Feature

Jatuh Bangun LDR Yang Hanya Dirasakan Para Pejuang Jarak

Tak ada yang bilang kalau LDR itu mudah. Seberat-beratnya ujian, perkara jarak pun juga bisa jadi hal yang sangat berat bagi setiap pasangan. Belum lagi omongan di luar sana yang dengan mudahnya berkata kalau hubungan jarak jauh tak akan berhasil dan buang-buang waktu. Berat bukan? Memutuskan untuk LDR bukan hanya perkara berdamai dengan jarak, tapi juga melembutkan hati dan ego agar bisa menerima situasi semacam ini sekaligus menahan rindu meski berujung pilu.

Ketika kamu dan dia sudah memutuskan berjuang bersama, maka ujian jarak adalah sebaik-baiknya kesempatan untuk kalian agar bisa saling menyemangati dan terus belajar untuk saling menghargai. Terlebih jika pasanganmu memutuskan merantau demi masa depan kalian berdua. Memang berat, tapi percayalah ujian semacam ini tak akan bertahan lama. Ketika kamu yakin bisa melakoninya, maka jadikan hal itu semangat dan energi untuk menghadapi perkara LDR. Aku tahu rindu itu berat. Tapi semuanya akan terbayar ketika di ujung waktu, kamu bisa kembali berjumpa dengannya.

Saat Dia Berada Di Perantauan, Kamu Seperti Menjadi Satu-satunya Orang yang Tak Bisa Bersandar di Pundak Pasangan

Ketika kamu pergi ke tempat umum seperti mall, bioskop, atau di manapun itu, terbersit rasa ingin pergi bersama dan menggandeng tangannya seperti yang dilakukan banyak pasangan yang kamu jumpai. Saat sedih pun ada pundak yang bisa disandari. Sementara kamu, hanya bisa membayangkan sosoknya atau mendengarkan suaranya saja.

Tapi Seiring Berjalannya Waktu, Kamu Kian Tahu Cara Mengusir Sedih. Sebab Dari Jauh, Dia pun Selalu Meyakinkanmu Jika Jarak Tak Akan Membuat Hubungan Kalian Kian Rapuh

Perlu waktu yang tak sebentar untuk mengusir kegalauan lantaran ditinggal pergi merantau. Sedih, sudah jelas. Namun seriring berjalannya waktu, kamu seperti tahu caranya mengusir sedih agar berlalu. Si dia juga terus menyemangati agar kamu lebih tenang. Caranya meyakinkanmu membuat kamu mengerti kalau hubungan jarak jauh tak harus membuat kalian jadi rapuh.

Ada Rasa Gembira dan Bangga yang Terselip Atas Pencapaian Pasanganmu. Di Lain Sisi, Hal Itu Juga yang Membuatmu Terpacu Meraih Mimpi

Di lain sisi, keputusannya untuk merantau lantaran adanya panggilan pekerjaan membuatmu berbangga. Dia yang selama ini mendampingimu adalah sebaik-baiknya panutan dalam hal meraih mimpi. Kamu pun jadi terpacu untuk melakukan hal  yang sama, yaitu meraih mimpi yang selama ini belum tercapai.

Satu-satunya Obat Rindu Adalah Berjumpa Lewat Suara Sembari Melihat Foto-foto Lama yang Tersimpan Sebagai Memori

Saat melihat teman di media sosial tengah memamerkan kemesraan bersama pasangannya, kamu mungkin hanya bisa menahan rindu sembari berharap kapan bisa berjumpa dengannya. Satu-satunya cara selain mengontaknya secara langsung, ya kamu harus bernapas lega hanya dengan melihat kembali foto-foto lama yang tersimpan sebagai memori. Setidaknya cara itu bisa menenangkan rindu yang semakin membumbung.

Kamu Tak Hanya Bergulat dengan Rindu, Tapi Juga dengan Ego Pribadi. Kamu Belajar Sebaik Mungkin Mengatur Rindu Agar Tak Membuatnya Khawatir denganmu

Meski kalian menjalani LDR, tapi hubunganmu pasti melewati fase-fase tertentu. Ada masanya, terutama di awal-awal kamu ditinggal pergi, kamu akan merengek-rengek lantaran rindu. Perlahan tapi pasti, kamu menyadari hal semacam itu hanya menunjukkan jika egomu kelewat besar dan justru kian menyulitkannya di perantauan. Semakin hari, kamu pun semakin menyadari, mengatur rindu itu perlu agar dia tetap bisa fokus dengan tanggung jawab pekerjaannya yang jauh lebih penting.

Melihat Teman-temanmu Galau Lantaran Ditinggal Kekasih Mereka, Tebersit Kata-kata “Ah Biasa Saja, Aku Malah Lebih Lama,”

Kelihatannya sombong memang, tapi faktanya demikian. Seiring berjalannya waktu dan kamu sudah berhasil melewati masa-masa LDR, kamu pun jadi terlihat terbiasa dan ‘menikmati’ rasanya berjauhan dengan si dia. Jangankan dilanda rindu, bergulat dengan pilu pun kamu sudah biasa. Begitu batinmu.

Kamu Jadi Punya Ikatan dengan Tempat-tempat Tertentu Seperti Stasiun hingga Bandara. Sebab Disanalah Tempat Rindu Bisa Hilang dan Tapi Juga Bisa Tumbuh Kembali

Kamu seakan-akan merasakan hidupmu seperti film romansa dimana kamu harus mengantar dan menjemput dia. Stasiun dan bandara sudah jadi tempat yang menggoreskan berbagai cerita tentang kalian berdua. Sebab di sanalah tempat rindu berakhir sekaligus bermula.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Keputusanku untuk Keluar dari Grup WhatsApp Pertemanan yang Isinya Semakin Tak Karuan

Selain mengurangi dosa, keluar dari grup whatsapp yang isinya cuma ujaran kebencian atau hal-hal menyebalkan lain. Kamu juga harus siap dimusuhi oleh kenkawan. Ya, mau bagaimana. Terus berada di sana hanya membuat kita sakit kepala, tapi memutuskan untuk pergi pun bukanlah hal yang mudah.

Namun dengan alasan kesehatan mental diri sendiri, akhirnya aku memutuskan untuk menarik diri dan keluar. Jangan tanya berapa kawan yang tiba-tiba nge-japri secara personal, hanya untuk bertanya “kenapa keluar?”, karena banyak ternyata whoaa. Bahkan dia yang tadinya, cuma ada di daftar kontak saja tiba-tiba chat dan bertanya kenapa.

Begini, perjalanan hidup beserta segala tetek bengeknya sudah terasa susah. Aku tak mau menambah beban untuk diriku sendiri, dengan tetap berenang dalam kolam toxic yang buat kepala pusing bukan kepalang.

Tak bisa diputuskan dengan mudah, langkah ini kuambil setelah berbulan-bulan berpikir dan bertanya pada diri sendiri. Dan memang, jawaban yang kutemui adalah “Untuk apa tergabung pada mereka yang suka menyebar sesuatu yang berujung dengan kebencian dan arah yang makin tak jelas?”. Maka untuk itu, aku memutuskan keluar dari grup pertemanan demi hidup yang lebih tenang.

Kamu yang sedang membaca ini, mungkin sedang merasakan hal yang sama. Tapi masih sibuk bergelut untuk mencari jawaban dan keputusan apa yang harus dilakukan. Demi membantumu, ada beberapa alasan yang membuatku akhirnya memutuskan keluar dari grup pertemanan.

Mereka Tak Mau Mendengar Pendapat yang Berbeda, Dimatanya Dia yang Paling Benar dari Semua Manusia

Yap, hal-hal yang kerap memancing emosi adalah sikap keras kepala yang selalu menganggap dirinya paling benar dari kawan di grup.

Gambarannya begini, seorang teman mengirimkan satu tautan ke grup, yang ternyata sebagian besar isinya adalah berita bohong yang tak berdasar. Mencoba untuk membantunya mengerti, barangkali memang kurang memahami.

Kemudian saya membalas kirmannya, dengan tautan lain yang lebih bisa dipercaya. Tapi sayang, pembahasan mana yang salah dan mana yang benar justru berakhir dengan pernyataan bahwa aku terlihat merendahkan kemampuannya dalam memahami satu fakta.

Satu dua kali mungkin masih bisa diterima, tapi kalau setiap teguran atas kesalahannya selalu dianggap merendahkan. Itu artinya ia memang tak mau mendengar pandangan lain yang berbeda. Lalu tiba-tiba saya teringat satu nasehat yang tak tahu entah dari siapa. “Berdebat dengan orang yang tak mau membuka diri akan pendapat orang lain, tak akan ada habisnya”.

Terlalu Sering Membaca dan Menyaksikan Perdebatan Politik Cebong dan Kampret, Ternyata Jadi Beban

Tanpa harus kujelaskan, kamu pasti paham. Bagaimana panasnya suasana jelang musim politik seperti sekarang ini. Masing-masing kubu sering mempermasalahkan sesuatu diluar hubungan pertemanan. Iya, membawa masuk politik hanya untuk menjatuhkan pilihan teman lain yang mungkin berbeda.

Aku yang masih bingung akan menyebrang ke mana, hanya bisa diam melihat bagaimana mereka berkutat dengan masing-masing pendapatnya. Semua berkata pilihannya benar. Sampai-sampai aku sering berpikir, ‘Memangnya apa susahnya sih, menerima pendapat orang?’

Bukan tak peduli akan apa yang mereka perdebatkan, sebagai seseorang yang sedang mencoba untuk jadi warga negara yang baik. Tentu saja aku mengikuti semua perkembangan berita politik. Tapi membawa hal tersebut masuk ke pertemanan, bukanlah sesuatu yang tepat. Apalagi kalau hanya untuk dijadikan bahan berdebat. Percayalah, itu menganggu dan jadi beban untuk pikiranmu.

Belum Lagi Tren Hijrah yang Kian Galak Digadang-gadang oleh Teman Lainnya

Jangan buru-buru emosi! Karena sesungguhnya Hijrah di mataku adalah perbuatan yang baik dan sungguh sangat kukagumi. Sayangnya, beberapa orang yang melabeli diri sedang ‘Hijrah’ justru tak menunjukkan ke-hijrah-annya. Mereka semua adalah temanku dan bisa dibilang aku hampir bisa tahu, bagaimana mereka sejak dulu.

Lalu, dengan alasan hijrah kemudian datang kepada kita untuk memberikan satu dua kata petuah yang seringnya jadi kalimat penghakiman. “Harusnya kamu begini”, “Kamu tak boleh begitu” hingga “Menurutku, harusnya…”

Tanpa bermaksud mengurangi rasa hormat atas kajian dan pemahaman agama yang sudah mereka dapatkan. Berupaya terlihat jadi sosok yang paling “Suci” kupikir bukanlah bagian dari ‘Hijrah’ yang benar. Dan jujur ini jadi sesuatu yang amat menyebalkan.

Bahkan Ketika Sudah Keluar Saja, Masih Ada Teman yang Bersikap Menyebalkan

“Ah elunya aja yang sok-sokan, buktinya banyak yang masih di group kok. Walau nggak pernah bahas politik atau masalah hijrah kaya alasan lu”

Yap, itu adalah salah satu kalimat yang dikirimkan seorang teman. Ketika aku menjawab pertanyan yang ia ajukan. Dia tak tahu saja, bahwa sebenarnya beberapa orang