Feature

Kita Bisa Saja Depresi Tanpa Kita Sadari

Hidup berjalan dengan cepat, setiap hari ada saja tantangan yang harus kita selesaikan. Alih-alih menemukan solusi untuk merampungkan semua perkara, kegagalan dalam bertindak sering kali jadi beban pikiran yang berat.

Perasaan tertekan, merasa tak berdaya, rendah diri, sampai kepada putus asa, bisa dengan mudah datang menghampiri kita. Dan jika situasi seperti ini terus-menerus berlangsung, bisa-bisa kita akan depresi tanpa kita sadari.

Dikutip dari Tirto.id, pada titik tertentu, depresi dapat berujung pada bunuh diri. Data yang dikeluarkan oleh WHO pada 2012 memperkirakan terdapat 350 juta orang mengalami depresi, baik ringan maupun berat.

Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) di Indonesia pada 2013 menunjukkan bahwa prevalensi gangguan mental emosional, yang ditunjukkan dengan gejala depresi dan kecemasan adalah sebesar 6% untuk usia 15 tahun ke atas atau sekitar 14 juta orang.

Maka, beranjak dari data tersebut. Bukan tak mungkin pula, jika kita bisa jadi salah satu penderitanya, hanya karena depresi yang sedang dihadapi. Untuk itu, ada beberapa gejala depresi terselubung yang bisa saja kita alami, tanpa disadari.

Tak Banyak Bergerak, tapi Tubuh Terasa Sangat Lelah

Suatu kali, masih dengan kegiatan yang serupa dengan hari sebelumnya. Mendadak tubuh terasa lebih lelah dari biasanya, seolah energi yang ada habis terkuras, tak tahu hilang kemana. Dan jika hal ini telah terjadi secara berturut-turut, bisa jadi tubuh kita memang sedang depresi.

Badan terasa berat, bahkan jam tidur pun sering terganggu karena acap kali terbangun pada tengah malam. Jangankan untuk bisa melakukan kegiatann fisik yang berat, untuk berdiri saja kadang tak bergairah. Coba berhenti sejenak dari aktivitasmu, lalu pikirkan adakah hal-hal yang sekiranya memang jadi beban.

Mendadak Merasa, Bahwa Hidup Kita Tidak Lagi Berharga dan Tak Berguna

Bayang-bayang untuk segera mengakhiri hidup, barangkali sedang memenuhi isi kepala. Kita merasa bahwa apa pun yang saat ini sedang dijalani tak berguna, dan tak memiliki tujuan yang jelas. Titik terang dalam hidup yang biasanya jadi sumber semangat, hilang dan membuat kita juga kehilangan harapan.

Situasi seperti ini, yang sering jadi titik akhir dari seseorang untuk mengakhiri hidupnya. Meraih benda-benda yang ada disekeliling untuk bunuh diri, yang konon dinilai sebagai jawaban atas permasalahan hidupnya. Padahal jelas ini bukanlah solusi.

Barangkali ini memang akan terasa berat, tapi jika dalam situasi seperti ini, sebisa mungkin cobalah untuk belajar terbuka dan berbagi cerita dengan teman yang bisa dipercaya.

Ada Gangguan dalam Hal Berkonsentrasi yang Juga Menganggu Memori

Di tempat kerja, beberapa tanggung jawab dan tugas mulai terbengkalai. Hal-hal yang harusnya bisa diselesaikan tepat waktu, mundur dari jadwal yang sudah ditentukan. Dan sialnya lagi, hal-hal penting yang harusnya sudah ada diluar kepala mulai terlupakan begitu saja. Bahkan, untuk mengingat nama dan hal-hal remeh saja kita kesulitan.

Cobalah untuk berhenti sejenak dari rutinitas yang sedang dijalani, rileksasikan pikiran dan tubuh sebentar. Jika memang dirasa perlu, kita disarankan untuk mengambil cuti barang beberapa hari.

Perubahan Berat Badan yang Tak Wajar

Untuk perkara ini, biasanya ditandai dengan nafsu makan yang berubah secara tak wajar. Kamu yang tadinya tidak bernafsu makan, bisa mendadak sangat bernafsu untuk melahap apa saja yang ada di hadapanmu. Begitu pun sebaliknya, dari yang tadinya punya nafsu makan wajar dan berjalan baik-baik saja. Mendadak tak bernafsu untuk mengonsumsi apa-apa.

Hasilnya, kamu bisa saja mendadak kehilangan berat badan dengan drastis, juga mengalami kenaikan berat badan yang sama tinggi. Intinya, kalau nafsu makanmu memang terasa berubah dan tak seperti biasanya. Coba dilihat-lihat lagi, barangkali benar jika kita memang sedang depresi.

Dari Berbagai Macam Hal, Tak Satu Pun Mampu Membuat Kita Bahagia

Kebosanan yang terasa, mulai merambat ke berbagai hal yang ada di depan mata. Aktivitas sehari-hari, mulai terlihat menjenuhkan dan tak lagi bisa dijadikan sumber semangat. Bahkan, mereka yang tadinya kita cintai, kita senangi, kita sukai saja, tak menambah nilai bahagia.

Kita terus-menerus merasa bosan, lelah dan tak memiliki keinginan untuk melakukan hal-hal baru. Agenda bertemu teman yang tadinya rutin dilakukan pun, mulai kita tinggalkan. Sebab kita tak suka bertemu dengan banyak orang.

Suasana Hati Sering Kali Memburuk dan Susah Untuk Diobati

Tanpa bisa mencari penyebab yang jelas. Mendadak saja suasana hati kita berubah. Rasa sedih yang tak beralasan, cemas yang berlebihan, atau jengkel pada sesuatu hal tanpa alasan. Jangan pikir kamu akan tahu apa sebabnya, karena meski sudah susah payah mencari alasannya, kita masih saja bingung, mengapa perasaan seperti itu menghinggapi kita.

Meski diri merasa tak ada alasan yang menyebabkan perubahan suasana hati tersebut. Tapi pastilah ada alasan lain yang membuat kita merasa demikian. Ini bisa jadi tanda dari depresi, karena kita tak bisa memahami diri sendiri.

Pelan-pelan, Kesehatan Kita Ikut Terpuruk

Tak jelas bagaimana mulainya, kondisi kesehatan kita mendadak berubah menjadi buruk. Mulai dari sakit atau nyeri pada bagian persendian atau punggung, hingga beberapa gangguan pada percernaan yang datang bersamaan.

Selalu ingat, bahwa gejala depresi datang dengan kondisi yang demikian, dan jika situasi ini masih berlanjut. Ada baiknya, kita segera meminta bantuan dokter atau psikolog. Dengan demikian, kita bisa mendapatkan bantuan pada waktu yang tepat. Berdiam diri dalam segala perubahan kesehatan yang sedang kita alami, hanya akan memperparah situasi.

Lalu, Adakah Pengobatan yang Tepat Untuk Depresi dan Bagaimana Ini Bisa Dicegah?

Pada beberapa situasi serupa, biasanya seorang dokter akan merekomendasikan terapi atau pengobatan berbicara. Meminta kita untuk berani membicarakan semua hal yang kita rasakan dan bagaimana situasi hati kita saat ini.

Selain itu, beberapa penelitian juga mencoba untuk memberikan metode pencegahan depresi. Dimana salah satunya menyatakan bahwa beberapa bentuk depresi, dapat diobati dengan asupan vitamin D. Dengan catatan, kamu hanya boleh mengkonsumsi pil tersebut sesuai anjuran dari dokter.

Akan tetapi, jika memang depresi yang dialami sudah tergolong berat. Segeralah berkonsultasi dengan dokter spesialis yang bisa memberikan penanganan dengan tepat. Karena hal ini akan lebih mudah diatasi, jika diamati dari tahap awalnya.

Sekilas depresi jadi bentuk lain dari situasi hati yang sedang baik, tapi percayalah hal ini bukanlah situasi yang bisa dianggap remeh.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kamu Akan Cenderung Dipandang Kurang Sukses, Kalau Terlalu Sering Unggah Foto Selfie

Dari pengamatan biasa, aktivitas selfie memang adalah kegiatan biasa yang bisa kita temukan dengan mudah di media sosial. Dilakukan untuk menunjukkan eksistensi, wajah yang cantik, hingga hal lain yang ingin ditonjolkan dari gambar diri.

Tapi, jika kamu adalah salah seorang dari banyaknya manusia yang gemar selfie, ada beberapa hal yang harus mulai kamu ketahui. Dan salah satunya adalah sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh Washington State University dan University of Southern Mississippi.

Dimana para peneliti tersebut menemukan, bahwa mengunggah foto selfie di media sosial Instagram berpengaruh buruk terhadap pandangan orang lain terhadap individu. Yaap, orang yang sering mengunggah selfie dianggap tidak percaya diri, juga dipandang sebagai individu yang kurang sukses, kurang disukai, dan kurang terbuka terhadap pengalaman baru.

Studi yang dipublikasikan di Journal of Research in Personality itu meneliti sejumlah pengguna asli Instagram, walau harus diakui pula jika sampelnya memang tergolong kecil. Pada tahap pertama, para peneliti meminta 30 mahasiswa dari universitas negeri di Amerika Serikat bagian selatan untuk mengisi kuisioner kepribadian.

Para peneliti juga memelajari unggahan Instagram para mahasiswa. Unggahan tersebut kemudian dibagi menjadi beberapa kategori. Kategori tersebut yaitu selfie, posies (jika foto diri diambil oleh orang lain), dan kategori foto lainnya. Materi konten juga dicatat oleh peneliti. 

Nah, Pada studi berikutnya, para peneliti meminta 119 mahasiswa dari Amerika Serikat bagian barat laut untuk menilai profil 30 orang tersebut. Penilaian mencakup sejumlah faktor, seperti tingkat kepercayaan diri, tingkat interaksi, tingkat kesuksesan, dan tingkat egoisme.

Hasilnya, orang-orang yang mengunggah “posies” cenderung dipandang sebagai figur petualang, lebih tidak kesepian, lebih dapat diandalkan, lebih sukses, lebih ramah, lebih percaya diri, dan dianggap sebagai teman yang lebih baik daripada orang-orang yang lebih sering mengunggah selfie.

“Bahkan ketika dua orang memiliki konten yang sama, seperti menggambarkan pencapaian mengunjungi tempat tertentu, kesan yang diberikan oleh orang-orang yang mengunggah selfie cenderung lebih negatif. Sementara kesan yang dibangun oleh orang-orang yang lebih banyak mengunggah posies cenderung lebih positif,” kata Profesor Psikologi dari Washington State University dan penulis utama studi, Chris Barry. 

Terlepas dari konteks, hal ini menunjukkan ada isyarat visual tertentu yang menggambarkan respons positif atau negatif pada media sosial.

Selain itu, para peneliti juga menemukan bahwa mengunggah selfie cenderung dilakukan untuk memamerkan diri. Misalnya, ketika menunjukkan otot lengan jika ia adalah seorang lelaki, atau menunjukkan detail riasan wajah jika ia perempuan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Ternyata, Perempuan Gemuk Lebih Mampu Membuat Laki-laki Bahagia

Bertubuh kurus kadang kala jadi acuan untuk menjadi cantik yang dipercaya sebagian besar perempuan. Padahal, tolok ukur kecantikan tak selalu dari besar atau tidaknya tubuhmu. Nah, jika kau rasa usaha untuk menjadi kurus yang selama ini kamu lakukan sering gagal, tak perlu bersedih hati.

Karena ternyata menurut sebuah studi baru oleh departemen psikologi di Universitas Namibia (UNAM), lelaki yang menikah dengan (atau dalam hubungan dengan) perempuan bertubuh gempal sepuluh kali lebih bahagia daripada mereka yang menjalin hubungan dengan perempuan bertubuh kurus. Surat kabar Argentina, Nuevo Diario yang pertama kali melaporkan temuan dari penelitian yang dilakukan oleh Dr Filemón Alvarado dan Dr Edgardo Morales di departemen psikologi UNAM ini.

Fakta lainnya, menurut penelitian, laki-laki lebih banyak tersenyum ketika mereka bersama pasangan dengan tubuh melekuk atau berisi, para laki-laki tersebut juga lebih mudah dalam menyelesaikan masalah. Mengapa? Menurut Alvarado dan Morales, yang melakukan penelitian ini, Indeks Massa Tubuh yang lebih tinggi memiliki kemampuan yang lebih baik untuk mengantisipasi dan memenuhi kebutuhan lelaki.

Jadi meski tubuhmu tetap terlihat gemuk walau sudah melakukan olahraga dan diet ketat, jangan bersedih lagi ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Mengelus Kucing Ternyata Bisa Membuatmu Bahagia Hingga Awet Muda

Ada banyak sekali cara untuk bisa bahagia dan lepas dari beban kehidupan. Dan memiliki binatangan peliharaan adalah salah satu hal yang banyak dilakukan oleh orang. Entah itu annjing atau kucing, sebagian besar orang menilai bermain dan berinteraksi dengan binatang tersebut memberikan kesanagan yang tak biasa. 

Dan hal ini diamini pula oleh sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah PLOS One, yang mengatakan bahwa mengelus atau membelai kucing (dan anjing) mampu menurunkan kecemasan dan meningkatkan kesehatan fisik dan mental pada seseorang. 

Tak berhenti disitu saja, penelitian yang dilakukan di Australia juga menemukan bahwa pemilik kucing memiliki kesehatan psikologis yang lebih baik dibanding mereka yang tidak memiliki hewan peliharaan. Dimana tingkat stres seseorang yang memelihara kucing lebih rendah.

Hal ini disimpulkan dari kuisioner yang dijawab oleh para partisipan, dimana mereka yang memiliki hewan peliharaan merasa hidupnya lebih bahagia, lebih percaya diri, jarang merasa gelisah, serta punya kualitas tidur yang lebih baik dan lebih baik dalam menghadapi masalah hidup sehari-hari.

Menariknya lagi, memelihara hewan tak hanya memberi manfaat baik untuk orang-orang dewasa yang terbiasa menghadapi masalah, anak-anak yang memiliki peliharaan kucing juga mendapat manfaat yang besar. Pada survei berbeda yang dilakukan pada lebih dari 2.200 anak-anak usia 11-15 tahun, mereka yang memiliki peliharaan punya kualitas hidup lebih baik, lebih bahagia dan bisa belajar bertanggung jawab.

Dan semakin dekat ikatan anak dengan hewan peliharaan, semakin baik kesehatan emosional anak tersebut. Misalnya anak lebih energik di sekolah, tidak merasa kesepian dan menikmati waktunya sehari-hari meski sedang sendirian.

Tapi nih, selain memiliki Kucing peliharaan, ternyata mengelus dan membelai bulunya pun bisa membuatmu bahagia. Hal ini ditemukan oleh peneliti lain yang mencoba melihat perbedaan kehidupan dan tingkat kebahagiaan serta harapan hidup pemilik peliharaan dengan mereka yang tak punya hewan peliharaan.

Ternyata, kegiatan kecil mengelus bulu hewan yang lembut memberikan sensasi menenangkan yang mampu memicu produksi hormon endorfin sehingga bisa melepaskan stres dari tubuh dan menjadikan tubuh lebih sehat dan awet muda.

Interaksi yang dibangun antara manusia dan hewan dalam hal ini bukan sekedar antar majikan dan hewan peliharaan namun lebih seperti keluarga dengan adanya kasih sayang yang besar. Itulah mengapa mengelus kucing bisa membuatmu bahagia dan awet muda.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top