Sponsored Content

Kenapa yah, Gaji Bulanan Selalu Terasa Kurang?

Tak perlu banyak ngeles, semua dari kita tentu selalu berpikir akan hal yang sama. Tentang kurang banyaknya nominal rupiah yang masuk ke tabungan untuk setiap bulannya. Bisa makan tanpa merasa kelaparan setiap hari, tapi masih saja berpikir bahwa gaji kurang dari kata mumpuni.

Alih-alih menabung, hal yang lebih sering terjadi. Kita lebih banyak mengeluh kala hari sudah tiba di penghujung bulan. Anehnya, orang lain yang gajinya masih dibawah rata-rata justru bisa terlihat bahagia dan tak pernah mengeluh akan situasi keuangannya. Lantas ada apa dengan kita, yang gajinya sudah cukup tapi saja merasa kurang setiap bulan?

Iya, kita memang tak pernah tahu apa yang dikerjakan oleh mereka. Mungkin saja ia punya penghasilan sampingan, atau aset lain yang juga menguntungkan. Tapi daripada terus menerus mengutuki hidup dengan merasa gaji kurang banyak. Cobalah pahami beberapa hal yang mungkin sedang kamu jalani ini.

Tak Akan Ada Bahagia Ketika Kamu Masih Membandingkan Hidupmu dengan Orang Lain di Luar Sana

Ini jadi hal pertama yang perlu kita pikirkan. Sebab begini kawan, setiap orang punya jalan cerita yang berbeda-beda. Kamu mungkin senang jika punya banyak uang, tapi orang lain belum tentu punya pandangan yang serupa kan? Dan pilihan kita untuk membandingkan kehidupan dengan orang lain, jelas jadi pemicu rasa nelangsa yang semakin menjadi-jadi.

Dengan kata lain, kadang kala bukan gaji yang terasa kurang. Hanya saja kita masih belum bisa paham, bagaimana caranya untuk menikmati apa yang sudah didapatkan. Lagipula membandingkan pencapaian orang lain dengan apa yang kita miliki, toh tak akan merubah apapun dalam diri. Yang ada kita makin merasa sedih dan kekurangan.

Lupa dengan Hal yang Sudah Dimiliki, Dan Terjerat Untuk Memenuhi Sesuatu yang Diingini

Tak ada yang salah dalam memenuhi keinginan hati, biar bagaimanapun sesekali kita pantas utnuk menghadiahi diri dengan apa yang mungkin sedang disukai. Yap, kamu boleh beli arloji mahal jika memang sedang ingin, begitu pula dengan kamu yang mungkin ingin memanjakan diri di salon kecantikan seharian. Semuanya sah-sah saja untuk dilakukan, dengan catatan hal itu bukanlah sesuatu yang dipaksakan.

Gaji mu bisa saja terasa cukup, jika hanya untuk digunakan pada hal-hal yang memang dibutuhkan. Bukan demi gaya dan dijadikan ajang pamer semata. Bahkan keinginanmu untuk bisa terlihat “wah” didepan orang bisa menjeratmu dalam kesusahan jika terlalu dipaksakan.

Gaya Hidup Meningkat, Seiring dengan Naiknya Pendapatan Bulanan

Coba ingat lagi, dulu sewaktu baru bekerja dengan gaji yang masih tak seberapa. Kita bisa memenuhi semua kebutuhan dengan baik, bahkan beberapa kali masih ada sisa gaji yang bisa disisihkan untuk tabungan. Namun anehnya, sekarang ketika gaji sudah jauh lebih besar. Gaji yang kita peroleh masih saja terasa kurang.

Tenang saja, uangmu tak hilang ataupun bergerak ke luar saku. Hanya saja, seiring dengan bertambahnya gaji dan pendapatan, gaya hidup dan kebutuhan pun turut serta meningkat. Kamu yang dulunya bisa makan di warteg, dengan posisi dan pendapatan sekarang sudah merasa sanggup untuk makan di warung yang lebih mahal. Begitupula pada kebutuhan lain yang juga berubah serta berkembang. Entah karena memang ingin, atau hanya karena gengsi saja.

Tolong Bedakan, Mana Hal yang Kamu Butuhkan dengan yang Hanya Sekedar Ingin Saja

Jika harus dipikirkan kembali, sebenarnya tak ada gaji yang kurang banyak atau yang telalu sedikit. Semuanya hanya masalah, kemampuan kita untuk mengalokasikan uang tersebut pada kebutuhan. Dan sialnya, kita sering kali terjebak dalam hal membedakan kebutuhan dengan yang bukan kebutuhan.

Merasa bahwa seseuatu benda atau hal apa saja yang terlihat di depan mata, sedang dibutuhkan diri. Kemudian tanpa sadar melenggang untuk membelinya, meski saat sudah sampai di rumah. Kadang benda tersebut tak akan dipakai, atau dibiarkan begitu saja. Begitu kira-kira gambarannya.

Karena sekecil dan sebesar apapun gaji kita akan selalu terasa kurang, jika akan dipakai untuk memenuhi gaya hidup. Tapi akan selalu cukup, untuk kebutuhan hidup.

Kalau Masih Tetap Terasa Kurang, Cobalah Cari Alternatif Lain Untuk Menolong Keuangan

Untuk urusan pendapatan dan kebutuhan hidup, memang jadi dua hal yang sulit diselaraskan. Tapi bukan berarti tak bisa ya. Hanya saja, kadang kita tak menemukan jalannya saja. Agar tak semua hal jadi pemicu pengeluaran, pelan-pelan kita boleh berbenah akan hal-hal yang bisa membantu saku untuk urusan uang keluar.

Dan demi menekan beberapa pengeluaran, kamu bisa memilih kendaraan bijak yang irit untuk kawan berkendara harian, apalagi kalau bukan, Suzuki Nex II. Skuter matic keluaran terbaru dari perusahaan otomotif berlogo ‘S’ ini, hadir untuk menawarkan seri roda dua terbarunya yang juga dikenal irit bahan bakar.

5 Varian design terbarunya jadi pilihan lain yang juga bisa kita sesuaikan berdasarkan karakter masing-masing. Mulai dari Sporty Runner, Fancy Dynamic, Elegant Premium, Elegant dan Standart. Hadir dengan bentuk dan panjang yang lebih berbeda dari generasi sebelumnya, Suzuki Nex II kini hadir dengan floorboarding atau sandaran kaki yang lebih luas, serta Lead Headlight denga lampu LED yang lebih terang. Dilengkapi pula dengan visor, untuk kesan yang lebih sporty.

Dengan kapasitas tangki penuh 3,6 Liter, konon bahan bakar tersebut bisa dipakai untuk jarak tempuh sejauh 176 km. Dengan kata lain, tak hanya usungan tagline #KerenCaraBaru yang memang membuatmua terlihat berbeda saja, mengendarai Suzuki Nex II akan membantumu menekan pengeluaran bulanan, sehingga gaji tak selalu terasa kurang. Karena selain nyaman, kuda besi ini juga terkenal irit bahan bakar.

 

 

 

 

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top