Feature

Makin Sibuk Kamu, Makin Butuh Waktu Untuk Sendiri! Ini Buktinya

Menurut konsultan  Justin Talbot-Zorn dan Leigh Marz, meluangkan waktu untuk berdiam diri atau menyendiri dalam suatu keheningan sesekali perlu dilakukan. Aktivitas ini mampu mengembalikan sistem saraf jadi rileks, membantu mengembalikan energi tubuh yang hilang dan pikiran jadi lebih baik dalam beradaptasi pada berbagai situasi.

Dalam sebuah penelitian, diungkapkan bahwa diam merupakan cara yang diperlukan agar diri kita menjadi lebih stabil secara emosional dan menjadi lebih segar dari sebelumnya. Diam sejenak membuat kita mampu menemukan kreativitas kembali dan ide-ide besar lainnya. Diam dan menyendiri setelah berada dalam lingkungan dan kondisi yang ramai dapat membuatmu tetap berpikir jernih dan jauh dari rasa panik.

Setiap hari, kamu selalu saja disibukan dengan pekerjaan yang seolah tidak ada habisnya. Kamu yang terlalu sibuk, sampai lupa kapan kamu seharusnya bersantai dan menenangkan diri. Tidak usah menunggu saat liburan ke pantai untuk bisa menenangkan diri dan terlepas dari stres karena pekerjaan, cukup diam sejenak saja sudah cukup.

Penulis J.K Rowling dan seorang psikiater bernama Carl Jung mengatakan, “tenggelam dalam keheningan jadi faktor penting untuk mencapai kesuksesan”.

Konsultan kebijakan publik ternama, Justin Talbot Zorn dan Leigh Marz juga mengatakan hal yang senada tentang kekuatan menyendiri. Mereka berdua juga menyampaikan ada satu kebiasaan yang selalu dilakukan oleh orang-orang sukses, yakni memiliki waktu yang tenang dan hening dalam kehidupannya.

Menyendiri, bukan artinya mengasingkan diri dari kehidupan. Menyendiri dilakukan agar kamu tetap bisa produktif hingga menghasilkan ide-ide yang kreatif. Buat kamu yang belum memahami kekuatan dari berdiam sejenak saja dalam keheningan, ini sejumlah manfaat diam menurut beberapa penelitian.

Diam sejenak membantu regenerasi sel-sel pada otak, kamu jadi tak mudah pikun!

Penelitian yang dilakukan pada tahun 2013 silam yang diterbitkan dalam jurnal “Brain, Structure, and Function” menganalisa respon otak seekor tikus percobaan terhadap berbagai macam suara berbeda dan dalam suasana yang hening. Dari penelitian itu, tikus ternyata mampu mengembangkan sel otak pada bagian hippocampus, yakni bagian otak yang berisikan ingatan, emosi dan cara belajar, setelah diberikan waktu selama 2 jam dalam keheningan. Dari penelitian ini, disimpulkan juga berlaku untuk manusia.

Membiarkan diri untuk berdiam diri sejenak dalam keheningan, tidak hanya mampu membuat pikiran jadi lebih tenang, tapi juga memberikan manfaat yang baik bagi kesehatan otak manusia.

Otak jadi lebih fokus, jadi makin pinter deh!

Dalam keheningan, otak mampu bekerja lebih cepat. Hal ini dikarenakan tidak ada suara bising yang mengganggu dan memperlambat kinerja otak. Pernah enggak kamu, saat diminta untuk mengerjakan sesuatu yang berhubungan dengan konsentrasi tinggi, kamu pasti butuh keadaan yang tenang dan tidak berisik? Dalam kondisi hening dan sepi, kamu dapat berpikir dengan lebih baik bukan?

Sama seperti kasus para seniman atau pekerja kreatif yang mengatakan mereka selalu menemukan inspirasi saat malam hari atau saat sedang berada di dalam kamar mandi. Ini karena malam hari merupakan waktu yang tenang dan kamar mandi merupakan tempat yang sejuk dan tenang sehingga otak dapat bekerja lebih baik.

Penelitian yang dilakukan pada tahun 2001 menyatakan, bahkan ketika tidur, otak memproses informasi lebih banyak dan lebih baik dalam keadaan sepi dan hening.

Diam membuatmu jauh dari stres

Ingin jauh dari stres yang menyiksa setiap saat? Coba deh untuk berdiam diri selama beberapa jam di ruangan yang sepi dan hening atau berdiam diri di balkon terbuka sambil menikmai angin sepoi-sepoi. Meski cara ini terkesan sederhana, tapi apa manfaat yang kamu rasakan setelah melakukan kedua hal tersebut? Terasa lebih relaks bukan?

Ya, berdiam diri sejenak dan mengasingkan diri di dalam ruangan yang hening dapat membantu pikiranmu jadi lebih tenang dan ringan. Stres yang kamu rasakan pun perlahan akan berkurang. Jika ingin lebih rileks, disarankan untuk pergi berlibur dengan mendekatkan diri ke alam.

Kemampuan kognitif kamu pun jadi meningkat!

Suara bising dapat menyebabkan efek yang buruk bagi otak, yakni otak jadi kesulitan untuk melakukan tugasnya dalam melakukan kemampuan kognitif. Maka dari itu, jika kamu sudah mempunyai anak, sangat disarankan agar belajar di rungan yang tenang agar tetap termotivasi selama belajar. Kemampuan kognitif akan melamban perkembangannya jika terlalu sering berada di lingkungan yang berisik.

Kemampuan kognitif adalah salah satu kemampuan yang dibutuhkan selama masa tumbuh kembang anak. Jika kemampuan ini terganggu, maka dampaknya anak jadi tidak bisa berkembang dengan baik.

Nah, jadi tahu kan manfaat waktu sendiri ditengah aktivitasmu yang padat? Jadi, jika melihat orang terdekatmu sedang ingin sendirian, biarkanlah mereka sendirian. Berikan mereka ruang untuk sendiri, karena itu membuat mereka merasa lebih baik. Diam bukan berarti marah atau malas bicara, tapi diam merupakan bagian dari aktivitas yang perlu dilakukan untuk memaksimalkan potensi diri sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kawan, Tidak Semudah Itu Menyematkan Cap ‘Gampangan’ Kepada Perempuan

Kebiasaan kita zaman sekarang, mudah sekali menilai orang hanya lewat tampilan luar atau kebiasaan. Lewat kebiasaan ini, tanpa sadar kita jadi menilai ada beberapa orang yang sepertinya tak kelihatan baik atau cenderung aneh karena tingkah laku mereka tak sesuai dengan nilai yang kita anut. Kita pun dengan mudah membenamkan citra diri tersendiri kepada orang tersebut.

Dari sekian banyak cerita, ada satu yang cukup menarik. Yaitu betapa mudahnya kita menyematkan cap ‘gampangan’ pada perempuan yang menurut kita kelewat centil, banyak bergaul dengan laki-laki, hingga menganggapnya banyak gaya. Hmm, apa iya, semudah itu menyematkan cap kepada perempuan yang ada di sekitar kita?

Dan untukmu yang kebetulan perempuan, apa iya tega menilai saudara satu gendermu sendiri demikian? Sementara untuk laki-laki, standar apa memangnya yang kamu pakai saat menilai seorang perempuan?

Perempuan yang Tidak Percaya Diri dan Selalu Terlihat Ragu Dinilai Kurang Menarik oleh Laki-laki dan Cenderung Mudah Mengiyakan Ajakan Orang, Menurutmu Gimana?

Sebelum membahas lebih lanjut soal cap ‘gampangan’, bagaimana kamu menilai seseorang yang tak punya rasa percaya diri yang kuat dan selalu terlihat ragu saat ia berada di lingkungan sosialnya? Untuk laki-laki, benarkah perempuan yang pemalu dan bersikap ragu selalu terlihat tak menarik di matamu?

Perlu kamu tahu, bagi sebagian orang, mengusir rasa malu itu tak semudah kelihatannya. Ada yang berjuang setiap waktu demi bisa tampil lebih percaya diri. Ada yang bergumul setiap waktu karena rasa tak enak menolak permintaan orang lain jauh lebih besar dibanding keinginannya untuk menolak permintaan tersebut.

Jika kamu mengenal orang dengan tipe seperti ini, apa iya pantas dia dicap ‘gampangan’ hanya karena mudah mengiyakan ajakan orang? Hindari menjadi sosok begitu subyektif dalam menilai karakter seseorang ya kawan.

Setiap Perempuan Punya Karakter Berbeda-beda, Kan? Dear Perempuan, Kalau Tiba-tiba Ada Lelaki yang Menilai Tingkah Lakumu Terlalu Over Alias Lebay, Apa Pendapatmu?

Standar untuk makna sikap ‘lebay’ tentu berbeda-beda bagi setiap orang. Mungkin menurutmu orang terlihat lebay jika mudah mengekspresikan sisi emosionalnya, misalnya rentan menangis atau kelihatan mudah rapuh. Ini seringkali dirasakan para perempuan. Saat ia rentan menangis, ada saja yang menilainya lebay.

Sementara bagi sebagian lainnya, makna lebay justru kalau kamu kelihatan begitu banyak tingkah saat mengerjakan sesuatu. Jadi intinya, tak ada standar pasti dalam menilai karakter seseorang. Kalau mau hidupmu tenang, maka belajarlah untuk menghargai. Dan menangis karena menunjukkan sisi emosional atau tak bisa diam saat sedang mengerjakan sesuatu, bukanlah hal yang berlebihan. Semua punya caranya masing-masing, bukan?

Tidak lebay akan membuatmu terlihat elegan. Sebaliknya, terlalu berlebihan akan membuatmu jadi sepele di mata orang lain. Begini, saat kamu menghormati dirimu dengan cara yang benar maka orang lain akan menghormatimu juga.

Urusan Volume Suara Setiap Perempuan Kan Juga Beda-beda, Apa Iya Lelaki Juga Menilai Perempuan yang Berbicara Lantang Sebagai Suatu Masalah?

Apa iya yang boleh berbicara lantang hanya kaum adam? Lho, perempuan juga punya energi untuk itu, kawan. Sebagai perempuan, kalau kamu selalu berkomunikasi dan tertawa dengan teriak, itu tak masalah. Tak usah takut dianggap remeh oleh lawan jenis dan dianggap lebay. Kamu patut menjadi dirimu sendiri yang bisa mengekspresikan dirimu apa adanya ya lewat kebiasaanmu.

Kalau Sering Kontak Fisik dengan Lawan Jenis, Akankah Ia Lantas Dibilang ‘Gampangan’?

Bagi laki-laki, melihat perempuan yang berada dalam lingkungan pertemanan dimana banyak laki-laki disitu, akankah jadi masalah tersendiri? Mungkin kamu pernah menyaksikan atau bahkan punya teman dekat yang seperti ini, tapi bukan berarti mereka ‘gampangan’, bukan? Toh pertemanan yang dilakoninya sehat-sehat saja. Selama kontak fisiknya masih dalam batasan yang sopan, bukankah berteman dengan siapa saja adalah hal yang wajar?

Untuk Laki-laki, Kira-kira Standar Apa yang Kamu Pakai Saat Menilai Seorang Perempuan Tergolong Kasar dan Tak Sopan?

Secantik apapun perempuan, katanya kalau perbuatannya atau tutur katanya kasar dan tidak bisa memperlakukan orang lain, akan jadi nilai minus tersendiri. Mungkin ini ada benarnya. Dan perempuan dengan perilaku seperti ini akhirnya tak mendapat respek dari orang-orang di sekitarnya. Tapi sebagai laki-laki, akankah kamu memiliki penilaian atau standar tersendiri dalam menilai kasar tidaknya seorang perempuan?

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Meski Hidup Kadang Menyebalkan, Belajarlah untuk Selalu Bersyukur lewat Cara Ini!

Tak ada satu pun kehidupan yang selalu berjalan sesuai dengan keinginan. Kamu pun tak bisa mengatur kehidupanmu agar sesuai dengan apa yang kamu mau. Yang bisa kamu lakukan hanyalah bersyukur. Berikut adalah 7 cara agar kamu tetap bersyukur meski terkadang hidupmu dipenuhi dengan hal yang menyebalkan.

1. Berpikiran Positif Bahwa Setiap Hal Buruk yang Datang Sangat Berguna untuk Proses Pendewasaanmu

Tak perlu menyalahkan siapapun atas apa yang menimpa hidupmu. Kamu harus paham bahwa apapun hal yang terjadi dalam hidupmu, itu adalah cara terbaik Tuhan untuk mendewasakanmu.

2. Tetap Bersyukur untuk Hal Kecil

Cobalah untuk selalu bersyukur untuk hal-hal kecil di sekelilingmu. Jadikan rasa syukur sebagai rasa yang harus kamu terapkan dalam otak dan juga hatimu. Dengan begitu kamu akan menjalani kehidupanmu dengan baik.

3. Menjadikan Rasa Syukur Sebagai Kebiasaan

Layaknya saat kamu melakukan sebuah aktivitas yang sudah biasa kamu lakukan, pasti kamu akan terbiasa dan akan dengan otomatis melakukannya. Cobalah menempatkan “bersyukur” sebagai salah satu kebiasaan dalam hidupmu.

4. Adakalanya Kamu Perlu Mengabaikan Masalah yang Datang

Meski masalah harus dicari solusinya, namun adakalanya kamu juga perlu mengabaikan masalah yang datang menghampirimu. Jangan membuat setiap masalah menjadikanmu mudah stress dan risau. Tersenyumlah, dan buatlah harimu tetap menyenangkan.

5. Jangan Fokuskan Pikiranmu pada Masalah yang Tak Ada Habisnya

Fokus saja pada hal yang bisa kamu atasi. Pandanglah sebuah masalah sebagai alasan untukmu tetap bersyukur. Adakalanya kamu tak perlu terlalu fokus pada masalah yang tak ada habisnya.

6. Tulis Keberkahan Apa yang Kamu Dapatkan dalam Seharian

Apapun kebaikan yang kamu dapatkan dalam sehari ini, coba tuliskan semuanya. Mulai dari masih bisa bangun tidur, bernapas dengan bebas, melihat matahari dan masih banyak hal lainnya. Dengan melakukan hal ini, kamu akan tahu kenapa kamu harus merasa bersyukur atas apapun yang menimpa hidupmu. Karena dibalik semua masalah, selalu ada berkah di dalamnya.

7. Buat Sendiri Definisi Bersyukur Menurutmu

Rasa syukur perlu dihaturkan saat kamu mendapatkan hal baik saja, itu adalah pandangan yangs alah. Kamu harus tetap bersyukur dalam kondisi seburuk apapun. Kamu akan menemukan alasannya jika kamu tahu apa definisi bersyukur itu sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Wahai Generasi Milennials, Perbanyaklah Investasi Daripada Menghabiskan Gaji

Keinginan dan gaya hidup Milenials membuat mereka sulit untuk memprioritaskan mana yang penting untuk dibeli, mana yang tidak harus dibeli. Budaya konsumtif yang menyelimuti generasi ini saja menjadi perhatian, sampai-sampai Menteri Keuangan, Sri Mulyani pun berujar untuk para generasi ini agar menyiapkan dana pensiun dengan menyisihkan uang kopi. Iya kopi, minuman yang akrab dijadikan pembuka topik pembicaraan.

Masalah sulit mengelola keuangan juga menjadikan generasi mileniar diprediksi tak memiliki tempat tinggal (dibaca : rumah). Sebuah survei yang dilakukan Rumah123, yang menyatakan bahwa 95% generasi millenial diprediksi tak memiliki tempat tinggal. Hanya 5% dari generasi ini saja yang mampu membeli rumah. Gaya hidup yang cenderung boros tak sebanding dengan rata-rata kenaikan harga rumah yang tinggi, dan ini jadi penyebab utama.

Untuk itu kalian harus belajar untuk mengelola keuangan, hal ini dilakukan bukan untuk kepentingan siapa-siapa, tapi demi kepentingan kalian.

Cobalah Fokuskan Gaji Kepada Tabungan dan Investasi

Gaji tidak bisa dihambur-hamburkan begitu saja, banyak dari generasi milennials beranggapan kalau menghabiskan uang sekarang tidak apa-apa, lantaran ini adalah proses balas dendam ketika dulu ia tidak bisa membeli apa-apa. Menurut beberapa sumber, rata-rata orang Amerika menghemat kurang lebih 5.7% dari pendapatan mereka.

Pendapatan mereka dibayarkan untuk membayar tagihan baru dibelanjakan apabila terdapat sisa. Intinya gaji dialokasikan kepada tabungan dan investasi. Barulah sisa uang dipakai untuk apapun yang membuat kamu bahagia. Beberapa sumber meyakini kalau cara ini kamu lakukan akan membuat kamu bahagia dengan menciptakan kekayaan secara perlahan dan pasti.

Bijak Dalam Memakai Kartu kredit Jangan Sampai Terlilit

Memakai kartu kredit di era sekarang nampaknya menjadi kebutuhan yang dapat menjadi boomerang, karena budaya konsumtif membuat seseorang gampang saja untuk menggesek setiap barang yang ingin dibelanjakan. Konsekuensinya, hutang kartu kredit pun menumpuk, dan ini dapat menghancurkan kekayaan.

Pasalnya perusahaan kartu kredit biasanya mengenakan bunga tinggi. Suka bunga rata-rata sekitar 16%, dan para pengguna kartu kredit dikenakan biaya lebih 25%. Oleh karena itu kamu harus lebih bijak menggunakan kartu kredit dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan sebelum memutuskan untuk menggunakan.

Biasakan Menyiapkan Dana Darurat Karena Kondisi Tak Terduga Bisa Datang Tiba-tiba

Kamu bisa saja mengalami sakit sampai paling sial, kehilangan pekerjaan! Kamu pun tahu adanya aplikasi mencari kerja, bukan berarti gampang mendapatkan kerja. Hanya saja membantumu melamar pekerjaan jadi lebih gampang. Persiapan dana darurat itu penting sehingga kamu bisa menambal kondisi keuangan yang sedang acak-acakan dan tak diperkirakan.

Meskipun pedoman hidupmu positive thinking everyday, cobalah tambahkan negative thinking guna berjaga-jaga kalau hidup itu tak selamanya mulus. Kadang halus, kadang terkena akal bulus.

Merancang Anggaran Untuk Melacak Pengeluaran

Jangan sampai pengeluaran kamu tak terlacak, kamu mesti mengetahui di bulan ini kamu telah menghabiskan berapa banyak, dan untuk keperluan apa. Dengan cara seperti itu, kamu akan melihat berapa nominal yang kamu habiskan. Secara psikologis kalau dalam sebulan kamu menghabiskan berjuta-juta dengan nominal yang tercantum, pasti akan membuat kamu merasa menyesal dan berkeinginan lebih berhemat di bulan depan.

Kalau kamu malas membuat anggaran, kamu bisa mengunduh aplikasi Tracking tool secara gratis di playstore atau apsstore. Demi mempermudah kamu untuk melacak membangun kekayaan.

Menjalani Kerjaan Sampingan Demi Menambah Penghasilan

Menjalankan kerjaan sampingan?  tidak ada salahnya kok, justru itu bagus bagi kamu yang ingin menambah penghasilan yang bisa dialokasikan kepada tabungan biar makin banyak. Atau untuk demi memenuhi keinginan. Menyimpan dan membuat anggaran memang bagus, demi berjalan kehidupan yang disiplin.

Tapi lebih baik lagi kalau kamu menjalai kerjaan sampingan, tak perlu yang berat-berat kok. Manfaatkan teknologi dengan berjualan secara online yang masih bisa kamu handle dibalik pekerjaan utamamu. Siapa tahu kamu ternyata memiliki keahlian dalam berjualan. Kalau dua-duanya bisa berjalan secara berbarengan kamu bisa bayangkan berapa pendapatanmu sekarang.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top