Feature

Drama Babak Baru Ketika Mantan Follow Di Sosmed

Sekian waktu berlalu, menjalani kehidupan normal. Namun tiba-tiba muncul notifikasi di sosial mediaku, dari kamu yang pernah aku kenal. Ya, kamu yang sudah menjadi mantanku tiba-tiba follow di akun sosial mediaku.

Sungguh aku ingin menganggap angin lalu begitu saja. Namun pernah adanya cerita diantara kita mau tak mau mengusikku sedikit banyak.

Bukankah Waktu Itu Kita Sepakat Jalan Masing-Masing? Itu Termasuk Di Sosial Media Bukan?

Waktu itu kita sudah bicara tentang masa depan hubungan kita. Kamu dan aku sudah sepakat untuk menjalani hidup masing-masing. Bukan karena aku tak lagi menghargaimu, tapi aku adalah orang yang memegang komitmen. Ketika itu kita sudah sama-sama sepakat, maka aku hanya berusaha menjalankan itu.

Kenapa Kamu Rindu? Kalau Aku Sih Tidak

Sewaktu memutuskan jalan masing-masing aku pikir kita sudah menempuh jalan yang yang berbeda dan tidak lagi terhubung. Lalu kemudian kamu follow di sosial media, apa yang terjadi? Rindukah yang mendorongmu melakukan itu? Kalau aku sih tidak rindu.

Kamu Berdalih Hanya Pernasaran, Sudah Lah Hidupku Tak Semenarik Itu Kok

“Oh bukan rindu, Cuma penasaran aja”

Demikian kamu berdalih. Kamu sudah pernah juga menjalin hubungan denganku. Hidupku seperti orang kebanyakan. Tak terlalu istmewa. Jadi tidak ada yang perlu membuatmu terlalu penasaran.

Kita Sudah Pernah Mencoba, Dan Itu Sudah Cukup

Dulu kita saling sapa dan saling bertukar kabar setiap hari. Dan itu semua juga tak bisa menyelamatkan hubungan kita bukan? Jadi untuk apa lagi kita menempuh cara yang sama berulang kali kalau memang sudah tahu hasilnya akan seperti apa.

Lagipula Nanti Kamu Tersiksa Lihat Bahagiaku Dengan Yang Baru

Meski tak lagi punya rasa sayang, namun aku masih perduli kepadamu. Nanti kamu bisa tersiksa lahir batin kalau stalking akun sosial mediaku dan menemukan aku bahagia dengan yang baru. Kamu yakin kamu kuat?

Bahkan Penelitian Juga Menyebutkan: “Hanya Psikopat yang berteman dengan mantan”

Sebuah studi psikologi di Oakland University yang dipimpin oleh Justin Mogilski dan Dr Lisa Welling meneliti tentang hubungan pertemanan atau tidak antara mantan kekasih. Mereka memberikan pertanyaan kepada 861 partisipan mengenai alasan hubungan yang kandas dan alasan mereka untuk tetap berteman. Selain itu, mereka juga di minta untuk mengisi kuesioner untuk mengungkapkan jenis kepribadian secara klinis, yang memang dirancang untuk menganalisa perilaku menyimpang pada manusia.

Nah, studi sebelumnya merangkum hasil bahwa mereka yang memiliki skor tinggi pada uji coba ini, cenderung memilih teman karena manfaat dan niat untuk menguntungkan diri sendiri. Hal tersebut berkaitan dengan perilaku menyimpang, sifat narsistik, sifat mendominasi, dan psikopat.

Jadi sebaiknya kita tak saling berhubungan lagi bukan?

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Dibandingkan Spanyol Atau Italia, Pecinta Motor Tanah Air Jauh Lebih Gila

Kalau bicara soal motor apalagi MotoGP rasanya Italia dan Spanyol merupakan dua negara teratas. Sebagian besar pembalap kasta tertinggi balap motor dihuni oleh warga dari kedua negara tersebut. Setiap gelaran di kedua negara itu juga hampir selalu pecah rekor untuk soal jumlah penonton.

Tapi jangan salah, kalau saja MotoGP diadakan di Indonesia, bisa jadi negara kita jadi nomor satu soal antusiasme masyarakatnya dengan motor. Beberapa kali pembalap MotoGP singgah di Indonesia selalu takjub dengan kegilaan orang Indonesia akan motor.

Tak terkecuali Rrasa antusias bikers di Indonesia yang membuat Andre Iannone dan Alex Rins terpukau. Mereka tidak menyangka kalau para bikers di Indonesia sebegitu besar dan heboh. Hal ini disampaikan kala Iannone dan Rins sedang melakukan kunjungan ke Indonesia dalam event Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di sentul.

Event kali ini merangkul 3.000 bikers dari 63 klub dan komunitas Suzuki yang saling bekerjasama dengan PT.SIS (Suzuki Indomobil Sales). Acara dihelat di Sentul Sirkuit, Bogor daerah Jawa Barat. Yang mana acara pembuka dilakukan dengan iring-iringan yang dipimpin kedua pembalap Team Suzuki Ecstar MotoGP 2018.

Andrea Iannone dan Alex Rins disuguhkan Suzuki GSX-R150. Tak cuma mereka brand ambassador GSX-R150, Hamish Daud sebagai ambasador GSX juga ikut serta di acara ini. GSX dipilih karena mencirikan aura MotoGP.

Tampil dengan model full fairing, GSX-R150 tampilannya memang tampak serupa dengan tunggangan pebalap di arena MotoGP. Lampu depan yang menyudut tajam memberikan kesan yang sangat agresif. Struktur jok pengemudi dan penumpang yang tinggi makin memperkuat kesan ini, karena posisi berkendara jadi menunduk.

Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

“Saya tidak menyangka kekuatan bikers Suzuki di Indonesia sangat luar biasa seperti ini. Senang sekali saya mendapatkan pengalaman yang sangat beragam dan berbeda bersama rekan balap saya dan ribuan bikers Suzuki,” ungkap Alex Rins.

Kehebohan dari komunitas dan klub terpancar dari acara yang diadakan sejak pagi hari jam 10, sudah dipenuhi oleh ribuan bikers yang berdatangan dari Tanggerang, Cikarang, Cengkareng, Parung dan lain-lain. Bahkan beberapa dari mereka ada yang berangkat ketika matahari belum terbangun dari tidurnya.

Rasa antusiasme total yang diperlihatkan bikers juga dirasakan oleh Andrea Iannone. Ia pun beranggapan antusiasme publik tanah air jadi dorongan luar biasa baginya untuk lebih berprestasi di ajang MotoGP.

“Ini adalah kali pertama bagi saya bisa larut dalam kegembiraan fans Suzuki. Saya sangat menikmati momen hari ini, dan semoga semangat teman-teman bikers Suzuki bisa menambah semangat saya sendiri untuk tampil lebih mengensankan di musim MotoGP 2018 bersama tim saya,” kata Iannone.

Meskipun acara seperti ini bukan yang pertama bagi kedua pembalap. Namun, Iannone mengungkapkan bahwa di Indonesia lebih meriah dari pada Italia dan Spanyol. Lantaran banyak bikers yang ikut serta dalam event ini apalagi pada saat konvoi yang dilakukan sepanjang track Sentul sirkuit.

“Seperti yang Iannone katakan, kami beberapa kali mengadakan acara serupa. Tapi di sini berbeda karena kami (Iannone dan Rins -red) berkendaraan dengan banyak orang. Apabila tahun ini sukses kami ingin mengdakan acara yang lebih besar,:” tambah Alex Rins.

Antusias yang diperlihatkan oleh para bikers dapat menghipnotis Alex Rins dan Andrea Iannone untuk mewujudkan kembali acara serupa di tahun mendatang. Karena selain menjadi wadah berjumpa dengan pembalap luar, hal ini juga menjadi ajang silaturahmi para klub dan komunitas Suzuki

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sebelum Kisah Cinta Dilan dan Milea, Romansa 7 Film Cinta Remaja Ini Juga Melekat di Hati Para Penontonnya

Masih tak bisa lepas dari romansa yang ditawarkan oleh kisah cinta Dilan dan Milea di film Dilan 1990. Ajaib memang, karakter Dilan yang unik membuat penonton akan selalu tersenyum tiap kali mengingatnya.

Mulai dari kalimat-kalimat gombal yang tak biasa, perjuangannya mencintai Milea, hingga hal-hal unik lain yang mungkin tak pernah dipikirkan oleh anak laki-laki SMA seusianya. Bahkan hingga saat ini, konon sudah ada 4,5 juta orang yang berhasil dibius oleh cerita cinta Dilan dan Milea.

Seolah sejalan dengan kata-kata penyair, “Masa remaja adalah masa bercinta”, sebenarnya jauh sebelum kisah Dilan dan Milea ada beberapa judul film tanah air yang juga tak kalah romantisnya. Barangkali list judul film ini bisa kamu jadikan bahan untuk menggaet gebetan, atau mantan yang ingin diajak balikan. 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Dibandingkan Spanyol Atau Italia, Pecinta Motor Tanah Air Jauh Lebih Gila

Kalau bicara soal motor apalagi MotoGP rasanya Italia dan Spanyol merupakan dua negara teratas. Sebagian besar pembalap kasta tertinggi balap motor dihuni oleh warga dari kedua negara tersebut. Setiap gelaran di kedua negara itu juga hampir selalu pecah rekor untuk soal jumlah penonton.

Tapi jangan salah, kalau saja MotoGP diadakan di Indonesia, bisa jadi negara kita jadi nomor satu soal antusiasme masyarakatnya dengan motor. Beberapa kali pembalap MotoGP singgah di Indonesia selalu takjub dengan kegilaan orang Indonesia akan motor.

Tak terkecuali Rrasa antusias bikers di Indonesia yang membuat Andre Iannone dan Alex Rins terpukau. Mereka tidak menyangka kalau para bikers di Indonesia sebegitu besar dan heboh. Hal ini disampaikan kala Iannone dan Rins sedang melakukan kunjungan ke Indonesia dalam event Suzuki Bike Meet Jambore Nasional 2018 yang diadakan di sentul.

Event kali ini merangkul 3.000 bikers dari 63 klub dan komunitas Suzuki yang saling bekerjasama dengan PT.SIS (Suzuki Indomobil Sales). Acara dihelat di Sentul Sirkuit, Bogor daerah Jawa Barat. Yang mana acara pembuka dilakukan dengan iring-iringan yang dipimpin kedua pembalap Team Suzuki Ecstar MotoGP 2018.

Andrea Iannone dan Alex Rins disuguhkan Suzuki GSX-R150. Tak cuma mereka brand ambassador GSX-R150, Hamish Daud sebagai ambasador GSX juga ikut serta di acara ini. GSX dipilih karena mencirikan aura MotoGP.

Tampil dengan model full fairing, GSX-R150 tampilannya memang tampak serupa dengan tunggangan pebalap di arena MotoGP. Lampu depan yang menyudut tajam memberikan kesan yang sangat agresif. Struktur jok pengemudi dan penumpang yang tinggi makin memperkuat kesan ini, karena posisi berkendara jadi menunduk.

Berbekal mesin overbore, DOHC (Double Over Head Camshaft) dengan kapasitas 150cc dan berkompresi 11,5 : 1 yang sudah dilengkapi teknologi fuel injection yang canggih untuk pembakaran maksimal, GSX-R150 menghasilkan tenaga sebesar 14,1 kw/10.500 rpm dan torsi sebesar 14 nm/9.000 rpm yang tersalurkan dengan kuat melalui transmisi 6 percepatan.

“Saya tidak menyangka kekuatan bikers Suzuki di Indonesia sangat luar biasa seperti ini. Senang sekali saya mendapatkan pengalaman yang sangat beragam dan berbeda bersama rekan balap saya dan ribuan bikers Suzuki,” ungkap Alex Rins.

Kehebohan dari komunitas dan klub terpancar dari acara yang diadakan sejak pagi hari jam 10, sudah dipenuhi oleh ribuan bikers yang berdatangan dari Tanggerang, Cikarang, Cengkareng, Parung dan lain-lain. Bahkan beberapa dari mereka ada yang berangkat ketika matahari belum terbangun dari tidurnya.

Rasa antusiasme total yang diperlihatkan bikers juga dirasakan oleh Andrea Iannone. Ia pun beranggapan antusiasme publik tanah air jadi dorongan luar biasa baginya untuk lebih berprestasi di ajang MotoGP.

“Ini adalah kali pertama bagi saya bisa larut dalam kegembiraan fans Suzuki. Saya sangat menikmati momen hari ini, dan semoga semangat teman-teman bikers Suzuki bisa menambah semangat saya sendiri untuk tampil lebih mengensankan di musim MotoGP 2018 bersama tim saya,” kata Iannone.

Meskipun acara seperti ini bukan yang pertama bagi kedua pembalap. Namun, Iannone mengungkapkan bahwa di Indonesia lebih meriah dari pada Italia dan Spanyol. Lantaran banyak bikers yang ikut serta dalam event ini apalagi pada saat konvoi yang dilakukan sepanjang track Sentul sirkuit.

“Seperti yang Iannone katakan, kami beberapa kali mengadakan acara serupa. Tapi di sini berbeda karena kami (Iannone dan Rins -red) berkendaraan dengan banyak orang. Apabila tahun ini sukses kami ingin mengdakan acara yang lebih besar,:” tambah Alex Rins.

Antusias yang diperlihatkan oleh para bikers dapat menghipnotis Alex Rins dan Andrea Iannone untuk mewujudkan kembali acara serupa di tahun mendatang. Karena selain menjadi wadah berjumpa dengan pembalap luar, hal ini juga menjadi ajang silaturahmi para klub dan komunitas Suzuki

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Kembali, Jagat Hiburan Ditinggalkan Salah Satu Aktor Glee Karena Bunuh Diri

Industri jagat hiburan kembali dikagetkan dengan meninggalnya aktor Mark Salling dengan cara gantung diri di area hutan dekat Tujunga, Amerika Serikat. Pemeran Noah “Puck” Puckerman dalam serial Glee, mengalami depresi lantaran kasus pornografi yang menimpanya.

Sebelumnya, ada nama Chester Bennington, pentolan dari Linkin Park, dan Dolores O’riordan penyumbang suara dari The Cranberries yang melakukan bunuh diri. Stres dan depresi yang dialami para peramai jagat industri hiburan, membuat bunuh diri jadi jalan tengah sekaligus solusi dari kungkungan pikiran-pikiran mati.

Dilansir dari CNN Indonesia, Salling sempat mengisolasi diri dari beberapa kerabat. Mungkin, tidak adanya suntikan moral sekaligus terdegradasi dari segi pribadi karena ditangkap sebagai pecinta anak di bawah umur, menjadi alasan Salling untuk mengurung diri. Sehingga puncak depresi membuatnya bunuh diri. Seharusnya pada Maret nanti Salling akan mendengar keputusan pengadilan terkait hukuman yang akan diterima.

Setiap Manusia Memang Memiliki Kesalahan Yang Tidak Dapat Diterima, Salah Satunya Kelainan Seksual Macam Pedofilia

Sumber : Reuters.com

Tubuh Mark Salling harus membiru di areal hutan, lantaran jerat tambang di lingkaran lehernya menghabisi nyawanya. Memang tidak ada yang menyangka, kalau aktor yang berumur 35 tahun tersebut mengidap pedofilia. Hal itu terkuak dari beberapa bukti yang ditemukan polisi di tempat tinggalnya, Sunland, California.

Namun belum ada informasi jelas, apakah Salling juga melakukan tindakan pelecehan lantaran belum ada informasi terkait selain kepemilikan konten pornografi tersebut. Karena menurut Gregory Herek, periset dari University of California, pedofilia adalah kelainan psikoseksual, ditandai dengan ketertarikan lebih kepada anak pra-remaja sebagai pasangan seksual. Namun, ketertarikan tersebut ditindaklanjuti atau tidak ditindaklanjuti.

Jauh sebelum kasus pornografi anak, Salling, pernah dituntut sang pacar, Roxane Gorzela, karena melakukan hubungan seksual tanpa menggunakan kondom. Roxane mengklaim ia melakukan secara paksa dengan posisi ia didorong ke arah lantai.

Kasus Pornografi Yang Menjeratnya Memang Mencengangkan, Foto Anak Berusia 3 Tahun Jadi Objek Seksual Kesenangannya

Sumber : Tvcdgn.net

Para penyelidik menyita sebuah laptop, satu hard drive, dan satu USB flash drive dari tempat tinggal Salling. Secara mengejutkan ditemukan barang sekitar 25.000 foto dan 600 video yang menampilkan ponografi anak. Parahnya lagi, anak yang ditampilkan dalam konten yang dimilikinya memiliki usia beragam, salah satunya berumur 3 tahun.

Hal ini yang diduga membuat Salling depresi. Terlebih lagi kasus ini dapat menyeretnya ke jeruji besi dengan hukuman selama 20 tahun. Salling pun mencari jalan tengah dengan membayar denda sebesar 50.000 $ terhadap korban, meski demikian ia masih kemungkinan dengan dijerat hukuman empat sampai tujuh tahun di penjara.

Selain hukuman yang bertubi-tubi yang menimpa Salling, namanya pun terdaftar sebagai pelaku kekerasan seksual yang berimbas pada pelarangan kontak verbal atau elektronik dengan siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. Dia pun hanya boleh berada minimal 100 langkah dari sekolah, taman, kolam renang publik, pusat remaja, dan taman bermain setelah bebas nanti.

Sebuah kasus yang menimpa seseorang pasti menyerang psikisnya secara tidak langsung, hingga membuat Salling tertekan. Pada saat sidang bulan Desember 2015, ia mengaku sedang menjalani pengobatan depresi.

Meski Demikian, Sepatutnya Tidak Ada Alasan Apa pun Untuk Merayakan Kematian Seseorang

Sumber : TheGuardian.com

Kematian dari Mark Salling membawa duka mendalam bagi pelaku jagat hiburan diluar perbuatan biadab yang dia lakukan. Terutama bagi aktor Glee seperti Matthew Morrison yang mengunggah sebuah foto yang menampilkan dirinya dengan Salling, dan Cory Monteith yang juga meninggal karena bunuh diri.

Dibalik kesedihan beberapa pihak yang ditinggalkan, ada pula yang merayakan lantaran penjahat pedofilia itu meninggal. Sikap tersebut tentu sangat disayangkan, karena meninggalnya seseorang dengan alasan apa pun dibaliknya tidak patut untuk dirayakan. Namun itulah dunia, dengan beragam tanggapannya.

“Mark Salling pasti telah banyak berbuat salah dalam hidupnya dan menyebabkan banyak orang merasa sakit. Tapi tubuhnya yang menggantung di dahan pohon bukanlah alasan untuk bersukacita. Dia adalah manusia,” tulis Corinne Fisher di Twitter.

Mark Salling hanyalah seorang aktor yang besar karena serial Glee, kasusnya yang tidak dapat dibenarkan, juga ta bisa menjadi alasan untuk mencibir dirinya dibalik kematiannya. Apa lagi depresi yang dialaminya, tentu sudah cukup membuat Salling tersiksa secara fisik dan batin. Selamat jalan Mark Salling.

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top