Feature

Kamu Yang Mudah Jatuh Sakit Belum Tentu Penyakitan, Mungkin Itu Tanda Kamu Kesepian

Dua hari kemarin flu, kemarin pusing, hari ini sakit perut. Buatmu mungkin itu biasa. Musim pancaroba, konsumsi maakanaan yang taak benaar, jarang olah raga, mungkin itu sebagian hal yang sering dijadikan kambing hitam ketika tubuh sering tak sehat.

Bahkan tak jarang, stigma sebagai orang penyakitan dilekatkan padamu. Dan gawatnya kamu menerima begitu saja tanpa mencoba mencari tahu lebih lanjut, penyebabnya. Padahal ada kemungkinan lainnya. Yaitu itu kesepian. Apa? Iya, kamu tak salah baca. Kesepian memang dapat mendorong seseorang jadi lebih mudah sakit.

Nyatanya rasa kesepian ini tidak bisa disepelekan begitu saja, karena ketika jiwa merasa terguncang oleh rasa sedih, maka fisik juga akan merasa tidak berdaya. Benar saja pernyataan beberapa orang tentang hal ini, jika fisikmu sehat tetapi hatimu sedang sakit maka fisikmu akan sakit, jika hatimu sedang bahagia maka ketika sakitpun kamu akan merasa baik-baik saja. Kesepian juga merupakan salah satu bagian dari kesedihan dirasakan oleh jiwa dan bisa berimbas dengan kesehatanmu.

Rasa sepi membuat imun tubuhmu juga melemah, tidak heran jika kamu jadi gampang tumbang

Sebuah penelitian dilakukan Ohio State University, rasa kesepian dapat membebani sistem kekebalan tubuh seperti halnya seseorang yang mengalami stres kronis. Bahkan rasa kesepian dapat mengaktifkan virus herpes dan memunculkan gelaja lain yang berkaitan dengan stres kronis. Mereka juga mengatakan bahwa rasa sepi meningkatkan protein tertentu di dalam tubuh. Protein ini akan diproduksi ketika terjadi peradangan dan pada akhirnya bisa memicu banyak penyakit seperti jantung koroner, diabetes tipe 2, arthritis dan alzheimer.

Jika Dibiarkan, rasa kesepian bisa membuatmu lebih cepat tua bahkan bisa mati muda

Seperti yang dilansir oleh Counsel dan Heal, seorang peneliti Lisa Jaremka mengatakan “hubungan yang buruk kualitasnya dikaitkan dengan sejumlah gangguan kesehatan, termasuk kematian prematur dan segala macam penyakit yang sangat serius. Orang-orang yang kesepian jelas merasa seolah berada dalam hubungan yang berkualitas buruk.”

Lia Jaremka meneliti 200 relawan yang telah berhasil sembuh dari kanker payudara. Relawan ini rata-rata berusia 51 tahun. Interval waktu antara selesainya pengobatan dan keikutsertaan dalam penelitian ini adalah sekitar 2 bulan – 3 tahun. Semua sampel darah relawan dikumpulkan dan respon kekebalan tubuhnya terhadap antibodi Epstein-Barr dan sitomegalovirus juga ikut diteliti. Kedua virus ini merupakan jenis virus herpes. Keunikan dari virus ini adalah bisa tidak aktif dan dapat diaktifkan kembali.

Pada proses aktif kembali atau reaktifasi, terjadi peningkatan antibodi dalam sistem kekebalan tubuh walau tidak menunjukkan gejala yang jelas. Proses ini menunjukkan adanya masalah pada pengaturan sistem kekebalan tubuh seluler.

“Kami melihat peradangan lebih banyak terjadi pada orang yang merasa kesepian daripada yang tidak merasa kesepian. Penting juga untuk diingat, bahwa orang-orang yang merasa sangat terhubung secara sosial mendapatkan dampak yang lebih positif,” pungkas Jaremka.

Sendiri Tak Berarti Kesepian, Kesepian Tak Berarti Sendiri

 

Nah, jangan sampai keliru mengartikan kesepian. Mereka yang sendiri belum tentu merasa kesepian dan sebaliknya mereka yang merasa kesepian tak berarti sedang sendiri. Karena kesepian adalah soal rasa dan mental psikologis.

Perasaan terjauhi dan tercabut dari situasi sekitar yang membuat seseorang merasa kesepian. Studi yang dilakukan di negara bagian Ohio Amerika Serikat menemukan bahwa kesepian sering tercipta ketika seseorang menyimpan dan menceritakan pada diri mereka sendiri tentang hal-hal sedih yang terjadi pada dirinya.

Dan ketika perasaan kesepian ini sudah tercipta, efeknya akan seperti bola salju. Karena orang yang merasa kesepian cenderung untuk melihat orang lain secara negatif. Hal-hal baik yang dilakukan oleh orang lain padanya, akan dipandang sinis dan dirasa “ada apa-apanya”. Hasilnya dia akan menjauhi orang lain dan membuat rasa kesepiannya makin memuncak.

Tidak Harus Dengan Pasangan, Ada Banyak Cara Supaya Rasa Sepi Menghilang dari Hatimu

Saat kamu atau mungkin temanmu sedang merasakan kesepian, sebenarnya ada banyak cara yang bisa ditempuh untuk menghindari rasa kesepian itu sendiri. Tidak hanya terpaku kepada pasangan hidup atau lawan jenis untuk menghilangkan rasa sepi itu. Kamu bisa melakukan banyak hal yang menyenangkan seperti merealisasikan hobimu, bergabung dengan komunitas yang mempunyai minat yang sama denganmu.

Atau kamu bisa menjadi sukarelawan dari berbagai komunitas yang ada, sehingga rasa sepi yang kamu alami bisa hilang bersama dengan kebahagiaan yang kamu bagikan dengan orang-orang yang mungkin tidak lebih beruntung hidupnya dibandingkan dengan kamu. Dan jangan lupa dekatkan diri dengan Tuhanmu, karena dengan merasa Tuhan bersamamu, maka hidupmu akan lebih terasa akan baik-baik saja.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Bagaimana Emosi Negatif Bisa Mempengaruhi Kesehatanmu

Pengaruh emosi terhadap tubuh sangat berhubungan erat dengan kelenjar pituitari. Kelenjar ini bertanggung jawab untuk mekanisme yang memicu penyakit, yaitu kelenjar yang berada tepat di bawah otak yang memiliki koneksi dengan area jaringan di otak. Kelenjar inilah yang menghasilkan hormon yang mengendalikan semua fungsi tubuh. Emosi dan perasaan yang kuat berdampak pada pengendalian hormon oleh kelenjar pituitari, selanjutnya berpengaruh pada sistim syaraf tubuh dan ahirnya menimbulkan atau memperparah penyakit peredaran darah, pencernaan, pernafasan dan kulit.

Emosi merupakan suatu perasaan atau reaksi yang ditunjukkan manusia. Tentu saja emosi ini bermacam-macam. Kita tentu pernah merasakan senang, pesimis, khawatir, merasa bersalah, ragu-ragu, bahkan kombinasi dari beberapa emosi. Menariknya, emosi yang secara fisik tak terlihat memiliki hubungan erat dengan kesehatan manusia.

Beda emosi yang dirasakan beda pula dampaknya bagi tubuh, karena zat yang dilepaskan dari tubuh juga berbeda. Berbagai penyakit yang datang dipercaya sebagai respon terhadap seringnya merasakan emosi negatif. Berikut ini adalah berbagai emosi negatif yang dapat menyebabkan berbagai gangguan kesehatan.

Terlalu Keras Kepala Dan Berpemikiran Kaku  Hanya Akan Membuat Badanmu Ikut Terasa Kaku

Tidak mudah goyah atau teguh pendirian memang baik. Tapi bagaimana pun kamu harus beradaptasi dengan lingkungan sekitarmu. Tidak mudah memang, yang penting kamu mau. Sebaliknya, terlalu keras kepala dan bertahan dengan pemikiranmu yang kaku itu cuma akan bikin badan ikutan terasa kaku. Hati-hati, sakit pada area leher mungkin akan sering kamu rasakan.

Masalah Perasaan Dan Cinta Bisa Membuat Kamu Terkena Radang Sendi

Sedih sekali kalau tidak ada yang mencintai. Tapi jangan terlalu dalam sedihnya, nanti bisa kena radang sendi. Begitupun kalau mencintai seseorang tapi ditahan-tahan siap-siap kena nyeri pada tulang belakang bagian atas. Yakin saja, pasti ada orang yang mencintaimu, tapi kamu yang tak merasa atau tak tahu. Nah, sebaliknya kalau terlanjur cinta dan terjebak masa lalu, area yang akan terasa nyeri adalah tulang belakang bagian tengah. Jadi, jangan main-main dengan perasaan ya, bisa bikin sakit tulang belakang.

Kekhawatiran Berlebih Pada Kondisi Finansial Dan Masa Depan Dapat Menimbulkan Sakit Pada Tulang Belakang Bagian Bawah

Jika sakit pada tulang belakang bagian atas dan tengah disebabkan oleh masalah cinta, maka tulang belakang bagian bawah lebih disebabkan oleh masalah finansial. Kekhawatiran pada kondisi finansial dan masa depan kemungkinan menyebabkan sakit pada tulang belakang bagian bawah. Jangan terlalu khawatir, yang penting kamu sudah berusaha dan berdoa untuk yang terbaik di masa depanmu.

Terlalu Membanggakan Diri Sendiri Dan Egois Bisa Membuat Kamu Sakit Di Area Lutut

Setiap orang pasti punya kelebihan, jadi bangga pada diri sendiri sih boleh. Kalau keterlaluan? Bisa jadi sakit di area lutut. Sakit ini juga berlaku untuk orang yang egois atau yang sangat mementingkan dirinya sendiri. Oleh karena itu, mulai sekarang kamu bisa mengendalikan diri ya!

Kamu Yang Suka Marah Dan Pendendam Siap-siap Saja Terkena Radang Sendi

Marah boleh saja dilampiaskan supaya plong. Tetapi kalau keseringan marah, siap-siap terkena berbagai peradangan termasuk radang sendi. Begitu pun kalau kerap membenci atau punya perasaan dendam. Belajar memaafkan bukan saja baik untuk ketenangan jiwa, namun juga berpengaruh baik untuk kesehatanmu.

Tidak Mau Melangkah Ke Jalan Yang Benar Membuatmu Rentan Keseleo

Kakimu pasti pernah keseleo, padahal sudah melangkah dengan hati-hati. Wah, jangan-jangan kamu sedang menempuh jalan hidup yang tidak baik. Kadangkala pilihan tersebut lebih menguntungkan, jadi ada beberapa orang yang memang tidak mau melangkah ke jalan yang benar. Kalau sudah begitu, siap-siap saja keseleo lagi.

Berbagai Emosi Negatif Yang Datang Bersamaan Dapat Menyebabkan Kamu Jadi Luar Biasa Tertekan

Kombinasi dari beberapa emosi mungkin saja terjadi. Misalnya, ada saatnya kamu dituntut untuk jadi ramah dan menyenangkan, padahal emosi yang sedang kamu rasakan adalah kecewa dan marah. Kondisi yang terus-menerus seperti ini bisa menyebabkan tekanan yang luar biasa. Dampaknya kamu akan merasa lelah dan lemah, baik fisik maupun mental. Mungkin jiwamu butuh beristirahat untuk mengembalikannya.

Menjauhkan diri dari berbagai emosi negatif sangatlah mendukung pola hidup yang sehat. Artinya, jangan cuma menjaga dari segi fisik saja, dari segi emosi perlu juga. Tidak mau kan, didatangi banyak penyakit? Pilihan hidup sehat ada di tangan kita sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Untukmu Para Perokok, Ini Alasan Mengapa Merokok Dekat Anak Sangat Berbahaya

Pasti gemas sekali kalau melihat anak-anak yang masih lugu, imut dan ceria. Hati-hati, bahaya asap rokok tengah mengancam mereka.Beberapa perokok belum sadar betul bagaimana bahayanya asap rokok. Akibatnya, mereka dengan santai merokok di tempat umum yang tak jarang di dekat anak-anak.

Dibandingkan orang dewasa, anak-anak tentu lebih rentan menjadi korbannya. Artinya, merokok di dekat anak-anak sangatlah berbahaya.Siapa sih yang rela kalau anak tercinta terkena dampak buruknya? Bahkan membayangkan saja tidak mau.

Penting bagi orangtua untuk mengetahui sejauh mana bahaya rokok mengancam. Meskipun orangtua tersebut perokok atau bukan, waspada tak ada salahnya.Terlebih lagi bagi para perokok aktif,harus tahu banget apa saja bahayanya. Jangan sampai kegiatan merokokmu membahayakan anak-anak. Inilah mengapa merokok di dekat anak-anak sangat berbahaya.

Racun Rokok Tidak Mudah Pergi, Bahkan Akan Mengendap Pada Pakaian, Sofa, Kasur, Bantal Dan Benda Lainnya

Sudah banyak yang berusaha menjauh dari anak-anak saat merokok. Ternyata cara ini tidak sepenuhnya efektif. Racun dari asap rokok akan menempel di mana-mana, termasuk pada pakaian yang dikenakan. Kalau habis merokok, jangan langsung menggendong atau mencium anak. Bisa saja racunnya terhirup. Usahakan mandi dulu, berganti pakaian dan yakin kalau benar-benar bersih. Selain pakaian, racun dapat mengendap di sofa, kasur, bantal dan benda lainnya. Segera amankan si kecil dari racunnya.

Asap Rokok Dapat Mengakibatkan Gangguan Kesehatan Pada Anak-anak

Asap rokok dapat menyebabkan gangguan kesehatan seperti batuk-batuk dan radang tenggorokan. Anak-anak bisa juga mengalami kesulitan bernapas dan resiko infeksi saluran pernapasan akut. Penyakit pada paru-paru banyak yang disebabkan oleh asap rokok. Pertumbuhan paru-paru pada anak juga terganggu sehingga fungsinya menjadi berkurang.

Dalam Jangka Panjang Anak Bisa Terkena Penyakit Akut. Dari Asma, Bronkitis, Pneumonia, Infeksi Telinga Hingga Kanker

Dalam jangka panjang, penyakit yang lebih akut bisa saja muncul. Anak-anak dapat menderita asma, bronkitis, pneumonia, infeksi telinga hingga kanker. Sakit pada usia mereka tentu perlu perawatan yang intensif dan biaya lebih. Belum lagi kalau melihatnya kesakitan, pasti tak tega

Racun Rokok Yang Menumpuk Bertahun-tahun Bisa Mengakibatkan Potensi Penyakit Saat Dewasa

Asap rokok ternyata memiliki bahaya yang laten. Mungkin saja anak tidak terserang penyakit saat kecil, namun masih punya potensi saat ia dewasa. Ada saatnya racun yang menumpuk bertahun-tahun akan memberikan dampaknya. Anak-anak yang terkena asap rokok memiliki resiko lebih tinggi menderita jantung dan stroke saat dewasa.

Meningkatkan Resiko Kematian. Bahkan Pada Bayi, Asap Rokok Dapat Meningkatkan Adanya Sindrom Kematian Mendadak

Berita buruknya, dampak asap rokok meningkatkan resiko kematian. Berbagai penyakit dalam tingkatan yang akut dinilai dapat menyebabkan kematian. Pada bayi, asap rokok dapat meningkatkan adanya sindrom kematian mendadak.

Ibu Hamil Juga Harus Waspada, Asap Rokok Bisa Mengancam Janin Dalam Kandungan

Jangankan pada bayi yang telah lahir ke dunia, janin dalam kandungan juga bisa terancam. Baik pada perokok pasif maupun aktif, asap rokok sama berbahayanya. Asap rokok meningkatkan resiko gangguan kehamilan dan keguguran. Selain itu juga meningkatkan resiko kelahiran mati, bayi prematur, dan permasalahan pasca kelahiran.

Sebab Orang Tua Adalah Contoh Bagi Anak-anaknya, Bisa Saja Anak Menjadi Perokok Aktif

Anak-anak seringkali mencontoh orang dewasa. Hindari merokok di dekat anak, dikhawatirkan mereka akan menirunya. Dapat dipastikan bahaya yang mengancam lebih besar jika anak menjadi perokok aktif. Baik itu saat mereka masih anak-anak atau nanti saat usia dewasa.

Bahaya merokok memang tidak dapat diragukan lagi. Menjauhkan asap rokok dari anak-anak sangatlah penting, demi kesehatannya. Tapi kalau dipikir-pikir, lebih baik memang berhenti merokok. Jangan sampai menyesal nantinya. Kalau belum bisa, setidaknya minimalkan bahayanya bagi orang lain. Sudah siap jadi mantan perokok? Pasti siap dong, kalau kamu paham betul bahayanya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Agar Hasilnya Lebih Efektif, Sebaiknya Kamu Tak Menunda Memasang Behel Sebelum Usia 25

Senyum yang indah dan tulus mampu membuat penampilan jadi setingkat lebih menarik. Bahkan tak sedikit orang yang mengaku jatuh cinta pada pada gebetan hanya dengan melihat senyum indah yang terukir di wajahnya. Apalagi saat tersenyum, seseorang jadi terlihat menarik lantaran deretan gigi nan rapi yang dipamerkannya.

Tapi ternyata sebagian orang tak seberuntung itu. Alasannya cukup logis, struktur gigi yang tidak rapi membuat seseorang jadi tak percaya diri untuk tersenyum. Untukmu yang mungkin sudah dianugerahi deretan gigi rapi secara alami, kamu boleh bersyukur. Karena bisa jadi teman atau mungkin saudaramu harus berusaha ekstra untuk membuat gigi mereka berjejer rapi. Karenanya, demi memiliki senyum nan indah, tak jarang seseorang akhirnya memutuskan memakai behel.

 

Animo Orang Dewasa Merapikan Gigi dengan Menggunakan Kawat Gigi Ternyata Cukup Besar, Hal Ini Menunjukkan Jika Memiliki Gigi nan Rapi Jelas Dambaan Bagi Banyak Orang

 

Menurut penelitian American Association of Orthodontists, jumlah orang dewasa di Amerika Serikat yang menginginkan perawatan orthodontik ternyata mengalami sebanyak 37 persen dalam satu dekade antara tahun 1994-2004. Peningkatan serupa juga terjadi di Inggris, dari yang semula 25 persen menjadi 70 persen dalam sepuluh tahun terakhir. Dengan melihat data, setidaknya kamu bisa menyimpulkan jika gigi rapi jelas diinginkan setiap orang, dan behel masih jadi cara terampuh yang dimanfaatkan banyak orang untuk merapikan gigi. 

 

Benarkah Fungsi Behel Hanya Untuk Membuat Gigi Rapi?  

Kamu perlu tahu, behel memang identik dengan fungsinya untuk merapikan struktur gigi, tapi ternyata ada tujuan lain pemasangan behel. Memasang behel bukan hanya mendapat senyum indah, sebab dengan susunan gigi yang tidak teratur dan saling tumpang tindih ternyata meningkatkan kemungkinan terbentuknya plak yang sulit dibersihkan. Karenanya, sangat dianjurkan memakai behel apabila menyadari struktur gigi memang tidak rapi. Namun lantaran harga behel yang relatif mahal, biasanya seseorang mulai terpikir untuk memakai behel saat sudah berpenghasilan sendiri yang artinya telah memasuki usia 20 tahun.

 

Bukankah Behel Atau Kawat Gigi Sebaiknya Digunakan Saat Masa Pertumbuhan? Lantas Akankah Hasilnya Efektif Untuk Yang Memakai Behel Di Usia Lebih Dari 20 Tahun?

Sejatinya sah-sah saja memasang behel saat dewasa. Hanya saja karena tulang rahang orang dewasa jauh lebih padat, durasi pemasangan behel hingga kawat tersebut dilepas pun memerlukan waktu yang relatif lebih lama mulai 18 bulan hingga 3 tahun. Bahkan tak sedikit yang memerlukan waktu hingga hampir lima tahun agar gigi benar-benar rapi.

 

Meski Demikian, Kamu Lebih Disarankan Memasang Behel Sebelum Memasuki Usia 25 Tahun. Mengapa? Ini Alasannya 

Drg. Kartini Rustandi dari Kementerian Kesehatan menerangkan, sejatinya manfaat pemasangan behel di atas usia 25 tahun itu tidak begitu terasa. Tapi bukan berarti tidak boleh. Apalagi kemungkinan gigi untuk kembali ke struktur sebelumnya cukup tinggi.

Karenanya, demi mendapatkan hasil yang maksimal, ia menyarankan agar memakai kawat gigi di awah usia 25 tahun karena saat itu tulang masih bisa diatur sehingga gigi tidak berubah ke struktur awal.

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

Gobagi berusaha menyajikan informasi yang layak untuk diperbincangkan. Tak perlu khawatir dengan berita hoax, bohong dan lainnya, karena info menarik yang ditemui dalam situs ini sebelumnya sudah melalui proses kurasi. Dengan begitu situs ini ingin menghindari kesalahan informasi yang tak perlu.

Facebook

To Top