Feature

Kawan, Bersahabat Denganmu Jauh Lebih Manis Ketimbang Mengajakmu Berbisnis. Biar Ku Jelaskan Alasannya

Punya sahabat sepertimu sungguh harta yang tak ternilai. Kehadiranmu sekian lama telah memberikan warna indah serta pengalaman baru untukku. Seperti keluarga, mungkin itulah gambaran yang tepat untuk sosok sahabat baik sepertimu.

Disamping berbagi suka duka, kita seringkali berbagi angan dan harapan. Tak terkecuali angan untuk membuka bisnis bersama bukan? Hingga kadang terlintas di benak, “sepertinya mengasyikan membangun mimpi bersama lewat bisnis dengan sahabatku,”. Membayangkan hal itu, kamu pun tak sabar untuk lekas berbisnis bersama sahabatmu.

Sebentar, jika kamu berpikir demikian, sebaiknya kamu pertimbangkan kembali rencanamu. Aku memilihmu untuk menjadi sahabat terbaikku, bukan semata-mata kolega bisnis. Baiklah, sebelum kamu salah paham, izinkan aku menjelaskan alasanku enggan berbisnis bersamamu.

Meski Sudah Bersahabat Sekian Lamanya, Hal itu Tak Cukup Mempan untuk Menjamin Bisnis Kita Nantinya Berjalan Lancar

Membuka usaha nyatanya tak cukup bermodalkan uang dan jalinan pertemanan yang erat. Melainkan dukungan tenaga ahli yang dapat menuai progress pada bisnis kita setiap harinya. Sementara apabila membangun bisnis bersama sahabat dekat, alih-alih mencari tenaga ahli, kita hanya mengedepankan kebersamaan sebagai modal utamanya.

Padahal dunia usaha jelas butuh inovasi dan kreativitas. Situasi bisnis yang penuh kejutan dan kompetisi yang ketat tentu jadi konsekuensinya. Kalau pada akhirnya kita menjalankan bisnis hanya karena rasa tidak enak satu dengan yang lain, bukankah hanya mengganggu stabilitas bisnis itu sendiri? Bahkan orang-orang dengan filosopi dan nilai serupa belum tentu memiliki pendekatan yang sama dalam memutar roda bisnisnya. Aku hanya tak ingin menciptakan konflik denganmu Kawan!

Aku Takut Usaha Kita Hanya Didasari Konsep Let It Flow. Semua Berjalan Mengalir Begitu Saja Tanpa Memikirkan Rencana Kedua

Saat memutuskan untuk merintis bisnis bersamamu, bukan berarti semuanya akan berjalan lancar. Hanya saja, aku takut justru komunikasi mengenai bisnis diantara kita justru jarang terjalin. Mungkin saja, karena sudah saling menganggap telah tahu gagasan masing-masing, kita jadi membuat bisnis itu berjalan begitu saja tanpa berdiskusi banyak hal. Alhasil, seringkali tak ada plan B saat berbisnis.

Bukannya Aku Takut dengan Konflik, Tapi Bukankah Lebih Damai Jika Persahabatan Kita Tetap Seperti yang Telah Kita Lalui Selama Ini?

Sudahkah kamu memikirkan jika sikap emosional dapat mengganggu jalannya bisnis? Kita yang mungkin jarang berkonflik, biarkanlah begini adanya. Aku hanya tak siap jika harus berselisih paham dengan sahabatku hanya karena bisnis. Apalagi jika hal itu hingga membuat aku kehilangan kamu.

Aku Tak Mau Merusak Persahabatan Hanya Karena Bisnis Kita yang Sedang Diuji

Setengah dari bisnis kecil biasanya akan mengalami kegagalan dalam 2 tahun pertamanya. Hal itu sangat mungkin terjadi jika kita berniat membuka bisnis bersama, Kawan. Hanya saja, aku tak mau gagalnya bisnis dapat merusak persahabatan yang telah kita jalin dalam waktu lama.

Bahkan Sekalipun Kita Berada Di Titik Tertinggi Bisnis yang Kita Rintis, Justru Disitulah Ujian Persahabatan Kembali Kita Rasakan

Kamu perlu tahu, sejumlah pengusaha ternama mengklaim, salah satu bahaya berbisnis dengan teman adalah saat hubungan persahabatan bisa terganggu bahkan saat usaha berjalan lancar. Selisih paham biasanya terjadi karena persoalan pembagian keuntungan. Lebih buruknya, ada juga teman yang tiba-tiba menjatuhkan nama sahabatnya sendiri demi meraup untung besar.

Dibanding harus kehilangan sahabat sepertimu hanya karena intrik bisnis, lebih baik aku dan kamu jalani hidup kita apa adanya seperti sekarang ini. Marilah saling mendorong untuk tetap bersyukur dengan apa yang kita punya. Kamu punya mimpi, begitu pun aku.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Biar Gaji Tak Seberapa, Tapi Pengalaman Bekerja Selalu Jadi Sesuatu yang Berharga

Mengejar impian bukanlah sebuah hal yang mudah. Namun hal itu juga bukan sesuatu yang sulit jika kamu melakukannya dengan tekun. Setiap orang pasti memiliki impiannya masing-masing, begitu pula denganmu. Nah, soal gaji, jangan terlalu mempermasalahkannya. Karena dari setiap pekerjaan, selalu ada pengalaman berharga yang akan kamu dapatkan.

Sembari bekerja dengan gaji yang nominalnya masih sedikit. Cobalah gapai hal-hal yang menjadi impianmu lewat beberapa cara ini. Penasaran kan? Nih kami beritahu siassatnya.

1. Cari Alternatif Pengeluaran Paling Hemat

Sebisa mungkin carilah alternatif pengeluaran paling hemat. Jika kamu masih bisa pergi ke tempat kerja menggunakan kendaraan umum seperti bis atau angkutan umum, lebih baik gunakan kendaraan umum itu dimana ongkosnya lebih rendah dibanding kamu naik taksi. Kamu juga bisa membawa bekal dari rumah sesekali untuk lebih menghemat pengeluaran saat makan siang.

2. Temukan Cara yang Tepat dalam Menabung Sesuai Kebutuhanmu

Yang kamu butuhkan bukan sekedar menabung. Kamu butuh memilah cara yang paling sesuai dengan kebutuhanmu. Aturlah kebutuhan maksimalmu tiap bulan. Usahakan untuk tidak melebihi batas budget yang sudah kamu siapkan. Selebihnya kamu bisa mengalihkan sisa uangmu untuk dijadikan tabungan.

3. Susun Daftar Rencana yang Ingin Kamu Wujudkan

Kamu butuh asupan motivasi untuk berusaha lebih keras ke depannya. Untuk itu, cobalah susun daftar rencana apa saja yang ingin kamu wujudkan, baik dalam jangka waktu pendek maupun jangka waktu panjang. Setelah itu kamu bisa menyusun taktik untuk mewujudkan daftar rencanamu itu.

4. Kontrol Pengeluaran dengan Sebaik Mungkin

Jangan sampai pengeluaranmu lebih besar dibanding penghasilanmu. Atur dengan baik, kebutuhanmu dalam sebulan terakhir. Pisahkan antara kebutuhan dan keinginan semata. Kamu harus tahu mana yang harus kamu jadikan prioritas.

5. Manfaatkan Promo

Untuk lebih menghemat, kamu perlu memanfaatkan harga promo untuk mendapatkan barang-barang yang kamu inginkan. Selain itu kamu juga bisa mengecek barang keinginanmu di beberapa tempat dengan kualitas yang sama. Kemudian bandingkan perihal harganya, pilihlah harga yang lebih bersahabat dengan kantongmu.

6. Cari Teman yang Memiliki Satu Visi Denganmu

Jangan hanya berjuang sendirian saja. Mungkin hal itu akan terasa lebih berat untukmu. Karenanya, kamu bisa mencari teman yang memiliki visi sama denganmu. Hal ini tentu akan lebih mudah karena kamu dan temanmu bisa saling mengingatkan satu sama lain.

7. Belajarlah dalam Berkomitmen

Yang terakhir dan terpenting adalah menjaga komitmen. Semua hal di atas akan percuma jika kamu tak bisa menjaga komitmenmu dalam menggapai impianmu. Jika kamu sudah bisa teguh dalam menjaga komitmen, tentu langkahmu akan lebih mudah lagi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Wahai Generasi Milennials, Perbanyaklah Investasi Daripada Menghabiskan Gaji

Keinginan dan gaya hidup Milenials membuat mereka sulit untuk memprioritaskan mana yang penting untuk dibeli, mana yang tidak harus dibeli. Budaya konsumtif yang menyelimuti generasi ini saja menjadi perhatian, sampai-sampai Menteri Keuangan, Sri Mulyani pun berujar untuk para generasi ini agar menyiapkan dana pensiun dengan menyisihkan uang kopi. Iya kopi, minuman yang akrab dijadikan pembuka topik pembicaraan.

Masalah sulit mengelola keuangan juga menjadikan generasi mileniar diprediksi tak memiliki tempat tinggal (dibaca : rumah). Sebuah survei yang dilakukan Rumah123, yang menyatakan bahwa 95% generasi millenial diprediksi tak memiliki tempat tinggal. Hanya 5% dari generasi ini saja yang mampu membeli rumah. Gaya hidup yang cenderung boros tak sebanding dengan rata-rata kenaikan harga rumah yang tinggi, dan ini jadi penyebab utama.

Untuk itu kalian harus belajar untuk mengelola keuangan, hal ini dilakukan bukan untuk kepentingan siapa-siapa, tapi demi kepentingan kalian.

Cobalah Fokuskan Gaji Kepada Tabungan dan Investasi

Gaji tidak bisa dihambur-hamburkan begitu saja, banyak dari generasi milennials beranggapan kalau menghabiskan uang sekarang tidak apa-apa, lantaran ini adalah proses balas dendam ketika dulu ia tidak bisa membeli apa-apa. Menurut beberapa sumber, rata-rata orang Amerika menghemat kurang lebih 5.7% dari pendapatan mereka.

Pendapatan mereka dibayarkan untuk membayar tagihan baru dibelanjakan apabila terdapat sisa. Intinya gaji dialokasikan kepada tabungan dan investasi. Barulah sisa uang dipakai untuk apapun yang membuat kamu bahagia. Beberapa sumber meyakini kalau cara ini kamu lakukan akan membuat kamu bahagia dengan menciptakan kekayaan secara perlahan dan pasti.

Bijak Dalam Memakai Kartu kredit Jangan Sampai Terlilit

Memakai kartu kredit di era sekarang nampaknya menjadi kebutuhan yang dapat menjadi boomerang, karena budaya konsumtif membuat seseorang gampang saja untuk menggesek setiap barang yang ingin dibelanjakan. Konsekuensinya, hutang kartu kredit pun menumpuk, dan ini dapat menghancurkan kekayaan.

Pasalnya perusahaan kartu kredit biasanya mengenakan bunga tinggi. Suka bunga rata-rata sekitar 16%, dan para pengguna kartu kredit dikenakan biaya lebih 25%. Oleh karena itu kamu harus lebih bijak menggunakan kartu kredit dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan sebelum memutuskan untuk menggunakan.

Biasakan Menyiapkan Dana Darurat Karena Kondisi Tak Terduga Bisa Datang Tiba-tiba

Kamu bisa saja mengalami sakit sampai paling sial, kehilangan pekerjaan! Kamu pun tahu adanya aplikasi mencari kerja, bukan berarti gampang mendapatkan kerja. Hanya saja membantumu melamar pekerjaan jadi lebih gampang. Persiapan dana darurat itu penting sehingga kamu bisa menambal kondisi keuangan yang sedang acak-acakan dan tak diperkirakan.

Meskipun pedoman hidupmu positive thinking everyday, cobalah tambahkan negative thinking guna berjaga-jaga kalau hidup itu tak selamanya mulus. Kadang halus, kadang terkena akal bulus.

Merancang Anggaran Untuk Melacak Pengeluaran

Jangan sampai pengeluaran kamu tak terlacak, kamu mesti mengetahui di bulan ini kamu telah menghabiskan berapa banyak, dan untuk keperluan apa. Dengan cara seperti itu, kamu akan melihat berapa nominal yang kamu habiskan. Secara psikologis kalau dalam sebulan kamu menghabiskan berjuta-juta dengan nominal yang tercantum, pasti akan membuat kamu merasa menyesal dan berkeinginan lebih berhemat di bulan depan.

Kalau kamu malas membuat anggaran, kamu bisa mengunduh aplikasi Tracking tool secara gratis di playstore atau apsstore. Demi mempermudah kamu untuk melacak membangun kekayaan.

Menjalani Kerjaan Sampingan Demi Menambah Penghasilan

Menjalankan kerjaan sampingan?  tidak ada salahnya kok, justru itu bagus bagi kamu yang ingin menambah penghasilan yang bisa dialokasikan kepada tabungan biar makin banyak. Atau untuk demi memenuhi keinginan. Menyimpan dan membuat anggaran memang bagus, demi berjalan kehidupan yang disiplin.

Tapi lebih baik lagi kalau kamu menjalai kerjaan sampingan, tak perlu yang berat-berat kok. Manfaatkan teknologi dengan berjualan secara online yang masih bisa kamu handle dibalik pekerjaan utamamu. Siapa tahu kamu ternyata memiliki keahlian dalam berjualan. Kalau dua-duanya bisa berjalan secara berbarengan kamu bisa bayangkan berapa pendapatanmu sekarang.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

5 Kegiatan Ini Bisa Menghasilkan Uang Loh, Lumayan Buat Nambah Uang Saku

Di zaman sekarang, kamu bisa dengan mudah mendapatkan penghasilan tambahan asal kamu mau sedikit kreatif. Banyak hal sederhana nan remeh yang sebenarnya bisa jadi sumber pundi-pundi rupiah. Apalagi untuk kamu yang masih kuliha. Nih, beberapa kegiatan atau hobby iseng yang bertanggung jawab dengan hasil pendapatan yang lumayan untuk menambah uang jajan.Kira-kira apa saja ya?

1. Fashion Blogger

Jika kamu termasuk seorang yang tertarik di dunia fashion dan memiliki kemampuan di bidang itu, kenapa kamu tak mencoba untuk menjadi seorang fashion blogger? Lumayan loh pendapatannya, bisa kamu gunakan sebagai uang jajan tambahan.

2. Fotografer

Dengan melakoni kegiatan yang satu ini kamu bisa banget loh sekalian travelling sambil bekerja. Tak hanya itu, jam kerjamu juga sangat fleksibel. Tentu akan mudah bagimu untuk membagi waktu antara menjadi fotografer dengan profesi utamamu.

3. Influencer

Profesi yang satu ini kini menjadi salah satu profesi yang banyak digeluti oleh berbagai kalangan. Bermodalkan video atau foto menarik, kamu bisa menghasilkan jutaan rupih dengan profesi yang satu ini.

4. Designer Grafis

Kamu yang punya kemampuan dalam hal desain, bisa banget loh menggeluti profesi ini. Profesi ini juga sangat cocok bagi kamu yang butuh uang tambahan. Namun uang tambahannya jangan pernah diremehkan, karena bisa mencapai angka yang fantastis jika pekerjaanmu kece.

5. Film Maker

Profesi ini juga sangat cocok bagi kamu yang ingin menghasilkan uang tambahan atau ingin menjadikannya sebagai profesi utamamu nanti. Profesi ini bisa menghasilkan rupiah yang cukup tinggi loh. Jadi tak ada salahnya juga kamu mencobanya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top