Feature

Hal-hal yang Kerap Luput dari Perhatian, Tentang Menikah Muda yang Banyak Digadang-gadang

Manfaat paling menonjol dari kampanye menikah muda yang belakang banyak disuarakan di media sosial, adalah ‘auto bahagia’ jika hubungan sudah sah. Padahal, kehidupan setelah menikah tak melulu tentang bahagia.

“Menikah menghindarkan kamu dari zinah, karena bisa ‘ena-ena’ dengan sah”

Jadi tagline lain yang dipakai untuk mendorong semangat para kawula muda untuk segera menikah.

Kamu pikir menikah hanya tentang Ena-ena saja? Begini, kalau kamu memang tak mau berzina, kamu hanya perlu tak melakukannya. Urusan selesai! Bukan lantas memilih menikah agar bisa melakukan hubungan seks dengan sah, apalagi dengan embel-embel karena itu adalah bagian dari ibadah. Pernikahan itu adalah sebuah prosesi yang suci, bukan sekedar legalisasi seks seperti yang kamu bayangkan.

Di twitter gerakan menikah muda banyak dinilai tak benar, bahkan tak sedikit dari warganet yang berpendapat itu hanyalah pembenaran dari manusia yang tak bisa menahan nafsunya saja. Tapi di sisi lain, sosial media macam Instagram, justru jadi ladang basah yang dijadikan wadah untuk mensuarakan gerakan menikah muda.

Mereka memilih mensederhanakan semuanya, tak perlu melanjutkan studi, menikah tanpa wali, hingga nominal biaya pernikahan yang sebenarnya cukup kecil. Lalu harus bagaimana kawula muda sebenarnya menyikapi gerakan ini? Ada beberapa hal yang perlu kita pahami.

Pernikahan Itu Sakral, Kamu Perlu Mempersiapkan Mental

Ini bukan cerita negeri dongeng yang selalu berakhir dengan bahagia, ini adalah kehidupan nyata, dimana bahagia bisa saja berdampingan dengan duka. Baru-baru ini Salmafina Sunan, pada salah satu wawancaranya berkata jika menjadi janda adalah sesuatu yang berat.

Ya, di usianya yang terbilang masih sangat belia, Salma sudah menjadi janda setelah sebelumnya pernah menikah dengan hafiz Alquran bernama Taqy. Semua perempuan, tak terkecuali Salma tentu tak pernah membayangkan jika pernikahannya harus berakhir di meja pengadilan. Dan hal lain yang akhirnya dijadikan alasan mengapa pernikahannya tersebut hanya berumur 3 bulan adalah kesiapan mental.

Di usia yang masih remaja atau belum cukup dewasa, bisa jadi kita masih berkelut mencari jati diri. Emosi yang masih meledak-ledak hingga logika yang sering dikesampingkan. Maka, daripada harus buru-buru memutuskan untuk menikah, sebaiknya siapkan mentalmu dulu saja.

Cinta Tak Membuatmu Kenyang, Kita Butuh Kesiapan Finansial

“Kalau sudah menikah, rejekinya pasti selalu ada”.

Tak bermaksud untuk meremehkan kuasa doa atau pun kepercayaanmu akan hal tersebut. Tapi manusia juga perlu berpikir dengan logika. Walau hidup tak melulu tentang materi dan harta, tapi berpikir bahwa menikah hanya butuh niat saja jelas salah. Selain kesiapan lain, finansial yang memadai jadi salah satu hal yang perlu dipikirkan.

Kalau sudah begini, biasanya mereka akan mengambil contoh beberapa pasangan yang memang sedari kecil sudah kaya. Menjadikan pasangan tersebut sebagai acuan, padahal tak semua pasangan yang menikah muda sudah stabil keuangannya. Alih-alih bisa membantu orang tua, biasanya pasangan yang menikah muda justru jadi penambah beban keluarga.

Akan Hidup Bersama Selamanya, Sudahkah Dirimu Yakin Bisa Berkomitmen dengan si Dia?

Bukan seperti pacaran yang bisa putus dan berganti pasangan, ketika memutuskan menikah. Itu artinya kita sudah berjanji untuk hidup bersama denganya selamanya. Bukannya memberikan gambaran tentang bagaimana kenyataan yang akan dihadapi dua orang, kampanye gerakan menikah muda lebih sering mempertunjukkan hal-hal manis nan bahagia.

Cintamu tak akan membara tetap besar, kadang kala kamu akan merasa dia jauh, mengecewakanmu, atau bahkan melukai hatimu. Disinilah komitmen akan bekerja tetap bersamanya atau memilih untuk berpisah saja. Dan tak hanya berkomitmen untuk pernikahan saja, kamu juga butuh berkomitmen untuk segala hal lain yang akan dilakukan selepas menikah.

Akan Jadi Istri atau Suami, Kamu Harus Mampu Mengontrol Emosi

Di usia yang masih belia, kemampuan untuk mengelola emosi masih jauh dari kata mumpuni. Hal-hal remeh yang sebenarnya bisa diredam sering jadi alasan pertengkaran dengan pasangan. Alih-alih bisa menghalau emosi pasangan, emosi dalam diri sendiri saja belum bisa dilawan.

Nah, ketidakmampuan kita untuk mengontrol emosi bisa jadi induk sikap dan perbuatan buruk lain yang mulai bermunculan. Bahkan tak sedikit yang kemudian berakhir dengan kekerasan. Merasa ia berubah, tak ada lagi cinta, kemudian memilih untuk bercerai saja. Padahal, bisa jadi kamulah yang memang terburu-buru. Tak mengenalnya lebih dalam, tiba-tiba menerima pinangan lalu kemudian menyesal.

Dan yang Terakhir, Pahami Juga Soal Kesehatan Reproduksi

Dengar, perempuan yang sudah melakukan hubungan seks pada rentan usia yang masih sangat muda beresiko besar terkena kanker serviks. Dilansir dari situs hellosehat.com, penelitian di British Journal for Cancer menunjukkan bahwa perempuan muda dengan kemampuan ekonomi menengah ke bawah lebih berisiko terjangkit infeksi HPV karena melakukan hubungan seks empat tahun lebih cepat dari perempuan muda dengan kondisi ekonomi yang lebih baik.  

Padahal kanker serviks, jadi pembunuh nomor 2 paling berbahaya yang menyebabkan kematian bagi perempuan Indonesia. Tak sampai disitu saja, kamu juga harus tahu jika sebenarnya organ reproduksi perempuan di bawah usia 20 tahun yang belum siap mengandung dan melahirkan. Hasilnya, kesehatan reproduksi yang kerap diabaikan ini   akan meningkatkan risiko kematian bagi ibu dan anak, tingginya angka anak yang lahir cacat, dan stunting.

Kalau sudah begini, masih mau bilang jika menikah muda jadi solusi dari masalahmu? Jangan menggebu dalam menentukan pilihan, karena hasilnnya bisa jadi hanya menambah beban.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sering Mengigau Saat Tidur, Bahaya Nggak Sih?

Disadari atau tidak, ada beberapa orang yang memang kerap mengingau setiap tidur. Fenomena ini memang adalah sesuatu yang lumrah terjadi saat kita sedang tidur. Hasil sebuah riset di Norwegia, pada 2010, hampir 66% dari populasi manusia berbicara dalam tidur mereka dalam berbagai bentuk, yang lain menyampaikan monolog yang menawan atau bahkan melakukan percakapan yang kompleks.

Meski begitu, dari beberapa penjelasan para ahli, kebiasaan ini bukanlah termaksud masalah kesehatan yang berarti. Akan tetapi, jika hal tersebut terjadi secara terus menerus sudah tentu kamu perlu ke dokter. Selain itu, inilah yang perlu kita ketahui dari kebiasaan mengingau yang sering terjadi. 

Sebenarnya Belum Banyak Penelitian tentang Bicara Saat Sedang Tidur

 

Sebelumnya fenomena ini dikenal sebagai parasomnia (sejenis gangguan tidur) dalam Klasifikasi Internasional tentang gangguan tidur. Akan tetapi, dari temuan terbaru gejala ini direklasifikasi dari gangguan menjadi hanya kejadian normal yang dapat terjadi selama tidur. 

Nah, menurut Rafael Pelayo, spesialis tidur dengan Sleep Medicine Center di Stanford Health. karena hal tersebut bukan gangguan yang dianggap serius, jadi tak ada permintaan untuk penelitian tentang tidur. Dengan kata lain berbicara saat sedang tidur merupakan perilaku yang sebagian besar tidak dipelajari dan tidak dipahami dengan baik. 

Lagipula, Apa yang Kita Ucapkan Saat Ngigau Sebagian Besar Adalah omong Kosong

Dari hasil klasifikasi temuan yang sama, kalimat atau kata-kata yang kita ucapkan selama mengigau bukan termaksud cerminan perilaku atau kenangan pada situasi sebelumnya. Jadi semua pertengkaran dengan pasangan atau drama pekerjaan yang baru saja kamu alami, kemungkinan besar tak akan kamu bicarakan selama tidur. 

Ini penting dipahami, karena mereka yang sering ngigau memang kadang mengatakan hal-hal yang sulit dipahami sepanjang liar. Bahkan beberapa katanya tergolong liar. Selain membuat orang yang mendengar menjadi kelabakan menebak maksud, kadang kala kita juga bertanya-tanya. 

Intinya, tidak ada arti nyata dari kata-kata yang keluar dari mulut seseorang yang sedang ngigau saat tidur. 

Dan Tak Ada Rentang Usia Tertentu, Semua Orang Bisa Mengalami Gejala Ini 

Beberapa orang berpikir, berbicara saat sedang tertidur hanya akan dialami oleh mereka yang sudah dewasa dan lansia. Padahal hal tersebut tak selalu benar. Masih dari kata Pelayo, tidak ada yang perlu dikhawatirkan, jika kamu sudah berbicara saat tidur sejak kecil. Karena faktanya, berbicara saat tidur cenderung sangat umum terjadi pada anak-anak dan remaja – sekitar 50%, bahkan anak-anak antara usia 3 dan 10 mengoceh dalam tidur mereka.

“Jika Anda tidur sambil berbicara saat masih muda, jangan anggap penting,” kata Pelayo. Tidak perlu takut atau bergegas ke dokter.

Untuk orang dewasa, biasanya akan mulai menyadari jika ia sering mengingau saat tidur ketika memasuki usia 20 hingga 30-an. Dimana mereka sudah mulai berbagi kamar atau tempat tidur dengan orang lain. Sehingga orang lain atau pasangan yang tidur bersama merekalah yang kemudian tahu, jika mereka adalah seorang talk sleep.

Namun jika banyak bicara saat tidur terjadi pada mereka yang berusia sekitar 50 tahun atau lebih, hal tersebut bisa dikatakan sebagai penanda penyakit, seperti seperti penyakit Parkinson atau demensia.

Sialnya, Fenomena Ini Biasanya Sering Bercampur dengan Masalah Tidur Lainnya 

Bicara saat sedang tidur memang jelas berbeda dengan beberapa gangguan tidur yang lain. Mengigau hanyalah menceracau dengan kalimat-kalimat yang biasanya tak bermakna. Tak ada artinya dan tak jelas ke mana arahnya. Namun, jika bicaramu sudah lebih dari sekedar obrolan biasa, bisa jadi kamu sedang mengalami kondisi lain yang terkait dengan sleep apnea

Selain itu, James Rowley, kepala divisi pengobatan paru-paru, perawatan kritis dan tidur dengan Detroit Medical Center, berbicara melalui tidur juga dapat disebabkan oleh stres, kecemasan, dan depresi. Jika hal tersebut sudah terjadi berulang kali, cobalah bicarakan pada dokter ahli spesial tidur, karena sepertinya anda butuh perawatan. 

Demi Mengatasinya, Cobalah Lakukan Kebiasaan Baik dengan Tidur Terjadwal dan Dalam Waktu yang Cukup 

Kalau harus dilihat dari keseluruhan kebiasaan ini, momen mengigau kerap terjadi akibat kita terlalu lelah. Atau masih memikirkan sesuatu sesaat sebelum tidur. Untuk menguranginya, cobalah untuk tidur dengan terjadwal. Selain itu penuhilah kebutuhan tidurmu, jangan terlalu singkat atau terlalu lama. Hindari juga makan makanan yang mengganggu kualitas tidurmu, seperti makan makanan berat atau minuman beralkohol.

Walau tak disebut sebagai gejala yang berarti, kita perlu untuk tetap menjaga diri. Jangan terlalu dianggap sepele, apalagi jika  itu sudah menganggu tidurmu dan pasanganmu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Tak Perlu Ikut-ikutan, Penderita Gejala Ini Dilarang Plester Mulut Saat Tidur

Penyanyi Andien baru-baru ini memperkenalakan kebiasaan tidur dengan mulut diplester yang sudah beberapa bulan belakangan dilakukannya. Dibagikan pada fitur Instastory, Andien mengaku jka ada banyak manfaat yang sudah dirasakan oleh ia dan suami serta anaknya Kawa, sejak melakukan kebiasaan ini. 

Mengutip dari laman CNN Indonesia, Profesor Faisal Yunus, pengajar bagian Pulmonologi dan Kedokteran Respiratori FKUI mengatakan bernapas memang harus melalui hidung, bukan napas mulut.

“Diusahakan membiasakan bernapas lewat hidung. Kalau dengan hidung, udara akan disaring, diproteksi dari bahan berbahaya,” kata Faisal melalui sambungan telepon, Kamis (11/7). 

Memang sih, praktik plester mulut saat tidur baik untuk dipraktikkan tetapi dengan catatan khusus. Sebagaimana saran dari Faisal, hal ini sebaiknya tidak dilakukan oleh mereka yang sulit bernapas karena penyakit tertentu, yakni Influenza, Polip hidung, Sinusitis, Rinitis alergi, Deviasi septum nasal.

Dimana jenis gejala atau kondisi kesehatan tersebut adalah sesuatu yang berhubungan dengan gangguan pernafasan. Maka, jika sedang mengalami kondisi tersebut, sebaiknya urungkan niatmu untuk ikut-ikutan seperti Andien yang memplester mulutnya setiap malam. 

“[Plester mulut] boleh saja, tapi yang belum terbiasa mungkin agak kesulitan. Kecuali orang yang agak susah bernapas lewat hidung sebaiknya enggak dulu,” katanya.  

Lebih lanjut, Faisal mengatakan jika cara atau kebiasaan ini terbilang cukup ekstrem untuk melatih pernapasan hidung.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Walau Membuat Sakit Hati, Ada Perpisahan yang Patut Disyukuri

Tak hanya perkara putus dengan mantan pacar, perpisahan lain yang kita rasakan juga mungkin jadi luka yang membekas pada perasaan. Sebab istilah perpisahan, bisa pula berlaku pada sahabat, rekan kerja, atau hubungan lainnya. Kita mungkin bersedih tak lagi bisa berasama-sama merekaa. Tapi dibalik semua sedihmu, ada beberapa pelajaran yang patut disyukuri dari sebuah perpisahan. 

Berpisah dari Rekan Kerja yang Toxic

Kamu pasti setuju, jika kenyamanan atas situasi kerja jauh lebih penting dari gaji bulanan yang kita dapatkan. Karena rasanya percuma saja menerima gaji yang tinggi, jika nyatanya lingkungan kerja selalu membuat kita sakit hati. Dan gangguan itu mungkin datang dari beberapa teman di tempat kerja yang sekira tak suka pada kita.

Akan jadi faktor penganggu terhadap produktivitas kita dalam bekerja, orang-orang toxic memang sudah sebaiknya ditinggalkan saja. Mulailah atur jarak dari mereka, jangan sampai kamu terikut-ikut toxic seperti dirinya. Dan setelah berpisah, kamu akan merasakan sesuatu yang lebih baik daripada saat dekat dengannya. 

Berpisah dari Lingkungan yang Tidak Mendukungmu

Pada perjalanan kehidupan, akan selalu ada orang-orang yang tidak mendukung apa yang kita inginkan. Mematahkan cita-cita dan impian atau mendapat penolakan yang membuat hati sedih. Apa yang kita inginkan memang tak akan selalu terpenuhi, tapi jika sudah merasa berada pada lingkungan yang tak memberi dampak positif. Mulailah bergerak untuk memilah-milah, siapa mereka yang layak berada di dekat kita. 

Walaupun pada akhirnya akan berpisah dengan mereka yang selama ini sudah bersama. Itu akan terasa jauh lebih baik daripada harus terus berada pada lingkaran yang tak mau memberi dukungannya pada kita.

Berpisah dengan Pacar yang Sudah Tak Saling Sayang dan Punya Arah yang Sejalan

Sebuah hubungan cinta, tentulah harus dilandasi kasih sayang yang mumpuni. Saling mencintai tiada henti, dan terus berjalan beriringan untuk mendukung apa yang pasangan inginkan. Tapi, jika hubungan dan pasanganmu memang sudah kian hambar karena tak ada lagi rasa sayang. Ada baiknya disudahi dan berpisah saja. 

Yap, walau akan membuat hati terluka. Berpisah mungkin bisa jadi langkah yang lebih baik untuk ke depannya. Ini akan memberikan kita ruang untuk bergerak lebih bebas tanpa harus kepikiran pacar yang sudah tak lagi sayang dan tak memberi dampak positif apapun atas hidup yang kita jalankan. 

Tak selalu jadi luka, perpisahan dengan dirinya bisa jadi babak baru untuk hidup yang lebih baik. Lebih baik untukmu, lebih baik untuknya pula.

Berpisah dengan Segala Sesuatu yang Sudah Tak Sesuai dengan Kondisi Saat Ini 

Tak bisa dipungkiri memang, beberapa kebiasaan atau aturan yang telah lama sudah tak lagi bisa dijalankan dengan sama pada masa sekarang. Walau harus diakui pula, hal-hal yang lebih dulu mungkin lebih baik, tapi kemungkinan besar sudah tak lagi baik dilakukan untuk sekarang. Tindakan melakukan pekerjaan, kebiasaan dalam kehidupan, atau aturan serta norman lain yang sudah tak sesuia dengan masa kini. 

Selepas melepas segala kebiasaan lama, kamu akan mulai merasaka  hal baru yang lebih menyenangkan. Bertanggung jawab atas apa yang direncakan, dan berterimakasih atas perpisahan yang beberapa waktu lalu terasa berat.

Berpisah dari Sahabat yang Tak Sungguh-sungguh Ingin Bersahabat

Dia yang berniat jahat, kerap berubah menjadi sahabat untuk bisa menusuk kita dari dekat. Jadi kamu memang patut berhati-hati. Coba lihat, sejauh mana ketulusan mereka untuk berteman dengan kita. Jika ternyata, upaya pertemanan yang ia lakukan hanya untuk mendapat keuntungan. Tak salah jika mereka buru-buru kita tinggalkan. 

Tak punya teman untuk sementara jauh lebih baik daripada terus menerus berada dekat dengan orang-orang berwajah palsu yang niatnya tak sungguh-sungguh. Lepaskan semua yang membuatmu merasa tertekan dan dibohongi, sekalipun itu adalah sahabatmu sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top