Feature

Menguak Fenomena Deja Vu, Keadaan Aneh Yang Kadang Membuat Kita Merasa Hebat

Kamu mungkin pernah mengunjungi sebuah tempat untuk yang pertama kalinya, tapi merasa bahwa tempat itu sudah familiar sekali. Bahkan kamu merasa sudah pernah menginjakkan kaki ditempat tersebut? Ya… Itu adalah gejala deja vu. Istilah ini diciptakan pada tahun 1876 oleh filsuf Perancis Emile Boirac untuk menggambarkan perasaan kuat bahwa pengalaman yang kamu alami sekarang sudah pernah dialami dimasa lalu. Sesuai dengan arti katanya yaitu “sudah terlihat atau pernah melihat”. Salah satu gambaran yang bisa kita lihat dari fenomena ini, diangkat pada film Groundhog Day yang dibintangi Bill Murray.

Menurut riset setidaknya dua dari tiga orang akan merasakan hal ini pada suatu waktu. Situasi ini sering membawa kita pada kebingungan yang sulit diekspresikan, hingga sering menimbulkan tanya. Apakah orang lain yang ada di sekitar kita juga pernah merasakan hal yang sama? Sebagian besar orang mengartikan hal ini sebagai gangguan saraf pada otak. Tapi yang lain malah merasa hebat setiap kali mengalaminya, untuk itu kita perlu memahami fenomena ini lebih dalam.

Sering Disebut Sebagai Gambaran Akan Situasi Yang Terjadi Pada Otak Hingga Kepercayaan Yang Terlalu Berlebihan

Berbagai macam pendapat hadir untuk mengarah pada pengertian deja vu. Salah satunya adalah pendapat yang mengartikan de javu sebagai gambaran situasi otak. Otak mengalami sebuah kondisi tertentu, sehingga apa yang kita lalui dianggap sebagai hal yang sudah pernah terjadi sebelumnya. Bahkan ada pendapat yang mengatakan jika hal ini memang benar, maka deja vu adalah bagian dari pengalaman spiritual yang tidak bisa dijelaskan dengan pasti. Karena kondisi deja vu merupakan sebuah pengalaman yang dialami secara pribadi oleh setiap individu maka kebenarannya pun sulit untuk diafirmasi.

Setiap orang akan berusaha untuk bisa meyakinkan diri sendiri bahwa, apa yang dialaminya sudah pernah terjadi di masa lalu. Namun akan sangat sulit untuk meyakinkan orang lain bahwa gejala ini benar terjadi, karena mereka tidak merasakan hal tersebut. Hal lain yang sering dikaitkan dengan deja vu adalah kepercayaan akan sesuatu. Sebagian besar orang terutama para orang tua akan mengatakan bahwa ini adalah khayalan. Datang karena kepercayaan akan sesuatu yang terlalu berlebihan. Akan tetapi hal ini bukanlah hal yang sulit untuk dipercaya, karena rasanya setiap orang tentu pernah merasakan pengalaman ini.

Lalu Bagaimana Cara Membedakan Jenis Deja Vu Yang Terbagi Menjadi Tiga?

Dialami oleh seseorang untuk menggambarkan situasi yang pernah dirasakan, ternyata deja vu terbagi atas tiga jenis. Untuk lebih bisa memahami gejalanya, tentu kita juga harus bisa membedakannya sesuai dengan jenisnya. Dimulai dari perasaan yang mengarah pada sesuatu yang sudah pernah dirasakan. Para peneliti pun meyakini bahwa sesuatu yang kita rasakan saat ini, memang bisa jadi berkaitan dengan hal yang telah terjadi dimasa lalu. Kesamaan yang terus dipikirkan inilah yang membuat kita merasa bahwa hal tersebut sudah pernah terjadi dimasa lalu atau disebut dengan Deja Senti yang berarti memikirkan.

Selanjutnya adalah tentang perasaan lain ketika kita merasa bahwa ada sesuatu yang akan terjadi, atau merasa mendadak mengingat hal tersebut, hal ini dinamakan Deja Vecu atau mengalami. Hingga pada Deja Visite yang bermakna mengunjungi, ini menjadi jenis de javu yang paling banyak dirasakan orang. Merasa seperti sudah pernah berada di suatu tempat, meski itu adalah kunjungan pertamanya. Hebatnya orang yang mengalami jenis Deja Vu ini, akan terlihat lebih mengetahui dan memahami letaknya. Padahal sebelumnya belum pernah berada di tempat tersebut.

Lalu Apa Kemungkinan Yang Bisa Kita Percaya Sebagai Penyebab Dari Deja Vu Ini ?

Alasan yang menjadi penyebab seseorang mengalami deja vu juga cukup bervariasi. Tapi sejauh ini setidaknya ada tiga teori yang menerangkan mengapa hal tersebut terjadi. Deja vu terjadi karena keadaan otak yang tiba-tiba Error ketika menerima memory untuk dingat. Sehingga mengakibatkan ingatan jangka pendek masuk kepada ingatan jangka panjang yang dimilikinya. Untuk itu kejadian jangka pendek yang baru terekam dimemori terasa sebagai kejadian dimasa lalu. Inilah yang mengakibatkan deja vu terjadi. Kemudian hal lain yang juga banyak dipercaya jadi penyebabnya adalah Reminder yang ada dalam diri kita. Teori ini percaya bahwa deja vu terjadi dikarenakan usaha kita dalam mengingat sesuatu yang telah disimpan oleh otak. Itulah yang menyebabkan hal tersebut terasa sangat familiar, padahal sebenarnya itu adalah hal baru.

Hingga pada Organised Thought yang disebut sebagai pemikiran yang terpola. Kemampuan otak untuk mengingat sebuah pola untuk segala hal. Mulai percakapan, warna, rasa, bau hingga suasana, kadang menghantarkan kita pada bagian pola yang sama. Itulah sebabnya deja vu ini kadang muncul, lebih lanjutnya Dr. Michio Kaku, ahli teori fisika dari Amerika yang juga spesialis dalam teori ‘string field’ mengungkapkan, “Deja vu adalah otak yang mengalami salah memicu ingatan atau salah mengingat sesuatu hal. Otak kemudian mengambil potongan ingatan dan pengetahuan yang tersimpan di otak tapi tidak diketahui dimana hal tersebut ditemukan”. Intinya deja vu terjadi dikarenakan ada sesuatu hal, yang ingin disampaikan oleh otak kepada kita. Tapi kita tak perlu khawatir, hal ini adalah sesuatu yang biasa terjadi. Dialami oleh beberapa orang, bukan berarti kita memiliki kelainan karena secara teori dianggap hal yang wajar.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

7 Jembatan Terindah di Dunia, Dua Diantaranya Ada di Indonesia!

Fungsi utama jembatan adalah untuk menghubungankan dua jalan yang terpisah. Namun dengan semakin berkembangnya zaman, kini jembatan dibangun dengan seni dan model yang cukup menakjubkan. Nah, berkenaan dengan hal ini, ternyata ada tujuh jembatan yang terkenal paling indah di dunia loh. Langsung saja cek daftarnya berikut.

1. Jembatan Golden Gate, San Fransisco, Amerika Serikat

Sumber: www.pexels.com

Jembatan ini merupakan salah satu jembatan yang paling terkenal di dunia. Jembatan ini memiliki panjang 2.727 meter dimana difungsikan sebagai penghubung antara San Fransisco dengan Kabupaten Marin. Namun dibalik keindahannya yang menakjubkan, ternyata jembatan ini juga kerap dijadikan tempat untuk bunuh diri.

2. Jembatan Surabaya, Surabaya, Indonesia

Sumber: www.instagram.com/@dwisetijotjahjono

Jembatan ini merupakan landmark dari Kota Surabaya. Jembatan ini  dihiasi oleh air mancur warna-warni yang akan ada setiap malam Minggu. Selain itu biasanya keluarnya air mancur diiringi dengan tarian air mancur pada pukul 20.00 – 21.00 WIB.

3. Jembatan Vasco da Gama, Lisbon, Portugal

Sumber: www.sp-reinforcement.ch

Jembatan ini memiliki panjang 17, 2 ribu meter. Jembatan ini termasuk jembatan paling panjang di Eropa loh. Jembatan ini dibangun di atas Sungai Tagus. Tujuan pembangunan jembatan ini adalah untuk memperlancar mobilitas pembukaan World Fair pada tahun 1998 silam.

4. Jembatan Banpo, Seoul, Korea Selatan

Sumber: www.worldfortravel.com

Jembatan Banpo merupakan jembatan air mancur terpanjang di dunia. Air mancur di jembatan ini biasanya akan dioperasikan pada bulan April sampai Oktober. Pertunjukan air mancur ini akan dilakukan selama empat sampai enam kali sehari dengan durasi waktu 20 menit di setiap pertunjukannya.

5. Jembatan Danyang Kunshan, Jiangsu, Tiongkok

Sumber: www.traveltriangle.com

Jembatan ini memiliki panjang 164,8 kilometer. Jembatan ini dibuat untuk menghubungkan Shanghai dengan Nanjing. Jembatan ini mulai resmi dioperasikan sejak tahun 2011 silam dimana pada proses pembangunannya ada 10 ribu orang yang dipekerjakan.

6. Tower Bridge, London, Inggris

Sumber: www.pixabay.com

Jembatan ini merupakan jembatan yang terdiri dari dua bangunan menara dimana di tingkat atas terdapat jalan untuk para pejalan kaki. Jembatan ini dibangun di atas Sungai Thames dan memiliki panjang sekitar 61 meter.

7. Jembatan Ampera, Palembang, Indonesia

Sumber: www.ksmtour.com

Jembatan Ampera merupakan jembatan yang terletak di Indonesia. Jembatan ini dibangun sebagai penghubung antara daerah Seberang Ulu dengan Seberang Ilir yang dipisahkan oleh Sungai Musi. Panjang jembatan ini yaitu 1.117 meter.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Luna Maya Akui Jadi Salah Satu Fans BTS

Kepopuleran boyband fenomenal asal Korea Selatan, BTS tak perlu diragukan lagi. Bahkan di Indonesia sendiri, penggemar BTS pun berasal dari berbagai kalangan. termasuk fans dari kalangan artis, khususnya artis Indonesia. Banyak artis Tanah Air yang secara terang-terangan mengaku menyukai boyband yang mempopulerkan lagu Fake Love ini.

Artis yang menyukai BTS satunya adalah Luna Maya. Luna tak mau kalah dari penggemar BTS lainnya. Ia juga terpikat dengan pesona leader BTS, RM. Hal tersebut diketahui lewat unggahan Luna Maya di media sosial Instagram Story miliknya

Luna Maya mengunggah sebuah foto yang memperlihatkan pertanyaan dari warganet tentang BTS, lalu Luna Maya menjawabnya dengan lengkap sembari memberikan emoticon BTS-Army. Army sendiri merupakan sebutan untuk penggemar BTS.

“Kenapa suka RM BTS ?,” tulis pertanyaan dari warganet.

Lalu Luna Maya menjawab, “Menurut aku dia pintar dan cool gayanya santai, bahasa Inggrisnya bagus banget, keren enggak aneh-aneh. Dan suka dia setelah dengar dia speach di UN. Dan dia tinggi ya kayanya ha ha ha, #BTSARMY,” jawab Luna Maya.

Tak hanya itu, bahkan Luna secara mengakui keinginannya untuk menonton konser BTS di Bangkok, Thailand April 2019 mendatang.

“Gimana ini konser BTS ?” tanya warganet.

Luna pun menjawab, “Di bkk yuk,” ungkapnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Punya Followers Jutaan, Tatjana Saphira Justru Mulai Batasi Diri Pakai Media Sosial

Aktris Tatjana Saphira mulai membatasi diri dalam menggunakan media sosial. Hal itu sudah Tatjana lakukan sejak lama.

“Sekarang aku menjalankan rutinitas detoks media sosial, 3 hari aku matiin, 4 hari aku nyalain atau aku buka paling ada postingan yang aku wajib post, kalau enggak aku delete dulu atau uninstall aja. Sebenarnya udah dari lama tapi enggak dijalani secara konsisten sih. baru-baru ini ya sudah sekitar dua bulan lalu jadi lebih rajin,” katanya seperti dikutip kompas.com, Selasa (19/2).

Tatjana mengaku, dia merasa lebih tenang ketika tidak bermain media sosial. Kekasih aktor Herjunot Ali itu juga merasa kesal ketika ada orang yang sibuk dengan gawainya saat berkumpul.

“Menurut aku dia enggak respect sama waktu yang kita punya berkumpul satu sama lain,” ucapnya. Baginya, terlalu fokus dengan media sosial justru membuatnya tak merasakan sebuah momen secara menyeluruh.

“Menurut aku kadang-kadang kita terlalu fokus sama medsos sampe kadang suka lupa sama kegiatan kita sehari-hari. Kita lebih sibuk mengabadikan di medsos dibanding kita merasakan momen itu secara utuh,” ujar Tatjana.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top