Feature

Kalau Uangmu Cukup, Akankah Kamu Operasi Plastik?

Kini ada berbagai macam kemudahan yang dunia tawarkan. Termasuk jalan pintas untuk terlihat cantik dengan hitungan jam, yakni operasi atau merubah diri agar lebih cantik lagi. Wajar memang, fenomena yang lahir di negeri ginseng ini memang sedang digilai. Banyak perempuan yang rela membayar mahal demi wajah cantik yang diingini.

Tapi lupakan dulu perihal sebagian perempuan yang tak ingin cantik dan hidup biasa saja. Mari kita bicarakan diri sendiri saja, sebab operasi plastik juga butuh biaya. Karena ini bukanlah keputusan sembarangan, agaknya beberapa hal ini mungkin bisa membantumu untuk mengambil keputusan.

Iya Memang Kita Akan Terlihat Cantik, Tapi Apa Sudah Pasti Nyaman?

Selain alasan kesehatan dan sesuatu yang diharuskan, cantik tentu jadi tujuan utamanya. Mulai dari mengikis rahang, mempertipis ukuran bibir hingga menambah lipatan pada kelopak mata, dan memancungkan bentuk hidung yang semula pesek. Hingga pada beberapa permasalahan lain yang mungkin mendasarinya.

Salah satunya seorang artis FTV yang kemarin banyak diperbincangkan, karena sempat hilang dari permukaan kemudian kembali muncul dengan bentuk wajah yang sudah berubah. Baginya bentuk muka dan penampilan yang kini ia miliki, tentu terlihat cantik. Padahal disisi lain, ada beribu-ribu netijen yang justru menyalahkan keputusannya, sebab menilai ia justru lebih cantik dengan bentuk wajah yang semula. Ya walaupun kita tahu, dimata netijen semua hal memang salah.

Tapi cobalah telisik hal ini dari sisi yang berbeda, bukan perkara komentar buruk yang mungkin akan diterima. Namun bagaimana rasanya jika bukannya dipuji karena sudah cantik, setiap hari kita malah akan menerima cibiran yang justru membuat hidup tak nyaman.

Karena Ini Keputusan Besar yang Akan Merubah Penampilan Secara Permanen, Yakinkan Diri Untuk Resiko yang Mungkin Terjadi

Jika ada klaim dari para ahli bedah dan dokternya, yang berkata bahwa proses operasi plastik tak akan pernah menghasilkan bentuk yang cacat. Tentu saja sebagian besar orang akan berbondong-bondong untuk operasi. Tapi masalahnya, dokter juga manusia biasa yang kadang berhasil dan berpotensi gagal pula.

Penting untuk kamu ingat, hal ini akan merubahmu selamanya maka cobalah yakinkan diri utnuk menerima semua kemungkinan. Seolah ingin membahagiakan diri sendiri, kadang kala hal ini justru terlihat sebagai bentuk tak menghargai semua yang telah dimiliki. Tapi entah dengan penilaianmu ya!

Meningkatkan Percaya Diri Tentu Sah-sah Saja, Namun Operasi Tak Selalu Jadi Solusi Intinya

Pada intinya setiap orang memang memiliki pemahaman dan rasa percaya yang berbeda. Dia yang terlahir biasa bahkan mengalami kekurangan di hidupnya, kadang kala bisa jadi manusia yang lebih bersyukur daripada ia yang hidupnya mewah. Begitu pula dalam hal kecantikan dan penampilan diri.

Konon operasi plastik kerap dijadikan solusi untuk hidung mancung, bibir seksi, bokong sempurna dan wajah tirus yang katanya sempurna. Saya pun mungkin tak bisa menampik, sebab setiap orang berhak untuk menyuarakan pendapatnya.

Hal yang nanti menjadi masalah, bagaimana jika ternyata meski sudah terlihat cantik namun masih saja tak percaya diri? Masihkah harus operasi lagi atau justru mencari solusi lain yang lebih pasti?

Sebab Jika Cantik Adalah Alasannya, Setiap Orang Punya Penilaian Cantik yang Berbeda

Cobalah ingat, bahwa tak semua orang bisa kita senangkan. Apa lagi dengan hasil operasi yang kita dapatkan. Dimatamu, wajah dan penampilanmu sekarang bisa jadi bentuk terbaik  yang kamu impikan. Namun hal yang sama tak selalu dirasakan oleh mereka yang melihat kita. Bukannya menilai hal ini baik, bisa jadi mereka justru menilai penampilanmu semakin buruk. Ya, semua orang bebas berkomentar.

Tak Berpikir Ini Salah, Kita Mungkin Akan Berdalih Jika Ini Adalah Alternatif Untuk Melindungi Diri

Tidak, tak ada yang salah! Toh ini adalah hidup kita.

Masa dimana operasi plastik hanya diperuntukkan pada mereka yang kaya memang sudah berlalu. Kini tak hanya mereka yang kaya saja, siapa pun bisa mendapatkannya selama kita memiliki uang cukup mumpuni. Bahkan meski tak punya sekalipun, ada beberapa orang yang akan berdalih mencari jalan lain demi berhasil melakukan operasi. 

Seakan ingin melindungi diri dari beberapa cemooh atau cibiran yang bernada merendahkan. Kita tak ingin terus menerus disebut tak cantik, sehingga operasi plastik jadi satu-satunya jalan.

Padahal Siapakah Kita, Hingga dengan Sengaja Merubah Ciptaan yang Telah Diberikan Oleh Sang Pemilik Semesta?

Pertanyaan yang sama, kerap saya dengarkan dari mereka yang memang kontra. Namun tak bermaksud untuk membenarkan omongan mereka. Sesungguhnya saya hanya ingin berkata bahwa setiap kita telah jadi ciptaan yang sempurna.

Sebab meski terlahir dengan bentuk muka yang mungkin tak secantik para artis di televisi, Tuhan tentu punya maksud lain, mengapa Dia akhirnya memberi kita wajah “standar”.

Bertindak bak pihak yang akan merubah wajah jadi lebih baik, kita justru sedang menciderai ciptaan Tuhan yang sudah sempurna. Bukankah semua yang Dia ciptakan itu sempurna? Lalu untuk apa?

Akhirnya kamu mungkin akan didekati banyak orang, sebab kini telah cantik. Berpikir hal tersebut jadi pencapaian baik dalam hidup, harusnya kita lebih bijak lagi. Sebab jika ternyata orang-orang itu hanya datang disaat penampilan kita berubah menjadi cantik, itu artinya tindakannya palsu. Bisa jadi kita juga sedang hidup dalam sebuah kebohongan yang juga tak benar.

Dan jika pertanyaan “kalau uangmu cukup, akankah kamu operasi plastik?” akan disampaikan pada saya, tentu saja saya akan menjawab tidak. Berusaha menerima diri sendiri jadi bentuk cantik yang paling mumpuni dari segala penampilan yang ada. Lebih baik uangnya digunakan untuk hal lain saja.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Lupakan Semua yang Lalu, Mari Sambut Hari yang Baru

Segala perkara yang belakang terjadi atas hidup, terasa jadi bom atom yang tak henti-hentinya menghancurkan segalanya. Mengubah tatanan cita-cita, meluluh-lantakan kisah asmara, hingga beban lain yang datang bertubi-tubi dan seolah tak ada habisnya. Beban berat yang melekat di pundak, membuat kita fokus pada hal-hal menyedihkan yang dibawanya. Padahal, bisa jadi ada sedikit suka yang bisa dijadikan alasan untuk tetap mensyukuri semuanya.

Sebelum nanti menyesal karena terlalu lama memendam kekalahan diri, sebelum nanti ia pergi dan memilih manusia lain untuk dicintai, ada banyak amunisi yang bisa kita jadikan alasan untuk kuat berdiri. Cobaan akan selalu datang, ujian tak akan pernah benar-benar bisa kita tanggalkan. Tapi cara kita belajar untuk jadi seorang petarung yang handal, bisa jadi jalan keluar untuk segala persoalan.

Ketika Cita-cita Terbelokkan, Bukan Berarti Kita Tak Bisa Mewujudkan Impian

Merasa perlu bekerja dengan passion yang disenangi, susah payah kita berjalan untuk  mewujudkan keinginan. Sialnya, kenyataan yang didapati tetap jauh dari yang diharapkan. Berpikir ini adalah sebuah kegagalan, kita memilih fokus pada semua ketidakberhasilan yang didapatkan.

Lalu lupa, jika apa yang selama ini kita kerjakan juga bermanfaat untuk kehidupan. Memberi kita kabahagian, pelajaran, pengetauan baru, hingga nilai positif lain yang selalu kita abaikan. Hanya karena merasa jika pekerjaan ini bukanlah sesuatu yang kita inginkan.

Baik memang jika semuanya berjalan sesuai rencana, tapi ingatlah kalau dunia sering bercanda dengan merubah banyak haluan jalan. Sebagai seorang pencari, kita hanya perlu memaksimalkan perjalanan agar tetap bisa menemukan apa yang diinginkan.

Patah Hati Itu Hal Biasa, Suatu Saat Kamu Juga Akan Merasakan Cinta yang Luar Biasa

Pernah jatuh cinta dan bahagia. Memberikan segalanya, lalu ditinggal pergi begitu saja. Kecewa, mungkin sudah pasti. Tapi menangis dan mengutuki semua yang sudah terjadi tentu tak akan berarti. Tak ada yang salah dari patah hati berkali-kali, anggaplah ini sebagai pelajaran bagi diri sendiri.

Bertemu dengan banyak pribadi, memberikan kita banyak pelajaran berarti. Sudah menjadi pola yang pasti, jika selain bahagia cinta pun bisa membuatmu terluka. Nah, daripada berusaha untuk tak selalu terluka, bersiaplah untuk tetap  tenang meski nanti mungkin akan terluka.

Belum Bisa Buat Orangtua Bahagia Bukan Berarti Tak Berguna, Semua Hal Tentu Ada Masanya

Beberapa orang mungkin bisa merasa biasa saja meski belum bisa memberi apa-apa untuk kedua orangtua. Namun di sisi lain, ada pula orang-orang yang kerap khawatir atas pencapaian hidupnya. Merasa gagal jadi anak yang berbakti, tak berguna untuk membahagiakan mereka yang dicintai.

Hei, bukankah sesuatu yang bernilai baik memang selalu sulit didapatkan? Tak perlulah kamu takut sampai menjadikannya beban pikiran. Bukan apa-apa, jiwa yang terlalu diselimuti rasa bersalah tentu tak baik. Bukannya bisa fokus untuk melakukan hal-hal baik yang kamu inginkan, rasa bersalah justru membuatmu kian tertekan dan akhirnya tak mendapatkan hasil apa-apa.

Kedua orangtua pun tentu paham, apa yang sedang kamu perjuangkan. Hal yang terpenting sekarang adalah, bagaimana kamu terus berjalan dan menemukan jalan keluar. Demi membuat mereka bangga atas apa yang kamu lakukan.

Tak Lagi Punya Banyak Teman Tak Selalu Menyedihkan, Justru Kamu Lebih Paham Siapa yang Layak Dipertahankan

Seiring dengan bertambahnya usia, kita semua akan merasakan babak kesepian hebat dalam kehidupan. Tak punya teman sebanyak masa sekolah, berpikir jadi manusia paling sedih sedunia, hingga bertanya-tanya apakah yang salah dari diri kita.

Dengar, hal seperti ini terjadi atas hidup semua orang. Tak ada yang berubah dari kita atau teman-teman yang tadinya kita miliki, waktu dan prioritas hidup yang harus diutamakanlah yang kemudian merubah pola hubungan pertemanan kita. Di saat kita masih berjibaku dengan banyaknya cicilan kebutuhan, teman lain mungkin sudah sibuk dengan anak kecil yang baru saja ia hasilkan. Semuanya ada masanya, dan kita harus selalu bersiap untuk kehilangan semuanya, termaksud teman.

Kesedihan dalam Hidup Akan Selalu Ada, Tapi Satu Hal yang Pasti “Kita Harus Selalu Bangkit dan Berdiri Lagi”

Tak ada yang bisa memastikan jika kita akan baik-baik saja untuk segalanya. Segala macam aspek kehidupan, kerap berkonspirasi untuk menciptakan kesedihan yang jadi beban. Tapi di waktu lain, kita pun bisa bahagia dengan perasaan yang tak terkira. Intinya, bahagia dan duka selalu datang kapan dalam bentuk apa saja.

Merasa dipecundangi waktu dan keadaan adalah respon yang biasa atas semuanya. Tapi jagan pernah merasa menyerah untuk semua perkara. Karena dibalik semua ujian dan cobaan yang ada. Hal yang wajib dilakukan adalah bangkit dan berdiri lagi untuk memulai hidup baru yang lebih bahagia lagi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Robert Pattinson Didapuk Gantikan Ben Affleck sebagai Batman

Warner Bros. akhirnya mengumumkan aktor pengganti Ben Affleck untuk peran Batman dalam film Batman garapan sutradar Matt Reeves. Mengutip Variety, rumah produksi tersebut akhirnya memilih aktor Twilight Saga, Robert Pattinson. Meskipun belum ada tanda tangan kontrak, kata sumber-sumber tersebut, Pattinson adalah pilihan utama.

Sejauh ini memang belum ada komentar dari Warner Bros. mengenai kabar tersebut. Namun film The Batman rencananya siap diputar di bioskop pada 25 Juni 2021. Proses praproduksinya film Warner Bros. dan DC Comics itu diharapkan bisa dimulai pertengahan tahun 2019. Matt Reeves mengambil alih kursi sutradara The Batman dari Ben Affleck pada Januari 2017 lalu. Sejak itu sosok di balik kesuksesan Planet of the Apes tersebut sudah mengembangkan ceritanya.

Affleck sendiri berbicara tentang pengunduran diri dari peran dan kursi sutradara The Batman setelah Justice League rampung. Matt Reeves pun mendapat keleluasaan untuk memilih aktor pemeran Batman. Ia juga menjadi produser The Batman bersama rekan kerjanya di Planet of the Apes, Dylan Clark. Pilihan pada Pattinson disebut sudah diputuskan ketika Reeves merampungkan versi final skenarionya. Robert Pattison yang kini berusia 33 tahun akan menjadi Batman termuda di layar lebar dalam sejarah karakter komik karya Bob Kane dan Bill Finger itu.

Sementara itu, Robert Pattinson sendiri merupakan aktor idola remaja, namanya mulai dikenal sejak membintangi film Harry Potter and The Goblet of Fire sebagai Cedric Diggory. Namun namanya baru melambung semenjak ia mendapatkan peran sebagai Edward Cullen di trilogi Twilight. Robert Pattinson memiliki total empat film sepanjang 2019. Film-film itu adalah High Life, The Lighthouse, The King, dan Waiting for the Barbarians.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Diisukan Hamil, Zaskia Sungkar Mengaku Nafsu Makannya yang Sedang Naik

Kabar kehamilan Zaskia Sungkar membuat ramai dunia maya. Hal itu terjadi karena dirinya mengunggah foto kebersamaan dengan Irwansyah di Instagram dengan memakai baju yang kebesaran. Nyatanya, Zaskia Sungkar tidak sedang hamil. Irwansyah mengatakan kalau istrinya itu memang sedang gemukan.

“Itu gendut, abis dari situ dia langsung mulai olahraga setiap hari dia olahraga,” ujar Irwansyah seperti dikutip Viva.co.id, Jumat (17/5).

Sementara itu, Zaskia tak menampik dirinya mengalami kenaikan berat badan hingga 10 kilogram.

“Emang berat badan naik 10 kilo, gue nggak nyangka digituin dengan pede aja gue posting-posting. Dilihat-lihat kayak hamil emang ya. Tapi itu emang oversize bukan untuk gue bajunya. Kalau setahun yang lalu aku pakai baju itu akan terlihat indah tapi ya bersyukur,” lanjutnya.

Zaskia Sungkar mengaku dirinya memang sedang berbahagia. Nafsu makannya pun bertambah tak seperti sebelumnya.

“Happy, aku happy lagi pas banget nafsu makan lagi naik, terus jalan-jalan sama dia kerjaannya yak makan-makan. Namanya berdua pacaran terus ya kita hobinya cuma nonton dan makan selain kerja. Di luar kerjaan kita mau makan saja karena kita keluar cuma buat makan doang,” tutup Irwansyah.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top