangan.

Karena baik bagi kita, belum tentu baik untuk yang lainnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top