Trending

Kalau Bukan Karena Mereka Yang Mati Di Hari Buruh 1 Mei, Kamu Masih Harus Kerja 16 Jam Sehari!

hari buruh

Tak sedikit dari kita, khususnya kelas menengah yang merasa terganggu dengan perayaan hari buruh pada 1 mei. Terbayang kondisi macet, dan riuhnya demonstrasi para buruh pada hari tersebut. Kini setiap tahunnya, sekurangnya ada 150 ribu buruh yang turun ke jalan dan melakukan long march.

“Buat apa sih? Bikin Repot! Kerja saja yang benar, sekolah yang tinggi tidak usah demo-demo, bikin susah saja!” Begitu yang sering terlontar.

Tapi sadarkah kawan, bahwa perayaan hari buruh setiap 1 Mei ini punya sejarah panjang. Tak Cuma soal harta bahkan nyawa pun dipertaruhkan pada peristiwa yang akhirnya menjadi peringatan May Day ini. Jika hal itu tidak pernah terjadi, bukan tidak mungkin saat ini kita harus bekerja 16 jam sehari. Bagaimana bisa?

Coba kita kembali di akhir abad 19. Bayangkan saat itu, bekerja dengan jam panjang sampai 16 jam sehari adalah hal yang sangat umum. Parahnya situasi kerja juga selalu dalam keadaan bahaya dan tidak ada perlindungan. Kematian atau sakit akibat bekerja jadi makanan sehari-hari. Ditambah lagi upah yang diterima jauh dari kata-kata layak. Dan sedihnya, semua itu dianggap normal-normal saja.

Sampai pada tahun 1860, muncul kesadaran baru. Kaum pekerja menuntut pemotongan waktu kerja menjadi hanya 8 jam, namun dengan bayaran yang tetap sama. Tidak ada yang menggalang kekuatan waktu itu, keinginan ini muncul dengan sendirinya dari kaum pekerja.

Namun di saat yang sama gerakan sosialis mulai menyeruak dan digemari. Hal ini sejalan dengan kesadaran sebelumnya, karena ideologi sosialis ini menempatkan kaum pekerja sebagai pengendali produksi barang dan jasa. Sementara ideologi kapitalisme yang berkembang saat itu hanya memberi keuntungan dan kendali pada pemilik usaha, ketika pekerjanya menderita hingga meninggal karena bekerja tanpa henti.

Meski organisasi sosialis memiliki banyak pengikut, mereka tak mampu bergerak banyak. Karena penentu kebijakan terutama di bidang politik masih dikuasai oleh kaum kapitalis. Akhirnya partai dan organisasi sosialis tidak bisa berkembang bahkan bangkrut.

Dari sinilah muncul ideologi baru lain yaitu anarkisme.Gerakan yang mempercayai bahwa struktur sosial lama harus dirubuhkan untuk menciptakan kekuasaan di tangan para pekerja. Penghancuran ini termasuk juga pemerintahan dan segala bentuk birokrasinya.

Baru kemudian pada tahun 1884, Organisasi Buruh Dan Perdagangan mendeklarasikan tuntutan pemotongan waktu kerja hingga hanya 8 jam saja. Mereka membarikan batas waktu ditetapkannya peraturan ini pada 1 Mei 1886.

Tututan ini mendapat dukungan dari kelompok Anarkis. Dalam salah satu deklarasinya mereka menuntut kaum pekerja di persenjatai dan menyatakan perang terhadap seluruh struktur sosial yang ada saat itu.

Deklarasi perang ini yang kemudian dikhawatirkan oleh pemerintah dan penguasa akan berubah menjadi revolusi sosial. Apalagi kemudian akhirnya pada 1 Mei 1886, sedikitnya 300 ribu kaum pekerja dari 13 jenis industri menolak untuk bekerja sebelum tuntutannya dipenuhi. Dari jumlah itu sebanyak 100 ribu diantaranya memutuskan untuk turun ke jalan.

Kekhawatiran adanya revolusi dan gelombang pengunjuk rasa yang makin banyak, membuat polisi diturunkan dalam jumlah lebih masif. Hasilnya kerushan pecah! Polisi merespon dengan keras, menangkap bahkan menembak mati beberapa diantaranya pada hari kedua demonstrasi.

Keesokan harinya para kaum pekerja berkumpul di Haymarket Square guna membahas kebrutalan polisi. Sayangnya informasi tersebut mendadak dan cuaca saat itu sangat buruk. Hasilnya hanya 3000 orang yang berkumpul pada saat itu.

Entah dari mana datangnya, tiba-tiba ada bom meledak yang sangat dekat dengan barisan polisi. Dalam keadaan panik polisi menembak membabi buta ke segala arah. Hasilnya sejumlah korban berjatuhan. Hingga saat ini tidak pernah ada hitungan resmi jumlah korban meninggal dan terluka pada peristiwa tersebut.

Anehnya, justru 8 kaum pekerja yang juga anggota gerakan anarkis yang ditangkap karena dituduh melakukan pembunuhan saat itu. Pengadilan demi pengadilan dijalani dan akhirnya pengadilan memutuskan mereka mati di tiang gantungan.

Baru seabad kemudian tuntutan pengurangan masa kerja ini dikabulkan dan diberlakukan. Jadi kawan, sebelum mengutuk keras aksi sahabat-sahabat kita kaum pekerja dan para buruh ada baiknya kita memahami arti May Day yang diperingati setiap tanggal 1 Mei.

Sejumlah orang bahkan tak sedikit diantaranya buruh anak yang berusia 8 tahun mati ditembak, dibom, dan digantung hanya agar kita bisa bekerja 8 jam sehari. Rumah-rumah mereka dibakar, keluarganya diculik cuma untuk kita bisa merasakan libur akhir pekan.

Mungkin kadang kita gerah mendengar tuntutan para buruh. Mungkin kadang kita panik melihat begitu banyak pekerja yang turun ke jalan. Tapi kita tak bisa memungkiri bahwa upah dan kesejahteraan negara kita memang masih di bawah standar yang seharusnya. Bukan tidak mungkin bertahun-tahun nanti, tuntutan sahabat-sahabat kita itulah yang mempengaruhi kesejahteraan kita semua.

2 Comments

2 Comments

  1. ded

    May 3, 2015 at 5:59 am

    Apakah utk merayakan hari buruh harus selalu dalam bentuk DEMONSTRASI?

  2. Prospek Kuliah

    May 9, 2015 at 6:43 am

    16 jam itu sepertinya hanya untuk orang-orang di negara subtropis yang waktu mataharinya bersinar bisa sampai 16 jam sehari, kita yang di subtropis hanya 12 jam, jadi mungkin nggak akan sampai 16 jam…. #gitumenurut saya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Untuk Laki-laki, Cintailah Perempuanmu Seutuhnya Bukan Sebutuhnya!

Sebelum berhasil mendapatkan hati seorang perempuan, konon laki-laki akan berbuat apa saja untuk merebut hatinya. Sialnya, setelah resmi menjadi pacar atau suami. Beberapa lelaki justru berubah, tak lagi semanis dan sebaik saat sedang pendekatan. Seolah ada yang hilang dari mereka, perempuan yang paham pasti akan bisa melihat perbedaannya.

Padahal, salah satu tanggung jawab seorang lelaki selepas menjadi pacar atau suami adalah dengan mencintai pasangannya secara utuh bukan hanya ketika sedang butuh. Pacar atau istrimu bukanlah sebuah benda yang bisa kamu cari ketika kamu inginkan dirinya. Untuk itu, selalulah bijak dalam bersikap. Perlakukan ia baik sebagaimana kamu ingin diperlakukan.

Jangan Hanya Tahu Berkata Cinta, Kamu Wajib untuk Tetap Menjaga Semua Rasa

Sebagaimana yang tadi sudah dijelaskan diatas, para kaum adam selalu akan bersikap manis untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan. Maka untuk bisa menilai seberapa teguh ia pada janjinya adalah bagaimana ia bersikap setelah sah menjadi pacar atau suami.

Sebagai perempuan kamu bisa melihat, masihkah ia bersikap sama manisnya atau sudah berbeda dan lupa pada janjinya. Dan teruntuk para lelaki, tanpa harus diperingati, harusnya kamu paham bagaimana bersikap sebagai seseorang yang jantan. Tak lari dari semua yang kamu ucapkan dan selalu bertahan demi cinta kepada sang perempuan.

Tak Ada Manusia yang Sempurna, Jangan Pergi Hanya Karena Perempuanmu Banyak Kurangnya

Setelah menjadi pacarnya, kamu mungkin baru tahu jika ada beberapa kekurangan yang ia miliki. Entah sesuatu yang kurang berkenan atau hal lain yang mungkin tak kamu sukai. Tanpa harus buru-buru kabur dan pergi karena ia punya banyak kekurangan. Cobalah untuk membicarakan semua yang menurutmu kurang berkenan dan sebaiknya dihilangkan.

Dengan begitu perempuanmu bisa tahu, apa yang perlu dilakukannya demi membuat dirimu nyaman. Ingat, hubungan akan bisa berjalan dengan baik jika ada komunikasi yang baik. Jadi jangan main asal pergi ya.  

Karena Mencintai Tanpa Berharap Balas adalah Bentuk Lain dari Cinta yang Sesungguhnya

Seorang laki-laki yang memang sungguh-sungguh mencintai tak akan pernah bosan untuk terus memberi perhatian. Lebih dari itu, ia akan selalu bersikap sebagai pahlawan untuk  memenuhi semua yang dibutuhkan seorang perempuan. Ia memberi dengan tulus, karena merasa perempuannya layak mendapatkan itu.

Kamu perlu tahu, jika rasa cinta yang tulus tak pernah ragu-ragu. Itulah mengapa seorang laki-laki akan rela berbuat apa saja tanpa berharap mendapat balasan dari perempuannya. Hingga kelak kamu akan sadar bahwa cinta yang kalian berdua miliki adalah sesuatu yang luar biasa berbeda dari yang biasanya.

Tak Boleh Sampai Salah, Perempuanmu adalah Tulang Rusuk Bukan Tulang Punggung

Untuk urusan mencari nafkah atau berbagi materi ketika masih pacaran, tentulah tak salah. Sebagaimana lelaki yang bekerja, perempuan pun punya hak serupa untuk membantu perekonomian keluarga. Tapi dengan catatan, sebagai laki-laki kamu tetap jadi pihak yang bertanggung jawab atas kehidupan dan mencari materi untuk kebutuhan.

Tetapi jika kenyataan yang terjadi justru sebaliknya, dimana kamu menjadikan perempuanmu sebagai tulang punggung keluarga. Itu artinya ada yang salah dengan pemahamanmu sebagai laki-laki untuknya.

Akan Selalu Ada Masalah, Tapi Bukan Berarti Kamu Bebas Meninggalkannya

Hubungan yang baik bukan yang tak pernah diterpa masalah. Pada beberapa fase kehidupan dan percintaan, akan ada yang namanya pasang surut untuk hubungan. Kalian mungkin akan bertengkar, saling marah dan menyalahkan, merasa jengkel atau kecewa pada pasangan, hingga kepada pertengkaran lain yang bisa membuat kita hampir menyerah.

Tapi, seorang lelaki tak pantas menjadikan hal semacam ini sebagai alasan untuk meninggalkan perempuannya. Kamu bertanggung jawab untuk tetap menyelesaikan masalah. Bahkan jika memang tetap harus berpisah, kamu tak boleh pergi begitu saja. Tetap bertahan dan jelaskan kepadanya apa yang menjadi sumber masalah dalam hubungan kalian berdua.

Dan Bersikaplah Baik dengan Sepenuhnya, Bukan Hanya Ketika Kamu Membutuhkan Dirinya Saja

Tak peduli apa yang akan terjadi, kamu patut untuk selalu berjaga atas rasa cinta pada si dia. Tetap bertahan dan memperlakukannya baik sepanjang waktu, bukan hanya ketika dirimu butuh dan ingin dia ada di dekatmu. Jangan egois dengan hanya mementingkan dirimu sendiri saja, kamu juga perlu sadar bahwa perempuanmu juga tak suka jika kamu hanya mencarinya ketika sedang butuh saja.

2 Comments

2 Comments

  1. ded

    May 3, 2015 at 5:59 am

    Apakah utk merayakan hari buruh harus selalu dalam bentuk DEMONSTRASI?

  2. Prospek Kuliah

    May 9, 2015 at 6:43 am

    16 jam itu sepertinya hanya untuk orang-orang di negara subtropis yang waktu mataharinya bersinar bisa sampai 16 jam sehari, kita yang di subtropis hanya 12 jam, jadi mungkin nggak akan sampai 16 jam…. #gitumenurut saya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Simaksi Naik Rinjani Akan Pakai Registrasi Online

Sudah digodok sejak satu tahun belakangan, akhirnya prosedur pendakian Gunung Rinjani akan memakai sistem booking online per Juni 2019 mendatang. Untuk jalur pendakian, akan ada 4 jalur dibuka dengan kuota pendaki yang masih akan dibatasi.

Kepala BTNGR, Sudiyono pada Kamis (16/5/2019) kemarin menyatakan akan ada 4 jalur pendakian yang rencananya dibuka, yaitu melalui Senaru, Sembalun, Timbanuh dan Aik Berik. Dimana setiap jalur akan diberi batas kepasitas antara 100 hingga 150 orang pendaki setiap hari.

Selain itu, setiap pendaki juga akan diberi rentang waktu untuk menginap selama dua malam di areal camping yang sudah ditentukan. Namun untuk sistem pembayaran tiket simaksi kemungkinan masih menggunakan proses manual.

“Kami menggunakan booking online nanti. Jadi tetap pakai kuota begitu. Tapi bayar tiketnya kemungkinan masih manual, langsung. Sudah ada bookingnya baru bayar gitu,” jelas Sudiyono.

Sistem itu diterapkan demi efektivitas dan efisiensi pengelolaan Taman Nasional Gunung Rinjani. Di sisi lain, reservasi online ini juga jadi salah satu hal yang akan  menguntungkan para pendaki. Karena memberi akses kemudahan untuk mengecek kuota yang tersedia hingga pembayaran tiket yang juga akan terhubung dengan beberapa metode pembayaran. Nantinya, sistem reservasi online Gunung Rinjani dapat dilakukan via web eRinjani atau melalui aplikasi berbasis android yang bisa diunduh di PlayStore.  

Saat ini, keempat titik jalur menuju puncak Rinjani masih dalam proses perbaikan. Masih tetap dengan atauran sebelumnya, setiap pendaki tidak diperkenankan untuk mencapai puncak dan mendirikan tenda di areal Danau Segara Anak. Buat yang ingin segera ke sana, bisa segera melihat jadwal libur ya. Karena kordinasi perizinan dan persiapan sistem booking online yang akan diterapkan akan mulai beroperasi pada awal Juni mendatang.

2 Comments

2 Comments

  1. ded

    May 3, 2015 at 5:59 am

    Apakah utk merayakan hari buruh harus selalu dalam bentuk DEMONSTRASI?

  2. Prospek Kuliah

    May 9, 2015 at 6:43 am

    16 jam itu sepertinya hanya untuk orang-orang di negara subtropis yang waktu mataharinya bersinar bisa sampai 16 jam sehari, kita yang di subtropis hanya 12 jam, jadi mungkin nggak akan sampai 16 jam…. #gitumenurut saya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Lupakan Semua yang Lalu, Mari Sambut Hari yang Baru

Segala perkara yang belakang terjadi atas hidup, terasa jadi bom atom yang tak henti-hentinya menghancurkan segalanya. Mengubah tatanan cita-cita, meluluh-lantakan kisah asmara, hingga beban lain yang datang bertubi-tubi dan seolah tak ada habisnya. Beban berat yang melekat di pundak, membuat kita fokus pada hal-hal menyedihkan yang dibawanya. Padahal, bisa jadi ada sedikit suka yang bisa dijadikan alasan untuk tetap mensyukuri semuanya.

Sebelum nanti menyesal karena terlalu lama memendam kekalahan diri, sebelum nanti ia pergi dan memilih manusia lain untuk dicintai, ada banyak amunisi yang bisa kita jadikan alasan untuk kuat berdiri. Cobaan akan selalu datang, ujian tak akan pernah benar-benar bisa kita tanggalkan. Tapi cara kita belajar untuk jadi seorang petarung yang handal, bisa jadi jalan keluar untuk segala persoalan.

Ketika Cita-cita Terbelokkan, Bukan Berarti Kita Tak Bisa Mewujudkan Impian

Merasa perlu bekerja dengan passion yang disenangi, susah payah kita berjalan untuk  mewujudkan keinginan. Sialnya, kenyataan yang didapati tetap jauh dari yang diharapkan. Berpikir ini adalah sebuah kegagalan, kita memilih fokus pada semua ketidakberhasilan yang didapatkan.

Lalu lupa, jika apa yang selama ini kita kerjakan juga bermanfaat untuk kehidupan. Memberi kita kabahagian, pelajaran, pengetauan baru, hingga nilai positif lain yang selalu kita abaikan. Hanya karena merasa jika pekerjaan ini bukanlah sesuatu yang kita inginkan.

Baik memang jika semuanya berjalan sesuai rencana, tapi ingatlah kalau dunia sering bercanda dengan merubah banyak haluan jalan. Sebagai seorang pencari, kita hanya perlu memaksimalkan perjalanan agar tetap bisa menemukan apa yang diinginkan.

Patah Hati Itu Hal Biasa, Suatu Saat Kamu Juga Akan Merasakan Cinta yang Luar Biasa

Pernah jatuh cinta dan bahagia. Memberikan segalanya, lalu ditinggal pergi begitu saja. Kecewa, mungkin sudah pasti. Tapi menangis dan mengutuki semua yang sudah terjadi tentu tak akan berarti. Tak ada yang salah dari patah hati berkali-kali, anggaplah ini sebagai pelajaran bagi diri sendiri.

Bertemu dengan banyak pribadi, memberikan kita banyak pelajaran berarti. Sudah menjadi pola yang pasti, jika selain bahagia cinta pun bisa membuatmu terluka. Nah, daripada berusaha untuk tak selalu terluka, bersiaplah untuk tetap  tenang meski nanti mungkin akan terluka.

Belum Bisa Buat Orangtua Bahagia Bukan Berarti Tak Berguna, Semua Hal Tentu Ada Masanya

Beberapa orang mungkin bisa merasa biasa saja meski belum bisa memberi apa-apa untuk kedua orangtua. Namun di sisi lain, ada pula orang-orang yang kerap khawatir atas pencapaian hidupnya. Merasa gagal jadi anak yang berbakti, tak berguna untuk membahagiakan mereka yang dicintai.

Hei, bukankah sesuatu yang bernilai baik memang selalu sulit didapatkan? Tak perlulah kamu takut sampai menjadikannya beban pikiran. Bukan apa-apa, jiwa yang terlalu diselimuti rasa bersalah tentu tak baik. Bukannya bisa fokus untuk melakukan hal-hal baik yang kamu inginkan, rasa bersalah justru membuatmu kian tertekan dan akhirnya tak mendapatkan hasil apa-apa.

Kedua orangtua pun tentu paham, apa yang sedang kamu perjuangkan. Hal yang terpenting sekarang adalah, bagaimana kamu terus berjalan dan menemukan jalan keluar. Demi membuat mereka bangga atas apa yang kamu lakukan.

Tak Lagi Punya Banyak Teman Tak Selalu Menyedihkan, Justru Kamu Lebih Paham Siapa yang Layak Dipertahankan

Seiring dengan bertambahnya usia, kita semua akan merasakan babak kesepian hebat dalam kehidupan. Tak punya teman sebanyak masa sekolah, berpikir jadi manusia paling sedih sedunia, hingga bertanya-tanya apakah yang salah dari diri kita.

Dengar, hal seperti ini terjadi atas hidup semua orang. Tak ada yang berubah dari kita atau teman-teman yang tadinya kita miliki, waktu dan prioritas hidup yang harus diutamakanlah yang kemudian merubah pola hubungan pertemanan kita. Di saat kita masih berjibaku dengan banyaknya cicilan kebutuhan, teman lain mungkin sudah sibuk dengan anak kecil yang baru saja ia hasilkan. Semuanya ada masanya, dan kita harus selalu bersiap untuk kehilangan semuanya, termaksud teman.

Kesedihan dalam Hidup Akan Selalu Ada, Tapi Satu Hal yang Pasti “Kita Harus Selalu Bangkit dan Berdiri Lagi”

Tak ada yang bisa memastikan jika kita akan baik-baik saja untuk segalanya. Segala macam aspek kehidupan, kerap berkonspirasi untuk menciptakan kesedihan yang jadi beban. Tapi di waktu lain, kita pun bisa bahagia dengan perasaan yang tak terkira. Intinya, bahagia dan duka selalu datang kapan dalam bentuk apa saja.

Merasa dipecundangi waktu dan keadaan adalah respon yang biasa atas semuanya. Tapi jagan pernah merasa menyerah untuk semua perkara. Karena dibalik semua ujian dan cobaan yang ada. Hal yang wajib dilakukan adalah bangkit dan berdiri lagi untuk memulai hidup baru yang lebih bahagia lagi.

2 Comments

2 Comments

  1. ded

    May 3, 2015 at 5:59 am

    Apakah utk merayakan hari buruh harus selalu dalam bentuk DEMONSTRASI?

  2. Prospek Kuliah

    May 9, 2015 at 6:43 am

    16 jam itu sepertinya hanya untuk orang-orang di negara subtropis yang waktu mataharinya bersinar bisa sampai 16 jam sehari, kita yang di subtropis hanya 12 jam, jadi mungkin nggak akan sampai 16 jam…. #gitumenurut saya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top