Feature

Menjadi Call Center: Pekerjaan Duduk Manis yang Bikin Hati Meringis

Sering membayangkan, bahwa profesi ini hanyalah pekerjaan gampang yang bisa dilakukan oleh semua orang. Angkat telepon, bicara kemudian menutupnya lagi. Begitu terus saban hari.

Padahal ini adalah sebuah pemahaman yang keliru, karena sama halnya dengan jenis pekerjaan lain, menjadi pegawai call center juga ada resikonya. Karena dibalik aktivitas yang terlihat remeh, ternyata ada dampak lain yang cukup memprihatinkan.

Ditempatkan pada garda terdepan sebuah perusahaan, atau yang biasa disebut divisi call center. Pekerjaan ini jadi barisan “pion” yang berkewajiban untuk menangani seluruh keluhan, kebutuhan informasi, ataupun saran dari seluruh customer dalam lingkup nasional.

Kelihatannya memang mudah, namun jika kamu sudah melakoninya tentu pendapatmu akan jadi berbeda.

Mereka Sering Menerima Pelecehan Secara Verbal, Disebut Binatang Hingga Dibilang Pelacur

Menjadi seorang CSO (Call Center Officer) memang jadi situasi yang memaksa kita untuk merubah pemahaman. Termasuk mulai belajar akan beberapa karakter orang. Bersyukur jika nanti akan dipertemukan dengan orang-orang baik yang ramah dengan karakter yang juga santun.

Sayangnya tak semua orang begitu, mereka yang mungkin sedang emosi kadang melampiskan semua kekesalahan akan produk yang dipakai pada sang call center.

Benar memang, ini adalah bagian dari pekerjaan, mau tak mau memang harus dijalankan. Tapi siapa pun itu orangnya, tentu tak ingin jika setiap hari hanya akan menerima caci maki dan berbagai macam bahasa tak enak yang lainnya. Dan para pegawai call center menerimanya setiap hari, selama bekerja.

Tidak Boleh Marah dan Wajib Bersikap Ramah, Walau Pelanggan Kadang Tak Bersikap Sebagaimana Mestinya

Lain hal dengan pekerjaan lain, yang jika sedang tak enak hati bisa menyendiri. Tak begitu dengan pekerjaan ini. Sebab melayani dan berhubungan dengan orang lain adalah hukum yang wajib untuk dijalani.

Jadi call center harus pintar menyembunyikan emosi saat sedang melayani pelanggan. Sekeras apa pun bentakan yang diterima tak bisa dibalas dengan nada serupa, sebab marahnya pelanggan akan jadi bumerang. Alih-alih mendapat pembelaan, kadang sang pegawailah yang justru dijadikan tersangka.

Maka tak heran, jika berdasarkan data dari riset yang dilakukan Biro Statistik Tenaga Kerja dan Business Insider,  profesi CSO atau Call Center Officer jadi salah satu dari 27 pekerjaan dengan tingkat stres paling tinggi di dunia. Bahkan dari angka 0-100, profesi ini ada di level 93,3.

Data ini jelas merubah pandangan siapa saja, mereka yang tadinya terlihat jadi pihak dengan tanggung jawab pekerjaan yang cukup mudah ternyata mengemban beban yang lebih berat.

Padahal Tak Ubahnya dengan Kita, Mereka Juga Manusia yang Bisa Lelah dan Marah

Setiap pekerjaan memang datang dengan emosi dan tingkat kesulitan beragam. Sesuatu yang mungkin saja adalah batas rasa sabar yang kita punya. Tapi sebagai pelanggan yang ingin dilayani, tentu kita tak akan ambil pusing untuk itu. Di mata kita, mereka adalah pegawai, dan kita adalah pelanggan yang berarti wajib dipuaskan.

Ada baiknya, sebelum nanti akan marah-marah. Coba bayangkan orang lain yang menunggu mereka di rumah. Berharap dan bergantung pada mereka yang sedang mengumpulkan pundi-pundi rupiah.

Posisi kita mungkin berbeda, mereka adalah pelayan dengan kita sebagai pelanggan. Meski begitu, cobalah untuk berpikir dahulu, dan jangan marah-marah melulu.

Beban Emosi yang Berlebih, Bisa Membuat Mereka Depresi

Dibalik gagang telepon yang dipakai untuk melakoni pekerjaan, ada beribu marah dan kecewa hingga emosi yang mereka tahan sendiri. Ditimbun hingga berubah menjadi beban yang bisa saja mematikan.

Dan asal kamu tahu saja, menurut hasil dari beberapa peneliti. Mereka yang bekerja sebagai call center dapat menderita stres kerja yang lebih besar seperti: gangguan organ pencernaan, kinerja seksual yang buruk, kelelahan, kinerja yang rendah, kehilangan konsentrasi, dan absensi yang dikarenakan oleh beban emosi yang kadang tak bisa terluapkan.

Demi Mengurangi Tingkat Stres yang Dirasakan, Salah Satu Perusahaan Minyak di Korea Membuat Sebuah Gebrakan

Seolah peduli pada hal yang dialami oleh para call center tersebut, pada Agustus 2017 lalu di laman YouTube perusahaan minyak GS Caltex dan agen komunikasi AdQUA Interaktive dari Korea, ada sebuah video menarik yang dibuat sebagai gebrakan.

Ya, video berdurasi 2:50 menit tersebut berisi penuturan dari 3 orang perempuan yang berprofesi sebagai call center di Korea. Mereka bertiga bercerita bahwa pekerjaan itu kerap membawa mereka pada beberapa perlakuan yang tak menyenangkan. Dimarahi seenaknya, hingga dimaki-maki dan tak dihargai.

Untuk itu, perusahaan tersebut akhirnya memutuskan untuk merekam suara anak atau keluarga dari para pegawai tersebut, untuk kemudian dijadikan nada sambung selama pelanggan menunggu dilayani pegawai call center tersebut.

Hal itu dilakukan agar pelanggan yang sedang melakukan komunikasi tidak lagi marah dan lebih menghargai setiap pegawai yang sedang melayani. Hasilnya? Tingkat stres yang dialami para pegawai berhasil turun sebesar 54,2%.

Kepuasan mereka yang merasa dihargai meningkat sebesar 25%, respon baik konsumen juga meningkat sebesar 8,3%, dan ekspektasi karyawan kepada kebaikan pelanggan meningkat 25%.

Dari Sini Kita Kemudian Belajar, Bahwa Menjadi Call Center Bukanlah Pekerjaan yang Gampang

Hari ini, setelah membaca penjelasan ini semoga kita lebih mengerti dan lebih memahami lagi. Jika sebelumnya kita kerap berpikir bahwa menjadi call center adalah sesuatu yang mudah dilakukan, silahkan ganti pemahamanmu. Melayani memang jadi kewajiban dari mereka, tapi bersikap baik sebagaimana mestinya juga menjadi tanggung jawab kita.

Cobalah tempatkan diri sebagaimana mereka yang melakoninya. Barangkali ini lebih membantu untuk kita mengerti bahwa pekerjaan ini memang tak gampang.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Dibandingkan Spanyol Atau Italia, Pecinta Motor Tanah Air Jauh Lebih Gila

Kalau bicara soal motor apalagi MotoGP rasanya Italia dan Spanyol merupakan dua negara teratas. Sebagian besar pembalap kasta tertinggi balap motor dihuni oleh warga dari kedua negara tersebut. Setiap gelaran di kedua negara itu juga hampir selalu pecah rekor untuk soal jumlah penonton.

Tapi jangan salah, kalau saja MotoGP diadakan di Indonesia, bisa jadi negara kita jadi nomor satu soal antusiasme masyarakatnya dengan motor. Beberapa kali pembalap MotoGP singgah di Indonesia selalu takjub dengan kegilaan orang Indonesia akan motor.

Tak terkecuali Rrasa antusias bikers di Indonesia yang membuat Andre Iannone dan Alex Rins terpukau. Mereka tidak menyangka kalau para bikers di Indonesia sebegitu besar dan heboh. Hal ini disampaikan kala Iannone dan Rins sedang melakukan kunjungan ke Indonesia dalam event Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di sentul.

Event kali ini merangkul 3.000 bikers dari 63 klub dan komunitas Suzuki yang saling bekerjasama dengan PT.SIS (Suzuki Indomobil Sales). Acara dihelat di Sentul Sirkuit, Bogor daerah Jawa Barat. Yang mana acara pembuka dilakukan dengan iring-iringan yang dipimpin kedua pembalap Team Suzuki Ecstar MotoGP 2018.

Andrea Iannone dan Alex Rins disuguhkan Suzuki GSX-R150. Tak cuma mereka brand ambassador GSX-R150, Hamish Daud sebagai ambasador GSX juga ikut serta di acara ini. GSX dipilih karena mencirikan aura MotoGP.

Tampil dengan model full fairing, GSX-R150 tampilannya memang tampak serupa dengan tunggangan pebalap di arena MotoGP. Lampu depan yang menyudut tajam memberikan kesan yang sangat agresif. Struktur jok pengemudi dan penumpang yang tinggi makin memperkuat kesan ini, karena posisi berkendara jadi menunduk.

Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

“Saya tidak menyangka kekuatan bikers Suzuki di Indonesia sangat luar biasa seperti ini. Senang sekali saya mendapatkan pengalaman yang sangat beragam dan berbeda bersama rekan balap saya dan ribuan bikers Suzuki,” ungkap Alex Rins.

Kehebohan dari komunitas dan klub terpancar dari acara yang diadakan sejak pagi hari jam 10, sudah dipenuhi oleh ribuan bikers yang berdatangan dari Tanggerang, Cikarang, Cengkareng, Parung dan lain-lain. Bahkan beberapa dari mereka ada yang berangkat ketika matahari belum terbangun dari tidurnya.

Rasa antusiasme total yang diperlihatkan bikers juga dirasakan oleh Andrea Iannone. Ia pun beranggapan antusiasme publik tanah air jadi dorongan luar biasa baginya untuk lebih berprestasi di ajang MotoGP.

“Ini adalah kali pertama bagi saya bisa larut dalam kegembiraan fans Suzuki. Saya sangat menikmati momen hari ini, dan semoga semangat teman-teman bikers Suzuki bisa menambah semangat saya sendiri untuk tampil lebih mengensankan di musim MotoGP 2018 bersama tim saya,” kata Iannone.

Meskipun acara seperti ini bukan yang pertama bagi kedua pembalap. Namun, Iannone mengungkapkan bahwa di Indonesia lebih meriah dari pada Italia dan Spanyol. Lantaran banyak bikers yang ikut serta dalam event ini apalagi pada saat konvoi yang dilakukan sepanjang track Sentul sirkuit.

“Seperti yang Iannone katakan, kami beberapa kali mengadakan acara serupa. Tapi di sini berbeda karena kami (Iannone dan Rins -red) berkendaraan dengan banyak orang. Apabila tahun ini sukses kami ingin mengdakan acara yang lebih besar,:” tambah Alex Rins.

Antusias yang diperlihatkan oleh para bikers dapat menghipnotis Alex Rins dan Andrea Iannone untuk mewujudkan kembali acara serupa di tahun mendatang. Karena selain menjadi wadah berjumpa dengan pembalap luar, hal ini juga menjadi ajang silaturahmi para klub dan komunitas Suzuki

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Untuk Apa Menangisi Gebetan yang Pergi Tanpa Alasan? Kamu Berhak Move On

Rasanya kesal memang, saat sedang dekat dengan seseorang, ternyata dia memilih pergi begitu saja tanpa alasan yang jelas. Untukmu yang pernah, atau bahkan sedang mengalami hal semacam ini, tak perlu dibawa dalam kesedihan yang berlarut-larut. Jalanmu masih panjang. Kamu jelas-jelas berhak move on. Aku tahu, perkara ditinggal pergi memang selalu menyisakan pedih dan lara. Tapi, dia yang pergi dengan penuh misteri sejatinya menuntutmu untuk mengerti dengan situasi.

Kalau dia secara jelas sudah melangkah pergi, sebaiknya kamu tak perlu berlama-lama mengharapkan balasan yang tak pasti. Daripada hatimu lelah, lebih baik kamu introspeksi atau setidaknya cari tahu alasannya pergi begitu saja. Bukan untuk menuntut agar dia kembali, tapi agar kamu tahu kalau dia memang bukanlah sosok yang patut diperjuangkan.

Ada yang Terbiasa ‘Cek Ombak’, Kalau Menurutnya Dirimu Tak Lagi Menarik, Dia Akan Begitu Saja Meninggalkanmu

Memang selalu ada tipikal orang yang begini adanya. Secara harfiah, cek ombak maksudnya berarti dia suka tebar pesona, dan kalau ada yang berhasil tertarik padanya, berarti itu dianggap sebuah ‘bonus’. Tapi dia tak akan berhenti untuk meneruskan hobinya yang suka tebar pesona itu. Terutama jika di matanya kamu dianggap tak menarik lagi. Terdengar jahat memang, tapi kamu selama ini hanya bagian dari jalur pencariannya saja.

Kalau Dari Kamunya yang Terlalu Cepat atau Mudah Baper, Gebetan Justru Jadi Enggan Mendekatimu Lagi

Bisa jadi karena dia mengira kamu terlalu cepat serius untuk menanggapi alias rentan baper, makanya dia memilih pergi. Kedekatannya denganmu, dari sisimu mungkin terasa spesial, tapi tidak dengannya. Hal itulah yang membuatnya mengira kamu pasti menyalahartikan kedekatan kalian selama ini. Untukmu, tak perlu patah hati apa lagi dendam dengannya. Daripada bapermu bertambah, lebih baik lupakan gebetan semacam ini dan segeralah berpaling pada yang baru.

Bisa Jadi Alasannya Tiba-tiba Menghilang Lantaran Dia Anti dengan Komitmen yang Menurutnya Sangat Mengekang

Kamu mungkin perlu mencari tahu orang semacam apakah dirinya. Terlebih kalau dia tipikal orang yang tak suka dengan komitmen alias lebih suka berhubungan tanpa status, lalu pergi begitu saja tanpa kejelasan. Percayalah, apa pun alasannya, orang yang semacam ini sukar diandalkan. Karenanya, daripada menantikan kejelasan darinya, lebih baik pikirkan lagi apakah kamu mau digantung seterusnya tanpa status yang jelas? Bukankah lebih baik mencari orang baru yang lebih menghargai hubungan?

Atau Karena Dirimu yang Terlalu Posesif Padanya Padahal Belum Ada Kejelasan Status Apa-apa

Faktanya, banyak orang yang suka dengan kebebasan. Berangkat dari hal itulah makanya mereka seperti tak suka kalau memiliki seseorang yang posesif terhadap dirinya. Terutama untukmu, cobalah introspeksi sejenak. Apakah selama ini kamu terlalu posesif? Ketahuilah, bukan tak mungkin dia sewaktu-waktu akan meninggalkanmu lantaran alasan itu. Belum lagi kalau kamu selalu ingin ada di dekatnya hingga tak kenal waktu. Sebentar, bukankah kamu dan dia belum ada hubungan apa-apa? Dengan sikapmu yang begini, bukan tak mungkin dia justru jadi semakin jengah dan ingin meninggalkanmu.

Meski Sudah Dekat dalam Waktu yang Cukup Lama, Bosan Seringkali Jadi Alasan untuk Pergi Begitu Saja

Alasan yang satu ini memang terdengar jahat, tapi faktanya selalu ada yang mengalami hal ini. Misalnya, kamu dan dia sudah dekat dalam waktu yang relatif lama, bahkan lebih dari setahun. Tapi lantaran dirasa bosan dengan hubungan yang begitu-begitu saja, bisa saja dia pergi tanpa memberi kejelasan. Sebab kalau sudah bosan, apa pun selalu terlihat salah dan buruk. Faktanya, daripada hubungan terasa tak sehat, mungkin dia pun akhirnya memutuskan untuk pergi begitu saja.

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Ke Rumah Calon Mertua Jangan Selalu Bawa Martabak…

Berkunjung ke rumah calon mertua, apa lagi untuk pertama kalinya, pasti membuatmu kepikiran. Takut kesan yang ditimbulkan justru tak sesuai ekspetasi, atau justru kehadiranmu tak disambut baik oleh keluarganya. Pasti pernah tebersit pikiran semacam itu bukan? Rileks saja, sejauh ini kalau calon mertua tak memberi ultimatum apa pun perihal hubunganmu dengan anaknya, berarti kamu masih punya banyak kesempatan untuk menakhlukkan hati mereka. Karenanya, manfaatkan kunjungan sekaligus kesan pertama di hadapan calon mertua sebaik mungkin.

Kalau Ini Momen Pertamamu, Jangan Sungkan Bertanya Tentang Hal-hal yang Disukai dan Tidak Disukai Calon Mertuamu Pada Kekasih

Sebelum berkunjung ke rumah kekasih, lebih baik tanyakan terlebih dahulu bagimana sifat dan karakter keluarganya. Penting sekali untukmu mengetahui kesukaan mertua hingga hal-hal yang tidak disukainya. Di lain sisi, jika mereka punya sifat serius, maka sebaiknya simpan dulu bahan bercandaanmu saat bertamu untuk pertama kalinya. Atau jika karakternya sangat disiplin terhadap apa pun, maka sebaiknya datanglah tepat waktu dan jangan sampai terlambat.

Pastikan Setelanmu Rapi Agar Membuat Kesan yang Menenangkan Hati

Ketahuilah, calon mertua sejatinya akan sangat senang jika kamu datang dan menggunakan pakaian rapi ketika berkunjung. Pada pertemuan pertama, sebisa mungkin kenakan pakaian yang rapi tapi jangan juga yang terlalu formal. Hindari mengenakan pakaian yang terlalu terbuka atau berantakan. Begini, seperti halnya saat kamu ingin membeli buku, pasti hal yang pertama dilihat adalah tampilannya dahulu. Jika calon mertua melihat kamu sopan, rapi dan elegan, mereka akan terkesan dan jadi memiliki penilaian positif terhadapmu.

Siapkan Buah Tangan Agar Calon Mertua Benar-benar Melihat Kesungguhan Niatmu

Keberadaan buah tangan sejatinya punya makna tersendiri. Ya, calon mertua akan merasa sangat diperhatikan saat pertama kali bertemu kamu membawa buah tangan untuk mereka. Belilah sesuatu yang disukai orangtua kekasih, khususnya ibu. Di lain sisi, mereka juga akan senang menerima buah tangan yang dibelikan oleh calon menantunya, secara tak langsung hal itu akan membuat mereka menganggap bahwa kamu tidak pelit atau perhitungan pada keluarga orang yang akan menjadi bagian hidupmu nanti.

Saat Mengobrol, Jadilah Pribadi yang Terbuka dan Jujur Terhadap Identitas Dirimu Sendiri

Saat mengobrol, rileks saja. Tak perlu menjelma orang lain untuk mendapat kesan positif dari calon mertua. Apa lagi saat pertemuan pertama, pasti mereka ingin tahu asal-usul seseorang yang akan menjadi calon pendamping anaknya. Karenanya, jadilah pribadi yang apa adanya. Jujurlah terhadap identitasmu yang sebenarnya. Misalnya soal pekerjaan orang tua, dari daerah mana kamu berasal, tinggal di mana, pendidikan, memiliki berapa saudara, serta apa pekerjaan kamu adalah hal yang pasti ditanyakan.

Tapi Jangan Jadi Pribadi yang Sok Asyik Juga, Bisa-bisa Keluarga Si Dia Justru Jadi Jengah Padamu

Begini, faktanya calon mertua justru akan memandang dirimu aneh, jika terlalu akrab terhadap mereka. Hindari obrolan yang mungkin terkesan sok akrab dan memaksakan situasi hanya agar mereka mau menerimamu. Ingat, ini pertama kalinya kamu bertemu dengan mereka, jangan kerena kamu terlalu ingin mencairkan suasana malah membuat dirimu jadi terkesan sok asyik. Bisa-bisa mereka malah jadi jadi tak nyaman denganmu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Life

7 Potret Perubahan Kehidupan Laki-laki Sebelum dan Setelah Menikah Nanti

“Tidak akan pulang malam, kemana-mana harus izin istri, hingga hal lain yang harus selalu didiskusikan dengan istri” 

Setelah menikah jelas ada banyak hal yang akan berubah, segala hal yang tadinya hanya dilakoni sendiri kini sudah ada istri yang menemani. Paham akan konsekuensi dari pilihan yang telah diambil, ada berbagai macam gambaran yang akan menjelaskan bahwa benar menikah telah mengubah hidup kita.

Dan beberapa ilustrasi dari Brightside ini mungkin jadi sesuatu yang akan mewakili hal-hal apa yang berubah pada hidup seorang laki-laki setelah menikah.

 

1. Uang Istri Tetap Jadi Hak Istri, Tapi Uang Suami Wajib Masuk dalam Wewenang Istri

Jangan berpikir buruk dulu pada sang istri, biar bagaimana pun laki-laki sebagai kepala keluarga memang bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Jadi akan sangat wajar bila penghasilan yang didapat oleh sang suami akan diberikan kepada istri. Selama uang yang ada dikelola dan ditempatkan pada yang semestinya, semua akan sah-sah saja.

Pages: 1 2 3 4 5 6 7

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top