Feature

Jangan Menikah Karena Dituntut Usia, Karena Hidup Berdua Tak Semudah Kelihatannya

“Kamu sudah bekerja, berpenghasilan dengan usia yang cukup matang. Lalu apa lagi? Menikahlah!”

Hampir merasa bosan, kalimat ini sering kali terdengar di telinga. Sebagian besar masyarakat kita memang masih percaya, bahwa usia dan penghasilan yang cukup jadi bukti kesiapan untuk sebuah pernikahan. Hah? Masa iya sih?

Perjalanan cerita ke jenjang dewasa hadir dengan berbagai macam konsekuensinya. Mulai bertanggung jawab pada kehidupan sendiri, hingga kesediaan diri saat akan dicecar pertanyaan, “Kapan nikah?”

Seakan lupa hak yang kita punya, orangtua dan keluarga kerap bertanya, tanpa coba memahami apa yang sedang memenuhi isi kepala. Kita perlu merenungkan pertanyaan ini pada diri sendiri. Apakah diri ini mau menikah hanya karena diburu usia?

Tak Perlu Takut Dianggap Telat Menikah, Jika Diri Ini Masih Ingin Hidup Sendiri dan Bahagia

Ilustrasi akan bahagianya hidup orang-orang yang baru menikah, tak selalu berjalan lurus dengan kenyataan. Kamu mungkin akan sedikit iri, melihat beberapa postingan liburan seorang teman bersama pasangan halalnya. Hingga gemasnya bayi-bayi lucu yang telah mereka punya. Bukan tak ingin percaya bahwa mereka memang benar-benar bahagia. Kamu perlu tahu bahwa,ada berbagai macam kelelahan yang sebenarnya sedang mereka sembunyikan.

Toh tanpa harus menikah buru-buru, kamu juga bisa bahagia dengan caramu. Tak ada yang perlu terlalu keras dikejar. Apalagi kata telat yang selalu dijadikan acuan.

Memang Benar Ini Adalah Kebutuhan Tapi Keputusan yang Dipaksakan Tak Akan Berumur Panjang

Katakanlah kamu memang akan menikah, demi kebutuhan akan desakan dari orangtua atau keluarga. Tak ingin jadi anak yang tak berbakti, kamu pun menuruti keinginan mereka. Tapi tunggu dulu, apa iya itu adalah keinginan dari hatimu? Kalau ternyata tidak. Lantas untuk apa?

Meski cinta katanya akan tumbuh jika sering bersama. Tapi sesuatu yang datang bukan dari hati sering berakhir dengan luka. Entah itu melukaimu atau melukai dirinya. Karena semuanya dilakukan dengan terpaksa.

Tidak Ada Aturan yang Mengharuskanmu Untuk Menikah, Semua Pilihan Tetap Ada Padamu Sepenuhnya

Entah bermula dari mana, orang-orang di negara kita menganggap jika mereka yang dirasakan telah pantas sebaiknya harus buru-buru menikah. Mulai dari masalah usia, adat hingga ibadah pun dibawa-bawa. Kalau kamu tak cukup kuat untuk menerima semua desakan yang ada. Bisa jadi siapa pun yang telah didepan mata, akan diterima.

Coba bayangkan, memangnya ada undang-undang yang mengatur kita harus menikah? Kalau ternyata tidak, kenapa harus resah? Sebagai manusia yang telah dewasa kita bebas menentukan apa saja yang akan kita lakukan.

Tutup Telinga Untuk Semua Cibiran, Jalani Hidupmu Seperti Biasa

“Kasihan ya sudah dewasa, tapi tak pernah terlihat menggandeng pacar!”

Jika didengar secara sekilas, kalimat tersebut terlihat sebagai bentuk perhatian. Tapi isi didalamnya malah jauh lebih menyakitkan. Banyak orang yang akan mencibirmu, dengan berlaku seperti hakim yang berhak memvonis seorang tersangka. Padahal kamu juga tak berbuat salah.

Menikah akan menyadarkan kita bahwa hidup tak lagi tentang diri sendiri saja. Banyak hal yang harus rela kita tanggalkan, untuk memulai hidup baru yang berbeda. Jika ternyata belum cukup kuat untuk menerima, berjalanlah ke manapun engkau suka, tanpa perlu menghiraukan komentar mereka.

Karena Pilihan Ini Tak Cuma Soal Cinta Dua Manusia, Tapi Bagaimana Menyatukan Dua Keluarga

Kalau saja menikah hanya tentang dua kepala manusia, rasanya tak akan ada lagi kasus batal menikah cuma karena tak disetujui orangtua. Alasan semacam ini jadi hal lain yang patut dipikirkan matang-matang. Jangan sampai ketika hubungan sudah berjalan, tiba-tiba kamu merasa terjebak dan menyesal.

Selain berusaha menyakinkan diri bahwa dia adalah sosok yang kita cari. Dua belah keluarga tentu jadi pihak yang harus kita pikirkan. Adakah kecocokan yang memang ada titik temunya atau tidak? Jika ternyata dirasa tidak, sebaiknya jangan diteruskan.

Meski Kemapanan Katanya Membuat Bahagia Apa Artinya Jika Kamu Tak Nyaman Berada Disampingnya

Manusia lajang, khususnya perempuan kadang salah dalam mengartikan pasangan. Dan semoga kamu tidak akan bernasib sama dengan mereka. Entah atas dasar kemauan sendiri atau didesak orangtua dan orang-orang di sekeliling, masalah finansial jadi salah satu hal terkuat yang dijadikan patokan.

Seakan-akan kalau calon pasanganmu adalah sosok yang telah mapan, maka hidupmu akan lebih bahagia. Hal yang jadi pertanyaanya, apakah benar demikian? Tentu saja tidak. Ini bukan soal pergi ke KUA, lalu menikah saja. Tapi bagaimana kamu bisa mengikat diri untuk setia selamanya, meski tak akan langsung hidup bahagia. Merintis semuanya dari awal berdua dengannya tentu saja lebih membahagiakan. 

Semua Ini Tentu Jadi Perkara Kesiapan, Jika Masih Merasa Tak Mampu Cobalah Untuk Memantaskan Diri Dulu

Menikah jadi pilihan besar dengan segala konsekuensinya, kamu tak bisa tiba-tiba bilang ,“Ah aku udah nggak suka kamu lagi!”, lantas memilih pergi. Pernikahan adalah sebuah hubungan sakral. Kita tentu tak dapat mengakhiri sesuatu yang tak lagi disukai secara tiba-tiba.

Karena pada dasarnya tak ada istilah terlambat menikah. Semua ada masanya, kapan dan di mana kita akan menikah. Tak perlu memaksa diri untuk segera melepas masa lajang. Ini masalah kesiapan diri, baik mental, jiwa, serta materi.

Belum menikah sekarang bukan berarti kamu lebih buruk dari mereka yang lebih dulu menikah. Toh, dengan belum menikah bukan berarti kamu lantas tak bahagia!

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Dibandingkan Spanyol Atau Italia, Pecinta Motor Tanah Air Jauh Lebih Gila

Kalau bicara soal motor apalagi MotoGP rasanya Italia dan Spanyol merupakan dua negara teratas. Sebagian besar pembalap kasta tertinggi balap motor dihuni oleh warga dari kedua negara tersebut. Setiap gelaran di kedua negara itu juga hampir selalu pecah rekor untuk soal jumlah penonton.

Tapi jangan salah, kalau saja MotoGP diadakan di Indonesia, bisa jadi negara kita jadi nomor satu soal antusiasme masyarakatnya dengan motor. Beberapa kali pembalap MotoGP singgah di Indonesia selalu takjub dengan kegilaan orang Indonesia akan motor.

Tak terkecuali Rrasa antusias bikers di Indonesia yang membuat Andre Iannone dan Alex Rins terpukau. Mereka tidak menyangka kalau para bikers di Indonesia sebegitu besar dan heboh. Hal ini disampaikan kala Iannone dan Rins sedang melakukan kunjungan ke Indonesia dalam event Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di sentul.

Event kali ini merangkul 3.000 bikers dari 63 klub dan komunitas Suzuki yang saling bekerjasama dengan PT.SIS (Suzuki Indomobil Sales). Acara dihelat di Sentul Sirkuit, Bogor daerah Jawa Barat. Yang mana acara pembuka dilakukan dengan iring-iringan yang dipimpin kedua pembalap Team Suzuki Ecstar MotoGP 2018.

Andrea Iannone dan Alex Rins disuguhkan Suzuki GSX-R150. Tak cuma mereka brand ambassador GSX-R150, Hamish Daud sebagai ambasador GSX juga ikut serta di acara ini. GSX dipilih karena mencirikan aura MotoGP.

Tampil dengan model full fairing, GSX-R150 tampilannya memang tampak serupa dengan tunggangan pebalap di arena MotoGP. Lampu depan yang menyudut tajam memberikan kesan yang sangat agresif. Struktur jok pengemudi dan penumpang yang tinggi makin memperkuat kesan ini, karena posisi berkendara jadi menunduk.

Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

“Saya tidak menyangka kekuatan bikers Suzuki di Indonesia sangat luar biasa seperti ini. Senang sekali saya mendapatkan pengalaman yang sangat beragam dan berbeda bersama rekan balap saya dan ribuan bikers Suzuki,” ungkap Alex Rins.

Kehebohan dari komunitas dan klub terpancar dari acara yang diadakan sejak pagi hari jam 10, sudah dipenuhi oleh ribuan bikers yang berdatangan dari Tanggerang, Cikarang, Cengkareng, Parung dan lain-lain. Bahkan beberapa dari mereka ada yang berangkat ketika matahari belum terbangun dari tidurnya.

Rasa antusiasme total yang diperlihatkan bikers juga dirasakan oleh Andrea Iannone. Ia pun beranggapan antusiasme publik tanah air jadi dorongan luar biasa baginya untuk lebih berprestasi di ajang MotoGP.

“Ini adalah kali pertama bagi saya bisa larut dalam kegembiraan fans Suzuki. Saya sangat menikmati momen hari ini, dan semoga semangat teman-teman bikers Suzuki bisa menambah semangat saya sendiri untuk tampil lebih mengensankan di musim MotoGP 2018 bersama tim saya,” kata Iannone.

Meskipun acara seperti ini bukan yang pertama bagi kedua pembalap. Namun, Iannone mengungkapkan bahwa di Indonesia lebih meriah dari pada Italia dan Spanyol. Lantaran banyak bikers yang ikut serta dalam event ini apalagi pada saat konvoi yang dilakukan sepanjang track Sentul sirkuit.

“Seperti yang Iannone katakan, kami beberapa kali mengadakan acara serupa. Tapi di sini berbeda karena kami (Iannone dan Rins -red) berkendaraan dengan banyak orang. Apabila tahun ini sukses kami ingin mengdakan acara yang lebih besar,:” tambah Alex Rins.

Antusias yang diperlihatkan oleh para bikers dapat menghipnotis Alex Rins dan Andrea Iannone untuk mewujudkan kembali acara serupa di tahun mendatang. Karena selain menjadi wadah berjumpa dengan pembalap luar, hal ini juga menjadi ajang silaturahmi para klub dan komunitas Suzuki

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Jika Mengingat Kembali Momen Sial Bisa Membuatmu Tertawa, Itu Tandanya Kamu Sudah Dewasa

Pernahkah kamu mengalami yang namanya momen sial? Entah tiba-tiba terpleset saat sedang berada di keramaian, bajumu terkena kotoran burung, hingga kepala  yang terantuk tembok dan semacamnya. Kira-kira apa responmu setelahnya? Adakah yang merasa kesal dan merutuki diri sendiri? Atau justru tertawa karena merasa konyol dengan kesialan yang menimpamu? Sejatinya, kalau kamu justru tertawa saat ditimpa kemalangan kecil, itu artinya kamu sudah dewasa karena bisa menyikapi hal buruk dengan cara jenaka.

Kamu harus bangga. Faktanya, tak semua orang bisa melakukannya. Ada yang saking kesalnya ditimpa sial, moodnya jadi berubah sepanjang hari. Tapi bicara soal momen sial, masihkah kamu bisa tertawa jika skala ‘kesialan’ yang kamu hadapi jauh lebih besar? Ataukah, sisi jenakamu akan lenyap entah kemana? Coba tanyakan dalam diri masing-masing, masihkah kamu bisa tertawa jika mendapati situasi semacam ini…

Saat Orang-orang Menertawakan Cita-cita dan Ambisimu yang dianggap Tidak Relevan…

Kamu dengan penuh percaya diri dan berapi-api selalu menyuarakan apa yang jadi cita-citamu selama ini. Sayangnya, tak semua orang bisa menerimanya. Alih-alih memberikanmu semangat dan motivasi, mereka malah menyepelekanmu karena kamu dirasa tak mampu meraih mimpimu itu. Pernahkah kamu terjebak di situasi semacam itu? Lalu bagaimana kabarmu sekarang? Sudahkah berhasil meraih apa yang dicita-citakan. Selamat, kamu telah berhasil mengalahkan segala intimidasi mereka.

Mentalmu akan dikatakan dewasa jika berhasil menyikapi semua ini secara santai dan dengan hati yang damai. Mungkin kalau diingat-ingat lagi, kamu merasa ditimpa kesialan lantaran teman-temanmu malah menertawakan cita-cita yang sudah kamu dambakan sejak lama. Tapi lihatlah, siapa yang sekarang bisa tertawa di akhir cerita?

Ketika Kamu Hendak Wawancara Kerja, Tapi Kondisi Badanmu Justru Sedang Lesu. Alhasil, Mimpi Bekerja di Tempat yang Kamu Dambakan pun Pupus Begitu Saja

Mungkin ada yang mengatakan jadwal wawancara bisa di-reschedule. Tapi sayangnya hal itu tak berlaku dengan undangan wawancara kerja yang kamu terima. Mereka memintamu datang di hari yang sudah ditentukan. Karena kondisimu benar-benar tidak fit, kamu pun tak datang. Hari itu, mungkin kamu merasa kesal, bete, hingga bergumam macam-macam dengan tubuhmu yang tak bisa diajak kompromi. Tapi lihatlah sekarang, ternyata kamu justru mendapatkan pekerjaan yang jauh lebih baik dari tawaran saat itu. Menyenangkan bukan?

Tak Banyak Orang yang Masih Bisa Tertawa Lepas Melihat ‘Ketidakadilan’ Soal Penghasilan

Dulu, sebelum gajimu sebaik sekarang ini, apakah kamu tetap bisa tertawa lepas bila mengingat banyaknya hal yang harus kamu penuhi? Belum lagi persaingan sengit di dalam kantor. Rasanya kamu merasa semesta tak adil soal penghasilan. Wah, tahan dulu dirimu. Seberat apa pun situasinya, tetap cobalah untuk bersyukur. Tengoklah orang-orang yang mungkin belum seberuntung dirimu. Menjadi dewasa bukan hanya ketika kita bisa tertawa melihat hal pahit yang kita alami, tapi juga keikhlasan hati menerima setiap jalan hidup yang harus kita lalui bukan?

Kamu Tahu Betapa Sukarnya Mengatur Waktu, Tapi Klien Seenaknya Mengganti Jadwal Bertemu

Sebagai pekerja yang terus menjalin relasi dengan klien, terkadang kita hanya bisa berencana dan klien yang menentukan. Kita sudah membuat janji sejak lama. Tapi ketika hari H justru ditunda lantaran kepentingan lain. Rasanya ingin protes, tapi tak bisa. Apa lagi mau marah. Ya sudah, terima saja. Berpikir positif saja bahwa klien memang sedang benar-benar berhalangan.

Siapa yang Bisa Tertawa Jika Setiap Hari Rasanya Hanya Kamu yang Jadi Bulan-bulanan Atasan?

Kesal memang jika tanpa disadari ternyata kita terus yang jadi objek omelan atasan. Padahal sebenarnya itu bukan kesalahan kita. Mau menyanggah pun sukar rasanya. Tapi kamu jangan patah semangat. Cobalah pelan-pelan meyakinkan atasanmu bahwa kamu tak bersalah sama sekali. Selama kamu bisa membuktikan bahwa kamu tak salah, semuanya akan baik-baik saja. Hitung-hitung juga menempa mentalmu, sebab di dunia kerja, hal-hal seperti itu sudah pasti ada. Kalau kamu berhasil melewatinya, kembali mengingat momen jadi bulan-bulanan atasan tentu akan membuatmu tertawa.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sebab Bahumu Adalah Rumahku, Jangan Pergi Jauh-jauh

Menjadi bagian dari hidupmu dalam beberapa tahun terakhir, sabar jelas jadi hal yang giat aku tumbuhkan. Hidup bersamamu di bawah atap yang sama, tentu ada yang terasa hilang tiap kali kamu tak di rumah. Aroma khas kemejamu sehabis pulang kerja, hingga pujian atas masakan makan malam di rumah pelan-pelan mulai kurindukan.

Aku paham, kamu tentu juga tak ingin kita berjauhan. Tapi dengan alasan berbagai kepentingan yang lebih banyak karena pekerjaan. Mau tak mau, aku lagi-lagi harus ditinggalkan. Perempuan lain yang bernasib sama mungkin tahu, bagaimana aku berjuang mengalahkan beratnya hari saat harus menunggu kamu yang kucinta pulang ke rumah.

Tak Ingin Beranjak dari Tidur, Pagiku Seolah Berhenti Karena Tak Ada Kamu yang Biasanya Minta Dibuatkan Kopi

“Tak akan lama, mungkin 2 sampai 3 minggu saja,” katamu di ambang pintu untuk kepergian yang entah sudah ke berapa. Kujawab dengan senyum yang kamu sendiri tahu, jelas bukan tanda bahagia. Sebab setiap kali kamu pergi, itu artinya aku akan sendiri di rumah.

Hariku memang masih berjalan seperti biasa, tapi menyadari kamu tak akan pulang saat senja datang, jadi sesuatu yang berat untuk dilewatkan. Sebab ini artinya aku hanya akan makan dan bersantai seorang diri tanpa teman. Menonton tayangan tevelisi kesukaan hingga bermalas-malasan di akhir pekan.

Hilangnya kamu sementara waktu memang tak selalu merubah hampir seluruh hidupku, sebab aku masih bisa melakoni hal-hal yang kusuka seperti biasa. Hanya saja tak ada orang yang tadinya biasa menjadi juri untuk memberi komentar secara cuma-cuma.

Di Sana Kamu Sedang Berjuang Untuk Hidup yang Katamu Akan Lebih Nyaman, Sedang Aku Hanya Bisa Menunggu Kapan Kamu Pulang

Jauh sebelum memanggilmu sebagai suami, kita memang sudah menjalani ini. Bertahan sekian lama, jadi alasan lain yang akhirnya mendorong kita meresmikan hubungan. Hal lain yang selalu membuat aku bisa meredam ketakutan, tujuanmu pergi yang memang menjadi bagian dari pekerjaan.

“Sabar sebentar ya, ini demi masa depan,” jadi perkataan selalu berhasil membuat aku tetap kuat bertahan. Sembari memberimu dorongan semangat untuk terus berjuang, aku hanya bisa mendoakanmu agar selalu dalam lindungan-Nya.

Aku Belajar Untuk Bersahabat dengan Waktu, Kesendirian, Hingga Rindu yang Terus Datang Meski Tak Diundang

Suatu kali selepas pulang dan menikmati waktu berdua dirumah, kamu pernah bertanya bagaimana aku menjalani hari setiap kali kamu jauh. Tak ingin jadi pasangan yang egois, aku memang jarang menyampaikan kerinduan agar kamu segera pulang. Karena aku tahu, setiap kali akan pergi ada kerinduan yang juga sama sedang mengisi isi kepalamu.

Dari situ aku belajar, bahwa tak hanya aku saja, ternyata kamu juga merasakan hal yang sama. Pulang bekerja dan tak disambut oleh siapa-siapa, hingga urusan lain yang akan kamu selesaikan seorang diri. Jelas lebih berat dari apa yang aku jalani.

Pelan-pelan aku mulai terbiasa memahami arti dari kesendirian yang memang hanya sementara, hingga pintar dalam hal manakar rindu yang terus membesar.

Memahami Semua Rentang Jarak yang Ada, Hingga Berdoa Agar Kamu Tak Lagi Harus Bepergian Ke Luar Kota

Tak peduli ini akan jadi doa yang kamu harapkan atau tidak, tapi biar bagaimana pun ini jadi sesuatu yang memang aku mohonkan pada Tuhan.

“Kan cuma ke luar kota, bagaimana jika ke luar negeri?” katamu dengan nada becanda.

“Aku sudah berdoa biar kamu dapat proyek yang hanya di dalam kota saja,” kataku tak kalah bercandanya. Meski seperti katamu, posisimu yang masih dalam tahap pertimbangan membuatmu hanya bisa mengiyakan segala perintah atasan. Kamu harus siap sedia, pergi kemana saja yang diminta.

Untuk itulah aku akan terus berdoa semoga tak ada lagi, list luar kota untuk tugas yang kamu punya. Dan kuharap semesta akan mendengar dan mengamininya.

Perjalanan Kita Jelas Akan Jadi Memori, Sudah Kususun Rapi dan Kelak Akan Kuceritakan Lagi

Kamu mungkin akan menggeleng tak habis pikir mengapa aku bisa tiba-tiba menelpon dengan suara yang berat hanya karena tiba-tiba menangis karena rindu. Hingga kamu yang mendadak posesif meski aku hanya akan pergi dengan teman perempuan untuk sekedar makan di luar.

Satu per satu cerita yang sudah kita lalui, sudah mulai tersusun rapi dalam lemari. Kelak jika sedang ingin, aku akan membukanya kembali dan kubagikan pada dia yang kelak jadi buah hati. Ia harus tahu betapa ibu dan bapaknya, dulu pernah begitu rindu hanya karena jarang bertemu.

Perlahan Doa Kita Mulai Didengarkan, Kamu Tidak Lagi Harus Bepergian dan Aku Pun Tak Terus Diterkam Rasa Takut Kehilangan

Menjadi teman yang selama ini menemani kamu berjuang di kejauhan, kalimat “Aku akan stay, dan tak lagi bepergian.” jelas jadi sesuatu yang amat membahagiakan. Karena itu artinya, aku tak akan lagi tidur sendirian. Bisa bangun dengan girang, karena ada seseorang yang harus dibuatkan sarapan. Hingga menunggumu pulang dengan hati yang bahagia saat malam telah datang.

Gambaran kehidupan rumah tangga yang selama ini kita mimpikan, akhirnya akan jadi kenyataan. Bahkan meski aku tak akan menjelaskan, kamu sendiri jelas tahu seberapa senang hatiku sekarang.

Kita Pun Jadi Belajar, Jika Pasangan Adalah Alasan Indah Untuk Segera Pulang Saat Senja Datang

Tak peduli seberapa lelah dan padat kegiatanku, bayang-bayang akan bertemu denganmu di rumah saat sore tiba, jadi kenyataan lain yang kerap memberiku energi jauh lebih besar setelah lelah bekerja seharian.

Jangan pergi-pergi lagi, sebab kamu telah menjadi bagian dari nadiku, aku tak ingin kamu jauh.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Hidup Ini Pilihan, Jangan Sampai Menyesal di Kemudian Hari Karena Tak Melakukan Hal-hal Baik Ini

Ketika kamu menyadari hidupmu hari ini, pernahkah kamu berpikir kira-kira apa yang akan terjadi di kemudian hari? Atau, ketika kamu mengingat lagi masa lalu, pernahkah kamu merasa menyesal dengan apa yang telah kamu sia-siakan dahulu? Memikirkan penyesalan masa lalu, percayalah, hanya akan membuang waktumu. Dipikir sekeras apa pun, hal itu sudah tak bisa diulang lagi.

Di luar sana, banyak yang merasa menyesal dengan hidupnya yang sekarang. Mereka mengaku jika diberi waktu untuk mengulang waktu, setidaknya satu dekade terakhir, mereka siap menata hidupnya sebaik mungkin. Hanya saja, hal itu jelas tak mungkin bukan? Karenanya, ketika kamu menyadari hidupmu yang sekarang dan segala pilihan yang ditawarkan dunia, cobalah isi hidupmu dengan hal-hal yang sekiranya baik dan lakukan semuanya sebaik mungkin.

Jangan Sia-siakan Ketika Punya Banyak Teman, Merekalah yang Akan Membantumu di Masa Depan

Seiring dengan bertambahnya usia, sadar tak sadar, lingkup pertemananmu akan semakin kecil dan mengerucut. Satu per satu temanmu pergi lantaran sibuk dengan hidupnya masing-masing. Dalam menyeleksi teman memang harus jeli, tapi bukan berarti kita melupakan mereka yang dirasa kurang dekat. Apa lagi sekarang kamu hidup di era media sosial, setidaknya jagalah hubungan baik dengan teman-temanmu meski tak berkomunikasi secara intens.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top