Trending

Kenali Keunikan Orang Yang Memiliki IQ Tinggi Dengan Gambaran Sikap Ini. Kamu Termasuk?

Tes IQ adalah jenis tes yang dilakukan untuk mengetahui tingkat kecerdasan seseorang. Untuk kamu yang pernah mengikuti tes IQ dan masih ingat seberapa tinggi nilaimu, mungkin akan berpikir bahwa angka tersebut menunjukkan tingkat kecerdasanmu. Tapi tunggu dulu, hasil dari sebuah tes IQ atau Intelligence Quotient itu tidak mutlak. Karena bisa saja saat tes orang tersebut menyontek, tidak konsentrasi, atau malah kurang sehat.

Salah satu studi yang dilakukan oleh Dr. Adrian Owen, seorang peneliti senior Canada Excellence Research Chair in Cognitive Neuroscience and Imaging di university’s Brain and Mind Institute menyatakan bahwa “Kepintaran yang dinilai hanya dari skor IQ adalah sebuah mitos. Hasil tes IQ tidak benar-benar menunjukkan kepintaran orang secara utuh dan menyeluruh”. Menilik hal itu, maka  indikator berikut ini bisa digunakan untuk dapat mengetahui apakah seseorang tersebut memiliki kepintaran khusus atau tidak.

Mereka Yang Genius Biasanya Mudah Tersenyum, Terutama Jika Ada Ide Cemerlang Yang Sedang Dipikirannya

Seseorang dengan kemampuan diatas rata-rata, biasanya memiliki dunia ideal dengan imajinasi sendiri. Mereka sering berpikir akan hal-hal cemerlang yang orang lain mungkin tidak pernah pikirkan. Hal inilah yang selalu berhasil memacu perasaan miliknya untuk lebih sering tersenyum.

Sesuatu yang tadi disebut sedang dipikirkannya seorang diri, sering membuatnya tersenyum pada waktu yang kurang tepat. Untuk itu lingkungan sekitar akan berpikir bahwa mereka bodoh, karena tiba-tiba tersenyum dengan sendiri tanpa ada penyebabnya. Meski kadang kala tersenyum juga tidak bisa dijadikan indikasi pasti untuk mereka yang cerdas. Karena kebanyakan senyum juga tentu akan menimbulkan tanda tanya yang berarti.

Baginya Malam Adalah Momen Terbaik Untuk Menemukan Imajinasi, Untuk Itu Mereka Sering Begadang

Sebelum menyimpulkan bahwa mereka yang suka begadang adalah cerdas, coba lihat aktivitasnya selama begadang. Lain cerita kalau ternyata begadangnya hanya untuk hal-hal sepele yang tidak penting. Mereka yang memiliki tingkat kecerdasan diatas rata-rata banyak menemukan ide cemerlang saat orang lain sedang tertidur. Ini adalah waktu yang dianggap paling baik untuk bisa berpikir dengan tenang. Semakin tinggi kecerdasan yang dimiliki, semakin banyak pula area otak aktif yang dimilikinya. Tubuhnya hanya akan bisa tertidur, ketika mengalami lelah yang berlebih setelah melewati larutnya malam. Untuk itu waktu tidur yang dibutuhkan akan jauh lebih banyak dari orang normal biasa. Agar dapat mengembalikan kekuatan tubuh yang hilang dan mengistirahatkan otak yang telah bekerja keras tersebut.

Tidak Terlalu Dikenal Oleh Lingkungan Sekitar Karena Cenderung Lebih Suka Menyendiri

Sebuah penelitian yang dilakukan Universitas Harvard menyimpulkan bahwa “Ketika seseorang menghabiskan waktunya sendirian, dirinya cenderung memiliki ingatan yang lebih lama dan kuat di bandingkan dengan orang-orang yang kerap menghabiskan waktu dengan orang banyak”. Hal itu menjadi salah satu ciri-ciri dari orang yang memiliki tingkat IQ diatas rata-rata.

Kebiaasaanya yang lebih suka menyendiri membuatnya tidak terlalu dikenal. Bukan bermaksud menyombongkan diri, tapi segala aktivitasnya akan selalu dilakukan dengan upaya dan kemampuannya. Dia percaya bahwa dirinya memiliki segudang ilmu yang bisa dikembangkannya seorang diri. Selain itu ia juga akan lebih selektif dalam memilih teman. Atau dengan kata lain ia hanya akan berteman dengan seseorang yang lebih dewasa dan bisa menuntunnya ke arah yang jauh lebih baik dari pergaulan dengan orang-orang seusianya.

Disebut Aneh Karena Selalu Beda Dari Orang-Orang Pada Umumnya

Tingkat kecerdasan yang dimilikinya sering membawanya kepada kreasi luar biasa yang kadang mengejutkan. Hal hal ini menjadi sesuatu yang kadang sangat sulit diterima oleh masyarakat umum. Namun jika ternyata hasil dari kreasi yang dilakukannya itu bisa diterima, ia akan dinilai sebagai orang aneh yang memiliki ciri khas.

Segala sesuatu yang sering muncul pada pemikirannya, membuat dirinya merasa memiliki dunia sendiri. Dia pun akan melakukan apa saja yang menjadi keinginannya, tanpa memerdulikan pandangan orang lain akan dirinya. Dengan demikian rasanya wajar jika orang dengan IQ tinggi akan dipandang aneh oleh mereka yang kecerdasannya diangka rata-rata saja. Hanya orang dengan tingkat kecerdasan diatas rata-ratalah yang akan bisa memahami dan mengerti.

Sangat Obsesif Dalam Mengejar Tujuan Yang Di Inginkan, Terlihat Dari Tingkat Percaya Dirinya Yang Tinggi

Coba perhatikan orang-orang yang ada di sekitarmu atau diri kamu sendiri. Bila kamu menemukan seseorang yang terlihat sering berpikir logis dan bersikap rasional  dalam menjalani kehidupannya bisa jadi dia memiliki IQ tinggi. Dia memang memiliki kemampuan untuk mengendalikan dan memanfaatkan kecerdasan yang memang lahir secara alami dari dirinya. Semua sikap tersebut akan menuntunnya untuk mencapai obsesi besar dalam hidupnya. Terutama dalam mewujudkan mimpi-mimpi yang memang jadi keinginannya. Hal ini bisa diihat dari tingkat percaya diri yang dimilikinya. Baik dari segi antusiasme dan kecintaannya akan sesuatu yang memang dia inginkan. Dirinya akan selalu bersemangat dalam memanfaatkan peluang yang ada dihadapannya. Dia tahu betul apa yang menjadi keinginannya sangat sulit untuk dipengaruhi atau dihentikan. Kegigihannya membuat dia terlihat menonjol.

Bukan Bermaksud Terlihat Formal Tapi Ia Sadar Akan Pentingnya Pemakaian Bahasa Baku Dalam Komunikasi

Berbeda dengan orang biasa pada umumnya, mereka yang memiliki IQ tinggi biasa lebih sering menggunakan bahasa baku saat berkomunikasi. Kemampuan intelektual yang tinggi membuat mereka sadar bahwa gagasan atau pemikiran yang dimilikinya akan terasa rumit bagi orang lain. Maka dirinya perlu berbicara dengan frekuensi dan bahasa yang mudah dimengerti oleh banyak orang.

Salah satunya dengan pemakaian bahasa baku dan pemilihan struktur kalimat dan kata yang sederhana. Hal ini dilakukan agar lawan bicaranya bisa dengan mudah memahami maksud yang ingin ia sampaikan. Namun bisa juga kebiasaan tersebut dibentuk oleh lingkungannya sehari-harinya.

Sangat Gampang Merasa Bosan Ketika Dihadapkan Dengan Sesuatu Yang Monoton dan Tidak Menantang

Semakin tinggi tingkat kecerdasan yang dimiliki oleh seseorang, membuatnya semakin mudah untuk mempelajari sesuatu yang baru. Hal ini pula yang membuatnya lebih mudah merasa bosan akan sesuatu yang ia jalani. Dirinya akan selalu mencari hal baru yang lebih bisa membuatnya merasa tertentang. Kemampuannya untuk memecahkan masalah dan teka-teki yang menantang membuatnya  puas. Setelah itu ia akan mencari hal-hal baru yang belum pernah dia taklukkan. Tipekal orang seperti ini tidak tertarik lagi untuk  melakukan sesuatu yang telah berhasil dikerjakannya.

Setiap orang memang tercipta sebagai seseorang yang cerdas meski dengan tingkat IQ yang berbeda-beda. Namun terlepas dari tinggi atau tidaknya IQ yang dimiliki, beberapa hal di atas menjadi gambaran. Kamu pun jadi bisa mengetahui ciri-ciri orang yang memang memiliki IQ tinggi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kamu Akan Cenderung Dipandang Kurang Sukses, Kalau Terlalu Sering Unggah Foto Selfie

Dari pengamatan biasa, aktivitas selfie memang adalah kegiatan biasa yang bisa kita temukan dengan mudah di media sosial. Dilakukan untuk menunjukkan eksistensi, wajah yang cantik, hingga hal lain yang ingin ditonjolkan dari gambar diri.

Tapi, jika kamu adalah salah seorang dari banyaknya manusia yang gemar selfie, ada beberapa hal yang harus mulai kamu ketahui. Dan salah satunya adalah sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh Washington State University dan University of Southern Mississippi.

Dimana para peneliti tersebut menemukan, bahwa mengunggah foto selfie di media sosial Instagram berpengaruh buruk terhadap pandangan orang lain terhadap individu. Yaap, orang yang sering mengunggah selfie dianggap tidak percaya diri, juga dipandang sebagai individu yang kurang sukses, kurang disukai, dan kurang terbuka terhadap pengalaman baru.

Studi yang dipublikasikan di Journal of Research in Personality itu meneliti sejumlah pengguna asli Instagram, walau harus diakui pula jika sampelnya memang tergolong kecil. Pada tahap pertama, para peneliti meminta 30 mahasiswa dari universitas negeri di Amerika Serikat bagian selatan untuk mengisi kuisioner kepribadian.

Para peneliti juga memelajari unggahan Instagram para mahasiswa. Unggahan tersebut kemudian dibagi menjadi beberapa kategori. Kategori tersebut yaitu selfie, posies (jika foto diri diambil oleh orang lain), dan kategori foto lainnya. Materi konten juga dicatat oleh peneliti. 

Nah, Pada studi berikutnya, para peneliti meminta 119 mahasiswa dari Amerika Serikat bagian barat laut untuk menilai profil 30 orang tersebut. Penilaian mencakup sejumlah faktor, seperti tingkat kepercayaan diri, tingkat interaksi, tingkat kesuksesan, dan tingkat egoisme.

Hasilnya, orang-orang yang mengunggah “posies” cenderung dipandang sebagai figur petualang, lebih tidak kesepian, lebih dapat diandalkan, lebih sukses, lebih ramah, lebih percaya diri, dan dianggap sebagai teman yang lebih baik daripada orang-orang yang lebih sering mengunggah selfie.

“Bahkan ketika dua orang memiliki konten yang sama, seperti menggambarkan pencapaian mengunjungi tempat tertentu, kesan yang diberikan oleh orang-orang yang mengunggah selfie cenderung lebih negatif. Sementara kesan yang dibangun oleh orang-orang yang lebih banyak mengunggah posies cenderung lebih positif,” kata Profesor Psikologi dari Washington State University dan penulis utama studi, Chris Barry. 

Terlepas dari konteks, hal ini menunjukkan ada isyarat visual tertentu yang menggambarkan respons positif atau negatif pada media sosial.

Selain itu, para peneliti juga menemukan bahwa mengunggah selfie cenderung dilakukan untuk memamerkan diri. Misalnya, ketika menunjukkan otot lengan jika ia adalah seorang lelaki, atau menunjukkan detail riasan wajah jika ia perempuan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Ternyata, Perempuan Gemuk Lebih Mampu Membuat Laki-laki Bahagia

Bertubuh kurus kadang kala jadi acuan untuk menjadi cantik yang dipercaya sebagian besar perempuan. Padahal, tolok ukur kecantikan tak selalu dari besar atau tidaknya tubuhmu. Nah, jika kau rasa usaha untuk menjadi kurus yang selama ini kamu lakukan sering gagal, tak perlu bersedih hati.

Karena ternyata menurut sebuah studi baru oleh departemen psikologi di Universitas Namibia (UNAM), lelaki yang menikah dengan (atau dalam hubungan dengan) perempuan bertubuh gempal sepuluh kali lebih bahagia daripada mereka yang menjalin hubungan dengan perempuan bertubuh kurus. Surat kabar Argentina, Nuevo Diario yang pertama kali melaporkan temuan dari penelitian yang dilakukan oleh Dr Filemón Alvarado dan Dr Edgardo Morales di departemen psikologi UNAM ini.

Fakta lainnya, menurut penelitian, laki-laki lebih banyak tersenyum ketika mereka bersama pasangan dengan tubuh melekuk atau berisi, para laki-laki tersebut juga lebih mudah dalam menyelesaikan masalah. Mengapa? Menurut Alvarado dan Morales, yang melakukan penelitian ini, Indeks Massa Tubuh yang lebih tinggi memiliki kemampuan yang lebih baik untuk mengantisipasi dan memenuhi kebutuhan lelaki.

Jadi meski tubuhmu tetap terlihat gemuk walau sudah melakukan olahraga dan diet ketat, jangan bersedih lagi ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Mengelus Kucing Ternyata Bisa Membuatmu Bahagia Hingga Awet Muda

Ada banyak sekali cara untuk bisa bahagia dan lepas dari beban kehidupan. Dan memiliki binatangan peliharaan adalah salah satu hal yang banyak dilakukan oleh orang. Entah itu annjing atau kucing, sebagian besar orang menilai bermain dan berinteraksi dengan binatang tersebut memberikan kesanagan yang tak biasa. 

Dan hal ini diamini pula oleh sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah PLOS One, yang mengatakan bahwa mengelus atau membelai kucing (dan anjing) mampu menurunkan kecemasan dan meningkatkan kesehatan fisik dan mental pada seseorang. 

Tak berhenti disitu saja, penelitian yang dilakukan di Australia juga menemukan bahwa pemilik kucing memiliki kesehatan psikologis yang lebih baik dibanding mereka yang tidak memiliki hewan peliharaan. Dimana tingkat stres seseorang yang memelihara kucing lebih rendah.

Hal ini disimpulkan dari kuisioner yang dijawab oleh para partisipan, dimana mereka yang memiliki hewan peliharaan merasa hidupnya lebih bahagia, lebih percaya diri, jarang merasa gelisah, serta punya kualitas tidur yang lebih baik dan lebih baik dalam menghadapi masalah hidup sehari-hari.

Menariknya lagi, memelihara hewan tak hanya memberi manfaat baik untuk orang-orang dewasa yang terbiasa menghadapi masalah, anak-anak yang memiliki peliharaan kucing juga mendapat manfaat yang besar. Pada survei berbeda yang dilakukan pada lebih dari 2.200 anak-anak usia 11-15 tahun, mereka yang memiliki peliharaan punya kualitas hidup lebih baik, lebih bahagia dan bisa belajar bertanggung jawab.

Dan semakin dekat ikatan anak dengan hewan peliharaan, semakin baik kesehatan emosional anak tersebut. Misalnya anak lebih energik di sekolah, tidak merasa kesepian dan menikmati waktunya sehari-hari meski sedang sendirian.

Tapi nih, selain memiliki Kucing peliharaan, ternyata mengelus dan membelai bulunya pun bisa membuatmu bahagia. Hal ini ditemukan oleh peneliti lain yang mencoba melihat perbedaan kehidupan dan tingkat kebahagiaan serta harapan hidup pemilik peliharaan dengan mereka yang tak punya hewan peliharaan.

Ternyata, kegiatan kecil mengelus bulu hewan yang lembut memberikan sensasi menenangkan yang mampu memicu produksi hormon endorfin sehingga bisa melepaskan stres dari tubuh dan menjadikan tubuh lebih sehat dan awet muda.

Interaksi yang dibangun antara manusia dan hewan dalam hal ini bukan sekedar antar majikan dan hewan peliharaan namun lebih seperti keluarga dengan adanya kasih sayang yang besar. Itulah mengapa mengelus kucing bisa membuatmu bahagia dan awet muda.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top