Feature

Kenapa Rindu (Itu Berat)?

“Jangan rindu…berat…kamu gak akan kuat…biar Aku saja”

Begitu kata tokoh Dilan dalam film dan novel Dilan kepada Milea sang kekasihnya. Kalimat sederhana itu pun sempat bikin heboh netizen. Banyak bahkan yang memberikan tanggapan dengan status, cuitan dan meme yang menyatakan ada hal lain yang lebih berat dari rindu.

Namun sebetulnya yang dibicarakan Dilan itu memang bukan omong kosong. Setidaknya menurut sains, rindu memang sesuatu yang sangat berat untuk ditanggung oleh tubuh. Namun untuk sampai pada penjelasan soal rindu, sebelumnya kita coba bahas pangkal penyebabnya yaitu cinta.

Kata orang cinta itu sesuatu yang abstrak dan sulit dijelaskan. Jauh lebih rumit dari penjelasan hukum relativitas Einstein. Namun jika kita tarik menggunakan ilmu psikologi dan biologis, sesungguhnya cinta tidak lah serumit itu.

Menurut jurnal Psychopharmacology yang dirilis tahun 2012, Cinta hanya lah sekumpulan reaksi-reaksi kimia dalam tubuh. Dan reaksi psikologis kita atas keadaan-keadaan tertentu. Cinta merupakan “jebakan” alamiah dimana kita sama sekali tak punya kendali di dalamnya. Serupa dan setingkat dengan memicingkan mata ketika silau atau bersin ketika ada yang gatal di hidung.

Witing Tresno Jalaran Soko Kulino Cuma Mitos?

pasangan berdua

Ya, konsep “Cinta tumbuh karena terbiasa” tidak dikenal dalam bidang neuro science. Karena ternyata cinta tak bisa tumbuh karena terbiasa. Cinta hanya ditentukan 90 detik sampai 4 menit setelah kita bertemu seseorang. Dalam rentang waktu ini, otak manusia akan menentukan apakah dia jatuh cinta atau tidak.

Cinta itu sangat primitif, tak ditentukan kata-kata romantis, tapi berdasarkan bahasa tubuh dan intonasi suara saja

kaki

Rupanya cinta bukanlah produk kebudayaan hasil olah pikir yang rumit dari manusia. Cinta atau tidaknya kita pada seseorang ternyata ditentukan dari insting primitif setingkat dengan takut dan jijik. Dari sekian banyak faktor yang menentukan kita mencintai atau tidak seseorang, 55 persen diantaranya adalah faktor bahasa tubuhnya. Kemudian  sebanyak 38 persen adalah intonasi suaranya.

Sementara pemilihan kata dan kalimat-kalimat hanya mempunyai peranan 7 persen saja. Atau dengan kata lain, kita bisa bicara hal omong kosong dan tetap membuat seseorang jatuh cinta, kalau bahasa tubuh kita dan intonasi suara kita cocok dengannya.

Secara Kimiawi, Jatuh Cinta Itu Menghasilkan Hormon Dopamine, Setara Pecandu Menggunakan Narkoba

rokok

Ketika kita secara tak sadar menyukai bahasa tubuh dan intonasi seseorang di 90 detik awal pertemuan, bagian otak kita yang bernama Hypothalamus akan sangat aktif. Pada saat itu secara terus menerus sisi otak ini akan menghasilkan hormon Dopamine.

Hormon kimiawi inilah yang juga memberikan perasaan bahagia pada diri manusia. Karena secara simultan akan menciptakan perasaaan senang secara intensif serupa ketika tubuh menggunakan narkotika kokain atau heroin.

Ciri tubuh yang sedang menghasilkan dopamine adalah peningkatan energi yang drastis, penurunan nafsu makan dan penurunan kebutuhan untuk tidur. Selain itu mereka yang kelebihan dopamine hanya fokus pada hal tertentu dan cenderung memperhatikan hal-hal detail. Jangan heran makan kita menjadi sedikit ketika jatuh cinta. Kemudian kita mampu bergadang berjam-jam meski pun mata sudah mengantuk.

Menurut ilmu Neuroscience Cinta Buta Itu Nyata Adanya

pasangan malam

Ketika kita jatuh cinta, jalur syaraf negatif di otak kita yang menghubungkan Nucleus Accumbens dan Amygdala menjadi non aktif. Padahal sesungguhnya jalur ini digunakan otak kita untuk menilai sesuatu itu baik atau buruk yang berguna untuk insting mempertahankan hidup.

Namun ketika jatuh cinta, jalur ini tidak aktif. Jangan heran jika kita tidak mampu merasakan makanan yang tidak enak, bau yang kurang sedap dan hal negatif lain termasuk di dalamnya faktor-faktor negatif yang terdapat pada pasangan.

Lalu Darimana Datangnya Rindu? Itu Karena Hasil Dari Produksi Hormon Oxytocin dan Vasopressin

bersama di hutan

Ketika jatuh cinta bagian otak Hypothalamus selain menghasilkan hormon Dopamine,   juga menghasilkan setidaknya dua hormon lagi. Kedua Hormon ini adalah Oxytocin dan Vasopressin.

Hormon Oxytocin ini secara alami dihasilkan ketika seorang ibu melahirkan bayinya. Oxytocin lah yang membuat payudara ibu secara otomatis menghasilkan susu ketika anaknya menangis. Hormon inilah yang membuat anak secara insting akan merasa aman dan ingin terus berada dekat pelukan ibunya. Nah, paham bukan, kenapa mereka yang sedang jatuh cinta selalu ingin dekat berpelukan? Karena ketika jatuh cinta, hormon Oxytocin kembali diproduksi secara massal.

Sementara Vasopressin secara natural sebenarnya adalah hormon yang menciptakan rasa haus untuk menjaga kesehatan ginjal. Ketika jatuh cinta, hormon ini juga diproduksi secara masif. Inilah yang bertanggung jawab terhadap rasa haus (rindu) kita pada pasangan.

Kenapa Rindu Berat, Terlebih Ketika Kamu Putus Cinta? Karena Otak Butuh Waktu Untuk Berhenti Memproduksi Dopamine

putus

Ketika kita putus cinta dan hubungan berakhir, otak kita tak serta merta menghentikan produksi dopamine. Otak akan terus aktif menghasilkan hormon “bahagia” ini.

Walaupun begitu di sisi lain, ketika putus, sisi otak kita yang bernama Orbital Frontal Cortex yang mengatur kontrol diri dan emosi akan aktif. Bagian otak ini akan berusaha mengambil alih fungsi otak dan berusaha melupakan pasangan kita.

Pertentangan dua bagian inilah yang membuat putus cinta menjadi begitu sulit dan ujungnya membuat diri tertekan dan sedih. Tapi dari sini kita bisa menyimpulkan satu hal. Bahwa idiom bahwa “waktu akan mampu menyembuhkan luka hati putus cinta” adalah benar adanya. Karena menghentikan produksi Dopamine yang berkaitan dengan si Dia butuh waktu yang tidak singkat.

1 Comment

1 Comment

  1. blue

    September 16, 2016 at 11:01 am

    sontoloyo ini si mimin..
    ulasannya masuk di akal dan makjleb banget! :v

Leave a Reply

Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Marahnya Perempuan adalah Diam, Tapi Cerewetnya adalah Bukti Kepedulian

Perempuan memang kerap disebut-sebut sebagai sosok yang cukup rumit. Sulit ditebak dan sering lelap pada perkiraan-perkiraannya sendiri. Saat mereka sedang marah, biasanya perempuan akan memilih diam seribu bahasa. Namun sedikit saja dia peduli pada seseorang, cerewetnya bisa tak ketulungan. Dan kalau sudah menyimpan benci pada seseorang, ia bisa saja pergi dan tak lagi mau kembali. 

Berbeda dengan lelaki yang lebih mengedepankan logikanya, perempuan memang lebih dominan menggunakan perasaan dalam segala hal. Dan dari hasil penelitian ini memang sesuatu yang wajar, sebab laki-laki dan perempuan memang memiliki cara berbeda untuk berpikir. Melansir dari laman prevention.com, ada beberapa fakta yang perlu kita pahami tentang sikap perempuan ini. 

Marah dan Kecewa, Sering Ditunjukkan dengan Tak Berkata Apa-apa 

Dari hasil beberapa penelitian, ketika perempuan sedang marah, hampir 80% dari mereka akan memilih diam. Hal ini dilakukan karena perempuan adalah pribadi yang cukup pandai mengontrol emosi dalam dirinya. Berharap kemarahan dan kekecewaan yang dirasa tidak terlalu memuncak, diam jadi cara terbaik untuk meredam semua kekecewaan.

Fakta lainnya, Penelitian yang dilakukan para ahli di University of Basel di Switzerland juga mengungkapkan jika perempuan memang ditakdirkan lebih emosional dibanding pria. Emosional di sini bukan berarti perempuan lebih kasar atau kaku. Sebaliknya, perempuan lebih mengedepankan perasaannya. Saat marah sekalipun, ia lebih bisa mengontrol diri dan bersabar dan tak buru-buru meluapkan apa yang dirasakan. 

Sebab Perempuan Mengontrol Perasaan Tidak dari Hati Saja Tapi Juga dengan Otak Mereka

Masih dari hasil penelitian, fakta lain tentang perempuan yang jadi temuan para ahli mengatakan, jika ketika perempuan mengontrol emosi dan perasaannya, mereka tak hanya menggunakan hatinya saja, tetapi juga menggunakan otak. Temuan tersebut juga mengungkapkan, jika struktur otak perempuan dan laki-laki memiliki perbedaan signifikan. Perbedaan struktur inilah yang memengaruhi sifat keduanya.

Biasanya, laki-laki memiliki volume insula anterior atau volume materi abu-abu yang tumbuh lebih besar di otaknya dibandingkan dengan perempuan. Inilah yang kemudian menjadi alasan kenapa laki-laki lebih gampang emosi dan cenderung menjadi pribadi kurang peka bahkan mengabaikan perasaan orang lain. Berbeda dengan perempuan yang memiliki volume lebih kecil dan membuatnya memiliki perasaan peduli, kesabaran serta cinta yang lebih besar terhadap sekitar. 

Tapi Ingat ya, Menjadi Perasa yang Lebih Peka Bukan Berarti Mereka Juga Lemah 

Kepekaan dan pola pikir yang kerap menggunakan perasaan, kadang kala membuat perempuan dianggap sebagai makhluk yang lemah. Padahal, meski perempuan dinilai lebih sering menggunakan perasaan, lebih peduli jika sudah sudah jatuh cinta, atau pergi kala dirinya tak lagi dihargai, bukan berarti mereka adalah sosok yang lemah.

Lebih dari itu, sikap dan tindakan yang mereka tunjukkan justru menjelaskan jika mereka adalah pribadi yang lihai dalam mengontrol emosi, serta cukup tangguh untuk menanggung rasa sedih. 

Jadi jika suatu waktu kamu akan bertemu dengan perempuan yang sering diam saat sedang marah, sangat peduli jika sudah jatuh cinta, tapi bisa pergi begitu saja kalau hatinya sudah terluka. Tak perlu kaget, karena sebenarnya itu adalah sikap alami dari seluruh kaum hawa.

1 Comment

1 Comment

  1. blue

    September 16, 2016 at 11:01 am

    sontoloyo ini si mimin..
    ulasannya masuk di akal dan makjleb banget! :v

Leave a Reply

Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

5 Planet yang Diklaim Layak Huni oleh NASA

Pernah tidak kamu mendengar tentang pernyataan bahwa manusia harus cepat meninggalkan bumi yang semakin tua ini dan berpindah ke planet lainnya? Hal tersebut karena adanya anggapan bahwa bumi kita tidak lagi mampu menopang populasi yang terus berkembang pada 100 tahun mendatang.

Menanggapi berita tersebut, sebenarnya NASA sudah melakukan penelitian untuk mencari planet yang layak dihuni oleh manusia. Berikut ini adalah lima di antaranya.

1. Proxima B

Sumber: www.supernovacondensate.net/

Planet yang satu ini merupakan salah satu planet yang layak huni karena paling dekat dengan tata surya. Planet ini mirip seperti planet bumi karena di sana juga memiliki kandungan bebatuan dan air. Planet ini juga digadang-gadang bisa menjadi rumah baru bagi manusia.

2. Exoplanet

Sumber: www.astrobio.net/

Di planet yang satu ini sudah ditemukan tiga bintang yang diklaim layak huni. Kandungan air yang mucul di permukaan planet ini juga cukup banyak. Namun sayangnya untuk bisa mencapai planet ini kamu membutuhkan 40 tahun cahaya yang masih belum bisa diraih oleh teknologi manusia di zaman sekarang.

3. HD 189732b

Sumber: www.en.wikipedia.org/

Planet ini merupakan planet yang memiliki tampilan luar berwarna biru layaknya planet bumi. Tak hanya mirip warnanya saja, planet yang satu ini juga merupakan salah satu planet dengan atmosfer yang mampu menghasilkan hujan. Sayangnya, hujan yang ada di planet ini bukanlah air, melainkan kaca yang meleleh. Ternyata planet ini juga lebih panas dari planet bumi.

4. Kepler 186-f

Sumber: www.thetalkingdemocrat.com/

Para ilmuwan sudah mengklaim bahwa planet ini menjadi salah satu planet yang cukup layak huni. Di sana terdapat kunci kehidupan, yaitu air. Tak hanya itu saja, atmosfer di planet ini juga memiliki kandungan oksigen yang cukup.

5. Mars

Sumber: www.nationalgeographic.com.au/

Mars merupakan planet yang bertetangga dengan planet bumi. Planet yang juga dijuluki si merah ini ternyata juga memiliki peluang untuk cukup layak dihuni loh. Bahkan kini NASA sudah menyiapkan awak dan kru untuk menumbuhkan koloni manusia di planet yang satu ini.

1 Comment

1 Comment

  1. blue

    September 16, 2016 at 11:01 am

    sontoloyo ini si mimin..
    ulasannya masuk di akal dan makjleb banget! :v

Leave a Reply

Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Inilah 5 Sifat yang Menandakan Dia Layak Menjadi Pendamping Hidupmu

Menikah bukanlah untuk satu hari saja, melainkan satu kali dalam seumur hidup. Memilih seseorang untuk kita jadikan pendamping hidup memang tidaklah mudah. Kita harus benar-benar tahu sifat dia agar yakin bahwa dia bisa menjadi pasanganmu sampai akhir hayat nanti.

Lamanya hubungan pacaran tidak menjadi jaminan bahwa ia adalah jodohmu, begitu pula sebaliknya. Jika kamu menemukan 5 hal ini pada pasanganmu, bisa jadi ialah yang pantas kamu jadikan pendamping hidupmu.

1. Mampu Membimbingmu Secara Spiritual

Hal terpenting untuk memilih pasangan adalah bagaimana dia dalam menjalankan ibadahnya. Jika ia sangat rajin beribadah dan mencintai Tuhannya maka ia juga akan mencintai kamu dengan sepenuh hati. Pasangan yang baik akan berusaha mengajarkan hal-hal keagamaan demi mendekatkanmu dengan Sang Pencipta. Ia mampu membedakan mana yang baik dan buruk di mata Tuhan. Ia mengajakmu untuk beribadah bersama atau berbuat sesuai dengan ajaran agamanya.

2. Memiliki Sifat Penyabar

Sifat manusia yang sulit dicari adalah penyabar. Jika pasanganmu jarang marah, maka kamu beruntung. Bukan berarti ia tidak peduli dengan permasalahan, beberapa orang berpikir bahwa memaafkan lebih baik. Bukan berarti membiarkan masalah terulang kembali, melainkan menerima kesalahan tersebut dengan jalan pikiran yang berbeda. Dia memiliki banyak stok sabar dan maaf untukmu, sangat layak untuk dijadikan pendamping hidup.

3. Selalu Ada Ketika Dibutuhkan

Selalu ada disini bukan berarti dia harus selalu mengabarimu 1×24 jam atau setiap menit. Meskipun sibuk, ia meluangkan waktunya untuk sekedar mengingatkanmu makan atau tidur. Dia tak harus selalu bersamamu. Tetapi, perasaan dia selalu ada yang akan membuatmu nyaman dan merasa tak sendiri. Dan yang paling penting adalah dia selalu siap untuk membantumu kapan saja, dia selalu ada disaat kamu membutuhkannya.

4. Memiliki Sifat Humoris

Salah satu keuntungan memiliki pasangan yang humoris adalah kalian akan menghiasi hari-hari dengan keceriaan, jauh dari kata hambar. Humoris bukan berarti selalu menganggap segalanya adalah candaan. Tetapi, dia tahu kapan harus bercanda dan kapan harus serius terhadap suatu hal. Dan ketika kamu sedang memiliki suasana hati yang kacau, ia bisa menenangkanmu dengan sifat humor nya.

5. Menghargai Pasangan

Seseorang yang mencintaimu pasti akan menghargaimu. Pasanganmu tidak mengaturmu secara berlebihan, memang dia membimbing, tetapi bukan berarti mengekang. Dia membiarkanmu hang out dengan teman-temanmu dan tidak membatasi pertemananmu. Tetapi, kita juga harus tahu batasan-batasan tertentu jika sudah menikah nanti. Dia memberikanmu ruang, bukan kebebasan. Karena itulah salah satu cara dia menghargaimu sebagai pasangannya.

Nah, Itulah 5 hal yang perlu kalian perhatikan jika memilih pasangan suatu saat nanti. Tidak ada orang yang sempurna dan tidak perlu menunggu yang sempurna. Perbaiki dirimu sendiri maka tuhan juga akan memperbaiki kualitas pasanganmu kelak. Jadilah yang terbaik agar ditemukan oleh orang baik pula!

1 Comment

1 Comment

  1. blue

    September 16, 2016 at 11:01 am

    sontoloyo ini si mimin..
    ulasannya masuk di akal dan makjleb banget! :v

Leave a Reply

Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top