Feature

Akibat Terbiasa Melakukan ini, Kita Sebagai Manusia Modern Pantas Dilabeli ‘Tidak Cerdas’

Beberapa tindakan manusia mungkin bisa ditolerir di jaman batu dahulu. Tapi sebagian laginya sudah tak pantas ada di masa modern. Namun faktanya, beberapa perilaku masih terpelihara meski kini sudah eranya kecanggihan teknologi. Bukan tak mungkin kita juga masih ikut andil memelihara kebiasaan-kebiasaan ini.

Entah Kenapa Mengaku Manusia Modern Tapi Buang Sampah Sembarangan

sampah

Kita bisa paham ketika jumlah manusia masih sedikit, hidup di gua-gua jaman flinstone dahulu, orang masih meninggalkan sisa makanannya begitu saja. Sampah-sampah ditinggalkan begitu saja oleh manusia purba yang hidupnya nomaden alias berpindah-pindah.

Herannya ketika masa berganti, jumlah manusia makin membludak, kebiasaan ini masih saja dipelihara bagi sebagian orang. Padahal ciri manusia modern adalah mereka yang mampu mengelola sisa hasil kehidupannya. Tak terbayang miliaran penduduk dunia ini cuek terhadap sampahnya, kemudian membuangnya di mana-mana, bisa-bisa dunia jadi timbunan sampah.

Parahnya, sebagian penduduk kota besar macam Jakarta kerap menyalahkan orang lain ketika ada bencana yang diakibatkan perilaku tak disiplin soal sampah ini datang. Ketika banjir menerjang, tudingan langsung diarahkan pada pemerintah dengan alasan tak becus mengurus. Padahal sebaik apapun pemerintah menyediakan fasilitas tak akan berguna banyak jika kita masih saja membuang sampah sembarangan.

Rumit? Tidak juga! Mulailah dari bertanggung jawab terhadap diri sendiri. Tengoklah bagaimana sampah sisa makanan cepat saji di beberapa negara maju misalnya. Para pelanggan di negara-negara tersebut membuang sendiri sampahnya ke tempatnya. Tidak ada mba-mba atau mas-mas pelayan yang mengurusi hal ini. Semua punya kesadaran dan tanggung jawab membereskan apa yang ditinggalkannya. Mudah bukan?

Entah Kenapa Mengaku Manusia Modern Justru Menghambur-hamburkan uang demi sesuatu yang merusak

rokok

Manusia jaman purba belajar dari pengalamannya. Tidak ada informasi yang diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya. Wajar jika kemudian mereka kerap mengulang-ulang kesalahan yang sama. Kakeknya mati karena memakan tumbuhan beracun, cucunya pun bukan tak mungkin melakukan hal yang sama.

Bagimana manusia modern? Segala informasi dan pengetahuan direkam dengan baik. Apalagi dengan membentangnya jaringan internet, nyaris semua informasi bisa diakses. Kesalahan, kekeliruan, bisa dipelajari dengan lebih cepat. Manusia modern adalah manusia yang membangun, mencipta!

Ini berarti manusia modern adalah mereka yang tak bodoh melakukan kesalahan orang-orang terdahulu? Ternyata tidak!

Cobalah tengok berapa banyak manusia yang masih menghabiskan uangnya untuk Narkoba misalnya. Padahal informasi tentang bahaya zat yang satu itu sudah tak terhitung jumlahnya.

Atau lihatlah orang yang menghabiskan berjuta-juta uangnya untuk memodifikasi motornya yang digunakan balap liar. Dengan segala informasi betapa berbahayanya hal ini.

Lalu bagaimana dengan kamu? Masih membelanjakan uangmu untuk sesuatu yang merusak?

Serobot antrian! padahal kamu tahu itu artinya kamu sudah merampas hak orang lain

antri

Dengan jumlah manusia yang sedikit dan pola kehidupan yang individual serta berjauhan, jelas tak diperlukan antrian di jaman pra sejarah dulu. Beda halnya dengan manusia modern. Tertib mengantri adalah bagian dari konsekuensi pola kehidupan sosial.

Jadi Bisa dibayangkan kita sedang berdiri di baris antrian menuju kasir supermarket yang panjang dan tiba-tiba ada orang lain yang berusaha menempati barisan terdepan. Hanya agar waktu menunggunya menjadi lebih singkat. Meski terkesan sepele tapi perbuatan seperti ini justru yang jadi pemicu kerusakan sebuah konsep cerdas yang ditawarkan zaman modern. Karena peradaban yang maju adalah peradaban yang tertib dan teratur. Menurutmu sanksi apa yang pantas untuk orang yang suka merampas hak orang dengan menerobos antrian?

Bertingkah aneh saat terjebak kemacetan lalu lintas

klaksons

“Beberapa orang ‘jenius’ percaya bahwa membunyikan klakson sekencang mungkin dapat memperlancar lalu lintas”

Ada masa ketika kendaraan bisa bebas berlalu lalng. Tak perlu berhenti untuk sekedar menunggu lampu merah. Mau seperti itu? Silahkan kembali 101 tahun yang lalu. Masa ketika lampu pengatur lalu lintas baru ditemukan.

Bagaimana saat ini? Mari kita ambil contoh di Jakarta. Kendaraan bermotor bertambah 6500 unit setiap harinya atau 12 persen setiap tahunnya. Tentunya dengan jumlah seperti itu, diperlukan tata kelola yang baik bukan? Apalagi pertambahan jumlah jalan hanya 0,01 persen tiap tahunnya.

Hasilnya? Macet! Ini resiko yang tak bisa dihindari. Sayangnya ketika kondisi padat merayap tidak sedikit orang yang mengandalkan klaksonnya Padahal jika kondisinya memang sedang tidak beraturan sebaiknya jangan gunakan klakson secara berlebihan yang justru akan menganggu pengendara-pengendara lainnya. Lagi pula, fungsi utama klakson yang sebenarnya adalah untuk tanda peringatan, bukan alat pemberitahuan. Sayangnya banyak manusia modern yang belum mengetahui hal ini.

Menyebar berita yang kebenarannya belum tentu kamu tahu

smart watch

Kamu tahu apa itu propaganda? Itu adalah informasi yang sengaja ditanamkan ke sebuah masyarakat untuk tujuan tertentu. Tidak jarang informasi tersebut salah namun disuntikan paksa ke kehidupan sosial tertentu.

Ketika perang dunia ke II, pemerintah Amerika menggunakan metode ini secara efektif. Melalui film, poster, berita dan essay bangsa Jepang yang ketika itu menjadi lawannya digambarkan sebagi sosok barbar yang liar.

Bangsa Jepang disebut tidak punya jiwa layaknya manusia. Mereka tak kenal budaya layaknya bangsa lain dan lebih dekat dengan jenis binatang dibanding manusia.

Hal ini untuk mengangkat moral para tentara Amerika. Dan menanamkan sikap tak ragu menghabisi lawannya yang dikondisikan bukan manusia. Informasi ini disebarkan dari satu penduduk ke yang lainnya. Poster dibawa dan ditunjukan dari satu ke yang lainnya. Tentara menceritakan berita satu ke yang lainnya.
Namun kini, benarkah hal itu? Kita bisa menyaksikan sendiri bagaimana bangsa Jepang adalah salah satu bangsa yang paling berbudaya.

Itulah propaganda. Bagaimana informasi salah pun bisa disuntikan dan ditransfer dari satu orang ke orang lainnya. Gawatnya hal itu kini seolah mendapat steroid dengan kehadiran smartphone, internet serta sosial media.

Berkat adanya benda tersebut akses informasi yang bisa kita terima dalam hitungan detik bukanlah hal yang mustahil, semua kendali ada diujung jari tinggal geser dan sentuh layar smartphone pesan yang kita kirimkan pada dunia akan langsung melesat tajam menghiasi dinding-dinding dunia maya yang dapat dibaca orang banyak tanpa ada batasan ruang dan waktu.

Tidak hanya berhenti sampai situ berawal dari orang yang terjangkit virus “kepolosan” mulailah tersebar berita tanpa menelaahnya terlebih dahulu. Akibatnya mental masyarakat berhasil terbentuk dan dikendalikan dari berita-berita tersebut.

Inikah cermin manusia modern yang cerdas? Sebaiknya perlu kita pikirkan lagi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top