Community

Kekhawatiran Seorang Perempuan Jawa yang Tak Lihai Memasak Seperti Mereka yang Lainnya

Memasuki usia 20-an bukanlah hal tabu untuk memikirkan sebuah pernikahan. Sempat terlintas dipikiranku tentang menikah muda. Tapi apa mungkin aku mampu menjalani status pernikahan yang harus terikat dengan aturan yang dibuat oleh suami.

“Aku pun ingin sesegera mungkin menikah, tapi apa suami dan mertuaku mau menerimaku sebagai bagian dari mereka?”

Aku adalah wanita jawa yang pada dasarnya memiliki norma-norma yang harus dipatuhi oleh setiap insan. Namun aku memang sedikit berbeda. Ayahku adalah seorang pendidik dan beliau sangat menjunjung tinggi sebuah pendidikan. Sampai-sampai dari dulu aku selalu didaftarkan di sekolah yang memiliki mutu bagus.

Untung saja aku termasuk siswa yang pandai sejak berada di sekolah dasar. Saat kuliah pun, orangtuaku merelakan adanya jarak antara aku dengan mereka untuk menempuh ilmu di kota lain. Ya tentu saja, perguruan tinggi yang cukup terpandang.

Aku terbiasa hidup bebas, tapi tak urakan. Aku terbiasa melancong kesana sini dengan uang hasil tabunganku selama beberapa waktu untuk mengunjungi kota bahkan negara yang ingin kusinggahi sejenak.

Ya, tentu untuk belajar pula. Karena itulah aku tak biasa hidup dengan kekangan Jawa yang sesuai dengan istilah “macak, masak, manak” yang artinya “berdandan, memasak, dan melahirkan.”
Aku tak tau nantinya keluarga suamiku bisa menerimaku atau tidak, juga suamiku, apa dia mau menerima apa yang ada dalam diriku saat ini.

Berbagai pikiran itu sering terlintas di benakku, “Apa tak mungkin jika wanita karir tak mampu menjadi ibu yang baik juga istri yang berbakti pada suami?”

Sebab jika pun nanti aku menikah, aku ingin mejadi istri yang mandiri. Bukan hanya berpangku tangan pada suami meminta uang bulanan. Aku pun ingin berpenghasilan setelah sekian lama dan sekian banyaknya materi yang orangtuaku keluarkan untuk menyekolahkan aku setinggi yang mereka mampu.

Aku tak mau menjadi wanita yang hanya diam di rumah, bangun pagi menyiapkan makanan untuk suami dan anak, lantas membersihkan rumah, kemudian menunggu anak pulang sekolah dan suami pulang bekerja. Ahh pasti sangat membosankan.

Apa tak mungkin bagiku menjadi ibu yang baik juga istri yang berbakti dengan statusku sebagai seorang wanita karir nantinya? Ahh sudahlah, bahkan sampai saat ini aku masih harus melihat resep makanan untuk bisa memasak. Ya semoga saja apa adanya diriku mampu diterima oleh suami dan mertuaku kelak. Iya, semoga.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Suzuki Nex Berganti Wajah, Tampilannya Makin Gagah Mengincar Kaum Muda

Di gelaran Indonesia International Motor Show 2018, Suzuki mengenalkan suksesor alias penerus dari Suzuki Nex. Sebelumnya Suzuki Nex ini memegang rekor MURI untuk kategori motor matic paling irit dengan pemecahan rekor mampu menempuh jarak 109,8 Kilometer untuk setiap liternya.

Kali ini dikenalkan dengan nama Suzuki Nex II, tampilannya makin sarat aura modern. Yup, mengusung tema #KerenCaraBaru, Suzuki Memperbaharui tampilan Nex II. Secara garis besar, desain motor ini mengikuti tren yang ada saat ini. Tampilannya menggunakan sudut lancip yang tegas dengan tampilan yang simple dan clean.

“Nex II Didesain menyasar anak muda pada rentang usia 17 – 25 tahun, yang mungkin masih pelajar atau mahasiswa namun juga memungkin untuk digunakan orang tuanya atau para dewasa muda”, ungkap Yohan Yahya, selaku Dept.Head Sales and Marketing PT.Suzuki Indomobil Sales.

Salah satu faktor yang membuat motor ini nampak modern dan futuristik, adalah tampilan headlamp yang berada di dalam fairing depannya. Sementara di samping lampu terdapat lubang udara kecil yang menunjang aerodimikanya.

“Desain bentuk lampu depan dan lapisan pelindung yang futuristik, terdapat unsur DNA dari motor sport Suzuki bermesin besar seperti GSX-1000” tambah Yohan.

Salah satu perubahan signifikan terlihat pada Floorboarding atau sandaran kaki yang lebih besar dibanding generasi pertamanya. Sehingga kamu akan merasa lebih nyaman, karena ruang kaki terasa lebih lega.

Lalu juga terdapat ruang kompartemen yang disematkan pada sisi kiri dan kanan tentunya bisa membawa barang bawaan yang banyak. Untuk varian tertentu dalam kompartemen ini terdapat charger untuk handphone.

Iya, ini lah perbedaan lain dengan generasi Nex terdahulu yang cuma punya satu varian, Suzuki Nex II kini punya opsi 5 varian berbeda. Mulai dari Sporty Runner, Fancy Dynamic, Elegant Premium, Elegant dan Standart. Dimana setiap variannya ini dibedakan dari pilihan kelengkapan fitur dan aksesoris yang dimiliki. Jadi kamu bisa menyesuaikan dengan masing-masing karakter yang sesuai dengan penampilan. Inilah yang disebut Suzuki sebagai #KerenCaraBaru.

Buat kamu yang senang warna-warna cerah tanpa banyak grafis bisa memilih varian yang standar. Sementara sporty runner cocok untuk kamu yang aktif karena desain grafisnya yang menyiratkan hal ini. Untuk yang gemar tampilan stylish bisa memilih fancy dynamic. Pilihan terakhir untuk kamu yang senang kemewahan ada warna polos doff di varian Elegant dan Elegant Premium.

“Seri terbaru (NEX II) ini jadi solusi transportasi dan gaya hidup anak muda yang sedang mencari sepeda motor pertama yang paling tepat. Entry terbaru ini memiliki beberapa penyempurnaan dan diperbanyak variannya, sehingga mewakili beragam karakter anak muda” ungkap Seiji Itayama selaku Managing Director 2W PT Suzuki Indomobil Sales.

Lalu harganya berapa? Nah, untuk urusan satu ini perlu bersabar sedikit karena Suzuki belum membuka harga untuk Suzuki Nex II ini. Nantinya akan diumumkan pada peluncuran resminya ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Kenapa Motor Ini Bisa Bikin Penjualan Suzuki Melesat?

Tahun 2017 lalu bisa dibilang jadi kebangkitan penjualan Motor Suzuki. Padahal penjualan motor nasional turun 0,8 persen, sementara Suzuki justru melesat mencatatkan penjualan tertinggi sebesar 27 persen.

“Tahun 2017, merupakan tahun kebangkitan bagi kami. Hal ini tidak terlepas dari kepercayaan konsumen setia Suzuki atas produk baru Suzuki. Di tahun 2018, kami akan menjawab ekspektasi konsumen dengan menghadirkan beberapa pilihan produk baru, program penjualan, pelayanan aftersales, serta event-event menarik lainnya,” ujar Yohan Yahya, Sales & Marketing 2W Department Head PT. SIS.

Lantas apa yang membuat penjualan Motor Suzuki jadi meningkat pesat? Jawabnya ada pada Suzuki GSX-R150 dan Suzuki GSX-S150. Kehadiran GSX-R150 memang jadi primadona ditengah pasar motor sport, terbukti penjualan GSX-R150 memberikan kontribusi tertinggi tehadap penjualan Suzuki sebanyak 40% dengan jumlah 28.982 unit.

Sebetulnya apa yang membuat motor ini diminati? Sesungguhnya ketika era 90-an Suzuki bisa dibilang pemain yang diperhitungkan di segmen motor laki alias motor kelas sport. Lewat model RGR, pabrikan berlogo huruf S ini menguasi pasar motor bertudung dengan teknologi berkelas di depan kompetitornya yang lain. Karena itu GSX series langsung mengingatkan kembali kehebatan Suzuki ini.

Melalui dua model tadi Suzuki terlihat tak main-main menggarap segmen kelas motor sport. Pasalnya dua variannya kali ini diklaim telah dipersenjatai oleh fitur tercanggih dan terkini. Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 dan GSX-S150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

GSX bisa diminati karena punya keunikan dibanding motor sport lain yang ada di pasar.. Suzuki mengambil langkah berbeda dengan para kompetitornya yang memilih mesin over stroke atau Square. Karena dapur pacu yang disematkan pada GSX-R150 ini justru mengadopsi tipe ukuran over bore alias diameter pistonnya (62,0 mm) lebih lebar bahkan berselisih jauh dibanding langkahnya (48,8 mm).

Layaknya mesin over bore, tenaga yang dihasilkan pada putaran bawah cenderung lebih jinak dan kalem. Karena itu motor ini cukup ramah digunakan di tengah kemacetan tanpa kerepotan mengatasi tenaga dan torsi berlebihan pada putaran bawah.

Tapi sifat asli over bore mulai kelihatan pada putaran menengah dan atas dimulai dari 7000 RPM. Apalagi putaran mesinnya bisa berteriak hingga 13.000 RPM. Tenaga maksimalnya berada di 18,9 dk dengan torsi 14NM. Jangan heran seandainya bung menggunakan motor ini untuk beradu kecepatan, di putaran tengah dan atas cepat mengasapi motor lain.

Tak Cuma urusan dapur pacu yang digarap serius. Tampilan juga menjadi perhatian serius Suzuki. Mengikuti perkembangan tren warna yang disukai oleh publik Indonesia, Suzuki GSX-R150 hadir dalam 5 pilihan warna yaitu Metalic Triton Blue, Titan Black, Solid Black/Gloss, Brilliant White dan Stronger Red. Sedangkan GSX-S15 hadir dalam 4 pilihan warna yaitu Metalic Triton Blue, Metalic Ice Silver, Solid Black/Gloss dan Stronger Red/Titan Black.

Aura modern juga langsung terasa begitu kita duduk di motor ini. Karena kita akan disambut oleh LCD speedometer full digital. Khusus kelas Suzuki GSX-R150 telah dilengkapi fitur canggih seperti Key-less Ignition System. Jadi pengendara tak perlu lagi memutar anak kunci, cukup mengantungi sensor dan menekan tombol starter untuk menghidupkan mesin. Sebagai perbandingan, fitur ini menjadi yang pertama di kelasnya.

Dengan kombinasi macam itu wajar jika kemudian motor ini disukai oleh banyak pecinta otomotif dan mendongkrak penjualan Suzuki.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Community

Perkara Jodoh, Perempuan Jawa Selalu Jadi Juara

Banyak orang berbondong-bondong untuk melancong ke berbagai Negara. Bukan hanya melancong saja, tapi juga untuk mencari jodoh. Maka tak jarang juga orang memilih untuk menikah dengan warga negara lain. Alasannya sangat beragam, mulai dari karena fisiknya, sampai karena rasa nyaman yang didapatnya.

Sah-sah saja memang jika kamu ingin pergi berkeliling penjuru dunia selagi kamu bisa. Entah untuk mencari pengalaman baru, menuntut ilmu atau juga mencari jodoh seperti katamu. Tapi mencari cinta pasti ujungnya untuk menikah bukan? Setiap pernikahan akan memiliki konsekuensi, seperti halnya jika kamu ingin menikah dengan warga asing. Yakin kamu sudah siap mengurus segala persyaratannya?

Itu memang hak mu, tapi mencintai warga asing, itu berat, kamu tak akan sanggup, biar aku saja. Hehe. Kamu perlu tahu bahwa mengurus persyaratan untuk menikah dengan warga lokal dan warga asing sangat jauh berbeda. Berkas yang harus kamu urus juga lebih banyak dan lebih ruwet tentunya. Maklum, kamu harus memenuhi persyaratan pernikahan dari dua negara yang berbeda. Yakin kamu sudah siap?

Kalau memang tidak, alangkah baiknya kamu pulang kembali ke Indonesia saja. Dan dari sekian banyak perempuan yang ada, perihal jodoh wanita Jawa jadi juaranya.
Buat apa jauh-jauh mencari jodoh ke negeri seberang kalau warga lokal saja sudah cukup menarik dan selalu jadi idaman. Kamu pasti sudah tahu bukan tentang karaktreristik yang dimiliki oleh wanita Jawa? Bule saja banyak yang terpikat, masak kamu yang warga lokal nggak terpikat dengan sosok wanita Jawa yang menarik hati?

Banyak orang yang bilang kalau wanita jawa itu setia, lemah lembut dan penyayang. Wanita jawa punya ciri khas sebagai sosok yang nurut dan tak terlalu menuntut. Wanita Jawa cenderung mensyukuri apa yang sudah diberikan oleh Tuhan. Itulah sebabnya mengapa kamu akan menyesal jika tidak memilih wanita Jawa sebagai calon istri.

Bukankah sebagai calon pemimpin keluarga, kamu butuh istri yang tidak melulu menuntut apa yang diinginkannya?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Ditinggal Nikah Setelah Pacaran dan LDR Bertahun-tahun Jadi Bukti Kamu Tak Pantas Untukku

Sudah pacaran bertahun-tahun hingga LDR sekian lama, ternyata kita tak ditakdirkan bersama. Kutahu memang, hubungan jarak jauh yang kita jalani jadi salah satu duri yang menyakitkan. Aku tak mampu untuk menjangkau semua aktivitasmu, hingga tiba-tiba ada dia yang kemudian mengisi hari-harimu.

Disaat aku sedang terdiam dan meratapi semua pengorbanan, kamu mungkin sedang tertawa di atas pelaminan. Tak banyak yang bisa kulakukan, selain rela dan mengikhlaskan kamu yang dulu kusayang.

Manusia Memang Hanya Bisa Berencana, Selanjutnya Tuhanlah yang Akan Menentukan Semuanya

Tak perlu kujelaskan, kamu tentu tahu jika selama bersamamu aku selalu menunjukkan keseriusan dalam hubungan. Dengan bertambahkan usia percintaan yang sedang kita jalankan, pelan-pelan kita mulai mengangsur rencana kedepannya. Bagaimana kita akan melangsungkan proses lamaran hingga benda apa saja yang akan kamu masukan dalam seserahan. Tak banyak protes kamu selalu mengiyakan semuanya dengan tenang.

Hingga ada rencana lain yang justru datang bukan dariku. Entah karena semesta memang tak mengamini doaku, atau kamu memang sengaja merubah jalannya rencana. Meminta pihak lain untuk mengisi cerita dan memotong peranku dalam perjalanan cintamu.

Disaat Aku Sedang Berjuang Sembari Menunggu, Ada Hal Lain yang Justru Kamu Lakukan di Belakangku

Barangkali tak hanya diriku saja, semua orang yang sedang menjalani hubungan serupa akan setuju jika jarak adalah duri tajam yang bisa menyakiti sewaktu-waktu. Sejalan dengan permintaanmu yang memintaku untuk menunggu, aku memang setia pada janjiku.

Bukan bagaimana kita akan sampai di akhir cerita yang indah setelah fase pacaran ini habis. Hantaman yang tiba-tiba memenuhi isi kepalaku adalah apa yang tengah kamu lakukan saat tak bersamaku. Kurasa ini tentu wajar, sebab kapasitas pertemuan kita bisa dikatakan cukup jarang. Bahkan kadang kala hanya 1 kali untuk dua atau tiga bulan.

Namun demi melindungi diri dari perasaan negatif yang sering menyiksa hati sendiri, sebisa mungkin aku akan selalu berpikir bahwa semuanya akan tetap baik dan sama saja. Kamu dan cintamu tak akan berubah, meski aku sendiri akhirnya ragu dengan apa yang tadinya kupercaya.

Masih Setengah Percaya Akhirnya Kamu Membuka Suara Berusaha Menjelaskan Semuanya

Aku jelas sakit hati, sebab semua mimpi bersama yang tadinya akan kita lakoni berdua, mendadak berubah haluan hanya karena dia. Seolah sedang bermimpi, aku tak bisa banyak berkata-kata untuk semua hal yang kamu sedang coba jelaskan.

Tentang siapa dia yang kamu bilang kini jadi pemenang, hingga bagaimana kamu bisa melupakanku yang sudah lama berjuang menunggumu pulang. Mendengarmu berkata begitu, aku merasa sedang dijatuhi bebatuan hingga aku jatuh dan terhujam. Tak bisa berbuat banyak, diriku hanya bisa mendengarkan semua penjelasan dengan satu kesimpulan.

Ya, kamu sudah mendua dan ingkar. Sudah itu saja, tak perlu kamu berbelit-belit untuk melindungi diri.

Walau Sudah Meminta Maaf dengan Berbagai Alasan, Saat Ini Bagiku Kamu Hanyalah Seorang Pecundang

Ini akan jadi kenyataan yang sulit bisa kuterima, ketika aku diam dan tak memberi perlawanan apa-apa. Orang lain menilaiku terlalu lemah hanya karena cinta, seolah aku tak bisa berbuat banyak untuk membalasmu meski sekedar lewat makian dan ucapan sebagai bentuk kemarahan. Namun disisi lain, ketika hendak berkomentar atas perbuatanmu. Aku justru dibilang tak bisa menerima kenyataan.

Tak banyak yang bisa kulakukan, aku memang hanya bisa diam dan menerima semua kenyataan. Tapi meski demikian, jangan kamu pikir jika aku sudah memberi maaf. Terserah apa kata orang, karena ternyata selama ini aku telah memperjuangkan orang yang tak tahu diri.

Seolah Tak Merasa Bersalah, Dengan Santai Melenggang Pergi dengan Dia dan Lupa Padaku yang Sejak Dulu Telah Menunggu

Ini jelas jadi mimpi buruk bagiku. Bagaimana tidak? Sosok yang selama ini aku puji dan banggakan di hadapan semua orang. Tiba-tiba pulang untuk memberiku kejutan. Ya kejutan bahwa kini dia akan melenggang ke pelaminan dengan orang baru yang katanya sudah menjadi pilihan.

Mudah memang, berucap tanpa tahu bagaimana rasanya ditinggalkan. Masih tak berpikir bahwa kamu sedang merobek hati seseorang, katamu dia jauh membuatmu nyaman dan berkembang.

Bagaimana mungkin kamu bisa lupa, segala perbuatan baik dan pengorbanan yang bertahun-tahun telah aku lakukan. Saat sakit dan sehat, saat susah dan bahagia, hingga kini hidupmu sudah hampir mendekati kata sempurna. Buru-buru kamu pergi dengan dia yang konon menjadi pujaan.

Sekian Lama Aku Mengurung Diri, Tidur Bak Orang Mati Hingga Tak Mau Membuka Hati

Berjuang bersama, lalu kandas kala LDR dan akhirnya ditinggal menikah oleh kekasih, memang jadi sebuah alur cerita yang tergolong klasik untuk semua orang. Kini aku hanya bisa menonton diriku sendiri. Mengulang kisah cinta yang tadinya terlihat bahagia walau akhirnya justru membuatku hampir gila.

Bagi sebagian orang ini mungkin berlebihan, tapi percaya atau tidak itulah yang kurasakan. Keberanianmu untuk memberiku undangan pernikahan, dengan nama mempelai perempuan yang konon menjadi pemenangnya jadi kejutan besar yang membuatku kesakitan.

Aku tak tahu bagaimana semesta bekerja atas hidupku, tapi setelah keputusanmu untuk pergi dan menikah dengannya, hidupku memang berhenti beberapa waktu. Tak banyak yang bisa kulakukan selain hidup tanpa tujuan dan lelap dalam bayang-bayang kekasih LDR yang tadinya sedang aku perjuangkan.

Oh iya, aku lupa jika kamu sudah menikah dan tak lagi menjadi kekasihku.

Pada Akhirnya Aku Memang Sadar, Perihal Jodoh Memang Jadi Urusan Sang Pemilik Hidup

Tak hanya aku dan kamu saja, pelan-pelan aku sadar bahwa di luar sana ada berjuta-juta orang yang juga bernasib sama. Menjalin cinta sejak lama, namun akhirnya berpisah dengan alur tak bahagia. Meski sedikit yan bisa paham bagaimana sakitnya ditinggalkan, setidaknya aku berterima kasih untuk orang-orang yang tak henti menemaniku kala jatuh.

Cerita pahit dari sedihnya ditinggal menikah oleh dia, jadi pengalaman lain yang memberiku pelajaran berharga. Mulai dari tak lagi mudah menaruh percaya hingga lebih menjaga perasaan agar tak lagi terluka.

Aku paham jika hidup memang tak selamanya menawarkan kebahagiaan, kadang kala kesedihan diperlukan untuk menyamakan ritme hidup. Perpisahan kita memang kusesalkan, namun dorongan dari semua orang membuatku bangun dan bangkit dari keterpurukan. Keputusanmu tak membuat hidupku lantas usai dan terhenti. Sebaliknya, ketika kamu telah memutuskan untuk menikahinya, langkah baru untuk hidupku pun akan segera dimulai!

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Jangan Pernah Menangis Untuk Orang Yang Tidak Mengerti Nilai Air Matamu

Dia yang kemarin bilang cinta, tiba-tiba pergi tanpa sepatah kata. Rasa kecewa yang begitu dalam membuat kita menangis tanpa sadar. Padahal jika dia dengan bodohnya pergi dan meninggalkan luka, kita harus cukup tegas untuk melupakannya. Terdengar gampang memang, tapi untuk melakukannya tentu bukanlah sesuatu yang mudah bukan?

Akan tetapi ada hal yang lain yang memang harus dipikirkan matang, apa gunanya terus menangisi dia yang nyatanya sama sekali tak paham makna sebuah pengorbanan. Sakit hati karena ditinggalkan harusnya membuat kita sadar, bahwa sebenarnya dia bukanlah orang yang tepat untuk diperjuangkan.

Barangkali Ini Adalah Salah Satu Cara Tuhan Untuk Menyelamatkan Kita Dari Kemungkinan Buruk Di Masa Depan

Tenangkan hati sejenak untuk bisa berpikir jernih, tanpa harus terus menangisinya. Cobalah untuk berpikir positif, dan mengingat kembali bagaimana sebenarnya sikapnya selama ini. Benar memang saat ini ia hanya melukaimu dengan caranya pergi. Tapi apakah kamu yakin, bila kelak dia kembali, dia tak akan meninggalkanmu lagi dan lagi?

Hal lain yang lebih penting daripada menangisi, adalah berterima kasih kepada Tuhan karena telah menunjukkan siapa dirinya sebenarnya. Karena akan sangat jauh lebih menyesal jika kamu tahu sikap aslinya ketika hubungan telah begitu dalam. Jadikan luka ini sebagai bentuk rasa syukur karena telah terhindar dari deraan rasa kecewa yang mungkin bisa lebih besar di masa depan.

Meski Masih Cinta, Terluka Untuk Alasan Yang Sama Tentu Tak Seharusnya Terjadi

Meski masih cinta, memutuskan kembali untuk bersama dengan dia yang meninggalkan luka tak perlu diulang. Sama halnya dengan membaca buku yang sama secara berulang-kali. Kamu mungkin akan merasa bahagia untuk beberapa cerita di bagian awalnya. Akan tetapi kita juga sudah tahu, bagaimana skenario yang akan menjadi akhir dari cerita.

Cinta memang sering membuat kita lupa untuk beberapa hal yang seharusnya jadi bahan pertimbangan. Tapi biar bagaimana pun, kita tak boleh terluka lagi untuk alasan yang sama.

Hidup Mesti Bergeser, Berganti Dengan Kisah Yang Baru. Tentunya Bukan Dengan Dia Yang Telah Sengaja Menyakitimu

Perihal cinta yang tak perlu lagi ditanya, hingga banyaknya cerita yang telah dilalui bersama. Berpisah memang jadi keputusan yang meninggalkan luka. Jika dia bergerak untuk meninggalkan kita demi cinta yang baru, lakukan hal yang sama.

Hari ini mungkin semesta seakan berencana dengan dirinya atas kepergiaannya. Tapi bisa jadi besok dewi fortuna datang menghampiri kita untuk cinta baru yang jauh lebih baik dari sebelumnya. Meski takkan mudah untuk menemukan penggantinya, bukan berarti kita tak bisa seperti dia.

Jika Dia Pergi Untuk Meninggalkan Kita Bersama Luka, Mari Kita Tukar Kegetiran Itu Menjadi Gelak Tawa

Keinginan untuk tetap bertahan demi cinta memang kadang membutakan kita. Rasa ingin tetap bersama setiap waktu meski telah dibuat kecewa, sering membuat kita menutup mata atas hubungan yang sebenarnya salah. Tapi apakah kita harus terus-terusan berjuang? Padahal cinta yang seutuhnya adalah bagaimana kamu dan pasanganmu bisa sama-sama berjuang.

Jika pernah dengar, sebagian orang sering bilang bahwa bertemu dengan mantan, bak melihat setan. Tak perlu berlaku demikian, hal lain yang jauh lebih penting adalah kembali menjejaki hidup dengan baik meski tanpa dia.

Cobalah ingat kembali semua rasa sakit atas kecewa karena ditinggalkannya. Mari kita ganti dengan gelak tawa yang akan membuatnya menyesal.

Lagipula Dia Yang Telah Pergi Hingga Membuat Kita Menangis,  Kelak Akan Menyesal Dan Ingin Kembali

Ketika seseorang telah tulus untuk mencintai, tentu ia tak akan menyakiti. Dan hal ini pula yang seharusnya kita sadari. Kamu harus tahu bahwa ketika seseorang memutuskan untuk pergi itu artinya ia tidak tulus. Di hadapanmu ia bisa saja mengaku cinta, tapi barangkali itu hanyalah bualan belaka.

Biar bagaimanapun, seseorang yang telah memilih pergi untuk kesempatan dari seseorang yang telah tulus dalam hal mencintai. Kelak akan menyesal dan ingin kembali. Perlahan waktu akan membuatnya sadar bahwa dirimulah yang terbaik. Sebab menemukan sosok yang sama sepertimu tentu bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilakukan.

Kini Ucapkan Terima Kasih Untuknya, Karena Kepergiannya Menyadarkan Bahwa Dia Memang Tak Pantas Menjadi Kekasih

Walau telah pergi untuk meninggalkanmu, ada hal lain yang rasanya sangat perlu untuk disyukuri. Beberapa saat bangun pagi memang jadi aktivitas yang sangat sulit untuk dilakoni. Menghindar dari beberapa tempat yang sering dikunjungi, hingga tak lagi melakukan aktivitas yang kemarin sempat digemari demi untuk menepiskan bayangnya.

Ini jadi bagian dari proses penyembuhan, meski berat itu semua tentu masih wajar. Rasa sayang yang masih kita miliki, mungkin akan membuat kita sadar. Kepergian dirinya malah membuat kita jadi begitu mensyukuri hidup.

Bersyukur karena ia pergi, dengan begitu kita paham bahwa sebenarnya dirinya bukanlah orang yang pantas untuk diperjuangkan. Maka berhentilah menangis untuknya, karena sebenarnya dia tidak mengerti nilai air matamu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top