Community

Hentikan 10 Kebiasaan Ini Jika Usiamu Sudah Menginjak 20-an

Memasuki usia 20-an sudah saatnya kamu mulai memikirkan tentang jati diri. Sudah bukan saatnya untuk bermain-main dan mulailah memikirkan rencana jangka panjang untuk masa depan kamu. Jika saat umur belasan kamu melakukan tindakan tanpa berpikir terlebih dahulu, umur 20-an kamu harus memikirkan segalanya dengan matang.

Hentikan Kebiasaan Membanding-Bandingkan Dirimu Dengan Orang Lain

Setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, di satu sisi boleh-boleh saja membandingkan diri kamu dengan orang lain untuk memotivasi kamu menjadi lebih baik lagi. Namun di sisi lain tidak baik jika kamu terlalu membandingkan diri kamu dengan orang lain karena kamu iri atau cemburu dengan keadaan yang mereka miliki.

Daripada sibuk cemburu dengan nasib orang lain, lebih baik kamu kembangkan potensi yang ada pada diri kamu semaksimal mungkin untuk meraih tujuan yang kamu ingin capai.

Ini Mungkin Hal Yang Paling Sulit Untuk Dilakukan, Tapi Sebaiknya Hentikan Sifat Malas Kamu Sekarang Juga

Rasa malas mudah melanda siapapun, termasuk kamu. Generasi usia 20-an sebaiknya bisa lebih produktif menghasilkan sesuatu daripada hanya berdiam diri saja di rumah. Kecanggihan teknologi dan internet yang ada saat ini bisa kamu manfaatkan untuk mencari informasi sebanyak-banyaknya guna mendukung kegiatan positif kamu.

Kebiasaan Yang Ini Juga Kamu Harus Hindari Di Usia 20-An : Berhenti Narsis!

Banyaknya media sosial yang kamu miliki di internet membuat kamu lebih narsis dan ingin dipandang banyak orang. Lebih baik kebiasaan itu dihilangkan, biar orang-orang melihat kamu yang sebenarnya tanpa editan foto dan ekspresi yang dibuat-buat.

Berhenti Menyalahkan Orang Lain Atas Kesalahan Yang Kamu Buat

Saat masih anak-anak hingga remaja mungkin kamu sering menyalahkan orang lain atas kesalahan yang kamu buat sendiri ataupun jika ada sesuatu yang membuatmu kesal, dan orang-orang yang ada di sekitar kamu memaklumi hal tersebut.

Nah, memasuki usia 20-an kamu sudah harus belajar menyikapi segala sesuatunya dengan dewasa. Akui kesalahan jika kamu memang melakukannya, sikap dan perbuatan kamu menentukan jalan kamu di masa depan.

Berhenti Mengandalkan Orang Tua Dalam Segala Situasi

Jika sebelumnya kamu selalu mengandalkan kehadiran orang tua dalam segala kondisi, kini saatnya kamu menghentikan kebiasaan tersebut dan menghadapi kehidupan yang nyata seorang sendiri. kamu akan takjub betapa kuatnya kamu menghadapi berbagai rintangan ketika tanpa bantuan orang tua.

Jangan Terjebak Di Masa Lalu Yang Membuat Kamu Semakin Sakit Jika Mengingatnya

Ketika kamu merasa sakit akan kenangan di masa lalu yang selalu menghantui pikiran dan jiwa kamu, sebaiknya coba paksakan diri kamu untuk move on dari masa lalu yang menyakitkan tersebut.

Menyesali masa lalu hanya membuang-buang waktumu. Masa lalu biarlah berlalu. Hidup di masa lalu hanya akan menghalangimu menikmati masa yang masih tersisa di usia kamu yang semakin bertambah tua.

Terjebak di masa lalu hanya akan membuatmu kehilangan banyak momen seru yang seharusnya kamu dapatkan. lebih baik, berhenti menyesali yang sudah terjadi karena hal tersebut tidak akan mengubah apapun.

Hentikan Terlalu Sibuk Dengan Media Sosial Yang Kamu Miliki

Di umur 20-an penggunaan media sosial membuat diri secara tidak sadar sering tidur larut atau begadang. Hal ini menyebabkan kamu kelelahan esok paginya.

Memasuki masa-masa terbaik kamu sebaiknya terapkan pola tidur yang sehat. Pada usia ini kamu akan lebih banyak terlibat berbagai kegiatan mulai dari aktivitas kampus, pekerjaan, kegiatan sosial, dan lainnya yang membutuhkan tenaga yang banyak. Menjaga pola tidur agar tubuh mendapatkan istirahat yang cukup adalah hal yang penting.

Hentikan kebiasaan meng-upload foto narsis selfie kamu besama teman-teman pada malam hari. Stop kegiatan chating di malam hari jika kamu masih bisa melakukannya esok hari.

Berhenti Mengeluh Tentang Kehidupan

Bersikap selalu mengeluh, tidak berterima kasih, tidak menghargai apapun merupakan sifat yang egois dan kekanakan. Sempatkan diri untuk mengenali berbagai latar belakang dan lingkungan sosial yang berbeda-beda agar kamu lebih peka terhadap keadaan di sekeliling kamu dan bisa berhenti menyakiti hati orang lain.

Mudah Takut Dan Mudah Menyerah Adalah Sikap Yang Harus Kamu Hindari, Jadikan Diri Lebih Berani

Menjadi seseorang yang penakut bukanlah pilihan. Jangan buat dirimu menyia-nyiakan kesempatan yang ada hanya karena merasa takut akan risiko yang timbul nantinya. Jika kamu takut terus-menerus, kamu akan merasa rugi sepanjang hidupmu. Be brave!

Jangan Hanya Sibuk Bermimpi Tapi Tidak Ada Usaha Untuk Mewujudkannya

Mempunyai banyak mimpi tidak ada salahnya, tapi jika tak ada aksi untuk mewujudkannya mungkin ada yang salah pada diri kamu. Cobalah untuk bangun dari tempat tidur kamu yang nyaman sejak pagi hari, dan cobalah mencari cara untuk membuat mimpi kamu menjadi nyata.

1 Comment

1 Comment

  1. mahkaryacargosurabaya

    August 21, 2017 at 12:13 pm

    terimakasih, sangat membantu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Dibandingkan Spanyol Atau Italia, Pecinta Motor Tanah Air Jauh Lebih Gila

Kalau bicara soal motor apalagi MotoGP rasanya Italia dan Spanyol merupakan dua negara teratas. Sebagian besar pembalap kasta tertinggi balap motor dihuni oleh warga dari kedua negara tersebut. Setiap gelaran di kedua negara itu juga hampir selalu pecah rekor untuk soal jumlah penonton.

Tapi jangan salah, kalau saja MotoGP diadakan di Indonesia, bisa jadi negara kita jadi nomor satu soal antusiasme masyarakatnya dengan motor. Beberapa kali pembalap MotoGP singgah di Indonesia selalu takjub dengan kegilaan orang Indonesia akan motor.

Tak terkecuali Rrasa antusias bikers di Indonesia yang membuat Andre Iannone dan Alex Rins terpukau. Mereka tidak menyangka kalau para bikers di Indonesia sebegitu besar dan heboh. Hal ini disampaikan kala Iannone dan Rins sedang melakukan kunjungan ke Indonesia dalam event Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di sentul.

Event kali ini merangkul 3.000 bikers dari 63 klub dan komunitas Suzuki yang saling bekerjasama dengan PT.SIS (Suzuki Indomobil Sales). Acara dihelat di Sentul Sirkuit, Bogor daerah Jawa Barat. Yang mana acara pembuka dilakukan dengan iring-iringan yang dipimpin kedua pembalap Team Suzuki Ecstar MotoGP 2018.

Andrea Iannone dan Alex Rins disuguhkan Suzuki GSX-R150. Tak cuma mereka brand ambassador GSX-R150, Hamish Daud sebagai ambasador GSX juga ikut serta di acara ini. GSX dipilih karena mencirikan aura MotoGP.

Tampil dengan model full fairing, GSX-R150 tampilannya memang tampak serupa dengan tunggangan pebalap di arena MotoGP. Lampu depan yang menyudut tajam memberikan kesan yang sangat agresif. Struktur jok pengemudi dan penumpang yang tinggi makin memperkuat kesan ini, karena posisi berkendara jadi menunduk.

Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

“Saya tidak menyangka kekuatan bikers Suzuki di Indonesia sangat luar biasa seperti ini. Senang sekali saya mendapatkan pengalaman yang sangat beragam dan berbeda bersama rekan balap saya dan ribuan bikers Suzuki,” ungkap Alex Rins.

Kehebohan dari komunitas dan klub terpancar dari acara yang diadakan sejak pagi hari jam 10, sudah dipenuhi oleh ribuan bikers yang berdatangan dari Tanggerang, Cikarang, Cengkareng, Parung dan lain-lain. Bahkan beberapa dari mereka ada yang berangkat ketika matahari belum terbangun dari tidurnya.

Rasa antusiasme total yang diperlihatkan bikers juga dirasakan oleh Andrea Iannone. Ia pun beranggapan antusiasme publik tanah air jadi dorongan luar biasa baginya untuk lebih berprestasi di ajang MotoGP.

“Ini adalah kali pertama bagi saya bisa larut dalam kegembiraan fans Suzuki. Saya sangat menikmati momen hari ini, dan semoga semangat teman-teman bikers Suzuki bisa menambah semangat saya sendiri untuk tampil lebih mengensankan di musim MotoGP 2018 bersama tim saya,” kata Iannone.

Meskipun acara seperti ini bukan yang pertama bagi kedua pembalap. Namun, Iannone mengungkapkan bahwa di Indonesia lebih meriah dari pada Italia dan Spanyol. Lantaran banyak bikers yang ikut serta dalam event ini apalagi pada saat konvoi yang dilakukan sepanjang track Sentul sirkuit.

“Seperti yang Iannone katakan, kami beberapa kali mengadakan acara serupa. Tapi di sini berbeda karena kami (Iannone dan Rins -red) berkendaraan dengan banyak orang. Apabila tahun ini sukses kami ingin mengdakan acara yang lebih besar,:” tambah Alex Rins.

Antusias yang diperlihatkan oleh para bikers dapat menghipnotis Alex Rins dan Andrea Iannone untuk mewujudkan kembali acara serupa di tahun mendatang. Karena selain menjadi wadah berjumpa dengan pembalap luar, hal ini juga menjadi ajang silaturahmi para klub dan komunitas Suzuki

1 Comment

1 Comment

  1. mahkaryacargosurabaya

    August 21, 2017 at 12:13 pm

    terimakasih, sangat membantu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top