Feature

Karena Cuma Pengguna Motor (Indonesia) Yang Paham Hal ini!

motor

Sepanjang tahun 2014 lalu ada 7.867.195 unit motor yang terjual. Bisa dibilang biker alias pengguna motor menjadi mayoritas di Indonesia. Meski begitu mayoritas dalam jumlah ini, tidak lantas berimbas pada perlakuan.

Beberbeda dengan pengguna motor di belahan Amerika atau Eropa yang rata-rata punya kelas tersendiri. Di Indonesia, pengguna motor sering kali dipandang sebagai warga kelas dua. Hal ini berdampak pada perlakuan yang kurang mengenakan. Ditambah lagi ada beberapa situasi khas yang Cuma bisa ditemui di negara ini.

1. Parkir Motor Nun Jauh Di Mata

Ini perlakuan paling diskriminatif yang sering diterima oleh biker di Indonesia. Apalagi jika sudah pergi ke pusat perbelanjaan high end dan sekelasnya. Sering kali parkiran motor ditempatkan di luar area mal tersebut.

Sekian banyak pintu masuk, lazimnya berisi gambar pengendara motor dicoret alias dilarang masuk. Pintu motor hanya tersedia satu dibagian paling belakang. Dengan pasukan keamanan yang kurang ramah.

Apalagi lahan yang disediakan juga sering kali jauh dari kata layak. Tanpa ada atap penutup, lantai yang kadang hanya beralaskan konblok bahkan tanah. Luasnya juga jarang bisa menampung jumlah motor dengan semestinya. Hasilnya, unit-unit motor harus berjubel satu sama lain.

2. Antri Panjang Di SPBU Isi Cuma 10 Ribu

SPBU alias pompa bensi juga jadi tempat yang diskriminatif. Jalur untuk mobil bisa tersedia hingga enam lajur dengan jumlah pompa empat sampai enam disetiap lajurnya. Sementara motor? Paling hanya ada dua sampai empat pompa.

Jelas tak seimbang dengan jumlah pertumbuhan motor seperti yang digambarkan diatas tadi. Walhasil, setiap mengisi bahan bakar, para biker harus mengantri panjang bak ular.

Lebih mengenaskannya lagi, motor di Indonesia rata-rata ber-CC kecil dan didominasi skutik atau bebek. Kapasitas tangkinya tak lebih dari 3 liter. Jadi ketika mengisi sering kali hanya kurang dari 10 ribu atau hingga 20 ribu rupiah. Sementara waktu yang dihabiskan untuk mengantri bisa 15 sampai 20 menit.

3. Dilema Hujan, Helm Dan Jas Hujan

Nah, mengingat kondisi lahan parkir yang jauh dari sempurna para pemotor kerap dilanda dilema dalam hal helm. Meninggalkan helm begitu saja tak jarang mengundang tangan-tangan jahil yang mengambil pengaman kepala tersebut.

Sementara mengaitkannya di motor sering kali membuat posisinya menjadi terbalik berbentuk kubah. Efeknya ketika hujan helm menjadi penampung air paling sempurna. Buntutnya pemotor harus menggunakan helm yang basah sepanjang perjalanan.

Kondisi cuaca memang jadi tantangan tersendiri bagi pemotor di Indonesia. Maklum saja, iklim tropis tidak tegas membagi kapan waktu hujan dan kapan waktu panas. Sehingga sering terjadi situasi dimana cuaca sedang panas, dan sejurus kemudian turun hujan.

Hasilnya biker harus segera menepi dan menggunakan jas hujan di pinggir jalan. Tak berhenti sampai disitu, sering juga setelah selesai menggunakan jas hujan, matahari kembali bersinar terang. Dan begitu seterusnya.

jalur motor

4. Jalur khusus Motor

Di beberapa kota besar sudah mulai diterapkan kebijakan ini. Di Jakarta misalnya, motor sudah tak bisa lagi melewati jalan-jalan utama. Waktu tempuh yang semula hanya 10 menit harus molor 30-60 menit karena jalur yang berputar ini.

Di luar negeri juga sebagian menerapkan peraturan ini. Bedanya, di mancara negara bukan motor dilarang melintas jalur tertentu tapi motor disediakan jalur khusus dengan jarak tempuh yang kadang berbeda. Istimewanya, jalur ini justru tidak bisa dilalui oleh mobil. Di eropa bahkan ada kota-kota tertentu yang justru cuma bisa diakses menggunakan motor. Jadi bukannya didiskriminasi, motor justru diberikan fasilitas khusus.

5. Tidak Semua Pemotor Buruk

Dalam setahun terjual lebih dari 7 juta motor. Di dalamnya termasuk mereka-mereka yang tak bertanggung jawab dalam berlalu lintas. Mulai dari melanggar lampu lalu lintas, berjalan di trotoar, melawan arus, dan sejumlah pelanggaran lainnya. Belum lagi menjamurnya geng motor dan begal motor.

Pemotor seperti ini membuat citra buruk para biker yang menggunakan motor sesuai aturan. Stigma bahwa pengguna motor tak tahu aturan seolah melekat kuat di benak masyarakat umum. Padahal sejatinya masih banyak pemotor yang tertib berlalu lintas. Bahkan sebagian menggalakan gerakan safety riding.

Mengatakan semua pemotor memahami hal di atas memang tidak tepat juga. Apalagi untuk mereka pengguna motor besar. Lahan parkir justru biasaya lebih mewah dari mobil. Pelayanan pun diterima dengan sangat ramah. Jangankan jalur khusus, bahkan tol yang notabene untuk mobil saja kadang masih digunakan juga. Jadi pesan ini tentu hanya untuk mereka yang paham.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top