Feature

Aku Bilang ‘Jangan Bilang-bilang’, yang Kamu Lakukan Malah Bilang Ke yang Lain

Aku Bilang ‘Jangan Bilang-bilang’, yang Kamu Lakukan Malah Bilang Ke yang Lain Suatu saat ada kalanya aku butuh teman sepertimu. Ada hal yang selalu ingin kuceritakan padamu karena aku bingung harus cerita ke siapa. Kuharap kamu menyimpannya rapat-rapat, karena aku malu jika orang lain terutama teman-teman kita yang lainnya sampai tahu hal-hal konyol atau terlalu sensitif yang ada padaku. Semua itu hanya kuceritakan padamu.

Sebentar, sepertinya belum ada seminggu aku berbagi rahasiaku padamu. Kok aku dengar selentingan kalau si A tahu soalku darimu? Benarkah kamu yang menceritakan padanya? Kan aku sudah bilang, “Jangan bilang-bilang ya…”

Pernah di posisi itu? Berharap teman baikmu menyimpan rapat-rapat rahasiamu, tapi yang ada malah sebaliknya? Mungkin hampir semua orang pernah merasakannya. Karena tak selamanya rahasia menjadi rahasia. Apalagi kalau dia ternyata sudah membeberkannya pada teman-teman dekatnya yang lain.

Entahlah Apapun Alasannya, Tapi Mengapa Harus Rahasiaku yang Kamu Umbar di Hadapan Teman-temanmu?

Inilah pertanyaan yang selalu terlintas di benakku. Aku yang selama ini selektif memilih teman berbagi cerita tiba-tiba merasa terkhianati lantaran kamu sendiri tak bisa jaga rahasia. Bukannya disimpan, topik tentangku malah dijadikan bahan candaan. Pantaskah? Mungkin sesekali aku perlu mengatakan padamu itu jika kepercayaan tak hanya dibutuhkan dalam hubungan, tapi juga persahabatan.

Keceplosan, Lagi-lagi Itu Alasanmu Jika Kepergok Menceritakan Rahasiaku Pada Teman-temanmu yang Lain

Aku tahu lingkup pertemananmu memang luas. Aku pun tak kenal banyak teman-temanmu yang lain. Hanya saja, aku pun tak habis pikir. Disaat aku kecewa lantaran ceritaku kini jadi konsumsi publik, kamu

hanya tinggal meminta maaf dan beralasan jika kesalahanmu kali ini karena keceplosan. Hampir saja aku terbawa emosi, karena menurutku kali ini kamu sudah keterlaluan. Baiklah, biarkan aku mencoba mengontrol emosi. Dilain sisi, setidaknya sekarang aku tahu, ternyata kamu bukan lagi teman sharing yang tepat untukku.

Seiring Hobimu yang Suka Menceritakan Rahasiaku, Apakah Kamu Memang Ingin Menyerangku dari Belakang?

Kini aku tahu, mentalmu tak terlalu tebal untuk mengatakan ketidaksukaanmu padaku. Kalau kamu tak nyaman berteman denganku, mengapa kamu menjelma kawan bak malaikat? Untuk apa jika akhirnya segenap rahasiaku justru kamu jadikan senjata untuk menyerangku? Mungkin sesekali kita perlu berdiskusi mengenai hobimu itu, Kawan. Aku tak tahu sudah sejauh mana kamu selalu membicarakan tentangku. Tapi aku hanya khawatir reputasimu akan semakin jelek di depan banyak orang. Kita tak tahu ke depannya bagaimana. Kalau ini sudah jadi hobimu, aku takut orang-orang akan menjauhimu, termasuk mereka yang tadinya suka bergosip denganmu.

Bukan, Bukannya Aku Mengekangmu dengan Segala Topik yang Pernah Kita Bicarakan. Hanya Saja Kamu Terlalu Kelewatan Mengumbar Hal-hal yang Menurutku Cukup Kita Saja yang Tahu

Aku ingat masa-masa kita tertawa pada candaan yang sama. Kemudian perlahan kita membangun cerita lewat percakapan-percakapan yang terus bergulir. Hingga akhirnya aku menaruh rasa percaya kepadamu. Entahlah itu sebuah kesalahan atau bukan, tapi waktu itu aku melihatmu sebagai seseorang yang baik dan setia kawan. Sekarang aku mengerti, setiap kali aku mengungkapkan kalimat “Jangan bilang-bilang ya!” berarti itu berlaku sebaliknya bukan? Disaat kamu bisa ceritakan hal lain tentang kita kepada dunia dan teman-temanmu yang lain, kamu memilih mengumbar cerita tentang keluargaku, pekerjaanku, atau bahkan gajiku. Semua yang semula kita sepakati “cukup kita saja yang tahu,”

Sebentar, Sebenarnya Apakah Tujuanmu Mengumbar Cerita Tentangku? Aku Hanya Ingin Tahu

Mungkin menurutmu seru saat membicarakan teman yang tak ada di sebelahmu kepada teman lain yang ada di hadapanmu. Mungkin menurutmu itu lumrah sampai akhirnya kamu bercerita hal-hal yang sebaiknya tak perlu kamu ceritakan. Aku hanya ingin tahu, apa sebenarnya yang menjadi tujuanmu melakukan ini? Kalau menurutmu hal itu lumrah sehingga aku tak perlu marah, maka aku tak akan marah. Hanya saja, aku butuh penjelasan yang masuk akal, Kawan. Bukan sebatas pernyataan “Ah kamu masak marah sama aku cuma karena masalah sepele,”. Dari lubuk hatiku, aku masih berharap kita masih bisa berteman dan bisa berbagi cerita seperti biasanya, Kawan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Sponsored Content

Untuk Kamu Yang Masih Punya Cita-Cita Jadi PNS, Ini Badan Pemerintah Tempatnya Para Milenial

Siapa bilang bekerja sebagai PNS identik dengan rekan kerja yang sudah paruh baya? Kalau di benakmu masih ada pola pikir yang demikian, wah berarti mainmu kurang jauh nih. Karena ada institusi pemerintah yang didominasi kaum milenial. Namanya Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan.  Apa menariknya institusi yang satu ini?

Hampir Separuh dari Total Pekerja di BKF adalah Milenial, Inilah Mengapa BKF Menawarkan Lingkungan Pekerjaan yang Dinamis

Yup, kamu tidak salah baca. Hampir separuh pegawai BKF itu kaum milenial loh! Kamu perlu tahu, BKF ini menawarkan hal baru untuk para generasi milenial yang punya dedikasi tinggi ingin membangun negeri.  Mungkin terdengar berat, tapi inilah yang memang dirintis oleh BKF terutama untuk generasi muda yang tengah berkarier di sana. Presentase pekerja BKF ini cukup variatif nan menarik lantaran sebanyak 58 persen dari total pekerja adalah para milenial!

Bukan cuma sekedar penghias, para pekerja milenial itu pun sudah dilibatkan dalam proses perumusan rekomendasi kebijakan di bidang perpajakan, penyusunan APBN, hingga melakukan penelitian dan analisis yang melibatkan banyak lembaga asing ternama. Betapa mereka sudah berkontribusi untuk negeri, bukan? Untuk mengakomodasi peran milenial ini pola kerja mereka pun dibuat lebih dinamis oleh BKF.

Peran Milenial Di BKF Itu Sangat Penting, Bahkan Jadi Penentu

Berbeda dengan di institusi lain, dimana milenial hanya sebagai pegawai entry level yang tak punya suara, di BKF para anak muda ini justru punya peran besar. Tak cuma sekedar ikut meeting sana sini dan buat laporan, mereka justru punya tugas menganalisa dan memberi pandangan terhadap sebuah kebijakan.

Lewat acara Bincang BKF: Peran Milenial Dalam Menyusun Kebijakan Fiskal  di Gedung Notohamiprodjo, Kemenkeu, pada Jumat (6/10) lalu, sejumlah pegawai muda BKF sangat antusias menyampaikan pandangan dan pengalaman mereka menjadi bagian dari penyusun kebijakan fiskal.  Satu hal yang menguatkan kesan milenial dalam acara saat itu yaitu mereka memang masih berusia di bawah 30 tahun!

Para milenial Di BKF Bercerita Tentang Pengalamannya Bekerja Di Luar Kantor

Selagi muda, bukankah ini waktu yang tepat untuk membangun karier semaksimal mungkin? Kesempatan melihat kondisi di luar kantor tentunya akan jadi pengalaman menarik. Nah, BKF membuka peluang tersebut. Misalnya, di Pusat Kebijakan Pembiayaan Perubahan Iklim dan Multirateral (PKPPIM) dan di Pusat Kebijakan Regional dan Bilateral (PKRB), dari namanya saja sudah mengesankan betapa luasnya cakupan jobdesc pegawai BKF karena sampai mengurusi persoalan kebijakan lintas negara. Dalam bincang BKF kemarin diceritakan juga tentang pegawai BKF yang  merkesempatan diberangkatkan ke luar negeri demi mengemban tugas sebagai perwakilan dari Tanah Air. Menarik bukan?

Tepis Jauh-jauh Bayangan ‘PNS itu Magabut’, Hal Itu Tak Berlaku Bagi Para Milenial di BKF

Kamu yang masih lekat dengan stereotip PNS itu magabut alias makan gaji buta, percayalah, kamu tak akan menemukan hal itu di BKF. Setiap harinya selalu ada yang dikerjakan oleh para milenial BKF ini, sehingga bisa dikatakan mereka yang bekerja di BKF adalah para milenial yang produktif.

Bukankah menyenangkan jika di usia kurang dari 30 tahun, kamu dapat menyalurkan produktivitasmu untuk pekerjaan yang berkontribusi membangun bangsa? Karena pada dasarnya, peluang semacam ini belum tentu dimiliki setiap orang. Terpenting, BKF ini bukan hanya sebagai tempat mencari nafkah, tapi juga wadah untuk mengekspresikan potensi diri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Saat Cari Pacar Senangnya Bad Boy, Giliran Disakiti Bilang Semua Laki-Laki Sama Aja

Sikap wanita kadang membuat kita geleng-geleng kepala. Apalagi jika kita coba memberinya pertanyaan, perihal laki-laki mana yang paling menawan? Dan jawabannya tentu saja si bad boy jadi pemenang. Wanita tak perlu mengelak atau tiba-tiba ingin menyuarakan protes, karena faktanya ada bukti lain yang bisa kita lihat. Salah satunya, si laki-laki yang terlihat nakal dengan penampilan yang juga urak-urakan, mudah sekali menggaet wanita. Anehnya jika mereka kelak disakiti oleh si bad boy tadi, mereka akan membuat sebuah argumen bahwa semua laki-laki itu sama saja. Loh, bukannya tadi mereka sendiri yang memilih si bad boy?  

Untuk Sakit Hati yang Mungkin Kamu Rasa, Bukan Berarti Kamu Lantas Boleh Menvonis Mereka Sama

Kisah cintamu dengan beberapa dari mereka mungkin berakhir dengan tak menyenangkan. Tapi berpikir bahwa mereka semua adalah sama, bukanlah sesuatu yang bijak. Meski memiliki jenis kelamin yang sama, mereka tetap saja berbeda. Dia yang terlihat bad boy mungkin nakal seperti katamu, tapi bukan berarti laki-laki bertampang urakan yang lain juga sama. Lagi pula harusnya kamu paham, bahwa setiap manusia hadir dengan kekurangan dan kelebihan yang berbeda.  

Coba Bayangkan Jika Mereka Akan Membalas Dengan Perkataan Yang Sama, Semua Wanita Sama Saja!

Hadir sebagai orang baru di kehidupan seseorang, lalu kamu dihadiahi sebuah perkataan bak vonis mematikan. Katanya semua wanita itu sama, sama-sama brengseknya! Bohong jika kamu bilang kamu tak sakit hati karena ungkapan itu. Bahkan mereka yang kita bilang tak baik saja, memiliki bentuk keburukan yang berbeda pula. Lalu siapakah kita bisa menvonis mereka semua sama? Rasanya tak ada yang mau jika disama-samakan dengan yang lain. Termasuk kamu! Apa lagi jika hal yang disamakan tersebut dalam konteks yang tidak baik.  

Lagi Pula Meski Berkata Demikian, Hal Itu Tentu Tak Membuat Lukamu Hilang

Jika ungkapan tersebut adalah sebuah matra yang bisa menyembuhkan, nampaknya mungkin bisa dipertimbangkan. Pasca putus cinta dari si bad boy yang katamu tak baik itu, sakit hati memang jadi sesuatu yang sedang kamu ingin hilangkan. Namun pada kenyataannya berkata demikian tak akan membuatmu jauh lebih baik darinya, sebaliknya orang lain akan menilaimu sebagai wanita yang tak punya pendirian. Karena sejak awal bisa jadi kamulah yang telah memilihnya untuk dijadikan pasangan. Dengan demikian sakit hati sudah menjadi resiko yang mau tak mau harus dihadapi.  

Dengan Berkata Begitu Berarti Kamu Menutup Diri Dari Laki-laki Baik Yang Mungkin Sedang Ingin Menyembuhkan Lukamu

Kesalahan dalam memilih pasangan bukan sesuatu yang perlu disesalkan. Biar bagaimana pun mereka pernah membuatmu tertawa hingga bahagia. Ini akan jadi cerita untuk hidup yang kamu punya. Hari ini mungkin kamu menyesal, karena kemarin telah menaruh percaya padanya. Tapi jika akhirnya ia melukis luka, bukan berarti laki-laki lain akan berbuat hal yang sama. Jika kamu masih terus berputar-putar pada bayangan negatif yang kamu letakkan pada semua lelaki. Itu artinya dirimu sedang membangun tembok pemisah dengan mereka yang mungkin bisa bersikap baik padamu.  

Sakit Hati Itu Wajar, Tapi Menyembuhkannya Bukanlah Demikian

“Pasti ada pelangi setelah hujan”, kalimat ini bisa kamu jadikan acuan untuk perjalanan cintamu. Konon untuk bisa sampai pada cinta sejati yang sebenarnya, kamu memang harus beberapa kali singgah pada hati yang salah terlebih dulu. Cinta yang tak berakhir dengan baik, justru jadi pelajaran yang akan menguatkan hatimu. Kamu hanya perlu bersabar, tanpa harus membeberkan keburukan pasangan yang lalu. Apalagi dengan menilai orang lain yang juga sama. Tentu tidak demikian. Tak hanya kamu saja, bahkan laki-laki juga mungkin akan merasakan hal yang sama. Tapi bukan berarti mereka lantas berhak berkata bahwa semua wanita itu sama.  

Satu Bukan Berarti Semua, Percayalah Masih Ada Si Good Boy Yang Akan Jadi Penawar Luka

Nah ini adalah poin penting yang harus kamu percaya, untuk cerita cinta yang mungkin berakhir dengan luka. Kelak jika waktunya sudah mulai tiba, semesta dan Sang Pemiliknya akan mempertemukanmu dengan laki-laki lain yang lebih baik dari sebelumnya. Bukan masalah dari tampilannya yang bad boy atau tidak, tapi bagaimana kamu bisa mengenali dia lebih dalam lagi. Tak peduli bagaimana tampilannya, yang paling penting dirinya bisa memperlakukanmu dengan baik dan bertanggung jawab atas hubungan. Tapi semua ini hanya akan kamu dapatkan saat kamu telah bisa berpikir positif, dan tak menutup diri dari laki-laki lain hanya karena kamu pernah disakiti dari salah satu dari mereka.  

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Feature

Sebab-sebab Kenapa Kamu Selalu Dirundung Pilu dan Susah Bahagia

Hidup itu penuh warna. Perasaanmu pun tak selalu bahagia, sebab ada kalanya juga sepi dan pilu datang menyapa. Jika bahagia saja ada alasannya, pun juga pilu yang kadang datang dengan tiba-tiba. Diantara sekian perasaan, mendapati hidup yang tak bahagia itu jelas tak enak. Untukmu yang mungkin bertanya-tanya apa sebabnya kamu sukar tertawa, mungkin kamu perlu menilik kembali apa saja yang telah kamu lakukan selama ini.

Kuasa Itu Bukan Segalanya, Kamu Hanya Akan Memupuk Pilu Jika Terus Menekan Orang-orang di Sekitarmu

Coba berefleksi sejenak, sudahkah sikap dan tingkah lakumu diterima orang-orang yang ada di sekitarmu? Jiwa kepemimpinan itu memang perlu, menciptakan citra diri penuh kharisma pun tak salah jika itu maumu. Tapi bukan dengan terus menerus memberi tekanan pada mereka yang ada di sekitarmu. Semula mereka terlihat bahagia, lambat laun senyum yang rutin kamu lihat ternyata memudar dari wajah mereka. Alasannya, mereka tak lagi menaruh hormat pada dirimu.

Jika sudah demikian, bukankah menyedihkan? Ingatlah, kuasa itu bukan segalanya. Kalaupun kamu punya wewenang, coba pikirkan kembali bagaimana seharusnya kamu menjalankan hal tersebut. Melatih diri menghargai orang lain dengan beragam latar belakang yang mereka miliki adalah cara terbaik yang bisa kamu lakukan. Sebab dengan begitu, kamu akan tahu caranya menghargai kebahagiaan yang datang padamu.

Sudah Tahu Betapa Tidak Nyamannya Dibandingkan, Mengapa Kamu Masih Gemar Membanding-bandingkan?

Imbas dari majunya kehidupan media sosial adalah mudahnya membandingkan hal satu dengan yang lainnya. Bukan hanya soal barang, tapi sering kali orang pun tak luput jadi obyek perbandingan. Kamu, seandainya ibumu membandingkanmu dengan anak tetangga, bukankah telinga jadi jengah juga kala mendengarnya? Lantas, kenapa kamu masih sibuk membanding-bandingkan hidupmu dengan orang lain? Ada satu prinsip hidup sederhana yang berkata, “Setiap orang punya lajunya masing-masing.”

Kamu tak perlu sibuk mengomentari si A yang hidupnya pelesiran, si B yang mampu belanja barang-barang mewah, atau si C yang sudah berkeluarga dan terlihat bahagia. Kamu akan berada pada fase itu, hanya saja waktumu belum tiba. Itulah mengapa penting sekali untuk mengingatkan sesama agar terus bersyukur, agar tak ada satu orang pun yang merasa hidupnya pilu berkepanjangan.

Memandang Buruk Setiap Kesalahan Itu Tak Perlu, Yakinlah Kalau Kamu Bisa Terus Melangkah Maju

Sikap optimis itu mampu meleburkan rasa pesimis. Kamu pasti pernah gagal dalam hal tertentu, evaluasi pun juga perlu, tapi bukan berarti kamu harus terus dirundung pilu. Seperti kata pepatah, setiap manusia itu belajar dari kesalahan. Ya, kamu harus optimis jika setiap kegagalan, sakit hati, tangisan, pengkhianatan, serta hal-hal menyedihkan lainnya ada untuk membuat kita jauh lebih kuat.

Meski kamu tahu energimu akan terkuras melewati setiap fase hidup yang berat itu, percayalah bahwa ada pelajaran berharga yang bisa kita petik. Lebih baik mana, gagal atau menyesal? Meski gagal setidaknya kamu pernah mencoba, daripada menyesal karena tak pernah mencobanya sama sekali.

Selagi Kamu Bisa Melakukan Hal Positif, Tinggalkan Saja Segala Hal Negatif

Melakukan hal negatif itu ibarat penyakit menular. Kalau kamu berada di dekatnya, kemungkinan untuk tertular juga cukup besar. Karenanya, daripada tertular, lebih baik jangan dekat-dekat. Seperti itulah lingkungan di sekitar kita. Kalau kamu tahu sekelilingmu hanya memberi dampak negatif, lebih baik jangan biarkan dirimu tenggelam bersama mereka. Hindari kedekatan dengan orang-orang yang hanya menghabiskan waktu dengan bergosip, membenci grup tertentu, atau bahkan tak menghargai keberadaanmu.

Lantaran Terlalu Sibuk Memperhatikan Sekitarmu, Jangan Sampai Lalai Memikirkan Dirimu 

Selama ini mungkin kita terlampau sibuk dengan segala macam hal yang ingin kita kejar dan mimpi untuk membahagiakan orang sekitar kita. Tapi coba pikirkan lagi, sudahkah kamu bahagia sekarang ini? Untuk apa sibuk merangkai mimpi dan membahagiakan orang-orang di sekitarmu kalau kamu sendiri pun tak bahagia? Hei kawan, kamu berhak melukiskan kebahagiaanmu terlebih dahulu. Mengenali diri sendiri itu jauh lebih penting. Karena jika kamu saja tak kenal dirimu, lantas apakah tujuan dari semua kerja kerasmu? Mulai hari ini, berprinsiplah kalau dirimu harus berbahagia terlebih dahulu sebelum memikirkan kebahagiaan orang lain.    

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Trending

Kenapa Sih Istilah Pribumi Masih Sensitif?

Kalau merujuk dari Kamus Besar Bahasa Indonesia alias KBBI, Pribumi diartikan sebagai penghuni asli; yang berasal dari tempat yang bersangkutan. Sebuah kata yang umum sebetulnya dan tak memiliki muatan apa-apa. Tapi kenapa istilah ini bisa menjadi begitu sensitif?

Di Era Kolonial Belanda Istilah Pribumi Digunakan Sebagai Alat Pecah Belah Dan Dalih Pembantaian

Belanda lewat organisasi VOC yang menguasai Indonesia saat itu membagi masyarakat menjadi tiga golongan. Pribumi alias Inlanders dipakai sebagai kelompok penduduk dari suku asli. Vreemde Oosterlingen, digunakan sebagai penyebutan keturunan Cina, India, Arab. Dan terakhir masyarakat Eropa Belanda sendiri. Sedari awal masing-masing golongan ini dibagi kastanya dengan hak dan kewajiban yang tak sama.

Memasuki Abad 17 imigrasi warga keturunan Tiong Hoa makin deras. Para pendatang ini dikenal baik tingkah lakunya dan lebih bisa berbaur dibanding warga Belanda Eropa. Ditambah kemampuan berdagang mereka yang di atas rata-rata, membuat VOC menjadi cemas.

Untuk mencegah kekuasaannya tergusur, akhirnya penangkapan dan penindasan dilakukan Belanda terhadap warga Tionghoa. Dengan menggunakan cap “non pribumi”, pembantaian pun dimulai 9 Oktober 1740 dan memakan korban jiwa lebih dari 10.000 jiwa. Mula-mula 500 orang Tionghoa yang ditahan dibantai. Kemudian VOC bergerak ke rumah sakit dan setelah itu meluas ke seantero kota. Peristiwa pembantaian orang-orang Cina di Batavia ini dikenal dengan Geger Pecinan.

Malapetaka Lima Belas Januari, Malapetaka Yang Juga Menggunakan Istilah Pribumi

Memasuki era 70-an sejumlah cendekiawan dan mahasiswa mulai merasa tak puas dengan kepemimpinan presiden Soeharto pada waktu itu. Besarnya peran modal asing khususnya Jepang dituding tak berpihak pada warga lokal.

Puncaknya pada 15 Januari 1974 bertepatan dengan kedatangan Perdana Menteri Jepang, Tanaka Kakuei ke Indonesia yang disambut aksi demonstrasi. Dengan menggaungkan istilah keberpihakan kepada pribumi, demo itu pun berubah menjadi kerusuhan yang dikenal dengan Malapetaka lima belas Januari alias Malari.

Jakarta berasap, penghancuran dan penjarahan terjadi di mana-mana. Belakangan tidak hanya menyasar produk-produk Jepang, massa juga melampiaskan kekesalannya kepada perusahaan-perusahaan Tionghoa. Pada Peristiwa Malari ini, setidaknya sebelas orang tewas dan 300 lainnya luka-luka. Sebanyak 807 mobil dan 187 sepeda motor dibakar, 144 bangunan ikut rusak. Sekitar 775 orang ditahan menyusul aksi pemerintah memadamkan kerusuhan tersebut, beberapa terdiri dari anak di bawah umur.

Mei 98, Ketika Istilah Pribumi Jadi Tameng Kekerasan Dan Istilah Non-Pribumi Jadi Alasan Menghunus Pedang

Selanjutnya tentu saja peristiwa kerusuhan 1998. Saat itu etnis Tionghoa menjadi korban kekerasan, penjarahan dan diskriminasi hebat. Peristiwa ini merupakan buntut dari kesenjangan ekonomi dan kebencian berdasar prasangka kepada etnis Tionghoa.

Sedihnya ketika itu masyarakat kita menuliskan kalimat “milik pribumi” pada rumah dan toko mereka agar aman dari pembakaran. Kalimat singkat tersebut kalau kita renungi sebetulnya berarti “ini milik pribumi, jangan dijarah dan dibakar” dan sebaliknya kalau tak ada tulisannya berarti “ini milik non pribumi silahkan di…”

Nyatanya ketika itu jatuh korban dari kita semua. Ya, kita semua! Sekian banyak korban jiwa yang meninggal karena terjebak dalam toko atau rumah yang terbakar. Harta benda banyak yang ludes terbakar dan dijaarah. Semua dikecam ketakutan dan ekonomi pun lumpuh.

Guna Meredam Rasa Sensitif Tersebut Habibie Pun Mengeluarkan Instruksi Presiden

Membaca urusan kata pribumi dan non pribumi yang begitu sensitif, Presiden Habibie yang menggantikan Presiden Soeharto pun bergerak cepat untuk melakukan rekonsiliasi nasional. Instruksi Presiden Nomor 26 tahun 1998 pun dikeluarkan, intinya tentang Menghentikan Penggunaan Istilah Pribumi dan Non pribumi dalam Semua Perumusan dan Penyelenggaraan Kebijakan, Perencanaan Program, ataupun Pelaksanaan Kegiatan Penyelenggaraan Pemerintahan. Dalam peraturan tersebut, penggunaan istilah pribumi dihentikan dalam semua kegiatan penyelenggaraan pemerintah. Penggunaan kata Warga Negara Indonesia alias WNI pun lebih dikedepankan.

Kampret Itu Binatang Sejenis Kelelawar, Tapi Salah Konteks Ketika Digunakan Dalam Kalimat Bisa Membuat Orang Marah Bukan?

Kata memang punya arti baku dalam kamus. Serupa kampret yang diterjemahkan sebagai kelelawar kecil pemakan serangga, hidungnya berlipat-lipat. Tapi pasti berbeda artinya jika kamu lontarkan itu kepada orang lain dengan nada yang kesal.

Nah, gambaran di atas hanya sebagian contoh kecil dari sekian banyak letupan peristiwa urusan yang berkaitan dengan istilah pribumi dan non pribumi. Dengan sejarah panjang soal kata pribumi dan non pribumi macam itu, menjadi wajar jika sebagian kita masih begitu sensitif dengan istilah tersebut.

Namun, tokoh-tokoh nasional macam Presiden Jokowi sampai yang terakhir Gubernur DKI Anies Baswedan sudah mulai menggunakan lagi istilah ini. Kita hanya bisa berharap, jika pun istilah itu masih akan digunakan, semoga sesuai konteks yang lebih positif.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top