Feature

Ego: Bagai Debu Yang Membuat Mata Kelilipan, Takkan Terlihat Sebelum Mata Dibersihkan

Gajah di pelupuk mata tak tampak, semut di seberang lautan tampak”

Peribahasa ini memang sangat tepat untuk menggambarkan sikap yang banyak dimiliki oleh kita. Sering mempermasalahkan kekurangan yang ada pada diri orang lain, tapi diri sendiri tak kunjung dibenahi.

Bertindak sebagai seseorang yang hebat karena mampu mengkritisi orang lain, memang apa enaknya? Coba tanyakan pada diri sendiri, memangnya hidup kita sudah benar? Sayangnya jawabannya sering sekali “tidak”.

Bukannya membuat diri terlihat lebih baik dari mereka yang dikritisi, hal itu justru jadi beban jika ternyata diri ini hanya sibuk berkomentar saja.

Berdalih Ingin Memberi Saran, Padahal Niatnya Ingin Menunjukkan Bahwa Hidupnya Jauh Lebih Benar

Sebagian orang mungkin bisa tertipu, bahwa apa yang kita sampaikan adalah sebuah saran yang membantu. Padahal lebih dari itu, ini semua hanyalah alasan semata. Secara tidak langsung kita hanya ingin bilang, bahwa caramu salah dan caraku yang benar.

Jangan dulu marah dan buru-buru protes, karena jika ternyata tidak benar kamu tentu hanya akan bereaksi biasa. Untuk sikap yang ingin terlihat menujukkan empati, sungguh tak ada salahnya. Hanya saja cara yang kita pakai justru jadi pemicunya. Bilangnya sih untuk membantu orang lain agar lebih baik lagi, tapi seringnya malah membuat mereka semakin tak percaya diri.

Tak Mau Mengakui Pencapaian Orang Lain Sedang Dirinya Tak Punya Prestasi Apa-apa

“Ah segitu, saya juga bisa lebih baik dari itu”, jika didengar secara sekilas ucapan ini bisa diartikan sebagai bentuk dari rasa percaya diri yang kuat. Tapi jika ditelisik lebih dalam, ucapan ini bisa berarti jadi bentuk ketidakrelaan. Ya, kita sering merasa tak senang jika ternyata ada orang lain yang mampu berbuat sesuatu lebih dari kita.

Bukannya berlomba untuk menciptakan hal-hal baru yang lebih besar. Kita hanya fokus pada perkembangan kemampuan yang dimiliki orang. Lalu bagaimana dengan kita? Tentu sama sibuknya. Jika orang lain sibuk berlomba untuk mencapai mimpinya, kita sibuk mengomentari upaya orang lain untuk meraih angan-angannya.

Berkomentar Memang Mudah, Tapi Menerima Kritikan dengan Senang Hati Jauh Lebih Mulia

Sebagai orang yang merindukan inovasi, kita memang butuh kritikan sebagai masukan untuk diri. Hal ini tentu bukanlah sesuatu yang buruk, karena biar bagaimana pun orang lain adalah guru terbaik yang akan menilai kinerja kita. Untuk dapat mempengaruhi orang dari komentar memang sangatlah mudah.

Cobalah lihat, seberapa banyak orang yang mampu memberi sepatah dua kata kalimat dorongan untuk seorang teman yang baru saja gagal. Banyak sekali bukan? Anehnya ketika dikomentari orang lain, kita malah kerap tak bisa membendung emosi, segala luapan amarah kita jadikan hal yang melindungi diri.

Lagi Pula Setiap Orang Punya Cara Hidup yang Berbeda dan Pilihannya Tak Selalu Jadi Urusan Kita

Nampaknya kita lupa, jika isi kepala setiap manusia tentu berbeda. Sesuatu yang kita anggap benar, tak selalu sejalan dengan yang dipikirkan orang. Kita bisa saja memilih giat bekerja pada usia muda, kemudian bersantai dimasa tua. Tapi ada orang lain yang tentu punya pandangan berlawanan. Bisa saja mereka beranggapan bahwa masa muda harus diisi dengan hal-hal menyenangkan, dan giat bekerja tidak termasuk didalamnya.

Tapi apa iya kita bisa menjamin bahwa kelak ia akan hidup susah di masa tua? Tentu saja tidak Kawan! Tak ada seorang pun yang mampu menilai baik dan buruknya pilihan orang. Jika memang hal tersebut tak jadi beban. Mengapa harus dipermasalahkan?

Dimata Kita Diri Ini Selalu Benar Sedang Orang Lain Selalu Salah

Hal tragis lain yang kerap kita lakukan adalah memandang segala hal diluar pemikiran kita sebagai kesalahan. Tanpa ragu kita kerap menyuarakan suara, untuk sekedar merendahkan pilihan orang yang bisa jadi tak kalah hebatnya. Ego jadi salah satu pemicu yang memperlambat kita berkembang. Merusak relasi dengan taraf yang lebih besar.

Siapakah kita ini yang selalu memandang buruk pada orang lain? Bukankah mereka juga sama seperti kita. Berada sedikit lebih tinggi bukanlah sesuatu yang patut diagungkan, untuk kemudian merasa sombong. Apa lagi hingga memaksa orang lain untuk minta maaf tapi diri sendiri kadang tak bersedia untuk mengucap maaf.

Padahal Percaya Diri Berlebih Sering Membuat Kita Lupa Diri

Diberbagai kesempatan tentu kita tak selalu jadi pemenang, mempersiapkan diri pada beberapa kemungkinan buruk tentu harus dilakukan. Tapi tak peduli pada situasi apa pun, kadang kala kepercayaan diri yang lebih malah membuat kita jadi pribadi yang tak bersahabat.

Satu hal yang perlu diyakini, bahwa diri ini tak mampu untuk menyenangkan hati semua orang. Ada yang suka ada pula yang tidak, akan selalu begitu hingga seterusnya. Meski percaya diri jadi syarat untuk berbenah diri, tapi jika kadarnya berlebih malah akan jadi bumerang untuk diri sendiri.

Kita boleh percaya atau tidak, tapi faktanya sikap inilah yang kerap kita lakukan pada orang lain. Entah disengaja atau tidak, hal-hal ini jadi sesuatu yang memang harus segera dihilangkan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Menasehati Orang Jatuh Cinta adalah Sebuah Upaya yang Sia-sia

Tahukah kau pekerjaan paling sia-sia di muka bumi? Memberi nasihat kepada orang yang sedang jatuh cinta,” –Semar

Sudahlah semuanya pasti sia-sia, karena apapun yang akan kita sampaikan tak akan didengar. Bagi mereka yang sedang jatuh cinta, semua hal tentang pujaan hatinya adalah sesuatu yang benar. Bahkan meski sudah tahu ada sesuatu yang salah, baginya itu selalu bisa dimaafkan. Jadi ya percuma saja, meski akan kau nasehati sampai mulut berbusa sekalipun ia akan tetap pada pemahamannya (setidaknya pada masa awal-awal pacaran). 

Ia mungkin akan mendengar apa yang kita sampaikan, mendengar apa yang kita bicarakan, tapi tak akan pernah melakukan apa yang kita sarankan. Nasib baik jika pujaannya juga cinta, kalau hanya bertepuk sebelah tangan barulah ia akan tahu rasa. 

Dirinya Sedang Mabuk Kepayang, Berpikir Cintanyalah yang Paling Benar

Pada situasi seperti ini, ungkapan jika ‘Cinta itu Buta’ adalah benar adanya. Karena ketika seseorang sedang jatuh cinta, logika dan kemampuan berpikirnya kerap tertutup dan tak bisa digunakan dengan benar. Ia tak lagi bisa melihat beberapa kejanggalan atau kesalahan yang mungkin dilakukan oleh sang pacar secara terang-terangan. Dan selalu terlihat menjadi tuli atas semua saran yang mungkin diberikan oleh teman. 

Kalau harus diibaratkan, ia sedang berada di puncak rasa percaya diri yang tertinggi. Merasa apa yang diyakininya-lah yang paling benar dan tak akan mendengar celotehan dari orang-orang. 

Bahkan Meski Didengarkan, Nasehatmu Hanya Akan Bertahan Beberapa Detik Setelah Kamu Sampaikan

Setelah mengalami beberapa kecewa, ia mungkin akan datang untuk bercerita. Meminta kita mendengarnya, dan berharap diberi saran atas masalahnya. Namun sayangnya nasehatmu tak akan mampu bertahan lama diingatannya. Mereka akan mendengar nasehatmu, mengiakan apa yang kamu katakan dan merasa yakin bisa melakukan seperti yang kamu sarankan.

Tapi, percayalah sekalipun ia bilang akan move on, melupakan dan bla-bla lainnya itu hanya berlaku beberapa menit saja. Tak lama dari permintaan saran tersebut, ia akan kembali menjadi bucin (budak cinta) dan menjunjung tinggi cintanya itu. 

Untuknya Tak Ada Kesalahan yang Tak Dapat Dimaafkan

Yap, ini adalah level terbucin yang akan membuat kita merasa kesal sekaligus kasihan padanya. Di mata orang-orang yang sedang jatuh cinta, tidak ada kesalahan yang tidak dapat dimaafkan.

Jadi meski pacar atau gebetannya sudah berbuat kesalahan, sesakit dan sekecewa apapun hatinya, dengan senang hati ia akan selalu bersedia untuk memaafkan orang yang dicintainya. Serta tak segan-segan untuk meminta maaf lebih dulu, meski yang salah bukanlah dirinya. 

Senyata Apapun Bukti yang Kamu Tunjukkan, Dia Tak Akan Percaya yang Kau Katakan

Kamu mungkin sudah tahu jika pacar atau gebetan yang ia ceritakan, nyatanya tak benar-benar sayang. Satu waktu kamu mungkin punya bukti yang bisa meyakinkannya dirinya, jika orang tersebut bukanlah orang yang tepat untuknya. Berniat membantunya keluar dari hubungan yang salah, bukti yang kita bawa justru membuatnya berpikir bahwa kita tak suka melihatnya bahagia.

Meski sudah berupaya, meyakinkan dirinya, jika sang gebetan tak memiliki perasaan setulus dirinya. Ia akan selalu yakin, bahwa apa yang kita  bicarakan tak benar. 

Maka Satu-satunya Hal yang Paling Tepat Adalah Memberinya Dukungan dan Mengiyakan Semua yang Ia Sampaikan

Selama ia memang masih tak merugikan kita, satu-satunya sikap yang paling benar untuk menyikapi orang yang sedang jatuh cinta adalah dengan memberinya dukungan. Mendengarkan semua cerita yang ia bagikan, dan selalu mengiyakan semua obrolan yang ia sampaikan. Tak perlu dibantah, itu hanya akan jadi sesuatu yang sia-sia. 

Bairkan ia menikmati semua masa indah dengan bayang-bayang bahagia ata cinta yang ia anggap sebagai sesuatu yang nyata. Jika memang apa apa yang ia yakini tak benar, suatu saat ia akan sadar. Sadar jika, apa yang selama ini kita sampaikan adalah sebuah kenyataan yang seharusnya sudah lama ia dengar.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Tak Perlu Takut Berlebihan, Jika Pasanganmu Sedang Ingin Sendirian

Entah karena apa, tiba-tiba pacar bilang jika sedang ingin menarik diri dan ingin sendiri. Tak ingin diganggu dan tak juga mau bertemu sementara waktu. Nah, kalau sudah begini, bukan tak mungkin pikiran kita akan segera dipenuhi berbagai macam perkiraan. Bukannya memperbaiki situasi, perkiraan yang tak berdasar justru kian menambah masalah dalam hubungan. 

Ingat ya, pacarmu juga manusia biasa yang berhak untuk menentukan apa saja dalam hidupnya. Jadi jika sewaktu-waktu dirinya ingin sendiri dulu, tak selalu ia sedang menyembunyikan sesuatu. Daripada menaruh curiga padannya, lebih baik pahami sikap seperti apa yang harus kita lakukan ketika pacar berkata ingin sendirian. 

Jangan Buru-buru Berasumsi yang Bukan-bukan, Jangan Sampai Hubunganmu Makin Runyam

Kita para perempuan memang lebih suka menggunakan perasaannya dalam menghadapi satu masalah. Pacar lama membalas chat dikiranya sedang selingkuh, tidak mengangkat panggilan dianggap sedang bersama perempuan. Iya, daripada berpikir dengan logika yang mungkin adalah kejadian sebenarnya, kita justru lebih suka menerka-nerka dengan ketakutan yang kita punya.

Jadi kalau nanti tiba-tiba pacarmu bilang ingin sendiri, jangan langsung berpikir yang bukan-bukan ya. Karna semua ketakutanmu bisa melahirkan anggapan yang tak benar dan merusak hubungan. Maka, cobalah berpikir dengan tenang. 

Ketika Ia Bilang Ingin Sendiri, Coba Cari Tahu Apa yang Membuatnya Begini 

Lelaki memang sulit untuk menyuarakan apa yang sedang ia rasakan. Dan keinginannya untuk sendiri sementara waktu tentulah dipicu oleh sesuatu hal. Tak mungkin kan, tiba-tiba saja ia ingin bersikap demikian. Nah, sebelum ia menarik diri dan pergi menenenangkan diri, cobalah kamu korek sedikit apa yang membuatnya demikian.

Ajak ia dalam sebuah obrolan yang secara tak langsung membicarakan alasan keinginan ingin sendiri yang ia sampaikan. Namun, jika ia tetap kekeuh tak mau bercerita, sebaiknya kamu terima saja. Hal lain yang bisa kamu lakukan adalah mencari tahu dari orang lain yang dekat dengan kekasihmu, bisa pada keluarganya atau sehabat-sahabatnya. 

Kalau Memang Dirinya Tetap Ingin Sendiri, Beritahu Ia Jika Kamu Juga Siap Mendengar Apa yang Ingin Ia Bagikan

Sebagai sepasang kekasih, sudah sewajarnya memang kita dan dirinya berbagi dalam segala situasi. Entah itu bahagia atau suka, pastikan jika kamu akan selalu berada dekat dengannya. Bersikaplah bijaksana dengan tak marah karena ia pun tak ingin berbagi masalahnya. 

Hargai dirinya dengan tetap membiarkan ia sendiri sebagaimana waktu yang ia ingini. Sesekali, tetap berikan ia perhatian dengan porsi yang secukupnya. Tidak berlebihan, tidak pula meninggalkan ia sendirian. 

Sementara Ia Sedang Sendiri, Cobalah untuk Menyibukkan Diri 

Tak selalu berdampak buruk untukmu, keinginan kekasih untuk sendiri bisa jadi alasan baik untukmu juga menikmati waktu sendiri. Manfaatkan situasi ini untuk membahagiakan dirimu juga, melakukan hal-hal lain yang bisa bermanfaat untuk hubungan berdua. Dan tetap menjaga komunikasi dengan pacar, walau saat ini sedang ingin sendiri-sendiri. 

Lakukan apa saja yang kamu gemari, kunjungi beberapa teman yang sudah lama tak ketemuan. Dengan begitu, isi kepalamu tak lagi hanya tentang pacar yang sedang ingin sendirian. Jika nanti si dia sudah mulai membuka diri, kamu pun akan lebih siap unutk menerimanya. 

Karena Hubungan Hanya Akan Berkembang, Jika Kamu dan Dirinya Saling Menghargai Keputusan

Selain rasa cinta, visi yang sama, komunikasi yang terjaga, sikap saling menghargai satu dengan yang lainnya adalah bagian yang perlu dijaga. Keputusannya yang mungkin terasa janggal ini, memag bisa saja membuatmu marah. Tapi walau ia adalah pacarmu, adda ruang-ruang yang memang sebaiknya tak disentuh.

Biarkan ia sendiri dengan apa yang memang ia lakoni. Kamu hanya butuh memastikan, jika ia tak kenapa-napa dan dirimu akan selalu menunggunya sampai ia selesai dengan kesendirian yang ia inginkan. 

Ini Bukan Salahmu, Ia Hanya Butuh Berdamai dengan Dirinya Tanpa Diganggu 

Berpikir ada yang salah dengan kita sebagai pacar, adalah hal yang wajar. Bahkan mungkin kita akan mulai membuat daftar semua kesalahan yang mungkin pernah kita lakukan. Meski selalu ada kemungkin jika keinginannya untuk sendiri dikarenakan kesalahan yang kita perbuat.

Tetap yakinkan dirimu, jika ini bukanlah salahmu. Kecuali kamu memang tahu, ada kesalahan yang benar-benar fatal baru saja kamu perbuat lantas ia berkata ingin sendiri detik itu juga. Tapi jika situasinya tak seperti itu, yakinlah ini hanyalah satu fase kehidupan yang memang perlu ia jalankan. Jadi jika memang ia ingin sendiri dulu, sungguh kamu tak perlu setakut itu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Setiap Kali Bertengkar dengan Pasangan, Redakan dengan Sebuah Pelukan

Pada berbagai momen tertentu, hubunganmu dan si dia tentu akan dihampiri masalah. Dan itu adalah sesuatu yang wajar, karena pertengkaran atau perdebatan kecil ada bumbu pelengkap dalam suatu hubungan. Meski begitu, kita perlu pandai-pandai meredam selisih paham. Karena bukan tak mungkin, jika pertengkaran juga bisa berujung para perpisahan, antara kita dan pasangan.

Melalui pertengkaran, sebenarnya kita dan pasangan bisa belajar untuk lebih memahami dan mengerti lebih dalam lagi antara satu dan lainnya. Lewat pertengkaran, pasangan juga akan belajar lebih banyak tentang bagaimana mempertahankan hubungan yang ada di saat masalah ringan pun berat melanda.

Nah, melansir dari laman miracleandmess.com, pertengkaran dalam hubungan asmara khususnya pernikahan justru akan memberi warna baru dalam hubungan tersebut. Adanya pertengkaran juga akan membuat hubungan yang ada semakin kuat selama pertengkaran itu tidak berlebihan.

Bahkan Para ahli menyebutkan jika untuk meredakan pertengkaran dalam hubungan yang paling penting adalah sikap mengalah dari salah satu pasangan. Mengalah sendiri bukan berarti kalah, tapi lebih kepada menghargai dan menghormati pasangan dengan lebih baik lagi. Mengalah juga sering diartikan sebagai sikap untuk memahami dan mengerti lebih dalam tentang apa yang sedang dipikirkan pasangan.

Menurut Dr Michael Murphy dari Carnegie Mellon University, saat terjadi pertengkaran dalam hubungan, berpelukan bisa menjadi solusi pertengkaran tersebut. Berpelukan selepas bertengkar atau saat bertengkar, secara perlahan tapi pasti akan menenangkan perasaan pasangan antara satu sama lain.

Adanya kontak fisik lewat berpelukan juga akan membuat amarah yang sebelumnya membara, bisa terkontrol dengan baik hingga akhirnya menjadi sebuah perasaan tenang serta damai. Karena sebuah pelukan yang tulus akan membuat seseorang merasa disayangi, dicintai dan lebih dihargai.

Lebih lanjut Murphy mengatakan, “Berpelukan adalah cara jitu untuk meredam amarah. Lewat pelukan, seseorang akan merasa mendapat kasih sayang, cinta, dukungan, perasaan tenang, kepuasan dalam hubungan dan semangat menjadi pribadi lebih baik lagi. Berpelukan secara ilmiah mampu memberikan emosi dan energi positif.”

Nah, karena ada banyak manfaat berpelukan dengan pasangan, jangan pernah enggan memeluk pasangan saat suka, duka pun kecewa ya. Apalagi selepas bertengkar karena satu-dua hal.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top