Feature

Membuktikan Jiwa Kompetitif Tak Perlu Lewat Lomba, Cukup Dukung Pebalap Jagoan agar Jadi Juara

Kamu termasuk yang suka nonton ajang balap MotoGP? Ajang balap kuda besi ini memang selalu menyuguhkan suasana nan kompetitif antar para pebalap kelas atas. Terbaru, Marquez masih di atas angin setelah meraih podium tertinggi di GP Aragon. Berkat kesuksesannya, ia semakin mengukuhkan posisi teratas di standing MotoGP 2017 dengan catatan poin 224.

Sementara Vinales yang sempat dielu-elukan di awal musim, ternyata belum mampu mengungguli catatan kumulatif milik Marquez. Vinales yang bercokol di peringkat ketiga mengantongi 196 poin. Sementara tempat kedua diisi pebalap Italia Andrea Dovizioso dengan torehan 208 poin.

Tapi yang Paling Menarik Sejauh Ini Adalah Comeback-nya Valentino Rossi

Setelah sempat absen lantaran cedera patah kaki, nama Valentino Rossi akhirnya mencuat kembali di GP Aragon. Hal ini menjadi pemandangan tersendiri bagi para penggemar MotoGP, bukan? Penampilannya pun tak mengecewakan. Di awal-awal balapan, pebalap Movistar Yamaha it uterus berada di posisi kedua. Namun saat tiba di lap-lap pertengahan, ia tersingkir hingga akhirnya Rossi pun harus puas karena finish tepat di belakang Vinales, rekan setimnya.,

Tak Ada yang Mampu Mengalahkan Dominasi Trio Pebalap Spanyol, Energi di Rumah Sendiri Menjadikan Kemenangan sebagai Jati Diri

Nama Marc Marquez, Dani Pedrosa, dan Jorge Lorenzo patut dielu-elukan. Apalagi di GP Aragon yang berlangsung di Spanyol belum lama ini, ketiganya menempati tiga podium teratas. Dominasi Spanyol pun kian kuat. Mungkin faktor berlomba di negeri sendiri jadi salah satu energi positif yang memacu sejumlah pebalap Spanyol itu agar dapat memberi hasil terbaik.

Marquez Kian Memukau dengan Mematahkan Dua Rekor Sekaligus yang Sebelumnya Dimiliki Rossi

Fans Marquez pasti girang bukan main. Bagaimana tidak, pebalap Repsol Honda itu sukses mematahkan dua rekor milik Rossi. Sebagai informasi, Marquez sukses mencatat 60 kemenangan di ajang balap kuda besi itu. Torehan itu sukses menyamai catatan Rossi, namun Marquez berhasil meraih kemenangan tersebut di usia yang jauh lebih muda yaitu 24 tahun 219 hari. Sementara The Doctor meraih prestasi tersebut di ajang Grand Prix Afrika Selatan pada musim 2004 kala usianya yang ke-25 tahun 62 hari.

Selain itu, ia juga berhasil mencatatkan rekor baru mengalahkan torehan Rossi saat masih bersama Repsol Honda yaitu dengan mencatatkan 34 kemenangan, selisih satu angka dengan Rossi saat masih berseragam Repsol Honda.

Rossi yang Cedera dan Sempat Menepi Sejenak, Ternyata Mampu Kembali ke Ajang Balap dalam Waktu yang Tergolong Cepat

Singkat cerita, pebalap asal Italia itu dikabarkan mengalami patah tulang kaki karena kecelakaan motorcross. Ia pun mendapat operasi dan dokter memprediksi jika The Doctor harus menepi selama 30-40 hari. Tapi pada kenyataannya, stamina dan kondisi tubuhnya memang luar biasa. Ia mampu pulih lebih cepat dari waktu yang ditentukan. Tercatat, ia kembali lagi ke lintasan dalam kurun waktu yang relatif cepat yaitu 24 hari pemulihan. Luar biasa, bukan?

Ketika Menonton Di Televisi Saja Tak Cukup, Menonton Langsung Adalah Pilihan Yang Menarik

Bak sepakbola, balapan MotoGP pun masih menjadi salah satu tontonan olahraga dengan rating tinggi di sejumlah negara. Apalagi tak semua negara berkesempatan menghelat ajang balap prestis yang satu ini. Bahkan untuk penggemar di Asia Tenggara misalnya, paling tidak harus terbang ke Sepang, Malaysia untuk menonton jagoan mereka.

Terbaru, Suzuki Motorcycle Indonesia pun berbagi peluang emas untuk sejumlah penggemar MotoGP yang beruntung lewat program undian Suzuki Ready To MotoGP 2017 yang berhadiah tiket nonton balap bergengsi MotoGP 2017 di Sirkuit Sepang, Malaysia. Program yang berlangsung sejak 1 Juli hingga 15 September 2017 itu diikuti oleh ribuan konsumen baru Suzuki. Pengundian program yang dilangsungkan pada 22 September 2017 pun telah menentukan 70 pemenang yang beruntung.

Pemenang program merupakan konsumen Suzuki yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia, antara lain Jakarta, Balikpapan, Riau, Surabaya, Tomohon, Gowa, dan kota-kota lainnya. Mereka juga dipastikan telah memiliki dan menikmati sensasi berkendara menggunakan Suzuki All New Satria F150, GSX-R150 maupun GSX-S150 yang dibeli selama periode program berlangsung.

Mau tulisan Kamu dimuat di Gobagi.com ? Tulis Artikelmu Disini

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Mulai Dari 1G Hingga Kini 4G, Kamu Mengalami Era Yang Mana?

Rindu dengan si Dia yang nan jauh di sana tinggal angkat smartphone lalu lakukan video call. Semudah itu memang saat ini memecah rindu. Teknologi memang sudah sedemikian memudahkan.

Tapi toh kemudahan itu tak datang serta merta. Sekian proses teknologi dilalui hingga kita menjejak di era ini. Sebagian kamu bahkan mungkin sempat merasakan era itu. Tentunya worth it untuk menyimak perjalanan teknologi seluler dari waktu ke waktu ini

Bayangkan Hidup Di era 1G, Handphonemu Cuma Bisa Dipakai Telepon Saja

Angkatan pertama atau 1G, santer diperkenalkan sejak 1970-an. Seandainya saja ketika itu Mark Zuckerberg sudah lahir dan menciptakan jejaring facebook, jangan harap kamu bisa update status memakai jaringan ini. Sebab teknologi pada golongan ini masih bekerja dengan memanfaatkan transmisi sinyal analog, yang hanya diperuntukkan pada panggilan telepon saja.

Ukuran ponsel di masa 1G pun memang cukup tergolong besar, jika dibandingkan dengan ponsel masa kini. Misalnya Motorola seri DynaTAC yang cukup populer pada saat itu. Telepon genggam yang dibuat pada kurun 1984-1994 ini, memiliki bobot 794 gram alias lebih dari setengah kilogram.

Di Era 2G Baru Bisa Kirim SMS, Tak Ada Notif Sudah Dibaca Atau Belum

 

Lahir sebagai adik pertama dari layanan teknologi 1G, sang 2G datang untuk menggantikan sinyal analog ke ranah yang lebih maju yakni Digital. Yap, perbedaan utama antara kedua teknologi tersebut adalah pada sinyal radio yang digunakan.

Beberapa telepon genggam, yang menggunakan teknologi 2G mulai diperkenalkan pada kurun waktu tahun 1990. Tak hanya suara, ponsel pada era ini, sudah dapat berkirim dan menerima data dalam ukuran kecil.

Maksudnya data di sini adalah pengiriman pesan teks (SMS), pesan bergambar serta pesan multimedia (MMS). Kamu yan kebetulan lahir di Era ‘90-an tentu paham, bagaimana pesan bergambar yang sedang dibicarakan. Sulitnya ketika itu jika berkirim pesan tak ada tanda centang dua bahwa pesan sudah dibaca. Kita hanya bisa mengira-ngira sendiri.

Meski sudah mulai ada data transfer, tapi paket yang terkirim masih sangat kecil. Karena itu kemudian jaringan 2G ini dimodifikasi. Dikenalkanlah istilah 2.5G mengacu pada teknologi dengan sistem General Packet Radio Service (GPRS) yang bisa mencapai 50 kbps.

Tak berhenti disitu, jaringan 2G kembali dikembangkan menjadi 2,75G. Sebuah teknologi komunikasi 2G yang dikombinasikan dengan standar Enchanced Data Rates for GSM Evolution (EDGE). Secara teori, kecepatan transfer datanya melebihi 2.5G, yaitu maksimal pada 1 Mbps.

Era 3G Mulai Memungkinkan Kamu Berselfie Dan Mengunggah Ke Sosmed

Penerapan standar GPRS pada teknologi komunikasi 2G jadi jembatan yang akhinya, membuka jalan untuk akses data yang lebih cepat. Sebab setelah kelahirannya, pada tahun 1998 muncul lagi rangkaian yang juga dikenal sebagai generasi ketiga atau 3G.

Teknologi ini sekaligus jadi mobile broadband pertama, alias jaringan pita lebar. Sebuah istilah yang menggambarkan akses pengiriman data lebih cepat. Akses yang lebih cepat ini diiringi dengan melesatnya teknologi ponsel.

Pada saat inilah kita mulai mengenal akses dunia lewat smartphone, transfer data audio, grafis hingga video. Dari sini pula kita mengenal streaming video dan video call dengan sesama pengguna 3G. Di era ini pula sosial media mulai merambat naik dan foto selfie mulai bertebaran dimana-mana

Layaknya ketika 2G dahulu, teknologi 3G juga tak diam di tempat. Dikembangkan pula teknologi yang dinamakan 3.5G dan 3.75G. Teknologinya disebut dengan High Speed Packet Access (HSPA) dan HSPA+, yang memiliki kecepatan transfer data meningkat dengan batas maksimum unduh 14 Mbps, dan kecepatan unggah 5,76 Mbps.

Era 4G LTE Paling Muda Tapi Paling Revolusioner

Teknologi ini menawarkan kecepatan unduh hingga 100 Mbps dan kecepatan unggah hingga 50 Mbps. Dan kecepatan tersebut bisa lebih cepat lagi, tergantung teknologi yang digunakan oleh operator yang kamu gunakan.

Inilah masa dimana para content creator memiliki panggung. Semua bisa berkreasi dan menjadi sosok yang diinginkan dengan teknologi semacam ini. Menjangkau orang-orang lain yang lebih luas bisa dilakukan dengan mudah. Mulai dari youtuber, instagram, blogger hingga content creator di berbagai platform bermunculan.

Di Indonesia sendiri munculnya teknologi 4G mengubah banyak hal. Tak hanya dari user tapi juga penyedia layanan mengubah teknologi mereka untuk menyesuaikan dengan kecanggihan dari 4G LTE.

Smartfren jadi yang paling terdepan soal ini. Smartfren telah menyesuaikan layanannya dengan gaya hidup pintar ala 4G. Yup layanan Smartfren 4G dan Smartfren 4G Plus meluncurkan kartu yang bisa digunakan di semua HP 4G. Kamu sebagai pengguna bisa memilih jenis handphone mulai dari Samsung, iPhone, Oppo, Lenovo dan Motorolla untuk menggunakan Smartfren 4G dan Smartfren 4G Plus.

Tak cuma soal kecepatan dan pilihan handphone beragam, kartu Smartfren 4G GSM dan Kartu Smartfren 4G GSM+, punya kuota 15GB dari kartu Smartfren 4G GSM dan bonus kuota 13GB dari kartu Smartfren 4G GSM+.

Tetunya bonus itu sangat worth it karena Kamu bisa puas streaming dan melakukan banyak hal yang kamu suka. Apalagi 4G yang satu ini juga terdapat fasilitas gratis chatting setahun. Kamu bisa tengok informasi soal hal tersebut di link berikut ini untuk Smartfren 4G dan yang ini untuk Smartfren 4G Plus.

Tak berhenti di tawaran bonus kuota saja, kamu juga bisa ikutan tantangannya. Ada iPhone X sebagai hadiahnya, caranya gampang banget. Kamu tinggal ambil foto kamu dengan ekspresi kamu yang paling worth it. Download imagenya dan share di sosial media kamu dengan menggunakan hastag #BARUTAHUKAN. Untuk info lengkapnya yuk kunjungi barutahukan.com.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mau tulisan Kamu dimuat di Gobagi.com ? Tulis Artikelmu Disini


Sponsored Content

Sudah Oktober, Masih Mau Melewati Tahun Baru Dengan Hal Yang Lama?

Kamu sudah tengok kalender? Yup ini sudah bulan Oktober, tiga bulan lagi masuk tahun baru lagi. Waktu berlalu cepat dan tak terasa bukan. Ya, kata orang waktu seolah cepat terbang ketika kamu bersenang-senang.

Tapi meski kemarin bersenang-senang, di tahun yang baru sewajarnya kamu mempersiapkan hal-hal yang baru pula. Penting agar hidup tak monoton dan itu-itu saja. Dari sekian banyak hal, apa yang mau kamu siapkan?

Kamu Mau Mencoba Penampilan Baru? Jangan Sekedar Potong Rambut Kalau Perlu Tampilan Fisik Berubah

Coba diingat kapan terakhir menjajal model rambut yang baru? Tren rambut sudah bergerak kesana kemari tapi kamu masih juga setia sama model yang itu-itu saja. Kenapa tidak merasakan sensasi perubahan penampilan karena urusan rambut, ini akan memberikan energi baru di tahun yang baru.

Selain itu coba lihat resolusi tahun lalu soal berat badan. Jangan-jangan kamu masih punya hutang menurunkan berat badan. Atau malah ingin tampil dengan fisik yang lebih oke, dan kemudian menjajal olah raga yang selama ini belum sempat dilaksanakan. Menjadi lebih sehat tentunya sebuah resolusi tahun baru yang baik bukan?

Mungkin ini Saatnya Meninggalkan Zona nyaman, Mulai Cari Kerja Baru

Tak suka sama bos yang lama tapi kok masih betah di posisi yang itu-itu saja? Mungkin di tahun yang baru ini saatnya untuk menjajal petualangan di tempat baru. Tak mudah memang, karena mungkin sudah nyaman di tempat sebelumnya. Tapi tak juga salah kalau mulai coba melirik-lirik peluang besar lainnya ya.

Jangan Puas Dengan Ilmu Yang Itu Saja, Cari Lagi Ilmu Yang Baru

belajar

Tak hanya urusan penampilan luar, tapi kondisi internal juga perlu sesuatu yang baaru. Mumpung ada momen perpindahan tahun, saatnya mengupgrade diri jadi lebih baik. Kamu bisa memulainya dengan mencari ilmu baru.

Karena bukan berarti proses belajar berhenti ketika kamu meninggalkan bangku sekolah terakhir bukan? Mereka yang lulusan SMA bisa memikirkan ke jenjang S1. Sementara S1 bisa ke S2 dan seterusnya. Di luar itu juga kamu bisa mengambil kursus atau ilmu-ilmu nonformal lainnya yang bisa menambah wawasan dan kreativitas.

Tahun Sudah Mau Berganti, Tapi Masih Tak Punya Hobi? Coba Hal Yang Selama Ini Tak Terpikirkan

Penelitian menyebut punya hobi itu resep paling mujarab untuk menghalau stres. Apa itu hobi? Sesuatu yang kita kerjakan dan membuat hati kita bahagia tanpa merasa ada kewajiban untuk melakukannya.

Tak cuma soal penghalau stres, hobi juga biasanya akan berujung pada bertemu dengan orang-orang baru. Karena itu di tahun yang baru, tak ada salahnya untuk mencoba hobi baru. Lagi pula salah satu fungsi baik dari hobi, bisa membuat pikiran lebih kreatif.

Bingung mencari hobi? Coba ingat kembali masa-masa kecil dan remaja. Hal apa yang ketika itu kamu minati. Mungkin banyak hal yang dulu tak bisa dilaksanakan dan sekedar impian, namun saat ini sudah bisa dilaksanakan.

Bisa jadi dulu ingin melakukan traveling tapi usia dan kondisi keuangan tidak memungkinkan misalnya. Atau dulu gemar melihat-lihat motor besar tapi tak bisa mencicipi karena belum punyaa SIM. Hal-hal macam ini yang bisa mendorong kamu menemukan hobi.

Kendaraan Baru? Ada Year End Promo Suzuki Nih

Nah, coba tengok ke garasi. Sudah berapa lama usia kendaraan yang menemani beraktivitas seharian. Jangan-jangan ini sudah waktunya untuk dipensiunkan. Bukan hanya karena soal kondisi motor, tapi tentunya menggunakan kendaraan baru untuk berpergian akan membuat kamu lebih semangat menghadapi tahun yang baru.

Kamu bisa menjajal tawaran menarik dari Suzuki. Periode 1-31 October 2017 ini Suzuki punya Year End Promo. Setiap pembelian motor GSX series akan mendapatkan hadiah jaket sporty full protector. Jadi bukan hanya kendaraan yang baru, tapi penampilan berkendara juga baru.

Melihat dari perkembangan dan semakin banyaknya pemilik Suzuki GSX-R150 dan GSX-S150 yang selalu tampil bergaya dengan pakaian dan perlengkapan berkendara yang modis, SIS berinisiatif untuk melengkapi konsumen baru Suzuki GSX dengan jaket sporty secara cuma-cuma yang bisa menambah pesona sang pengendara. Jaket sporty tersebut berdesain race fit dan dilengkapi dengan full protector untuk perlindungan. Pengguna akan tetap nyaman menggunakan jaket tersebut ketika bergerak, dan langsung mengisyaratkan bahwa jaket tersebut berkualitas tinggi. Bahan yang dipergunakan pun telah water proof sehingga aman dari tetesan air.

GSX yang akan menemanimu di tahun baru itu memang jadi penanda makin kuatnya Suzuki di kelas motor sport. Melalui dua model GSX S150 dan GSX R150 Suzuki terlihat tak main-main menggarap segmen ini. Pasalnya dua variannya kali ini diklaim telah dipersenjatai oleh fitur tercanggih dan terkini. Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 dan GSX-S150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan. Batas maksimum putaran mesin pun masih dapat dipacu hingga batas 13.000 RPM.

Tak Cuma urusan dapur pacu yang digarap serius. Tampilan juga menjadi perhatian serius Suzuki. Mengikuti perkembangan tren warna yang disukai oleh publik Indonesia, Suzuki GSX-R150 hadir dalam 5 pilihan warna yaitu Metalic Triton Blue, Titan Black, Solid Black/Gloss, Brilliant White dan Stronger Red. Sedangkan GSX-S15 hadir dalam 4 pilihan warna yaitu Metalic Triton Blue, Metalic Ice Silver, Solid Black/Gloss dan Stronger Red/Titan Black.

Dengan penampilan motor macam ini tentunya tahun baru makin semangat. Jadi sudah siap berubah di tahun yang baru?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mau tulisan Kamu dimuat di Gobagi.com ? Tulis Artikelmu Disini

MOST SHARE

To Top