Feature

Duit Habis Selepas Lebaran? Ini 5 Hal yang Harus Kamu Lakukan

Lelah setelah pulang dari kampung halaman, selanjutnya kita akan dipusingkan dengan isi dompet yang tak lagi bersisa. Yap, setelah lebaran, keuangan kita memang habis-habisan. Tapi ini mungkin dikarenakan kesalahan dalam hal mengatur keuangan menjelang Lebaran. Entah karena kita yang tak paham, atau memang ada banyak keperluan yang dadakan.

Alhasil, isi dompet akhirnya menipis. Padahal, menunggu hari gajian di bulan ini masih lama. Untuk itu, demi mengatasinya, ada lima hal yang bisa kita lakukan saat menghadapi ‘kantong kering’ selepas Lebaran.

1. Cari Tahu Penyebab Jeblosnya Saku

Hal pertama yang harus dilakukan adalah mencari tahu apa yang menyebabkan pengeluarkan kita membengkak. Entah itu karena jumlah angpao THR untuk para keponakan, atau hal lain yang dibeli tanpa perhitungan. Jika kita sudah tahu apa yang menyebabkan uang ludes begitu saja, kita bisa menghitung kemana semua uang perginya. Karena bisa saja ada beberapa keperluan yang lupa dicatat, namun jika sudah dihitung kembali, kita tahu kemana uang tersebut digunakan.

2. Hitung Berapa Banyak Kebutuhan Sebulan ke Depan

Karena hidup tak hanya sampai lebaran, hal lain yang perlu dihitung adalah kebutuhan hidup untuk sebulan ke depan. Catat semua pengeluaran dalam jurnal sebulan ke depan, lalu totalkan berapa banyak uang yang harus kita butuhkan. Jadi kita tahu, berapa banyak yang kita butuh, dan berapa banyak uang yang masih kita miliki.

3. Cari Langkah Lain untuk Menambah Pendapatan

Dilansir dari situs Lifehacker, selepas mengalami pengeluaran yang besar-besaran. Kita perlu melakukan sebuah tindakan yang bisa mendatangkan solusi untuk masalah keuangan. Misalya, dengan mencari sumber pendapatan lainnya. Mulai dari berjualan, menerima pekerjaan sampingan, hingga menekuni hobi yang sebenarnya memiliki potensi untuk bisa mengasilkan uang. Selama itu adalah sesuatu yang halal dan benr, tak ada salahnya untuk dilakukan.

4. Berhenti Mengeluh, Cari Solusi yang Bisa Jadi Jalan Keluar

Dengar, kamu mungkin menyesal karena membeli pakaian lebaran yang terlalu mahal padahal hanya dipakai di hari lebaran. Hingga beberapa penyesalan lain yang sebenarnya tak bisa diubah karena sudah terlanjur dilakukan. Jangan lelap dalam berbagai macam keluhan, segera bangkit dan cari jalan keluar. Karena sekeras apapun kita mengeluh tentu tak akan merubah situasinya. Tenangkan pikiran dan mulai berpikir untuk mencari jalan keluar.

5. Atau Coba Pinjam Uang ke Saudara atau Teman Kita

Meminjam uang jadi pilihan terakhir, jika memang situasi tak lagi bisa diatasi. Uang di saku sudah habis, padahal kebutuhan dan biaya hidup lain tetap harus berjalan. Meminjam uang bisa jadi bala bantuan. Dengan catatan, berusalah untuk meminjam ke pada keluarga atau teman terlebih dahulu. Karena, pada mereka biasanya kita tak perlu membayar bunga yang besar, sebagaimana pinjaman ke bank atau lembaga lainnya.

Jika sudah diberi pinjaman, jangan lupa untuk membayar sesuai kesepakatan. Jangan lewat dari tanggal yang dijanjikan, agar jika suatu saat kita butuh pinjaman mereka tak kapok untuk memberi bantuan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

5 Tips Agar Kamu Tak Gagal Lagi Saat Interview Kerja

Setiap orang tentu memiliki impian memiliki pekerjaan yang baik. Namun kenyataannya untuk mendapatkan pekerjaan yang diinginkan tak semudah membalikkan telapak tangan. Kamu yang sering gagal saat interview kerja mungkin bisa coba lakukan 5 tips ini.

1. Memperbaiki CV

Kamu harus memperhatikan CV-mu dengan baik. Orang ditempat kerja tujuanmu pasti akan terlebih melihat CV-mu. Usahakan untuk membuat CV semenarik mungkin. Lampirkan juga portofolio mengenai prestasi dan pengalamanmu dalam bekerja sebelumnya.

2. Mendownload Aplikasi Lamaran Pekerjaan

Perkembangan teknologi harus bisa kamu manfaatkan dengan baik. Kini kamu tak perlu lagi mengirim surat lamaran pekerjaanmu melalui kantor pos. Kamu juga bisa mengirimnya melalui aplikasi untuk melamar pekerjaan.

3. Mengupdate Profil LinkedIn-mu

LinkedIn merupakan salah satu sosial media yang dimiliki oleh dunia kerja profesional. Kamu bisa mengikuti atau menambah koneksi dengan orang yang bekerja di perusahaan impianmu dengan sosmed ini. Salah satu yang harus kamu perhatikan saat memanfaatkan LinkedIn adalah selalu memastikan bahwa kamu sudah menambahkan profilmu yang paling baru.

4. Mencari Informasi Tentang Perusahaan dan Jabatan yang Incaranmu

Selanjutnya adalah dengan mencari informasi sebanyak mungkin tentang perusahaan dan juga jabatan yang kamu impikan. Percaya atau tidak, pasti informasi itu akan sedikit membantumu saat interview nanti.

5. Fokus pada Kelebihanmu

Jangan fokus pada kekuranganmu, melainkan kelebihanmu. Kamu harus bisa menunjukkan kelebihanmu dan meyakinkan tim pewawancara untuk bisa menerimamu bekerja di perusahaan mereka. Utamakan untuk selalu tampil percaya diri ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Untuk Kamu Para Introvert, Ini 5 Bisnis yang Cocok Banget Untuk Kamu Geluti

Apakah kamu termasuk pribadi yang introvert? Jika iya, jangan khawatir dengan pekerjaan apa yang cocok dengan kepribadianmu itu. 5 pekerjaan ini cukup cocok untukmu karena kamu tidak perlu terlalu banyak berbaur dengan orang lain. Apa saja sih, yuk langsung cek saja pekerjaan apa yang cocok untukmu.

1. Penulis

Kamu yang punya keahlian dalam menulis rasanya sangat cocok dengan pekerjaan yang satu ini. Kamu tak perlu membaur dalam keramaian. Cukup diam di satu tempat dan mencurahkan segala ide dan pikiranmu ke dalam tulisan yang ingin kamu hasilkan.

2. Fotografer

Pekerjaan ini memerlukan fokus yang cukup tinggi. Kamu akan lebih menghabiskan waktu untuk mengamati titik yang cocok untuk di-explore seperti memotret dan juga melakukan editing foto. Tak heran jika banyak introvert yang menggeluti bidang pekerjaan yang satu ini.

3. Web Developer

Kamu tak perlu langsung bertatap muka dengan klienmu jika kamu memutuskan untuk terjun dalam dunia pekerjaan yang satu ini. Contoh introvert yang sukses dalam bidang ini adalah Mark Zuckerberg dan Bill Gates.

4. Bisnis Online

Pekerjaan di balik layar yang satu ini juga cocok untukmu yang memiliki kepribadian introvert. Kamu tak harus bertatap muka secara langsung dengan klienmu. Kamu bisa mengembangkan usahamu secara online.

5. Toko atau Kursus Musik

Biasanya intrivert memiliki keahlian khusus di satu bidang. Jika kamu kebetulan memiliki keahlian di bidang musik, kamu bisa mencoba untuk membuka toko alat musik atau membuka kursus bermain musik. Sepertinya bisnis ini akan sangat menyenangkan karena sesuai dengan keahlian yang kamu miliki.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Walau Membuat Sakit Hati, Ada Perpisahan yang Patut Disyukuri

Tak hanya perkara putus dengan mantan pacar, perpisahan lain yang kita rasakan juga mungkin jadi luka yang membekas pada perasaan. Sebab istilah perpisahan, bisa pula berlaku pada sahabat, rekan kerja, atau hubungan lainnya. Kita mungkin bersedih tak lagi bisa berasama-sama merekaa. Tapi dibalik semua sedihmu, ada beberapa pelajaran yang patut disyukuri dari sebuah perpisahan. 

Berpisah dari Rekan Kerja yang Toxic

Kamu pasti setuju, jika kenyamanan atas situasi kerja jauh lebih penting dari gaji bulanan yang kita dapatkan. Karena rasanya percuma saja menerima gaji yang tinggi, jika nyatanya lingkungan kerja selalu membuat kita sakit hati. Dan gangguan itu mungkin datang dari beberapa teman di tempat kerja yang sekira tak suka pada kita.

Akan jadi faktor penganggu terhadap produktivitas kita dalam bekerja, orang-orang toxic memang sudah sebaiknya ditinggalkan saja. Mulailah atur jarak dari mereka, jangan sampai kamu terikut-ikut toxic seperti dirinya. Dan setelah berpisah, kamu akan merasakan sesuatu yang lebih baik daripada saat dekat dengannya. 

Berpisah dari Lingkungan yang Tidak Mendukungmu

Pada perjalanan kehidupan, akan selalu ada orang-orang yang tidak mendukung apa yang kita inginkan. Mematahkan cita-cita dan impian atau mendapat penolakan yang membuat hati sedih. Apa yang kita inginkan memang tak akan selalu terpenuhi, tapi jika sudah merasa berada pada lingkungan yang tak memberi dampak positif. Mulailah bergerak untuk memilah-milah, siapa mereka yang layak berada di dekat kita. 

Walaupun pada akhirnya akan berpisah dengan mereka yang selama ini sudah bersama. Itu akan terasa jauh lebih baik daripada harus terus berada pada lingkaran yang tak mau memberi dukungannya pada kita.

Berpisah dengan Pacar yang Sudah Tak Saling Sayang dan Punya Arah yang Sejalan

Sebuah hubungan cinta, tentulah harus dilandasi kasih sayang yang mumpuni. Saling mencintai tiada henti, dan terus berjalan beriringan untuk mendukung apa yang pasangan inginkan. Tapi, jika hubungan dan pasanganmu memang sudah kian hambar karena tak ada lagi rasa sayang. Ada baiknya disudahi dan berpisah saja. 

Yap, walau akan membuat hati terluka. Berpisah mungkin bisa jadi langkah yang lebih baik untuk ke depannya. Ini akan memberikan kita ruang untuk bergerak lebih bebas tanpa harus kepikiran pacar yang sudah tak lagi sayang dan tak memberi dampak positif apapun atas hidup yang kita jalankan. 

Tak selalu jadi luka, perpisahan dengan dirinya bisa jadi babak baru untuk hidup yang lebih baik. Lebih baik untukmu, lebih baik untuknya pula.

Berpisah dengan Segala Sesuatu yang Sudah Tak Sesuai dengan Kondisi Saat Ini 

Tak bisa dipungkiri memang, beberapa kebiasaan atau aturan yang telah lama sudah tak lagi bisa dijalankan dengan sama pada masa sekarang. Walau harus diakui pula, hal-hal yang lebih dulu mungkin lebih baik, tapi kemungkinan besar sudah tak lagi baik dilakukan untuk sekarang. Tindakan melakukan pekerjaan, kebiasaan dalam kehidupan, atau aturan serta norman lain yang sudah tak sesuia dengan masa kini. 

Selepas melepas segala kebiasaan lama, kamu akan mulai merasaka  hal baru yang lebih menyenangkan. Bertanggung jawab atas apa yang direncakan, dan berterimakasih atas perpisahan yang beberapa waktu lalu terasa berat.

Berpisah dari Sahabat yang Tak Sungguh-sungguh Ingin Bersahabat

Dia yang berniat jahat, kerap berubah menjadi sahabat untuk bisa menusuk kita dari dekat. Jadi kamu memang patut berhati-hati. Coba lihat, sejauh mana ketulusan mereka untuk berteman dengan kita. Jika ternyata, upaya pertemanan yang ia lakukan hanya untuk mendapat keuntungan. Tak salah jika mereka buru-buru kita tinggalkan. 

Tak punya teman untuk sementara jauh lebih baik daripada terus menerus berada dekat dengan orang-orang berwajah palsu yang niatnya tak sungguh-sungguh. Lepaskan semua yang membuatmu merasa tertekan dan dibohongi, sekalipun itu adalah sahabatmu sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top