Community

Ingin Mendapatkan Semua Yang Kamu Inginkan? Pantang Menyerah Atau Serakah?

Setiap manusia pasti memiliki keinginan. Hal itu wajar adanya, karena keinginan timbul dari hasrat seorang manusia. Tidak salah memang mempunyai keinginan. Namun, hal itu akan menjadi salah ketika keinginan berubah menjadi keserakahan.

Ciri-ciri orang yang serakah adalah menghalalkan segala cara untuk mewujudkan keinginannya. Mereka menahan dirinya untuk menolong orang lain. Jika kamu mengalami hal ini, artinya kamu telah mengalami greed syndrome atau sindrom keserakahan. Lalu, bagaimana sebenarnya ciri-ciri orang yang serakah? Yuk simak 6 ciri-cirinya!

Selalu Iri Dan Dengki Dengan Apa Yang telah Dimiliki Orang Lain, Hatinya Selalu Tidak Bahagia Melihat Orang Lain Sukses

Keserakahan itu selalu diidentikan dengan iri hati. Serakah merupakan hasrat yang besar untuk memiliki sesuatu secaa lebih dan lebih lagi. Sedangkan iri adalah keinginan besar seseorang untuk memiliki apa yang orang lain miliki. Serakah dan iri berjalan berdampingan. Hatinya tidak pernah puas dengan kesuksesan orang lain. Selalu saja ingin yang lebih baik daripada yang orang lain miliki. Ia tidak akan pernah rela melihat orang lain bahagia.

Tidak Punya Empati, Bahkan Acuh Tak Acuh Pada Lingkungan Di Sekitarnya

Orang yang telah terkena sindrom serakah hatinya akan mati. Dalam dirinya tidak adal lagi empati pada nasib orang lain. Ia hanya peduli dengan kepentingannya sendiri tanpa peduli dengan keadaan orang lain. Orang yang sudah serakah pun tidak memiliki rasa tanggung jawab terhadap tindakan yang dilakukannya, tidak heran jika dia selalu menjadi penyebab orang lain sakit hati.

Hanya Fokus Pada Hal Yang Menguntungkan Dirinya Saja

Orang yang serakah hanya peduli pada situasi yang menguntungkan bagi dirinya. Malas-malasan dalam bekerja namun mengharapkan bonus atas kinerjanya yang sedikit. Demi mendapatkan keinginannya ini, tidak jarang ia melakukan cara licik yang merugikan orang lain tapi menguntungkan dirinya.

Soal Egois Dia Selalu Menjadi Juaranya

Jika berbicara orang yang paling egois di dunia, adalah orang yang serakah. Ia hanya mengutamakan kepentingan dan kepuasan pribadinya. Tidak peduli orang lain berkata apa, selama dirinya bahagia dengan cara yang diinginkannya, itu akan membuatnya senang.  Sikapnya yang sangat egois, mudah membuat orang-orang membencinya hingga akhirnya tidak ada yang mau menjadi temannya.

Orang yang serakah tidak akan tertarik untuk memperhatikan dan menolong orang lain, walaupun orang yang meminta bantuan adalah keluarga terdekatnya sendiri. Jika membantu pun ia akan membebankan imbalan pada orang yang ditolongnya.

Bahkan Tak Segan Untuk Memanipulasi Segala Hal Demi Keuntungan Pribadi

Ciri-ciri orang yang terkena sindrom serakah adalah selalu berusaha melakukan segala cara agar dia tidak pernah rugi. Ia tidak ragu melakukan sabotase dan manipulasi kepada orang-orang terdekatnya. Orang seperti ini pandai bermuka dua, dari luar dia kelihatan baik tetapi hatinya penuh rencana busuk dan akalnya licik. Jika berteman dengan orang seperti ini sebaiknya waspada.

Melakukan Segala Cara Demi Kebutuhan Materi Bukan Lagi Menjadi Hal Aneh Baginya

Ciri terakhir orang yang serakah adalah tidak memiliki batasan demi memenuhi keinginannya. Ia haus akan kepuasan fisik dan materi. Ia tidak takut untuk menembus batas-batas norma, moral, dan etika demi mencapai tujuan yang menguntungkan dirinya.

Meski Terlihat Menguntungkan, Bersikap Serakah Hanya Akan Mendatangkan Kerugian-kerugian Ini!

Ketahuilah, segala yang berlebihan itu tidak baik, apalagi serakah. Bersikap serakah terhadap segala hal di dunia akan membuat kamu hidup hanya untuk memenuhi kebutuhan duniawi. Kamu terlalu sibuk memikirkan cara hidup enak, tetapi lupa menyiapkan diri untuk menghadapi kematian.

Orang yang serakah dan hanya mementingkan dirinya sendiri tidak akan memiliki teman. Rasa acuh yang dilakukannya pada orang lain mudah melukai perasaan orang yang ada di dekatnya, sehingga tidak ada yang mau mendekatinya bahkan menjadikannya teman.

Keserakahan dalam diri seseorang dapat membuatnya buta akan lingkungan sosial di sekitarnya, hatinya membeku, dan telinganya tak lagi mau mendengar. Hidupnya akan kesusahan ketika dia mengalami musibah, dia lupa bahwa segala hal di dunia ini tidak bisa dikerjakan seorang diri. Di kala butuh bantuan, dia tidak mempunyai siapapun untuk menolongnya. Ia telah melukai hati banyak orang-orang sehingga tidak ada yang mau membantu

Punya keinginan untuk diwujudkan memang bukan hal yang salah, tetapi capailah dengan cara-cara yang benar. Jangan sampai keserakahan menguasai dirimu. Ingatlah, orang lain pun berhak untuk bahagia dan memiliki apa yang menjadi haknya.

Beberapa cara untuk terhindar dari sifat serakah adalah dengan banyak bersyukur, tak sombong, tidak hanya selalu melihat ke atas tapi juga ke bawah, dan mau terbuka terhadap orang lain. Terkadang sesuatu yang diperoleh secara bersama-sama akan jauh lebih menyenangkan, daripada didapatkan sendiri dengan cara-cara yang licik dan keji dengan mengorbankan orang lain.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Dibandingkan Spanyol Atau Italia, Pecinta Motor Tanah Air Jauh Lebih Gila

Kalau bicara soal motor apalagi MotoGP rasanya Italia dan Spanyol merupakan dua negara teratas. Sebagian besar pembalap kasta tertinggi balap motor dihuni oleh warga dari kedua negara tersebut. Setiap gelaran di kedua negara itu juga hampir selalu pecah rekor untuk soal jumlah penonton.

Tapi jangan salah, kalau saja MotoGP diadakan di Indonesia, bisa jadi negara kita jadi nomor satu soal antusiasme masyarakatnya dengan motor. Beberapa kali pembalap MotoGP singgah di Indonesia selalu takjub dengan kegilaan orang Indonesia akan motor.

Tak terkecuali Rrasa antusias bikers di Indonesia yang membuat Andre Iannone dan Alex Rins terpukau. Mereka tidak menyangka kalau para bikers di Indonesia sebegitu besar dan heboh. Hal ini disampaikan kala Iannone dan Rins sedang melakukan kunjungan ke Indonesia dalam event Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di sentul.

Event kali ini merangkul 3.000 bikers dari 63 klub dan komunitas Suzuki yang saling bekerjasama dengan PT.SIS (Suzuki Indomobil Sales). Acara dihelat di Sentul Sirkuit, Bogor daerah Jawa Barat. Yang mana acara pembuka dilakukan dengan iring-iringan yang dipimpin kedua pembalap Team Suzuki Ecstar MotoGP 2018.

Andrea Iannone dan Alex Rins disuguhkan Suzuki GSX-R150. Tak cuma mereka brand ambassador GSX-R150, Hamish Daud sebagai ambasador GSX juga ikut serta di acara ini. GSX dipilih karena mencirikan aura MotoGP.

Tampil dengan model full fairing, GSX-R150 tampilannya memang tampak serupa dengan tunggangan pebalap di arena MotoGP. Lampu depan yang menyudut tajam memberikan kesan yang sangat agresif. Struktur jok pengemudi dan penumpang yang tinggi makin memperkuat kesan ini, karena posisi berkendara jadi menunduk.

Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

“Saya tidak menyangka kekuatan bikers Suzuki di Indonesia sangat luar biasa seperti ini. Senang sekali saya mendapatkan pengalaman yang sangat beragam dan berbeda bersama rekan balap saya dan ribuan bikers Suzuki,” ungkap Alex Rins.

Kehebohan dari komunitas dan klub terpancar dari acara yang diadakan sejak pagi hari jam 10, sudah dipenuhi oleh ribuan bikers yang berdatangan dari Tanggerang, Cikarang, Cengkareng, Parung dan lain-lain. Bahkan beberapa dari mereka ada yang berangkat ketika matahari belum terbangun dari tidurnya.

Rasa antusiasme total yang diperlihatkan bikers juga dirasakan oleh Andrea Iannone. Ia pun beranggapan antusiasme publik tanah air jadi dorongan luar biasa baginya untuk lebih berprestasi di ajang MotoGP.

“Ini adalah kali pertama bagi saya bisa larut dalam kegembiraan fans Suzuki. Saya sangat menikmati momen hari ini, dan semoga semangat teman-teman bikers Suzuki bisa menambah semangat saya sendiri untuk tampil lebih mengensankan di musim MotoGP 2018 bersama tim saya,” kata Iannone.

Meskipun acara seperti ini bukan yang pertama bagi kedua pembalap. Namun, Iannone mengungkapkan bahwa di Indonesia lebih meriah dari pada Italia dan Spanyol. Lantaran banyak bikers yang ikut serta dalam event ini apalagi pada saat konvoi yang dilakukan sepanjang track Sentul sirkuit.

“Seperti yang Iannone katakan, kami beberapa kali mengadakan acara serupa. Tapi di sini berbeda karena kami (Iannone dan Rins -red) berkendaraan dengan banyak orang. Apabila tahun ini sukses kami ingin mengdakan acara yang lebih besar,:” tambah Alex Rins.

Antusias yang diperlihatkan oleh para bikers dapat menghipnotis Alex Rins dan Andrea Iannone untuk mewujudkan kembali acara serupa di tahun mendatang. Karena selain menjadi wadah berjumpa dengan pembalap luar, hal ini juga menjadi ajang silaturahmi para klub dan komunitas Suzuki

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top