Trending

Ini Yang Terjadi Pada Media Sosial Milikmu, Setelah Kamu Meninggal

Suatu waktu kamu pasti pernah berandai-andai tentang kehidupan, hingga pada soal kematian. Segala sesuatu yang saat ini kamu miliki, kelak akan ditinggal pergi. Termasuk akun media sosial milikmu. Bukan berniat untuk menakut-nakuti, tapi pernah tidak kamu berpikir, apa yang akan terjadi pada sosial media ketika pemiliknya telah mati?

Hadir jadi gambaran atas apa yang  dilakukan selama hidup di dunia. Platform ini tentu jadi sesuatu yang memberi kenangan, dan akan berbeda jika sang pemiliknya tiba-tiba mati. Apa tak ngeri, raga dari pemiliknya telah mati namun media sosial milliknya tetap hidup dan dinikmati oleh orang lain?

Tak hanya untuk kamu yang mungkin berpikir akan mati, ini juga penting lagi seseorang yang mungkin memiliki teman atau kolega yang sudah meninggal namun akun media sosialnya masih diaktifkan. Lalu apa yang perlu diperhatikan? Yuk simak ulasan berikut!

Jangan Dulu Senang Punya Banyak Teman Di Media Sosial, Bisa Jadi Sebagian Besar Dari Mereka Adalah Orang  Yang Telah Mati

Ambilah contoh media sosial yang paling banyak di gunakan di tanah air, Facebook misalnya. Platform pertemanan yang satu ini, hanya memperbolehkanmu memiliki teman dengan batas maksimal 5.000 orang. Nah yang jadi pertanyaan, apakah kamu kenal siapa saja mereka? Jawabannya tentu saja tidak! Bahkan yang lebih parah lagi, bisa saja sebagian besar dari mereka adalah orang-orang yang telah meninggal.

Setelah 13 tahun lebih hadir, Facebook ternyata punya fakta menarik yang mungkin akan membuat kita geleng-geleng kepala. Bagaimana tidak lebih dari 30 juta penggunanya, kini berstatus almarhum. Dimana ada sekitar 8.000 orang yang ternyata meninggal setiap harinya. Hal serupa juga dialami oleh media sosial lainnya, seperti twitter, path, instangram dan yang lainnya. Kalau masih tak percaya, kamu bisa mengecek satu persatu teman di Facebook. Siapa tahu selama ini kamu telah berteman dengan orang orang mati.

Tapi Platform Besutan Mark Zuckerberg Ini, Punya Pilihan Untuk Mewariskan Akun Kepada Seseorang Yang Kamu Ingini

Bagi kamu yang sudah punya akun sejak facebook di rilis, 13 tahun tentu bukan waktu yang sedikit. Berbagai macam kenangan status, foto hingga video sudah mengisi timeline milikmu tentunya. Lalu bayangkan apa yang akan terjadi pada semua itu ketika kamu meninggal ?

Demi menjawab kegelisahan para penggunanya, Facebook menyediakan legacy contact untuk mewariskan akun kepunyaanmu. Dengan begitu kelak jika kamu meninggal, dia yang jadi pewaris memiliki akses untuk log in atau meminta pihak Facebook menghapus akun milikmu.

Caranya pun cukup gampang, kamu bisa memulainya dengan klik panah yang mengarah ke bawah di pojok kanan atas jendela Facebook. Kemudian beralihlah ke bagian setting, lalu klik security di menu yang tertera sebelah kiri. Di sana kamu akan menemukan pilihan kata legacy contact, kemudian klik nama yang kamu inginkan dan send. Dengan begitu kelak dia akan punya kendali penuh atas akun yang kamu tinggalkan.

Karena Tak Selamanya Semua Orang Bisa Berkicau Di Twitter, Kamu Juga Perlu Tahu Cara Untuk Menonaktifkan Akun Tersebut

Dari semua cuitanmu yang ada di twitter, kadang kita merasa ada beberapa tweet yang tiba-tiba tak seharusnya diposting. Belum lagi jika kelak kita mati? Berbeda dengan Facebook yang memberi hak utuh pada sang pewaris akun, di Twitter tak seorang pun yang bisa mengelola akun milikmu ketika kamu sudah meninggal. Meski begitu kerabat yang tercantum sebagai pewaris, bisa meminta pihak Twitter untuk menghapus beberapa tweet yang mungkin ingin dihilangkan.

Kebayang ngggak sih, jika cuitan-cuitan lucu yang kadang bersifat tak baik tiba-tiba kembali mengudara, padahal sang pengirim tweet telah mati. Untuk itu siapa pun yang jadi pewaris, hanya perlu mengisi formulir permintaan penghapusan dengan benar. Kemudian dilanjutkan dengan pilihan “want to request the deactivation of a deceased user’s account”.

Gmail Si Nenek Moyang Segala Aktivitas Di Google Juga Memberikan Fasilitas Untuk Mengelola Akun Jika Pemiliknya Telah Tiada

Sebagai induk dari segala akun yang terhubung pada Google, Gmail tentu punya peranan yang besar. Bagaimana tidak, satu akun ini telah menghubungkan kita pada berbagai macam platform. Lalu bagaimana jika pemiliknya tiba-tiba berpulang ?

Tenang saja, nampaknya yang satu ini memang jauh lebih praktis. Karena mereka akan menghapus sendiri email milikmu jika kamu memang benar-benar meninggal. Loh tapi gimana caranya? Pihak Gmail akan mendeteksi dan memerhatikan aktivitasmu, mulai dari log in email, browser hingga lokasi check in terakhir yang kamu akses.

Untuk dapat memberi tahu mereka bahwa sang pemilik telah meninggal, kamu bisa mengaturnya di setting-an pengelola akun gmail. Disana kamu akan diminta mengisi kontak kepercayaan yang kamu punya. Dengan begitu ketika tak lagi ada aktivitas di akun milikmu, mereka akan mengirimkan peringatan pada akun tersebut.

Hingga Memorialisasi Pada Situs Berbagi Foto Dan Video Di Instagram Yang Akan Menutup Seluruh Akses Ketika Laporan Kematian Sudah Diisi Dengan Benar

Media sosial yang sudah berada dalam naungan Facebook ini, juga memiliki kebijakan yang lebih sederhana. Istilah dikenang yang dipakai oleh mereka, menjadikan akun instagram dibekukan ketika pemiliknya sudah meninggal. Tak ada satupun orang yang bisa log in atau mengendalikan akun tersebut. Termasuk tak akan ada lagi pada kolom pencarian. Namun untuk semua data dan aktivitas yang pernah dilakukan semasa hidup akan tetap ada.

Untuk melaporkannya, pemilih akun harus memiliki kontak kepercayaan yang memiliki informasi kuat dan bisa memberi laporan jika penggunanya meninggal. Satu hal yang sedikit menggelitik, meski sudah dibekukan semua orang masih bisa berkirim pesan lewat direct message. Baik berupa teks, gambar atau video, lalu kira-kira siapa yang akan baca ya?

Saat Kamu Tengah Menikmati Sajian Postingan Dari Seorang Teman Di Media Sosial Bisa Jadi Dia Telah Mati

Inovasi-inovasi yang ada pada setiap media sosial, memang beragam. Cobalah tengok Facebook yang sekarang sudah menampilkan kenangan dari beberapa tahun sebelumnya setiap harinya. Mulai dari unggahan foto, postingan status, video dan aktivitas pertemanan lainnya.

Lalu tanpa sengaja, suatu hari kamu coba membuka kembali sajian memori yang diingatkan. Kemudian ada aktivitas percakapan atau berbalas komentar dengan dia yang sudah meninggal. Bagaimana rasanya? Mungkin biasa saja memang. Tapi jika ingin dirasakan lebih dalam lagi, itu tentu terasa sedikit aneh. Kamu yang masih hidup berinteraksi dengan dia yang nyatanya sudah meninggal.

Sebaliknya Ketika Kamu Sudah Bertemu Dengan Pemilik Semesta, Sosial Mediamu Masih Bergerak Dengan Leluasa

Hal berbeda lain yang juga mungkin akan terasa, adalah ketika kamu jadi pihak yang meninggalkan. Kamu telah mati, pergi dan mungkin sudah membusuk. Namun media sosial milikmu masih hidup dan bergerak. Belum lagi jika tak ada pengaturan privasi yang kamu terapkan pada akunmu.

Pada akhirnya semua keputusan memang kembali berada ditangan kita masing-masing. Tapi setidaknya sekarang kita lebih mampu memahami, apa yang akan kita lakukan ketika kelak kita akan mati. Atau bagaimana caranya menangani akun kerabat yang telah pergi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

5 Lagu yang Bisa Bikin Kamu Kangen Masa Kecil di Sekolah Dulu

Masa SD termasuk masa yang indah untuk anak-anak bukan? Kamu bisa bebas bermain dan tidak terlalu pusing dengan segala masalah yang dimiliki oleh orang dewasa. Biasanya mata pelajaran yang paling disukai saat SD adalah mata pelajaran kesenian. Di mata pelajaran itu pasti ada lagu-lagu daerah yang wajib kamu hafal.

Nah, 5 lagu berikut pasti bikin kamu rindu deh sama masa kecil kamu dulu.

1. Ampar-ampar Pisang

Sumber: www.boombastis.com

Lagu yang satu ini merupakan lagu yang berasal dari Kalimantan Selatan. Lagu ini dulu sempat hits loh dan biasanya juga dinyanyikan anak-anak saat sedang bermain. Lagu ini bercerita tentang proses pembuatan makanan tradisional Kalimantan yang terbuat dari pisang.

2. Si Patokan

Sumber: www.freedata.kolomedu.com

Apa kamu termasuk golongan yang masih ingat dengan lagu daerah yang satu ini? Lagu ini merupakan lagu daerah yang berasal dari Sulawesi. Lagu ini berisi rasa khawatir seorang ibu pada anaknya yang sudah mulai mencari nafkah sendiri.

3. Apuse

Sumber: www.dictio.id

Selanjutnya adalah lagu yang berasal dari Papua. Lagu ini sering dinyanyikan dan diplesetkan oleh anak-anak zaman dulu. Padahal sebenarnya lagu ini bercerita tentang cucu yang pamit pada kakek neneknya untuk merantau.

4. Cingcangkeling

Sumber: www.liriklaguplus.com

Lagu yang satu ini berasa dari Jawa Barat. Dulu lagu ini kerap dijadikan lagu untuk SKJ. Tak hanya itu, lagu ini juga dulu dipakai untuk bermain kucing-kucingan oleh anak-anak kecil.

5. Gemu Fa Mi Re

Sumber: www.kumpulanlagudaerah.web.id

Yang terakhir tak kalah hitsnya, lagu ini sempat viral di dunia internasional loh. Lagu ini merupakan lagu yang berasal dari Maumere, Nusa Tenggara Timur. Selain itu lagu ini juga pernah dijadikan salah satu lagu yang dipakai untuk lagu pengisi di acara Indonesia Menari 2017.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Bupati Pandeglang Akan Perjuangkan Guru Tinggal di Toilet SD Jadi ASN

Bupati Pandeglang Irna Narulita mengunjungi kediaman guru honorer Nining Suryati yang berlokasi di toilet SD Negeri Karyabuana 3, Kecamatan Cigeulis, Pandeglang, Banten. Tak henti air mata mengalir di pipi Nining Suryani (44), selama dua tahun terakhir tinggal di toilet tersebut.

Nining sudah 15 tahun mengabdikan diri sebagai guru honorer. Ibu dua anak yang berpenghasilan Rp 350 ribu per bulan itu, sempat putus asa ingin berhenti menjadi tenaga pengajar karena tak kunjung diangkat jadi PNS. Menaggapi kisah Nining, Irna berjanji akan memperjuangkan Nining untuk menjadi seorang aparatur sipil Negara (ASN) melalui jalur Pegawai Pemerintahan dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Ia pun meminta nining untuk tidak patah semangat.

“Kalau honorer yang usianya sudah di atas 35 tahun, kami akan angkat menjadi PPPK. PPPK ini gajinya yang menanggung APBD kami, kami akan bagi semampunya, nasib honorer ini harus menjadi perhatian pemerintah pusat,” ujar Irna seperti dikutip dari Kumparan, Jumat (19/7).

Di lain sisi, Pemkab Pandeglang tahun ini rencananya merekrut sebanyak 180 PPPK untuk beberapa posisi termasuk guru dengan tahapan seleksi dari Kemenpan RB. Namun jumlah itu belum sebanding dengan jumlah guru honorer di Pandeglang yang mencapai 8.500 orang. Karenanya, Irna akan berkoordinasi dengan pemerintah pusat agar turut memberikan perhatian untuk pengangkatan CPNS.

“Mudah-mudahan ada hikmahnya, berangkat dari bu Nining, nasib honorer di Indonesia mendapat perhatian dari Pak Presiden. Jadi, Bu Nining jangan putus asa, jangan berkecil hati, tetap mengajar, tularkan semua ilmunya untuk mencetak generasi bangsa,” kata Irna kepada Nining.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Poppy Sovia Mengaku Hidupnya Lebih Bermakna Sejak Jadi Ibu

Poppy Sovia kini resmi menyandang status sebagai seorang ibu. Ia merasa kini hidupnya sangat jauh berbeda usai memiliki buah hati. Bahkan ia pun menyebut bahwa kini memaknai hidupnya makin berharga ketika menyusui bayinya. Meski diakui Poppy, ia termasuk ibu yang produksi ASI-nya kurang.

“Ngerasa momen hidup lebih berharga ketika kayak dibutuhkan sama bayi. Kayak senang banget walaupun asi kita sedikit kayak gitu ya. Lihat dia tuh, hidup gue lebih bermakna ketika dia nyusu kayak merasa dibutuhin banget,” kata Poppy Sovia ditemui di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (18/7/2019).

“Sebelumnya biasa saja,” tambahnya.

Kendati ia fokus mengurus June, untungnya sang suami, Ahmad Gussaoki tak cemburu. Sebab, sang suami menanamkan istilah untuk memprioritaskan keluarga bukan cuma anak saja. Poppy dan Ahmad menikah sejak Maret 2018.

“Nggak sih nggak. Walaupun dia pernah bilang pernah kayak aku prioritas, kayak waktu itu salah ngomong lebih prioritas ke anak banget itu salah, kamu harus prioritasin ke kita jadi keluarga tuh ada tiga kamar, saya, anak saya, sama suami. Nggak bisa tuh saya cuma urus kamar bayi saja, maksudnya saya harus urus suami saya sendiri, jadi kita harus memprioritaskan keluarga sih,” pungkasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top