Tips

Kamu yang Dulu Kuliah Sembari Bekerja, Adalah Orang Tangguh yang Sesungguhnya

Meski awalnya tak berani untuk terjun dan melakoninya, kini kita telah lulus dan berhasil melaluinya. Ya, ini adalah cerita lain dari manisnya kehidupan manusia yang mengenyam bangku kuliah sembari bekerja.

Lupakan dulu kisruh SARA pada proses wawancara penerimaan peserta beasiswa kuliah dari LPDP yang sedang hangat, mari sama-sama bernostalgia bagaimana dulu kita bekerja sembari kuliah. Barangkali artikel hasil telisik ini bisa jadi jawaban yang akan menguatkan bagi mereka yang sedang dihadapkan pada kebingungan yang sama. Fokus kuliah atau kuliah sembari bekerja?

Pola Waktu yang Kita Miliki  Jelas Istimewa, Sebab Kita Melakoni Dua Hal Berbeda dalam Waktu yang Sama

Cuma fokus kuliah aja, IPK masih dibawah rata-rata. Apa kabarnya jika harus kuliah dan bekerja?

Jadi salah satu pertanyaan yang mungkin akan menghiasi pikiran, sebelum memutuskan untuk bekerja sambil kuliah. Jika jawabanmu adalah “iya” berarti kita berdua pernah memikirkan hal yang sama.

Kerisauan yang tadinya kita jadikan kekhawatiran, mendadak hilang begitu saja terganti oleh dorongan lain yang lebih berarti. Tanpa disadari ada keinginan lain yang akan menggerakkan pikiran untuk bisa mengatur waktu antara bekerja dan belajar. Entah itu berupa list jadwal untuk kegiatan yang akan dilakoni dihari senggang, hingga daftar pekerjaan dan tugas kuliah yang memang harus diselesaikan.

Pelan-pelan kita terlatih untuk melakukan dua pekerjaan secara bersamaan, dan akan semakin terbiasa.

Tidak Ada Istilah Tak Bisa, Komitmen Atas Tanggung Jawab Bekerja Sama Pentingnya dengan Tugas Kuliah

Kuliah memang merubah beberapa pola pikir, namun bekerja tak hanya merubah pola pikirmu saja. Sikap, hingga bagaimana kamu menilai sebuah masalah pun turut berubah

Pekerjaan menuntut kita untuk bertanggung jawab pada diri sendiri, atas beban pekerjaan hingga bertanggung jawab pula pada perusahan tempat bekerja. Mau tak mau, fase ini memaksa diri untuk bisa semaksimal mungkin memainkan peran. Agar kamu tetap bisa total dalam bekerja dan kuliah.

Sebab dua hal ini adalah tanggung jawab yang sama pentingnya. Kalau enggan belajar tentu IPK akan jelek, jika malas bekerja jelas tak mendapat gaji.

Gudang Pengetahuanmu Pelan-pelan Bertambah, Tidak Lagi Seperti Mereka, Para Mahasiswa Biasa

Untuk kamu yang akan memilih jejak sama, sebaiknya pilihlah jurusan yang akan sejalan dengan profesimu kelak.

Dan tanpa berniat untuk merendahkan teman lain yang memang hanya fokus kuliah. Percaya atau tidak, apa yang kamu ketahui memang tak lagi sama dengan yang mereka pahami. Masa bekerja yang selama ini telah kamu enyam, akan membentuk mental dan pikiranmu. Hal-hal yang tadinya hanya kamu terima dalam bentuk materi di kampus, di tempat kerja telah kamu aplikasikan.

Kelak jika sudah lulus dan akan fokus bekerja, sudah tak ada lagi kekhawatiran akan beban yang mungkin tak bisa diselesaikan. Sebab sedari dulu kamu sudah biasa melakoninya.

Kolega dan Relasi Jadi Aset yang Setara dengan Ilmu yang Didapat di Bangku Kuliah

Ini penting, sebab kita tak akan hidup seorang diri saja. Jika ternyata kamu masuk pada kelas khusus untuk mahasiswa yang juga bekerja. Tentu itu berita baik untuk perjalanan kariermu nanti.

Sebagaimana pengetahuan yang menjadi modal, kerabat dan beberapa teman lain juga jadi sesuatu yang akan kita butuhkan sewaktu-waktu. Mulai dari merekomendasikan pekerjaan baru, hingga membantumu mencari klien.

Sebab tak lagi akan meraba untuk beradaptasi menyesuaikan diri dalam pertemanan dunia kerja, hubungan di kampus akan membantumu mencairkan suasana jika kelak berurusan dengan mereka.

Jam Istirahat Jelas Berkurang, Namun Ada Haru Setiap Kali Melihat Orangtuamu Tersenyum Bangga

Alur cerita ini memang akan merenggut beberapa jam istirahatmu Tapi toh ini tak akan berlangsung selamanya, ada masa dimana kita akan mengingat masa ini sebagai kenangan sarat kesan.

Walau mereka yang lulus dengan nilai baik memang akan jadi kebanggaan. Tapi kamu yang berhasil lulus dengan jerih payah sendiri jauh lebih membanggakan. Tak hanya jadi sebuah prestasi untuk diri, ini juga akan jadi salah satu kebanggaan untuk orangtua.

Bagaimana mereka akan bangga setiap kali bercerita, bahwa anaknya telah berhasil menjadi sarjana dengan jerih payah sendiri.

Dan Ketika Lulus, Sudah Ada Tahap yang Kita Dapatkan Lebih dulu

Keluhan dari beberapa instansi, mereka yang baru saja lulus dan menjadi seorang sarjana dinilai belum siap bekerja. Jadi tak heran, jika akhirnya sebagian besar dari mereka malah diterima bekerja pada bidang yang sebenarnya bukan keahliannya.

Pilihanmu yang ingin kuliah sembari bekerja, akan memudahkanmu menemukan gambaran. Bagaimana situasi bidang pekerjaan yang akan digeluti. Jika memang memungkinkan, pengetahuan yang kamu kuasai kini akan memudahkanmu mengelola bidang pekerjaan yang serupa. Karena biar bagaimana pun bekerja sembari kuliah adalah investasi masa depan yang kelak kamu butuhkan.

Berbeda dengan yang Lain, Kamu Ini Merupakan Manusia yang Memiliki Kemampuan Tak Biasa

Ya, ini jelas jadi kelebihanmu!

Hidup dengan pola yang tak terkotak-kotakkan, membuatmu terbiasa cekatan. Melakukan berbagai hal dengan cepat, dan tak pernah menganggap pekerjaan sebagai beban. Sebaliknya, hal-hal yang tadinya kamu nilai sebagai bentuk kegiatan yang tak akan mampu dijalankan, berubah jadi sesuatu yang justru akan kamu rindukan. Saat ini, hal itu pulalah yang sedang kamu rasakan.

Sekilas tak ada yang membedakanku dengan mahasiswa reguler. Bagaimana pun, tugas dan beban pelajaran yang didapat juga sama. Hal yang membedakanmu dengan mereka adalah kemampuanmu untuk mengemban semua kegiatan dengan baik secara bersamaan. Karena itu, kamu adalah manusia tangguh yang luar biasa.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Jurusan Kuliah yang Bisa Bikin Kamu Mudah Untuk Mendapat Kerjaan Saat Sudah Lulus Nanti

Sebelum kamu memutuskan jurusan apa yang ingin kamu ambil saat kuliah nanti, akan lebih baiknya kamu memikirkan beberapa hal penting lainnya. Seperti pengetahuan yang kamu kuasai, kamu sukai dan memiliki peluang besar untuk mendapatkan pekerjaan dengan cepat setelah lulus nanti.

Tapi, jika kamu masih saja bingung dan tak bisa menentukan jurusan mana yang akan jadi pilihanmu. Kali ini, ada beberapa berikut jurusan yang bisa bikin kamu mudah mendapatkan pekerjaan saat sudah lulus.

1. Jurusan Aviation Safety

Jika kamu memiliki ketertarikan dengan dunia penerbangan, sepertinya jurusan ini patut kamu pertimbangkan. Kamu bisa mencoba mengambil jurusan Aviation Safety di STPI (Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia). Selain antimainstream, kelak saat kamu sudah lulus, kamu juga akan lebih mudah mendapatkan pekerjaan loh.

2. Jurusan Cyber Security

Saat ini jumlah pengguna internet terus bertambah dengan seiring berjalannya waktu. Jika tidak didukung dengan pengamanan yang mumpuni, tentu akan menjadi boomerang bagi dunia. Untuk itu, tak ada salahnya jika kamu memiliki kemampuan di bidang komunikasi, kamu bisa memilih jurusan ini untuk kamu tekuni.

3. Jurusan Teknik Lingkungan

Jurusan ini mungkin memang seringkali disepelekan. Namun kamu harus tahu,bahwa seorang ahli teknik lingkungan sebenarnya banyak dibutuhkan oleh orang-orang. Karenanya nggak ada salahnya nih kamu mengambil jurusan yang satu ini.

4. Jurusan Fashion Designer

Kamu tak akan kehabisan ide dalam hal pekerjaan jika kamu memiliki kemampuan sebagai seorang fashion designer. Kamu bisa bekerja di sebuah perusahaan desain jika nanti kamu sudah lulus. Jika hal itu sulit untukmu, kamu bisa memulai mengembangkan sayapmu untuk membuka usaha sendiri.

5. Jurusan Hubungan Internasional

Jurusan yang satu ini sangat tepat buat kamu yang memiliki kecerdasan dan keterampilan yang tinggi. Ditambah jika kamu merupakan sosok pemberani dalam mengungkapkan opini, jurusan ini sangat cocok untukmu.

6. Jurusan Pembangunan Daerah/Wilayah

Jika kamu ingin berkontribusi dengan pemerintahan kelak saat sudah lulus, kamu bisa nih memilih jurusan ini. Saat kamu sudah lulus nanti,kamu bisa menerapka ilmumu dengan menjadi bagian dari pemerintahan dan berusaha untuk lebih memajukan daerah tempatmu tinggal.

7. Jurusan Astronomi

Kamu akan merasakan suasana yang berbeda saat belajar di jurusan yang satu ini. Tak perlu takut untuk prospek kerja ke depannya. Kamu bisa bekerja sebagai seorang peneliti di LAPAN atau LIPI, dosen, dan masih banyak lagi pekerjaan yang bisa kamu geluti saat kamu sudah lulus nanti.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kawanku, Hanya Lelah yang Kamu Dapat Kalau Punya Pasangan yang Hobinya Play Victim

Menjalin relasi kalau hanya membuatmu lelah dengan karakter dan kepribadiannya, ya buat apa diteruskan? Pada dasarnya, seseorang butuh pasangan yang benar-benar jujur dan mau menerima adanya kita, bukan? Sekalipun mungkin ada waktunya kita berbuat salah, maka akuilah salahmu itu, bukan justru menyalahkan orang lain dan seolah-olah kamu yang selalu jadi korban.

Kamu perlu tahu, tindakan semacam itu kerap dikenali sebagai ciri-ciri orang yang gemar play victim. Dan menjalin relasi dengan orang yang suka berlaku demikian tak akan membawa dampak positif apa pun untukmu dan justru bisa menganggu kesehatan mentalmu, lho!

Pasangan yang Suka Play Victim, Hobinya  Hanya Akan Selalu Mengumbar Kemalangan Hidupnya di Depanmu Dan Tak Ragu Menyalahkanmu

Baginya, apa pun yang terjadi padanya, itu semua salahmu. Dia kelaparan dan kamu tak bisa menemani makan di tempat yang dia mau, berarti itu salahmu. Padahal apa susahnya ya coba datang ke tempat itu seorang diri atau kalau memang sibuk, ya pesan antar saja. Intinya, dia tipikal yang tak ragu untuk mengarahkan segala kemalangannya itu akibat ulahmu.

Bukan hanya soal sepele, menurutnya, segala hal salah yang ada di dalam hubungan kalian adalah perbuatanmu. Kalau sudah begini, sebenarnya tak baik untuk hubunganmu, karena bisa jadi dia justru merasa tak punya  tanggung jawab untuk hubungan kalian.

Masalah Kecil Tak Bisa Asal Berlalu Saja, Pasti Ada Drama yang Dia Ciptakan Terlebih Dahulu

Ya, pasangan seperti ini hobi sekali membesarkan masalah. Kamu tak balas chatnya karena tertidur, bisa-bisa dalam kurun waktu satu jam, dia bisa terus-terusan missed call sampai kamu mengangkatnya. Tak peduli sampai berapa kali. Setelahnya, belum tentu dia langsung memaklumi keletihanmu. Yang ada, dia pasti marah-marah dulu saat kamu sudah bisa memberinya kabar. Drama pun berlanjut, setelah tak percaya kalau kamu hanya sebatas tertidur, dia jadi membesar-besarkan masalah dan menuduhmu dengan tuduhan macam-macam.

Meski Dia Selalu Mengandalkan Rasa Iba dan Simpati Orang Lain, Tapi Giliran Berbuat Salah, Dia Tak Akan Mau Minta Maaf Duluan

Begini, dalam sebuah hubungan, kamu dan dia itu punya tanggung jawab yang sama besarnya. Baik dalam susah dan senang, kamu sama-sama punya andil dalam keadaan tersebut. Intinya, tak ada yang benar tapi tidak ada yang perlu juga disalahkan. Karena jika kamu berdua bisa bekerja sama, sepatutnya kesalahan serupa tak akan kejadian lagi di masa depan. Tapi prinsip ini tak berlaku bagi mereka yang suka play victim. Ucapan maaf sebagai bentuk empati tak akan meluncur dari mulut mereka. Untuk alasan apa pun mereka enggan meminta maaf.

Bahkan Dia Terus-terusan Mencoba Menyudutkanmu Setiap Kali Kamu Berusaha Mengungkapkan Sesuatu

Setiap kali kamu mengungkapkan sesuatu perihal kondisi hubunganmu dan dia, pacar yang play victim hanya akan menganggapnya sebagai bentuk konfrontasimu terhadapnya. Dia enggan sekali sadar kalau dia selalu bersikap demikian, itu namanya dia sedang menyudutkanmu. Apa iya kamu mau terus-terusan bertahan dengan orang yang memiliki sikap semacam ini? Selain melelahkan, dia pun lebih membesarkan egonya dibanding mencoba memahamimu.

Saat Ada Masalah, Dia Tak Mau Mengulas Masalah Sampai Selesai

Hubunganmu bisa terancam jadi toxic relationship kalau kamu dan dia terbiasa tak menuntaskan masalah sampai selesai. Setiap ada masalah, baik kamu dan pasanganmu memilih untuk tidak mendiskusikannya karena kamu merasa dia lagi-lagi akan berlaku play victim atau dia memang yang enggan disalahkan. Karenanya, coba pikirkan baik-baik, benarkah kamu mau seterusnya bertahan pada sebuah hubungan dimana partnermu susah sekali diajak untuk memiliki kedewasaan perilaku dan mental didalamnya?

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sini Kuberitahu, Marah-marah Tak Akan Menyelesaikan Masalah Kita, Kawan

Maramaramara itu ga perlu udahan marahnya
Cepetan dong cepetan dong…
Maramaramara itu ga perlu udahan marahnya
Cepetan dong cepetan dong…”

Ada yang ingat sepenggal lirik lagu berjudul ‘Maramaramara’ milik Project Pop ini? Seperti yang dikatakan pada lagu tersebut, marah itu tak perlu berlama-lama, tak ada untungnya juga untuk tubuhmu. Semakin lama kamu marah, makin stres yang kamu rasakan.

Orang marah karena ada yang mencari masalah. Biasanya seperti itu. Padahal kalau bicara soal masalah, semua orang pasti punya masalah, bukan? Tapi apa iya menghadapi masalah itu harus diselesaikan dengan marah-marah? Bukannya selesai, mungkin yang sering terjadi justru memicu masalah baru kalau marah-marahnya berlebihan.

Nah, tapi kalau kondisinya justru ada orang marah-marah karena tindakanmu, kira-kira kamu bakal berlaku seperti apa? Tak mungkin juga ‘kan menyanyikan lagu Project Pop yang tadi? Mengutip dari Bright Side, sebenarnya ada lho cara-cara mengendalikan situasi saat mungkin kamu berhadapan dengan orang yang sedang marah atau kesal. Begini caranya…

Kamu Harus Tenang dan Berusahalah Menjadi Sosok Orang yang Bersedia ‘Direpotkan’ untuk Mengurusi Masalah yang Dihadapinya

Saat kamu menghadapi orang yang sedang marah, kamu jangan ikut-ikutan terpancing emosi. Cara terbaik adalah dengan memperlakukannya baik-baik dan tunjukkan kalau kamu mau membantu masalah yang sedang dihadapinya.

Orang tak mungkin marah bila semuanya berjalan baik-baik saja. Untuk itu, jadilah figur yang mau membantu memecahkan masalah sekaligus mengusir emosi negatif pada diri orang yang ada di hadapanmu. Terpenting, tak perlu mengucapkan kalau kamu hendak menolongnya. Justru akan jauh lebih baik kalau kamu langsung memberi diri tanpa perlu mengumbar inisiatifmu untuk membantunya.

Emosi Orang di Depanmu Sedang Meluap, pada Situasi ini Pun Kamu Sebenarnya Sedang Diuji

Tetap tenang. Itu kuncinya. Saat dia marah-marah dan kamu ada di dekatnya, sebenarnya ini juga ujian sederhana untukmu. Kira-kira sudah seberapa baik penguasaan dirimu? Tetap jadilah dirimu dan tunjukkan upayamu untuk menenangkan orang tersebut. Jangan sampai karena kamu tak bisa menjaga amarahmu, yang ada kamu justru jadi terpancing untuk ikut-ikut marah. Jangan ya… Dengan tetap tenang, sejatinya kamu sedang berdamai pada diri sendiri juga lho dan tak mencoba untuk memperkeruh situasi.

Dia Sedang Menghadapi Sesuatu yang Tidak Beres, Kamu Sendiri Lebih Baik Terima Segala Kemarahannya atau Berusaha Mendamaikan Hatinya?

Ada tipikal orang yang bisa dengannya marah-marah tapi enggan menyampaikan penyebab kemarahannya. Ada juga yang marah karena masalah yang dihadapinya begitu menumpuk sehingga merasa tak mampu untuk menyelesaikan sesuatu. Nah, ketika kamu berhadapan dengan orang semacam ini, kira-kira apa yang bakal kamu lakukan? Berusaha menerima setiap kemarahannya atau kamu mencari cara untuk menenangkan hatinya? Kalau kamu pilih opsi kedua, strategi terbaik adalah dengan menanyakan pelan-pelan apa penyebab kemarahannya kemudian jadilah teman diskusi yang baik untuknya.

Kalau Mereka Sedang Ingin Sendiri, Lebih Baik Beri Ruang untuk Melakukan Hal Itu

“Jangan ganggu, aku sedang mau sendiri,” ada sebagian orang yang marah dan menunjukkan ekspresi yang demikian. Nah, kalau kamu menghadapi orang dengan tipikal seperti ini, maka berikan mereka ruang. Jangan justru mengganggunya yang nantinya bisa membuat mereka semakin tertekan dan merasa kalau keberadaanmu justru memperkeruh situasi. Kalau memang dia marah karena tindakanmu, tak apa, ucapkan dahulu permintaan maaf dan beri dia ruang untuk menenangkan hatinya seorang diri.

Tunjukkan Perhatianmu Padanya, Hal ini Bisa Membuatnya Lega dibanding Kamu Berpura-pura Tak Peduli Padanya 

Tak ada orang yang menyukai kepura-puraan. Bahkan saat berhadapan dengan sosok yang sedang marah pun, ada baiknya kamu tunjukkan itikadmu yang sebenarnya. Cobalah untuk merangkul dan peduli pada emosinya. Dengan tetap tenang dan berusaha mendekatinya, hal itu akan jauh lebih baik dibanding kamu diam saja dan justru pura-pura tak peduli padanya. Sikap ini yang ada membuat temanmu atau orang yang sedang marah di hadapanmu itu semakin merasa terpuruk dan menganggap orang sekitarnya tak peduli padanya.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top