Feature

Cita-Cita Anak Sudah berbeda, Mereka Lebih Memilih Jadi Youtuber Terkenal

Semula, karier seperti dokter, tentara, polisi, hingga presiden menjadi cita-cita yang banyak dilontarkan oleh anak-anak. Tapi belakangan ada pergeseran pola pikir khususnya pada anak-anak masa sekarang. Pekerjaan keren di mata generasi sekarang ternyata sudah berbeda.

Belum lama terdengar seorang bocah yang justru tertarik berprofesi sebagai Youtuber. Menariknya, hal itu diungkapkan sang bocah saat ditanya langsung oleh Presiden Joko Widodo. Disadari atau tidak, telah terjadi pergeseran pola pikir dalam hal cita-cita ideal di mata anak. Lalu, kenapa hal itu bisa terjadi?

Nyatanya Perubahan “Mimpi” dan Karier Idaman Generasi Sekarang Memang Sudah Mulai Terlihat. Hal Ini Tak Lepas dari Pengaruh Majunya Teknologi

Berdasarkan sebuah survei yang dilakukan LinkedIn yang melibatkan 1.000 pelajar Indonesia serta profesional muda dengan rentang usia 16-23, menunjukkan jika pekerjaan impian yang populer di kalangan pelajar masa kini adalah pengusaha, ahli IT, akuntan, ilmuwan, hingga insinyur.

Dalam survei tersebut, karier sebagai pengusaha menempati posisi teratas yang paling diidamkan karena lingkup profesi ini tergolong luas. Seiring berjalannya waktu,  rasanya semua orang kini bisa membangun usaha. Kemajuan teknologi dan keberadaan media sosial memudahkan para pengusaha muda untuk berkompetisi di era digital saat ini. Karenanya, tak heran profesi sebagai digital-preneur atau pengusaha digital semacam YouTuber, selebgram, bintang endorsement sangat diincar.

Pun Halnya di Jepang, Karier Sebagai Youtuber Ternyata Menempati Polling Ketiga dalam Survei Lokal di Negara Tersebut

Dari sebuah survei yang dilakukan sebuah situs berita terhadap sekelompok anak-anak usia sekolah dasar di Negeri Matahari Terbit, ternyata didapatkan sebuah fakta menarik. Karier sebagai YouTuber menempati tempat ketiga sebagai cita-cita yang paling diminati setelah pemain bola dan dokter.

Mengapa? Ketika ditanya oleh para guru, anak-anak tersebut menjelaskan jika seorang YouTuber dapat menghasilkan 100 juta yen dengan mudah. Mereka tak perlu giat belajar dan bisa mendapatkan banyak yang lewat banyaknya jumlah view dari video yang mereka buat. See? Di usia anak-anak pun mereka sudah bisa tergiur oleh iming-iming materi yang dihasilkan oleh para YouTuber.

Lantas, Akankah Semua Anak Harus Menjadi YouTuber? Bagaimana Dengan Profesi Lainnya?

Jawabannya tentu tidak. Menjadi YouTuber pun perlu proses yang tak instan. Meski lewat survei, anak-anak tersebut mengaku tertarik dengan karier sebagai YouTuber, namun mereka tetaplah anak-anak yang masih perlu arahan dari orang dewasa. Bukan lantas menilai tak bagus jika seorang anak berkeinginan menjadi YouTuber, toh sudah mulai banyak YouTuber muda yang mulai menunjukkan eksistensinya dan prestasinya.

Hanya saja, mengarahkan anak-anak berdasarkan minat dan bakat mereka sangatlah penting dilakukan. Jika sang anak memang menunjukkan ketertarikan yang kuat untuk menekuni profesi tersebut, tunjukkan jika kreativitas adalah modal utama seorang digitalpreneur. Profesi favorit anak-anak biasanya berubah, seiring perkembangan dan tren. Sepuluh tahun lalu, misalnya, pasti tak ada anak yang bercita-cita jadi Youtuber karena istilah ini pun belum eksis.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Dibandingkan Spanyol Atau Italia, Pecinta Motor Tanah Air Jauh Lebih Gila

Kalau bicara soal motor apalagi MotoGP rasanya Italia dan Spanyol merupakan dua negara teratas. Sebagian besar pembalap kasta tertinggi balap motor dihuni oleh warga dari kedua negara tersebut. Setiap gelaran di kedua negara itu juga hampir selalu pecah rekor untuk soal jumlah penonton.

Tapi jangan salah, kalau saja MotoGP diadakan di Indonesia, bisa jadi negara kita jadi nomor satu soal antusiasme masyarakatnya dengan motor. Beberapa kali pembalap MotoGP singgah di Indonesia selalu takjub dengan kegilaan orang Indonesia akan motor.

Tak terkecuali Rrasa antusias bikers di Indonesia yang membuat Andre Iannone dan Alex Rins terpukau. Mereka tidak menyangka kalau para bikers di Indonesia sebegitu besar dan heboh. Hal ini disampaikan kala Iannone dan Rins sedang melakukan kunjungan ke Indonesia dalam event Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di sentul.

Event kali ini merangkul 3.000 bikers dari 63 klub dan komunitas Suzuki yang saling bekerjasama dengan PT.SIS (Suzuki Indomobil Sales). Acara dihelat di Sentul Sirkuit, Bogor daerah Jawa Barat. Yang mana acara pembuka dilakukan dengan iring-iringan yang dipimpin kedua pembalap Team Suzuki Ecstar MotoGP 2018.

Andrea Iannone dan Alex Rins disuguhkan Suzuki GSX-R150. Tak cuma mereka brand ambassador GSX-R150, Hamish Daud sebagai ambasador GSX juga ikut serta di acara ini. GSX dipilih karena mencirikan aura MotoGP.

Tampil dengan model full fairing, GSX-R150 tampilannya memang tampak serupa dengan tunggangan pebalap di arena MotoGP. Lampu depan yang menyudut tajam memberikan kesan yang sangat agresif. Struktur jok pengemudi dan penumpang yang tinggi makin memperkuat kesan ini, karena posisi berkendara jadi menunduk.

Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

“Saya tidak menyangka kekuatan bikers Suzuki di Indonesia sangat luar biasa seperti ini. Senang sekali saya mendapatkan pengalaman yang sangat beragam dan berbeda bersama rekan balap saya dan ribuan bikers Suzuki,” ungkap Alex Rins.

Kehebohan dari komunitas dan klub terpancar dari acara yang diadakan sejak pagi hari jam 10, sudah dipenuhi oleh ribuan bikers yang berdatangan dari Tanggerang, Cikarang, Cengkareng, Parung dan lain-lain. Bahkan beberapa dari mereka ada yang berangkat ketika matahari belum terbangun dari tidurnya.

Rasa antusiasme total yang diperlihatkan bikers juga dirasakan oleh Andrea Iannone. Ia pun beranggapan antusiasme publik tanah air jadi dorongan luar biasa baginya untuk lebih berprestasi di ajang MotoGP.

“Ini adalah kali pertama bagi saya bisa larut dalam kegembiraan fans Suzuki. Saya sangat menikmati momen hari ini, dan semoga semangat teman-teman bikers Suzuki bisa menambah semangat saya sendiri untuk tampil lebih mengensankan di musim MotoGP 2018 bersama tim saya,” kata Iannone.

Meskipun acara seperti ini bukan yang pertama bagi kedua pembalap. Namun, Iannone mengungkapkan bahwa di Indonesia lebih meriah dari pada Italia dan Spanyol. Lantaran banyak bikers yang ikut serta dalam event ini apalagi pada saat konvoi yang dilakukan sepanjang track Sentul sirkuit.

“Seperti yang Iannone katakan, kami beberapa kali mengadakan acara serupa. Tapi di sini berbeda karena kami (Iannone dan Rins -red) berkendaraan dengan banyak orang. Apabila tahun ini sukses kami ingin mengdakan acara yang lebih besar,:” tambah Alex Rins.

Antusias yang diperlihatkan oleh para bikers dapat menghipnotis Alex Rins dan Andrea Iannone untuk mewujudkan kembali acara serupa di tahun mendatang. Karena selain menjadi wadah berjumpa dengan pembalap luar, hal ini juga menjadi ajang silaturahmi para klub dan komunitas Suzuki

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Jangan Cuma Klop Di Instagram, Kamu Yang Baru Menikah Juga Wajib Kompak Mengatur Keuangan

Mereka yang terlihat mesra dan memamerkan foto semacam relationship goals di Instagram, belum tentu hidupnya benar-benar sejahtera. Percayalah, kehidupan setelah menikah sejatinya tak melulu seindah feeds Instagram. Kamu dan pasangan perlu adaptasi dengan serangkaian hal baru yang mungkin tadinya tak terpikirkan olehmu. Tapi karena sekarang peranmu adalah sebagai suami ataupun istri, kewajiban dan tanggung jawabmu pun jauh lebih besar.

Salah satunya soal keuangan. Jika sebelum menikah, kita bisa dengan mandiri mengatur segala pemasukan dan pengeluaran, hal itu tak akan berlaku bila sudah menikah. Entah bagaimana kesepakatan tiap pasangan, tapi soal keuangan kadang jadi hal sensitif yang bisa memicu debat-debat kecil. Ya, menjalani kehidupan setelah menikah memang sangat menantang. Karenanya supaya tidak memicu pertengkaran yang jauh lebih besar, kamu dan pasangan pun harus belajar mengelola keuangan. Terpenting, jangan utamakan ego dengan urusan semacam ini.

Karena Kamu dan Dia Sudah Menjadi Satu, Maka Ada Baiknya Kamu Belajar Jujur Soal Penghasilanmu

Mengulas soal kejujuran, jelas sangat diperlukan dalam situasi apa pun. Jujur bukan hanya soal kesetiaan. Tapi juga tentang keterbukaan dengan pasangan. Apa lagi kamu sekarang sudah satu atap dengannya, tak mungkin kan jika masih mau menutup-nutupi soal penghasilan yang kamu dapatkan selama sebulan?

Kalaupun kamu mendapat bonus dari kantor atau apa pun itu, beritahu padanya. Komunikasikan perkara apa pun padanya termasuk mungkin hobi belanja yang suka kamu lakukan saat gajian. Kebiasaan semacam itu kalau ditutupi dari pasangan justru akan menimbulkan pertengkaran. Di lain sisi, keterbukaan akan memudahkanmu mengatur keuangan rumah tangga termasuk urusan membayar segala tagihan yang diperlukan.

Milikilah Tabungan Bersama Demi Masa Depan Kalian Berdua

Bisa dibilang keberadaan tabungan bersama adalah bukti kekompakan kalian berdua. Kamu dan dia sudah melewati liburan bulan madu, sudah saatnya kembali ke realita yaitu dengan membuka tabungan bersama. Cobalah memulainya dengan beberapa ratus ribu sebagai dana awal di tabungan kalian. Lanjutkan dengan menyimpan uang yang berhasil disisihkan setelah membayar kebutuhan. Kamu bisa jadikan tabungan bersama ini sebagai ‘penolong’, misalnya ketika kamu harus menghadapi pengeluaran yang tidak terduga. Bisa juga dengan menyimpannya sebagai tabungan deposito di bank. Dengan begini, dana kalian tidak akan mudah terpakai begitu saja.

Kompaklah dalam Menetapkan Hal-hal yang Menjadi Prioritas Namun Tetap Dalam Kisaran yang Rasional

Kamu dan pasangan mulailah berdiskusi soal rancangan keuangan jangka pendek dan panjang. Apa lagi kalian masih terbilang pengantin baru, tentu saja masih banyak angan yang ingin dicapai dan hal-hal yang ingin dimiliki. Karenanya, penting sekali membuat daftar prioritas. Terpenting, sesuaikan anganmu dengan anggaran atau pemasukan yang ada sehingga keuanganmu tetap stabil sekalipun kamu menabung untuk hal-hal yang kamu inginkan.

Sering Disepelekan, Padahal Penting Sekali Punya Asuransi Kesehatan

Hal yang satu ini sering terlupa, padahal fungsinya cukup penting. Setiap orang sebaiknya memiliki asuransi kesehatan. Bahkan ahli investasi mengungkapkan sejatinya kesehatan adalah investasi nomor satu yang kamu miliki. Mempunyai asuransi kesehatan saat ini rasanya sangat penting. Pemerintah pun sudah membuat produk asuransi kesehatan yang cukup baik melalui BPJS. Jadikan kesehatan sebagai prioritas yang utama. Bukankah lebih baik ‘sedia payung sebelum hujan’?

Jangan Buang-buang Uang Hanya Untuk Memenuhi Hobi Lama Saat Belum Menikah

Sekarang ini mungkin kamu mengira, belanja untuk hobi atau koleksi tak akan mengganggu keuangan bulanan. Tapi cobalah berpikir untuk kedepannya. Uang yang kamu gunakan untuk belanja saat ini sejatinya bisa diinvestasikan untuk biaya pendidikan anak-anakmu kelak. Sah-sah saja menggeluti hobi, tapi jangan sampai bujetnya melebihi anggaran prioritasmu ya! Sekali lagi, ketika sudah menikah, selain harus kompak soal keuangan, kamu pun harus pandai-pandai menyiasati pemasukan dan pengeluaran agar tetap stabil.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Menjadi Call Center: Pekerjaan Duduk Manis yang Bikin Hati Meringis

Sering membayangkan, bahwa profesi ini hanyalah pekerjaan gampang yang bisa dilakukan oleh semua orang. Angkat telepon, bicara kemudian menutupnya lagi. Begitu terus saban hari.

Padahal ini adalah sebuah pemahaman yang keliru, karena sama halnya dengan jenis pekerjaan lain, menjadi pegawai call center juga ada resikonya. Karena dibalik aktivitas yang terlihat remeh, ternyata ada dampak lain yang cukup memprihatinkan.

Ditempatkan pada garda terdepan sebuah perusahaan, atau yang biasa disebut divisi call center. Pekerjaan ini jadi barisan “pion” yang berkewajiban untuk menangani seluruh keluhan, kebutuhan informasi, ataupun saran dari seluruh customer dalam lingkup nasional.

Kelihatannya memang mudah, namun jika kamu sudah melakoninya tentu pendapatmu akan jadi berbeda.

Mereka Sering Menerima Pelecehan Secara Verbal, Disebut Binatang Hingga Dibilang Pelacur

Menjadi seorang CSO (Call Center Officer) memang jadi situasi yang memaksa kita untuk merubah pemahaman. Termasuk mulai belajar akan beberapa karakter orang. Bersyukur jika nanti akan dipertemukan dengan orang-orang baik yang ramah dengan karakter yang juga santun.

Sayangnya tak semua orang begitu, mereka yang mungkin sedang emosi kadang melampiskan semua kekesalahan akan produk yang dipakai pada sang call center.

Benar memang, ini adalah bagian dari pekerjaan, mau tak mau memang harus dijalankan. Tapi siapa pun itu orangnya, tentu tak ingin jika setiap hari hanya akan menerima caci maki dan berbagai macam bahasa tak enak yang lainnya. Dan para pegawai call center menerimanya setiap hari, selama bekerja.

Tidak Boleh Marah dan Wajib Bersikap Ramah, Walau Pelanggan Kadang Tak Bersikap Sebagaimana Mestinya

Lain hal dengan pekerjaan lain, yang jika sedang tak enak hati bisa menyendiri. Tak begitu dengan pekerjaan ini. Sebab melayani dan berhubungan dengan orang lain adalah hukum yang wajib untuk dijalani.

Jadi call center harus pintar menyembunyikan emosi saat sedang melayani pelanggan. Sekeras apa pun bentakan yang diterima tak bisa dibalas dengan nada serupa, sebab marahnya pelanggan akan jadi bumerang. Alih-alih mendapat pembelaan, kadang sang pegawailah yang justru dijadikan tersangka.

Maka tak heran, jika berdasarkan data dari riset yang dilakukan Biro Statistik Tenaga Kerja dan Business Insider,  profesi CSO atau Call Center Officer jadi salah satu dari 27 pekerjaan dengan tingkat stres paling tinggi di dunia. Bahkan dari angka 0-100, profesi ini ada di level 93,3.

Data ini jelas merubah pandangan siapa saja, mereka yang tadinya terlihat jadi pihak dengan tanggung jawab pekerjaan yang cukup mudah ternyata mengemban beban yang lebih berat.

Padahal Tak Ubahnya dengan Kita, Mereka Juga Manusia yang Bisa Lelah dan Marah

Setiap pekerjaan memang datang dengan emosi dan tingkat kesulitan beragam. Sesuatu yang mungkin saja adalah batas rasa sabar yang kita punya. Tapi sebagai pelanggan yang ingin dilayani, tentu kita tak akan ambil pusing untuk itu. Di mata kita, mereka adalah pegawai, dan kita adalah pelanggan yang berarti wajib dipuaskan.

Ada baiknya, sebelum nanti akan marah-marah. Coba bayangkan orang lain yang menunggu mereka di rumah. Berharap dan bergantung pada mereka yang sedang mengumpulkan pundi-pundi rupiah.

Posisi kita mungkin berbeda, mereka adalah pelayan dengan kita sebagai pelanggan. Meski begitu, cobalah untuk berpikir dahulu, dan jangan marah-marah melulu.

Beban Emosi yang Berlebih, Bisa Membuat Mereka Depresi

Dibalik gagang telepon yang dipakai untuk melakoni pekerjaan, ada beribu marah dan kecewa hingga emosi yang mereka tahan sendiri. Ditimbun hingga berubah menjadi beban yang bisa saja mematikan.

Dan asal kamu tahu saja, menurut hasil dari beberapa peneliti. Mereka yang bekerja sebagai call center dapat menderita stres kerja yang lebih besar seperti: gangguan organ pencernaan, kinerja seksual yang buruk, kelelahan, kinerja yang rendah, kehilangan konsentrasi, dan absensi yang dikarenakan oleh beban emosi yang kadang tak bisa terluapkan.

Demi Mengurangi Tingkat Stres yang Dirasakan, Salah Satu Perusahaan Minyak di Korea Membuat Sebuah Gebrakan

Seolah peduli pada hal yang dialami oleh para call center tersebut, pada Agustus 2017 lalu di laman YouTube perusahaan minyak GS Caltex dan agen komunikasi AdQUA Interaktive dari Korea, ada sebuah video menarik yang dibuat sebagai gebrakan.

Ya, video berdurasi 2:50 menit tersebut berisi penuturan dari 3 orang perempuan yang berprofesi sebagai call center di Korea. Mereka bertiga bercerita bahwa pekerjaan itu kerap membawa mereka pada beberapa perlakuan yang tak menyenangkan. Dimarahi seenaknya, hingga dimaki-maki dan tak dihargai.

Untuk itu, perusahaan tersebut akhirnya memutuskan untuk merekam suara anak atau keluarga dari para pegawai tersebut, untuk kemudian dijadikan nada sambung selama pelanggan menunggu dilayani pegawai call center tersebut.

Hal itu dilakukan agar pelanggan yang sedang melakukan komunikasi tidak lagi marah dan lebih menghargai setiap pegawai yang sedang melayani. Hasilnya? Tingkat stres yang dialami para pegawai berhasil turun sebesar 54,2%.

Kepuasan mereka yang merasa dihargai meningkat sebesar 25%, respon baik konsumen juga meningkat sebesar 8,3%, dan ekspektasi karyawan kepada kebaikan pelanggan meningkat 25%.

Dari Sini Kita Kemudian Belajar, Bahwa Menjadi Call Center Bukanlah Pekerjaan yang Gampang

Hari ini, setelah membaca penjelasan ini semoga kita lebih mengerti dan lebih memahami lagi. Jika sebelumnya kita kerap berpikir bahwa menjadi call center adalah sesuatu yang mudah dilakukan, silahkan ganti pemahamanmu. Melayani memang jadi kewajiban dari mereka, tapi bersikap baik sebagaimana mestinya juga menjadi tanggung jawab kita.

Cobalah tempatkan diri sebagaimana mereka yang melakoninya. Barangkali ini lebih membantu untuk kita mengerti bahwa pekerjaan ini memang tak gampang.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Kawan, Gaji Besar Percuma Saja Kalau Kamu Tak Bisa Mengelolanya

Kamu boleh bersyukur dengan penghasilanmu sekarang ini. Bisa dibilang mungkin kamu beruntung, karena di usia yang masih muda kamu sudah memiliki jenjang karier dan penghasilan menjanjikan. Berkat kerja kerasmu, hidupmu kini jauh lebih mapan. Apa lagi dengan gaji yang memadai, kamu tak lagi merasa kesulitan secara finansial

Tapi sudahkah kamu bijak mengelola penghasilanmu? Saat ada pemasukan, pikirkanlah bahwa kamu masih punya hari depan yang patut dipersiapkan. Kebanyakan orang muda seringkali lupa mengalokasikan penghasilan mereka untuk masa depan. Pada akhirnya, gaji pun selalu habis dan kewajiban untuk menabung jadi terabaikan. Jika kamu terjebak dalam situasi semacam ini, coba evaluasi sejenak, dalam sebulan kira-kira uangmu dipakai untuk apa saja?

Terbiasa Menuruti Nafsu Belanja, Membuatmu Tak Bisa Mengontrol Uang Belanja

Apakah kamu tipikal orang yang selalu lapar mata saat belanja? Atau merasa kalap kalau sudah melihat ada diskon besar-besaran? Baik pria atau wanita sejatinya sama saja, sebab kesulitan mengontrol nafsu belanja pun tidak memandang jenis kelamin. Mungkin kebiasaan semacam ini yang membuat gajimu cepat raib. Barang koleksimu mungkin bertambah, tapi kamu jadi tak punya tabungan karena habis untuk berbelanja.

Belanja Boleh, Asal Tahu Apa yang Diperlukan dan yang Sebaiknya Memang Tidak Usah Dibeli

 

Semakin besar pemasukan, semakin besar juga keinginan untuk berbelanja. Alasannya, karena ada diskon, sudah jadi barang incaran, dan lain sebagainya. Apa pun itu, kamu sah-sah saja untuk belanja. Hanya saja, setidaknya kamu bisa membedakan mana yang jadi barang kebutuhan pokok sehingga wajib untuk dibelanjakan, serta barang-barang yang menjadi keinginanmu saja, seperti pakaian, aksesoris dan lainnya. Namun kalau kamu berkeinginan untuk berhemat, biasakan untuk membeli barang yang sesuai kebutuhan dan tahan keinginanmu untuk berbelanja.

Gaji Cepat Habis Tak Bersisa, Bisa Jadi Karena Kamu Tak Memiliki Perencanaan Keuangan yang Tertata

Perencanaan keuangan sangat diperlukan. Kalau dari dulu kamu belum terbiasa membuat laporan keuangan pribadimu, mulailah biasakan membuatnya dari sekarang. Hal ini akan melatihmu untuk mengetahui aliran uang yang kamu terima dan detail penggunaanya untuk apa saja. Bukankah lebih enak kalau semuanya terlihat jelas?

Belum Bisa Memisahkan Antara Tabungan Simpanan dan Tabungan Kebutuhan

 

Padahal ada baiknya kamu memisahkan antara pemakaian tabungan untuk kebutuhan jalan-jalan, kesehatan, serta belanja rumah tangga demi membuat semuanya tertata. Kalau dalam sebulan keuanganmu tertata, kamu akan bisa mengelola pemasukan dengan baik, dengan demikian kamu akan tahu gajimu dipakai untuk apa saja. Gaji besarmu itu tak akan berakhir sia-sia dan kamu pun bisa mulai menerapkan gaya hidup yang sejahtera.

Meski Gaji Besar, Tak Ada Salahnya Untuk Memikirkan Perkara Investasi

Coba sisihkan uangmu sedikit demi sedikit untuk melakukan investasi kecil-kecilan. Tak perlu muluk-muluk, cobalah dengan membeli emas lima gram. Hal itu bisa melatihmu berinvestasi sedari dini. Atau gunakan uangmu untuk membangun usaha kecil-kecilan yang lain. Selagi hal itu bermanfaat dan bisa memutar uang, kenapa tidak?

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top